Cara Berkomunikasi Secara Efektif dengan Kolega Anda

Cara Berkomunikasi Secara Efektif dengan Kolega Anda – Berkomunikasi secara efektif dengan kolega Anda meminimalkan kesalahpahaman dan memaksimalkan efisiensi kerja. Komunikasi yang efektif juga menghasilkan hubungan kerja yang sehat, dan memungkinkan Anda dan kolega Anda untuk menyelesaikan masalah secara kolaboratif.

Cara Berkomunikasi Secara Efektif dengan Kolega Anda

quickanded – Ini pada gilirannya akan menciptakan lingkungan kerja yang lebih menyenangkan dan tidak menimbulkan stres. Berikut adalah beberapa cara untuk berkomunikasi lebih baik dengan rekan kerja Anda:

Baca Juga : Bisakah Anda Bekerja Paruh Waktu dengan Visa Pelajar AS?

Dengarkan secara aktif

Mendengarkan secara aktif menunjukkan bahwa Anda tertarik dengan apa yang dikatakan rekan kerja Anda dan bahwa Anda menghormati mereka. Dengarkan mereka dengan cermat, arahkan tubuh Anda ke arah mereka, dan lihatlah mereka secara langsung saat mereka berbicara. Saat mereka sedang berbicara, jangan menyela mereka. Anda hanya akan dapat memahami apa yang mereka coba katakan jika Anda mendengarkan mereka dengan seksama dan menunggu mereka selesai berbicara sebelum Anda menjawab. Kemudian ajukan pertanyaan untuk mengklarifikasi masalah apa pun yang mungkin Anda miliki. Yang terpenting, jangan mengirim email atau SMS saat seseorang berbicara dengan Anda.

Bicaralah dengan bijaksana dan bicaralah secara tatap muka

Berbicara dengan bijaksana mencegah kesalahpahaman dengan rekan kerja Anda. Komunikasi tatap muka membantu membangun kepercayaan dan keterbukaan, dan memungkinkan Anda merasakan dan memahami sudut pandang dan perasaan seseorang. Juga berbicara tatap muka untuk menyelesaikan perselisihan atau memperbaiki masalah yang kompleks, dan menggunakan bahasa yang jelas, ramah dan sopan.

Berikan kritik yang membangun

Saat memberikan umpan balik, singkirkan perasaan pribadi Anda dan pastikan rekan kerja Anda sepenuhnya memahami apa yang Anda katakan kepada mereka. Jika seseorang melakukan pekerjaan dengan baik, tawarkan penguatan positif dan juga beri mereka tip perbaikan tanpa bersikap kasar atau suka memerintah.

Bangun dan dapatkan kepercayaan

Agar komunikasi yang efektif terjadi, setiap orang harus percaya dan menghormati satu sama lain. Untuk membangun kepercayaan dengan rekan kerja Anda, penting bagi Anda untuk bertindak secara konsisten dan dengan integritas. Untuk mendapatkan kepercayaan mereka, berkomunikasilah dengan jelas, kolaboratif, dan rahasia dengan mereka sambil menunjukkan rasa hormat kepada mereka. Komunikasi yang jelas dan ringkas akan memungkinkan rekan kerja Anda untuk memahami dan kemudian mempercayai Anda. Akibatnya, akan ada lebih banyak kerja sama dan lebih sedikit konflik di tempat kerja. Tujuan utama Anda berkomunikasi dengan rekan kerja adalah meletakkan dasar kepercayaan.

Bersikaplah pribadi tetapi jangan terlalu santai

Kenali rekan kerja Anda lebih baik dengan berbicara tentang kehidupan pribadi Anda selama istirahat atau setelah bekerja. Ini juga merupakan cara yang baik untuk membangun kepercayaan. Namun, penting agar Anda tidak terlalu santai dalam percakapan Anda, terutama di kantor, karena dapat membuat orang lain tidak nyaman. Pastikan semua komunikasi, termasuk email kantor, panggilan telepon, dan rapat Anda bersifat profesional, dan hindari penggunaan bahasa yang menyinggung di kantor.

Pertimbangkan preferensi komunikasi dan etiket teknologi

Beberapa orang suka berkomunikasi melalui email sementara yang lain lebih suka berbicara di telepon, mengirim pesan teks, atau menggunakan media sosial atau pesan instan. Gunakan metode kontak yang disukai orang lain. Jika seseorang tidak menjawab panggilan tetapi merespons email dengan cepat, gunakan email untuk menghubungi mereka. Namun, menggunakan email dan media sosial membuat sulit untuk menentukan nada pesan. Untuk menghindari kesalahpahaman, terkadang lebih baik berbicara secara langsung.

Jika Anda tidak akan berada di kantor untuk waktu yang lama, siapkan pesan otomatis yang memberi tahu rekan kerja Anda bahwa Anda tidak berada di kantor dan kapan mengharapkan balasan dari Anda, atau siapa yang dapat mereka hubungi saat Anda pergi .

Beri tahu mereka bagaimana apa yang Anda komunikasikan relevan bagi mereka

Komunikasi Anda hanya relevan jika terkait dengan apa yang diinginkan, dibutuhkan, ditakuti, atau diinginkan orang lain. Cari tahu bagaimana apa yang akan Anda katakan atau tulis relevan dengan kolega Anda dan kemudian beri tahu mereka tentang hal itu. Jika apa yang Anda komunikasikan memang relevan bagi mereka, maka itu akan membuat mereka mendengarkan atau membaca apa yang Anda coba katakan.

Jaga komunikasi lisan dan tertulis tetap singkat, sederhana dan langsung

Jangan berharap kolega Anda mendengarkan dan membaca semua yang Anda coba sampaikan kepada mereka karena tidak cukup waktu dalam sehari. Cobalah untuk tidak memberi mereka penjelasan dan rekomendasi yang rumit dengan harapan mereka akan langsung mengerti semuanya. Yang terbaik adalah menjaga komunikasi Anda singkat, sederhana dan langsung.

Anda juga disarankan untuk menyimpan email dalam satu atau dua paragraf untuk mencegah orang menjadi bosan dan melewatkan bagian terpenting dari pesan tersebut. Jika Anda memiliki banyak informasi untuk dibahas, gunakan poin-poin atau subjudul untuk membuat email mudah dipindai oleh penerima.

Secara keseluruhan, saat berkomunikasi dengan rekan kerja Anda, Anda harus menjaga kerahasiaan, dan memperlakukan mereka sebagaimana Anda ingin diperlakukan. Penting juga untuk memiliki jalur komunikasi yang terbuka antara rekan kerja untuk melayani satu sama lain dengan lebih baik.

Apa yang Siswa Katakan Tentang Bagaimana Meningkatkan Pendidikan Amerika

Apa yang Siswa Katakan Tentang Bagaimana Meningkatkan Pendidikan Amerika – Awal bulan ini, Program untuk Penilaian Siswa Internasional mengumumkan bahwa kinerja remaja Amerika dalam membaca dan matematika telah stagnan sejak tahun 2000 .

Apa yang Siswa Katakan Tentang Bagaimana Meningkatkan Pendidikan Amerika

quickanded – Studi terbaru lainnya mengungkapkan bahwa dua pertiga anak -anak Amerika bukanlah pembaca yang mahir , dan bahwa kesenjangan pencapaian dalam membaca antara yang berkinerja tinggi dan rendah semakin lebar.

Baca Juga : Memahami Sistem Pendidikan Di Amerika

Kami meminta siswa untuk mempertimbangkan temuan ini dan memberi tahu kami saran mereka tentang bagaimana mereka akan meningkatkan sistem pendidikan Amerika.

Prompt kami menerima hampir 300 komentar. Ini jelas merupakan topik yang disukai banyak remaja. Mereka menawarkan berbagai saran tentang bagaimana mereka merasa sekolah dapat ditingkatkan untuk mengajar dan mempersiapkan siswa dengan lebih baik untuk kehidupan setelah lulus.

Meskipun kami biasanya menyoroti tiga permintaan menulis paling populer di Percakapan Peristiwa Terkini kami , minggu ini kami hanya mengumpulkan komentar untuk satu permintaan ini sehingga kami dapat menghormati banyak siswa yang menulis.

Kurangi tekanan pada siswa.

Salah satu kelemahan terbesar dalam sistem pendidikan Amerika adalah banyaknya tekanan yang diberikan siswa kepada mereka untuk berprestasi baik di sekolah, sehingga mereka dapat masuk ke perguruan tinggi yang baik. Karena siswa memiliki tekanan semacam ini pada mereka, mereka murni fokus untuk melakukan dengan baik daripada benar-benar belajar dan mengambil sesuatu yang berharga dari apa yang diajarkan kepada mereka.

— Jordan Brodsky, Danvers, MA

Sebagai Mahasiswa Baru dan seseorang yang memiliki kehidupan rumah yang sulit, saya dapat setuju bahwa ini adalah salah satu penyebab utama mengapa saya melakukan beberapa hal dengan buruk di sekolah. Saya telah frustrasi tentang banyak hal yang diharapkan untuk saya pelajari di sekolah karena mereka mengharapkan kita untuk belajar begitu banyak informasi dalam waktu yang begitu singkat sehingga kita akhirnya melupakan setengahnya. Harapan yang saya harapkan dari guru dan sekolah saya adalah bahwa saya hanya manusia dan saya membuat kesalahan. Jangan membuat saya merasa lebih buruk dari sebelumnya dengan memberi tahu saya nilai ujian saya yang rendah dan betapa buruknya prestasi saya di kelas.

— Stephanie Cueva, Raja Prusia, PA

Saya begadang setelah tengah malam setiap malam mengerjakan pekerjaan rumah karena sangat sulit untuk menyeimbangkan kehidupan sekolah, kehidupan sosial, dan ekstrakurikuler sambil meluangkan waktu untuk tradisi keluarga. Sementara saya tidak merasa membuat sekolah lebih mudah adalah satu-satunya solusi nyata untuk stres yang dialami siswa, saya merasa transisi ke jadwal sepanjang tahun akan menjadi langkah ke arah yang benar. Dengan begitu, guru tidak akan dipaksa untuk memasukkan sejumlah besar konten ke dalam sedikit waktu, dan siswa tidak akan merasa tertekan untuk mengikuti langkah yang tidak benar.

— Jacob Jarrett, Sekolah Menengah Hoggard di Wilmington, NC

Di sekolah saya, kami tidak memiliki hal-hal terbaik, ada lubang di dinding, tikus, dan kecoak di mana-mana. Kami juga memiliki banyak stres sehingga jarang ada waktu bagi kami untuk belajar dan mempersiapkan ujian kami karena kami terus-menerus memiliki pekerjaan yang harus dilakukan dan tidak ada waktu bagi kami untuk bersantai dan melakukan hal-hal yang kami sukai. Kami tidur larut malam dan tidak pernah bisa fokus, tapi itu salah kami dan kami melakukan sesuatu yang salah. Sekolah telah menjadi tempat kita hanya bekerja, stres, dan mengulang tetapi tidak ada yang berubah. Kita tidak dapat mempelajari apa yang perlu kita pelajari karena kita terus-menerus disibukkan dengan pekerjaan yang tidak perlu yang hanya menarik kita kembali.

— Theodore Loshi, Sekolah Masterman

Sebagai seorang siswa dari pusat pendidikan Amerika, izinkan saya memberi tahu Anda, ini mengerikan. Buku-buku sudah ketinggalan zaman, kamar mandinya mengerikan, stres selalu merajalela, pekerjaan rumah sepertinya tidak pernah berakhir, dan yang terburuk, prestasi yang tampaknya mustahil untuk menyeimbangkan kehidupan sekolah, kehidupan sosial, dan kehidupan keluarga adalah keji. Satu-satunya cara Anda bisa memperbaikinya adalah dengan mengurangi beban yang dibebankan pada siswa dan memberi kami istirahat.

— Henry Alley, Sekolah Menengah Hoggard, Wilmington NC

Gunakan lebih sedikit teknologi di kelas (…atau lebih).
Orang-orang seusia saya memiliki kosa kata yang lebih kecil, dan jika mereka tidak tahu sepatah kata pun, mereka hanya dengan cepat mencarinya secara online daripada mempelajari dan menginternalisasikannya. Hal yang sama berlaku untuk fakta dan angka dalam mata pelajaran lain; tidak tahu siapa seseorang di kelas sejarah? Lihat saja mereka dan baca bio mereka. Tidak tahu cara menyetarakan persamaan kimia? Internet tahu. Tidak bisa memecahkan masalah matematika dengan tangan? Hanya menyelinap keluar kalkulator telepon.

Keluhan terbesar saya dengan teknologi dan pembelajaran lebih berkaitan dengan aspek sosial dan psikologis. Kami telah mengurangi kemampuan untuk berkomunikasi secara bermakna, dan kami menginginkan segalanya — hal, pengalaman, kepuasan — dikirimkan kepada kami dengan kecepatan Amazon Prime. Interaksi dan pengalaman menjadi murah dan 2D karena kita melihat kehidupan melalui layar.

— Grace Robertson, Hoggard High School Wilmington, NC

Anak-anak sekarang hari selalu pada teknologi karena mereka sangat bergantung padanya- untuk tujuan hiburan dan pendidikan. Alih-alih merenungkan atau memikirkan diri sendiri, insting pertama kita adalah mencari di Google dan mencari jawaban tanpa memikirkannya. Ini adalah faktor utama mengapa saya pikir nilai tes siswa Amerika belum meningkat karena tidak ada yang mau meluangkan waktu dan memikirkan pertanyaan, sebaliknya mereka ingin menemukan jawaban secepat mungkin agar mereka bisa mendapatkan tugas/proyek berakhir dengan.

— Ema Thorakkal, Glenbard West HS IL

Perlu ada keseimbangan yang lebih sehat antara pekerjaan pena dan kertas dan pekerjaan internet dan keseimbangan itu bahkan mungkin tidak 50:50. Saya pribadi menemukan diri saya tumbuh sebagai siswa lebih ketika saya menulis tugas saya dan merencanakan hari saya di atas kertas daripada mengandalkan telepon saya untuk itu. Siswa sekarang diajari dari prasekolah tentang teknologi dan itu merusak pertumbuhan dan kemampuan membaca mereka. Menurut pendapat saya dan juga banyak rekan saya, komputer tidak pernah bisa mengalahkan buku dalam hal pemahaman.

— Ethan, Pinkey, Hoggard High School di Wilmington, NC

Pembelajaran harus lebih menarik. Tidak banyak orang yang suka belajar dari buku teks mereka karena tidak banyak yang bisa diajak berinteraksi. Saya pikir alih-alih belajar dari buku teks, kegiatan yang lebih interaktif harus digunakan sebagai gantinya. Video, situs web, game, apa pun yang mungkin lebih menarik minat siswa. Saya tidak mengatakan bahwa kita tidak boleh menggunakan buku teks, saya hanya mengatakan bahwa kita harus memiliki kombinasi antara buku teks dan teknologi untuk membuat pembelajaran lebih menarik agar siswa dapat belajar lebih banyak.

— Vivina Dong, JR Masterman

Mempersiapkan siswa untuk kehidupan nyata.

Pada titik ini, bahkan bukan nilai yang saya khawatirkan. Rasanya seperti setelah kita lulus SMA, kita akan dikirim ke dunia yang tidak tahu apa-apa dan tidak siap. Saya tahu banyak mahasiswa yang tidak tahu apa yang mereka lakukan, seolah-olah mereka meninggalkan rumah untuk menjadi dewasa tetapi tidak benar-benar tahu bagaimana menjadi dewasa.

Yang paling banyak saya dapatkan dari sekolah sejauh ini adalah kelas PKn & Ekonomi saya, yang bahkan hampir tidak menyentuh apa yang sebenarnya perlu saya ketahui untuk dunia nyata. Saya hampir tidak mengerti kredit dan mereka mengharapkan saya baik-baik saja hidup sendiri setahun dari sekarang. Kita perlu belajar tentang kehidupan nyata, hal-hal yang benar-benar dapat bermanfaat bagi kita. Seorang mahasiswa seni tidak akan menggunakan Biologi dan Trigonometri dalam hidup. Ujian sepertinya tidak ada gunanya dalam jangka panjang. Mengapa kita harus mendedikasikan kehidupan sekolah menengah kita untuk mempelajari persamaan yang tidak akan pernah kita gunakan? Mengapa ujian yang berfokus pada topik yang tidak berguna akhirnya menentukan seluruh masa depan kita?

— Eliana D, Sekolah Menengah Hoggard di Wilmington, NC

Saya pikir sistem pendidikan Amerika dapat ditingkatkan dengan mengizinkan siswa untuk memilih kelas yang ingin mereka ambil atau kelas yang bermanfaat bagi masa depan mereka. Siswa tidak benar-benar mempelajari hal-hal yang dapat membantu mereka di masa depan seperti membaca dasar dan matematika.

— Skye Williams, Sarasota, Florida

Saya frustrasi tentang apa yang harus saya pelajari di sekolah. Sebagian besar waktu, saya merasa apa yang saya pelajari tidak akan membantu saya dalam hidup. Saya juga frustrasi tentang bagaimana guru saya mengajar saya dan apa yang mereka harapkan dari saya. Seringkali, guru akan memberi saya informasi dan mengharapkan saya untuk menghafalnya untuk ujian tanpa mengajari saya aplikasi nyata apa pun.

— Bella Perrotta, SMA Kent Roosevelt

Kami membagi waktu sekolah seolah-olah kelas itu sendiri adalah makanan pembuka dan pekerjaan rumah adalah hidangan utama. Siswa membiasakan diri mempersiapkan secara eksklusif untuk pekerjaan rumah, selanjutnya memisahkan ide-ide utama sekolah dari dunia nyata. Pada titik ini, pekerjaan rumah diberikan untuk mempersiapkan siswa … lebih banyak pekerjaan rumah, daripada membantu siswa menerapkan pengetahuan mereka ke dunia nyata.

— Daniel Capobianco, SMA Danvers

Hilangkan tes standar.

Pengujian standar harus jujur ​​menjadi kata lain untuk stres. Saya tahu bahwa saya menekankan setiap tes standar yang saya ambil dan begitu juga sebagian besar rekan-rekan saya. Maksud saya itu menakutkan, seperti ketika Anda mengikuti tes ini Anda membawa pensil No. 2 Anda dan kegagalan yang akan datang.

— Brennan Stabler, Sekolah Menengah Hoggard di Wilmington, NC

Secara pribadi, bagi saya, saya pikir tes standar berdampak negatif pada pendidikan saya, mengikuti tes tidak benar-benar menguji pengetahuan saya — malah memaksa saya untuk menghafal fakta yang akan segera saya lupakan.

— Aleena Khan, Glenbard West HS Glen Ellyn, IL

Guru akan menghabiskan seluruh hari mereka untuk mengajar siswa bagaimana melakukannya dengan baik pada tes standar, yang berpotensi berdampak pada nilai akhir yang diterima siswa. Itu bukan belajar. Yaitu belajar bagaimana menghafal dan menjadi robot yang memuntahkan jawaban alih-alih menjelaskan “Mengapa?” atau bagaimana?” jawaban itu ditemukan. Jika kita menghabiskan lebih banyak waktu di sekolah untuk mempelajari jawaban atas pertanyaan semacam itu, kita akan menjadi bangsa di mana siswa adalah manusia, bukan angka.

— Carter Osborn, Sekolah Menengah Hoggard di Wilmington, NC

Di sekolah swasta, siswa memiliki ukuran kelas yang lebih kecil dan lebih banyak sumber daya untuk karyawisata, komputer, buku, dan peralatan lab. Mereka juga mendapatkan lebih banyak “pegangan tangan” untuk menjamin kesuksesan, karena orang tua yang membayar uang sekolah mengharapkan hasil. Di sekolah umum, pembelajaran terserah Anda. Anda harus mencari tahu sendiri, memecahkan masalah, dan mengadvokasi diri sendiri. Jika Anda gagal, tidak ada yang peduli. Dibutuhkan grit untuk melakukannya dengan baik. Tak satu pun dari ini tercermin dalam skor tes standar.

— William Hudson, Sekolah Menengah Hoggard di Wilmington, NC

Beri guru lebih banyak uang dan dukungan.
Saya selalu diberitahu “Jangan menjadi guru, mereka tidak dibayar apa-apa.” atau “Bagaimana Anda berharap hidup dari gaji guru, jangan masuk ke profesi itu.” Sebagai seorang remaja muda saya diberitahu hal-hal ini, generasi calon guru di masa depan terus-menerus berkecil hati karena uang yang akan mereka dapatkan. Masalah pendidikan di Amerika sangat rumit, dan tidak ada satu solusi besar yang bisa menyelesaikan semuanya sekaligus, tapi sedikit demi sedikit kita bisa membuat perubahan.

— Lilly Smiley, Sekolah Menengah Hoggard

Kami tidak dapat mengharapkan nilai kami meningkat ketika kami memberi guru cacat dengan upah yang buruk dan persediaan yang rendah. Itu tidak memungkinkan guru untuk mengeluarkan potensi penuh mereka untuk mendidik siswa. Sayangnya, pemerintah kita membuat guru bekerja dengan tangan terikat. Tidak heran begitu banyak guru berhenti dari pekerjaan mereka untuk karir yang lebih baik. Guru akan membentuk sisa hidup siswa mereka. Tapi sampai sekarang, mereka hanya bisa melakukan minimal.

— Jeffery Austin, Sekolah Menengah Hoggard

Jawaban untuk memecahkan krisis pendidikan Amerika sederhana. Kita harus mengembalikan pendidikan ke tangan guru. Para politisi dan pemerintah perlu mundur dan membiarkan orang-orang yang benar-benar tahu apa yang mereka lakukan dan telah menghabiskan seumur hidup melakukannya memutuskan bagaimana mengajar. Kami tidak akan membiarkan pengacara melakukan operasi jantung atau pekerja konstruksi melakukan pajak kami, jadi mengapa membiarkan orang-orang yang memenangkan kontes popularitas menjalankan sistem pendidikan kami?

— Anders Olsen, Sekolah Menengah Hoggard, Wilmington NC

Jadikan pelajaran lebih menarik.

Saya adalah seseorang yang berjuang ketika semua yang dilakukan guru adalah mengatakan, “Pergi ke halaman X” dan meminta Anda untuk membacanya. Hanya membaca sesuatu tidak seefektif seorang guru membuatnya interaktif, mungkin memberikan proyek atau sesuatu yang serupa. Buku teks tidak menjawab semua pertanyaan saya, tetapi guru yang memenuhi syarat yang meluangkan waktu menjawabnya. Ketika saya ditantang oleh sesuatu, saya selalu dapat bertanya kepada guru yang baik dan saya dapat mengharapkan jawaban yang masuk akal bagi saya. Tetapi memiliki guru yang hanya mengabaikan pertanyaan tidak membantu saya. Saya pernah mendengar tentang guru di mana semua yang mereka lakukan adalah menunjukkan film kelas. Pada awalnya, kedengarannya luar biasa, tetapi Anda tidak mempelajari apa pun yang dapat bermanfaat bagi Anda dalam ujian.

—Michael Huang, JR Masterman

Saya telah berjuang di banyak kelas, seperti yang sekarang ini pemerintah. Apa yang membuat kelas ini sulit adalah bahwa guru saya tidak benar-benar mengajari kami apa pun, yang dia lakukan hanyalah menunjukkan kepada kami video dan memberi kami kertas yang harus kami cari melalui buku teks untuk menemukannya. Masalahnya adalah tidak semua orang memiliki gaya belajar seperti ini. Maka itu tidak membantu bahwa makalah yang kami lakukan, kami tidak pernah memeriksanya sehingga kami bahkan tidak tahu apakah jawabannya benar.

— S Weatherford, Kent Roosevelt, OH

Kelas-kelas di mana saya paling berhasil adalah kelas-kelas di mana guru-gurunya sangat lucu. Saya menemukan bahwa saya lebih berjuang di kelas di mana para guru sangat ketat. Saya pikir ini karena saya suka tertawa. Dua orang guru favorit saya sangat toleran dan mau mengikuti alur pemikiran kelas.

— Jonah Smith Posner, JR Masterman

Ciptakan lingkungan belajar yang lebih baik.
Setiap kali mereka diperkenalkan ke sekolah di usia muda, mereka diyakinkan oleh orang lain bahwa sekolah adalah tempat terakhir yang mereka inginkan. Menjadikan sekolah sebagai tempat yang lebih ramah bagi siswa dapat membantu mereka menjadi lebih penuh perhatian dan juga lebih berpikiran terbuka ketika berjalan menyusuri lorong sekolah mereka sendiri, dan pada akhirnya meningkatkan nilai ujian serta sikap mereka saat di sekolah.

— Hart P., Sekolah Menengah Bryant

Siswa saat ini merasa tidak bersuara karena mereka dihukum ketika mereka mengkritik sistem sekolah dan ini menjadi masalah karena ini memungkinkan sekolah untuk memblokir kritik yang bisa positif sehingga tidak ada ruang untuk berkembang. Saya berharap dalam waktu dekat siswa dapat menyuarakan pendapat mereka dan suatu hari mengubah sistem sekolah menjadi lebih baik.

— Nico Spadavecchia, SMA Glenbard West Glen Ellyn IL

Hal besar yang saya perjuangkan adalah ukuran kelas karena kepadatan. Itu telah membuat lebih sulit untuk bisa mendapatkan bantuan individu dan diajarkan jadi saya benar-benar mengerti apa yang sedang terjadi. Terutama dalam matematika itu dibangun dengan sendirinya jadi jika Anda tidak memahami hal pertama yang Anda pelajari, Anda akan sangat tersesat di jalan. Saya akan pergi ke guru matematika saya di pagi hari dan akan ada 12 anak lain di sana.

— Skyla Madison, Sekolah Menengah Hoggard di Wilmington, NC

Masalah terbesar yang dihadapi sistem pendidikan kita adalah kurangnya motivasi anak-anak kita. Orang tidak mau belajar. Anak-anak membenci sekolah. Kami membenci pekerjaan rumah. Kami tidak suka belajar. Salah satu indikator terbesar keberhasilan seorang anak secara akademis adalah apakah mereka memenuhi tingkat membaca kelas tiga dengan kelas tiga atau tidak, tetapi anak-anak tidak pernah didorong untuk mau belajar. Ada banyak solusi potensial untuk sistem pendidikan. Membayar guru lebih banyak, memberi sekolah lebih banyak dana, menghilangkan gangguan dari kelas. Semua hal itu baik, tetapi, pada akhirnya, solusinya adalah mengubah cara kita beroperasi secara mendasar.

— Jacob Jarrett, Sekolah Menengah Hoggard di Wilmington, NC

Dukung keluarga siswa.

Saya katakan salah satu masalah terbesar adalah dukungan dari keluarga dan guru. Saya telah mendengar banyak kisah sukses, dan elemen umum dari kisah ini adalah dukungan tak tergoyahkan dari keluarga, guru, supervisor, dll. Banyak orang membutuhkan dukungan untuk didorong ke potensi penuh mereka, karena beberapa orang tidak memiliki kemauan untuk melakukannya. melakukannya sendiri. Jadi, jika siswa tinggal di lingkungan di mana pendidikan didukung dan didorong; daripada anak-anak mereka akan lebih tertarik untuk meningkatkan dan memperoleh lebih banyak kesuksesan di sekolah, daripada melakukan hobi membuang waktu yang tidak akan membantu pendidikan masa depan mereka.

— Melanie, Danvers

Menekankan nilai.

Saya berharap bahwa tes dinilai berdasarkan seberapa banyak usaha yang Anda lakukan dan bukan nilai itu sendiri. Ini akan membantu siswa dengan stres dan kecemasan tentang tes dan itu akan menyebabkan siswa untuk lebih berusaha dalam pekerjaan mereka. Kecemasan di sekitar sekolah telah menjadi suatu dilema sehingga siswa mengambil hidup mereka sendiri dari stres di sekitar tugas sekolah. Anda diberitahu bahwa jika Anda tidak membuat lurus A hidup Anda berakhir dan Anda tidak akan memiliki masa depan yang sukses.

— Lilah Pate, Sekolah Menengah Hoggard di Wilmington, NC

Saya pribadi berpikir bahwa ada banyak hal yang salah dengan sistem pendidikan Amerika. Semua orang sangat khawatir tentang nilai dan nilai ujian. Orang-orang percaya bahwa itu adalah satu-satunya hal yang mewakili seorang siswa. Jika Anda mendapatkan nilai buruk pada sesuatu, Anda mulai percaya bahwa Anda adalah siswa yang buruk. IPK tidak mengukur kecerdasan atau kemampuan belajar siswa. Pada usia muda siswa berhenti ingin datang ke sekolah dan belajar. Tes standar dimulai dan siswa mulai kehilangan kreativitas mereka.

Memahami Sistem Pendidikan Di Amerika

Memahami Sistem Pendidikan Di Amerika – Sistem pendidikan Amerika menawarkan banyak pilihan bagi siswa internasional. Ada begitu banyak sekolah, program, dan lokasi sehingga pilihannya mungkin membanjiri siswa, bahkan mereka yang berasal dari AS Saat Anda memulai pencarian sekolah, penting untuk membiasakan diri Anda dengan sistem pendidikan Amerika.

Memahami Sistem Pendidikan Di Amerika

quickanded – Memahami sistem akan membantu Anda mempersempit pilihan dan mengembangkan rencana pendidikan Anda.

Baca Juga : Mencari Bantuan dari Kolega: Tip untuk Guru

Struktur Pendidikan

Sekolah Dasar dan Menengah

Sebelum pendidikan tinggi, siswa Amerika menghadiri sekolah dasar dan menengah untuk total gabungan 12 tahun. Tahun-tahun ini disebut sebagai kelas pertama sampai kelas dua belas.

Sekitar usia enam tahun, anak-anak AS mulai sekolah dasar, yang paling sering disebut “sekolah dasar.” Mereka menghadiri lima atau enam tahun dan kemudian pergi ke sekolah menengah.

Sekolah menengah terdiri dari dua program: yang pertama adalah “sekolah menengah” atau “sekolah menengah pertama” dan program kedua adalah “sekolah menengah”. Ijazah atau sertifikat diberikan setelah lulus dari sekolah menengah. Setelah lulus SMA (kelas 12), siswa AS dapat melanjutkan ke perguruan tinggi atau universitas. Perguruan tinggi atau studi universitas dikenal sebagai “pendidikan tinggi.”

Sistem gradasi

Sama seperti siswa Amerika, Anda harus menyerahkan transkrip akademik Anda sebagai bagian dari aplikasi Anda untuk masuk ke universitas atau perguruan tinggi. Transkrip akademik adalah salinan resmi dari karya akademis Anda. Di AS, ini termasuk “nilai” dan “rata-rata nilai” (IPK) Anda, yang merupakan ukuran pencapaian akademik Anda. Kursus biasanya dinilai menggunakan persentase, yang diubah menjadi nilai huruf.

Sistem penilaian dan IPK di AS dapat membingungkan, terutama bagi siswa internasional. Penafsiran nilai memiliki banyak variasi. Misalnya, dua siswa yang bersekolah di sekolah yang berbeda sama-sama menyerahkan transkrip mereka ke universitas yang sama. Mereka berdua memiliki IPK 3,5, tetapi satu siswa bersekolah di sekolah menengah atas, sementara yang lain bersekolah di sekolah bergengsi yang menantang secara akademis. Universitas mungkin menafsirkan IPK mereka secara berbeda karena kedua sekolah memiliki standar yang sangat berbeda.

Oleh karena itu, ada beberapa hal penting yang perlu diperhatikan:

  • Anda harus mengetahui tingkat pendidikan terakhir yang Anda selesaikan di negara asal Anda yang setara dengan AS.
  • Perhatikan baik-baik persyaratan penerimaan setiap universitas dan perguruan tinggi, serta program gelar individu, yang mungkin memiliki persyaratan berbeda dari universitas.
  • Secara teratur bertemu dengan penasihat pendidikan atau konselor bimbingan untuk memastikan Anda memenuhi persyaratan.
  • Penasihat pendidikan atau konselor bimbingan Anda akan dapat memberi tahu Anda apakah Anda harus menghabiskan satu atau dua tahun ekstra untuk mempersiapkan penerimaan universitas AS atau tidak. Jika seorang siswa internasional memasuki universitas atau perguruan tinggi AS sebelum memenuhi syarat untuk menghadiri universitas di negara mereka sendiri, pemerintah dan pemberi kerja beberapa negara mungkin tidak mengakui pendidikan siswa AS tersebut.

Tahun akademik

Kalender sekolah biasanya dimulai pada bulan Agustus atau September dan berlanjut hingga Mei atau Juni. Sebagian besar mahasiswa baru mulai pada musim gugur, jadi sebaiknya mahasiswa internasional juga memulai studi universitas di AS pada saat ini. Ada banyak kegembiraan di awal tahun ajaran dan siswa membentuk banyak persahabatan yang hebat selama waktu ini, karena mereka semua menyesuaikan diri dengan fase baru kehidupan akademik. Selain itu, banyak kursus yang dirancang bagi siswa untuk mengambilnya secara berurutan, dimulai pada musim gugur dan berlanjut sepanjang tahun.

Tahun akademik di banyak sekolah terdiri dari dua istilah yang disebut “semester”. (Beberapa sekolah menggunakan kalender tiga semester yang dikenal sebagai sistem “trimester”.) Namun, yang lain membagi tahun lebih lanjut ke dalam sistem kuartal empat istilah, termasuk sesi musim panas opsional. Pada dasarnya, jika Anda mengecualikan sesi musim panas, tahun akademik terdiri dari dua semester atau tiga kuartal.

Sistem Pendidikan Tinggi AS: Tingkat Studi

Tingkat Pertama: Sarjana

“Sistem Amerika jauh lebih terbuka. Di Hong Kong Anda hanya mempelajari apa yang ditulis guru di papan tulis. Di Amerika, Anda mendiskusikan masalah dan lebih fokus pada gagasan.”

Seorang mahasiswa yang menghadiri sebuah perguruan tinggi atau universitas dan belum memperoleh gelar sarjana, sedang belajar di tingkat sarjana. Biasanya dibutuhkan sekitar empat tahun untuk mendapatkan gelar sarjana. Anda dapat memulai studi Anda untuk mengejar gelar sarjana di community college atau universitas atau perguruan tinggi empat tahun.

Dua tahun pertama studi Anda, Anda biasanya akan diminta untuk mengambil berbagai kelas dalam mata pelajaran yang berbeda, umumnya dikenal sebagai kursus prasyarat: sastra, sains, ilmu sosial, seni, sejarah, dan sebagainya. Ini agar Anda mencapai pengetahuan umum, dasar, dari berbagai mata pelajaran sebelum berfokus pada bidang studi tertentu.

Banyak siswa memilih untuk belajar di community college untuk menyelesaikan dua tahun pertama kursus prasyarat. Mereka akan mendapatkan gelar transfer Associate of Arts (AA) dan kemudian pindah ke universitas atau perguruan tinggi empat tahun.

“Mayor” adalah bidang studi khusus yang menjadi fokus gelar Anda. Misalnya, jika seseorang mengambil jurusan jurnalistik, mereka akan mendapatkan gelar Bachelor of Arts di bidang Jurnalisme. Anda akan diminta untuk mengambil sejumlah kursus di bidang ini untuk memenuhi persyaratan gelar jurusan Anda. Anda harus memilih jurusan Anda di awal tahun ketiga sekolah Anda.

Karakteristik yang sangat unik dari sistem pendidikan tinggi Amerika adalah Anda dapat mengubah jurusan Anda beberapa kali jika Anda mau. Sangat umum bagi siswa Amerika untuk beralih jurusan di beberapa titik dalam studi sarjana mereka. Seringkali, siswa menemukan bidang berbeda yang mereka kuasai atau nikmati. Sistem pendidikan Amerika sangat fleksibel. Ingatlah bahwa berpindah jurusan dapat menghasilkan lebih banyak kursus, yang berarti lebih banyak waktu dan uang.

Tingkat Kedua: Lulusan mengejar gelar Master

Saat ini, lulusan perguruan tinggi atau universitas dengan gelar sarjana mungkin ingin serius memikirkan studi pascasarjana untuk memasuki profesi tertentu atau memajukan karir mereka. Gelar ini biasanya wajib untuk posisi tingkat yang lebih tinggi dalam ilmu perpustakaan, teknik, kesehatan perilaku dan pendidikan.

Selain itu, siswa internasional dari beberapa negara hanya diizinkan untuk belajar di luar negeri pada tingkat pascasarjana. Anda harus menanyakan tentang kredensial yang diperlukan untuk mendapatkan pekerjaan di negara Anda sebelum Anda mendaftar ke universitas pascasarjana di AS.

Program pascasarjana biasanya merupakan divisi dari universitas atau perguruan tinggi. Untuk mendapatkan pengakuan, Anda harus mengambil GRE (pemeriksaan catatan pascasarjana). Program master tertentu memerlukan tes khusus, seperti LSAT untuk sekolah hukum, GRE atau GMAT untuk sekolah bisnis, dan MCAT untuk sekolah kedokteran.

Program pascasarjana dalam mengejar gelar master biasanya memakan waktu satu sampai dua tahun untuk menyelesaikannya. Misalnya, MBA (master administrasi bisnis) adalah program gelar yang sangat populer yang memakan waktu sekitar dua tahun. Program magister lainnya, seperti jurnalistik, hanya memakan waktu satu tahun.

Sebagian besar program master dihabiskan dalam studi kelas dan mahasiswa pascasarjana harus menyiapkan makalah penelitian panjang yang disebut “tesis master” atau menyelesaikan “proyek master.”

Tingkat Ketiga: Lulusan dalam Mengejar Gelar Doktor

Banyak sekolah pascasarjana menganggap pencapaian gelar master sebagai langkah pertama untuk mendapatkan gelar PhD (doktor). Tetapi di sekolah lain, siswa dapat mempersiapkan langsung untuk gelar doktor tanpa juga mendapatkan gelar master. Mungkin diperlukan waktu tiga tahun atau lebih untuk mendapatkan gelar PhD. Untuk siswa internasional, mungkin diperlukan waktu selama lima atau enam tahun.

Selama dua tahun pertama program, sebagian besar kandidat doktor mendaftar di kelas dan seminar. Setidaknya satu tahun lagi dihabiskan untuk melakukan penelitian langsung dan menulis tesis atau disertasi. Makalah ini harus memuat pandangan, desain, atau penelitian yang belum pernah dipublikasikan sebelumnya.

Disertasi doktoral adalah diskusi dan ringkasan beasiswa saat ini tentang topik tertentu. Sebagian besar universitas AS yang memberikan gelar doktor juga mewajibkan kandidat mereka untuk memiliki pengetahuan membaca dua bahasa asing, menghabiskan waktu yang lama “di tempat tinggal”, untuk lulus ujian kualifikasi yang secara resmi menerima kandidat untuk program PhD, dan lulus ujian lisan. ujian dengan topik yang sama dengan disertasi.