Cara Mengatasi Teman Sma Anda Mendapatkan Teman Kuliah Baru

Cara Mengatasi Teman Sma Anda Mendapatkan Teman Kuliah BaruTeman kampung halaman adalah bagian dari beberapa momen paling berkesan dalam hidup Anda, mulai dari perpisahan pertama hingga ujian pertama yang gagal, kehilangan orang yang dicintai, kepulangan pertama Anda, dan masih banyak lagi.

Cara Mengatasi Teman Sma Anda Mendapatkan Teman Kuliah Baru

quickanded – Saya tumbuh dengan sekelompok teman inti tempat saya melakukan segalanya. Kami menginap, menyelenggarakan malam permainan, mengadakan pesta liburan. Kemudian, kuliah datang, yang terasa seperti akhir dari masa kecil saya. Teman-teman yang saya habiskan setiap hari bersama sekarang akan terpisah ratusan mil, dan kenyataan pahit menyaksikan teman-teman kampung halaman saya mendapatkan sahabat baru adalah sesuatu yang belum siap saya hadapi.

Baca Juga : Perang Konservatif Terhadap Pendidikan Yang Gagal

Saya memiliki keyakinan bahwa persahabatan kami cukup kuat untuk menahan jarak dan persahabatan baru, tetapi saya akan berbohong jika pertama kali saya melihat sahabat masa kecil saya dengan teman kuliah baru, itu tidak menyengat sedikit (oke, mungkin a banyak!). Sebagai seseorang yang kurang dalam departemen berteman, saya merasa sulit untuk menghadapi kenyataan bahwa teman-teman yang saya habiskan sepanjang masa kecil saya bersenang-senang dan tampaknya tidak memiliki masalah dalam berteman. Sementara itu, saya di asrama mengenang hari-hari sekolah menengah yang sederhana di mana saya tidak perlu khawatir mencari teman baru di lautan wajah asing.

Namun, saya belajar bahwa seiring bertambahnya usia, persahabatan berubah, dan meskipun tampaknya tidak seperti itu sekarang, perasaan tertinggal ini tidak akan bertahan selamanya. Dari menunjukkan dengan tepat kekhawatiran Anda hingga memiliki komunikasi terbuka, ada beberapa cara untuk menangani melihat sahabat masa kecil Anda mendapatkan sahabat baru saat Anda kuliah.

PAHAMI BAHWA ANDA TIDAK PERLU BERBICARA SETIAP HARI UNTUK MENJAGA PERSAHABATAN.

Teman sejati bukanlah orang yang Anda ajak bicara 24/7, melainkan teman yang ketika Anda berbicara dengan mereka, rasanya seperti tidak ada waktu yang dihabiskan untuk berpisah. Persahabatan yang berkualitas dapat mengatasi saat-saat ketika Anda jarang berbicara . Meskipun mungkin mengejutkan ketika Anda beralih dari melihat teman Anda setiap hari menjadi sekarang hanya melihat apa yang terjadi dalam hidup mereka melalui cerita Snapchat atau korsel foto dump di Instagram, teman kampung halaman yang dimaksudkan untuk berada dalam hidup Anda selamanya jangan ‘ tidak memerlukan percakapan setiap hari. Jadi, jika Anda mendapati diri Anda lebih jarang berbicara dengan sahabat kampung halaman Anda, ketahuilah bahwa tidak apa-apa dan pengalaman yang sepenuhnya normal selama masa transformatif ini.

IDENTIFIKASI APA YANG MEMBUAT ANDA KHAWATIR.

Selama ini dalam hidup Anda, mungkin ada banyak hal yang membuat Anda takut, entah itu perasaan seperti teman-teman Anda akan melupakan Anda, atau hanya khawatir sendirian.

Hannah Ly , seorang terapis keluarga berlisensi, memberi tahu Kampusnya, “Saya akan mengatakan daftar kekhawatiran dan mengidentifikasi apakah itu realistis (mungkin sulit untuk menemukan hal-hal untuk dibicarakan ketika saya melihatnya berikutnya), atau tidak realistis (mereka memenangkan tidak pernah ingin berbicara dengan saya lagi karena mereka akan melihat betapa buruknya saya dibandingkan dengan orang baru yang mereka temui) dapat membantu mengelola ketakutan Anda tentang menjauh dari teman-teman Anda. Mencatat kekhawatiran ini adalah cara yang membantu untuk diproses.” Menguraikan antara kekhawatiran yang tidak realistis dan realistis dapat membantu Anda menerima teman-teman Anda menjalin pertemanan baru karena Anda akan menyadari banyak ketakutan ada di kepala Anda.

BICARALAH SECARA TERBUKA DENGAN TEMAN-TEMAN KAMPUNG HALAMAN ANDA TENTANG PERASAAN ANDA.

Komunikasi adalah kunci , terutama dalam persahabatan jarak jauh. Menyembunyikan perasaan Anda hanya akan memperburuk keadaan , dan teman Anda tidak akan menyadari perasaan Anda. Ly setuju bahwa Anda harus berbicara langsung dengan teman Anda tentang pengalaman dan kebutuhan Anda dalam persahabatan. Dia berkata, “Menggunakan pernyataan saya (‘Saya merasa khawatir kehilangan kontak dengan Anda’) bersifat langsung dan memusatkan perasaan Anda dalam percakapan. Hindari menggeneralisasi atau bersikap pasif tentang perasaan dan kebutuhan Anda karena dapat menimbulkan miskomunikasi atau ekspektasi yang tidak realistis.”

Saya pasti bersalah karena merajuk sendiri dan kesal dengan seseorang ketika mereka bahkan tidak tahu saya kesal, tetapi ini lebih berbahaya daripada kebaikan. Berbicara secara terbuka tentang perasaan Anda membantu teman Anda memahami Anda dan apa yang sedang terjadi, yang dapat membantu mereka mengakomodasi perasaan Anda mungkin melalui lebih banyak usaha atau lebih banyak komunikasi.

TEMUKAN KEDAMAIAN DALAM WAKTU SENDIRIAN.

Apakah persahabatan Anda akan segera berakhir atau Anda semakin jarang bertemu dengan teman-teman Anda, waktu menyendiri mungkin lebih sering terjadi di perguruan tinggi . Kenyataan ini tidak seperti yang biasanya digambarkan di film atau brosur kampus, jadi mungkin ada masa penyesuaian di awal. Meskipun kadang-kadang Anda mungkin merasa kesepian atau seperti orang luar yang melihat ke dalam, jangan terus-terusan sendirian, tetapi terimalah. Ly menyarankan menggunakan waktu sendirian untuk terhubung kembali dengan diri sendiri dan hal-hal yang paling Anda sukai. Anda dapat mengisi ulang melalui perawatan diri , seperti masker wajah atau mandi panjang, atau menenangkan diri dengan pertunjukan atau buku yang menghibur, musik, meditasi, atau jurnal.

KETAHUILAH BAHWA MENJADI DEWASA BERARTI TUMBUH DALAM PERSAHABATAN ANDA JUGA.

Teman yang didasarkan pada drama, tempat nongkrong masa kecil, dan hubungan pertama juga merupakan persahabatan yang terdiri dari menjadi sistem pendukung satu sama lain di saat duka dan sedih. Saya akan berbohong jika saya mengatakan teman-teman saya di sekolah menengah tidak ada di sana untuk saat-saat paling kacau dalam hidup saya. Dukungan ini berlangsung selama kuliah dan dewasa , tetapi aspek yang lebih kekanak-kanakan tertinggal. Jadi, sama seperti kalian tumbuh bersama, kalian juga tumbuh bersama dalam persahabatan kalian, yang berarti ada untuk satu sama lain dari kejauhan.

Persahabatan orang dewasa lebih kompleks dan bermakna; mereka tidak ditentukan oleh tanda tangan buku tahunan atau dengan siapa Anda duduk di meja makan siang. Di perguruan tinggi, Anda akan menemukan diri Anda mencari teman atau mempertahankan persahabatan lama yang memiliki nilai dan keyakinan yang sama dengan Anda , yang mungkin atau mungkin bukan orang yang sama dengan Anda di sekolah menengah. Menerima bahwa persahabatan Anda akan berubah seiring bertambahnya usia akan membantu Anda menghadapi kenyataan bahwa hal ini mungkin terjadi karena mereka menjalin pertemanan baru .

Tumbuh dalam persahabatan juga bisa berarti menjauh dan persahabatan berakhir, dan itu tidak masalah. Menurut Ly, “Perguruan tinggi bisa menjadi masa kebangkitan ideologis, jadi terlepas dari persahabatan dari masa lalu Anda berarti Anda bisa tumbuh sebagai manusia.”

Teman kampung halaman Anda mendapatkan teman baru tidak berarti Anda tertinggal dalam debu. Ini mungkin berarti Anda harus menggunakan kesempatan ini untuk merangkul perubahan dan fokus pada diri sendiri. Perguruan tinggi adalah waktu untuk melepaskan diri dari apa yang Anda kenal. Bagi sebagian orang, itu mungkin berarti menjauhkan diri dari teman kampung halaman, dan bagi yang lain, itu mungkin berarti berkembang di lingkungan baru dengan mencoba pengalaman baru.

Pada akhirnya, teman masa kecil akan selalu menjadi bagian dari hidup Anda karena mereka melihat Anda tumbuh dewasa. Beberapa mungkin berdiri di samping Anda pada hari pernikahan Anda dan beberapa mungkin hanya Anda lihat melalui gambar di feed Anda. Persahabatan berubah dan orang berubah saat kita melewati berbagai tahap kehidupan kita. Jika Anda merasa menjauh dari teman jarak jauh, evaluasi mengapa Anda menjauh dan apa artinya bagi hubungan tersebut. Menjangkau kembali, atau mungkin menerima jarak untuk fokus pada diri sendiri.

Perang Konservatif Terhadap Pendidikan Yang Gagal

Perang Konservatif Terhadap Pendidikan Yang GagalSeabad yang lalu, kampanye pelarangan sekolah yang paling efektif dalam sejarah Amerika menetapkan polanya: kebisingan, kemarahan, dendam, dan ketakutan, tetapi tidak banyak perubahan dalam apa yang sebenarnya diajarkan oleh sekolah.

Perang Konservatif Terhadap Pendidikan Yang Gagal

quickanded – Dalam pemilihan gubernur baru-baru ini di Virginia, Glenn Youngkin mencetak kemenangan besar beberapa hari setelah berjanji untuk melarang teori ras kritis dari sekolah-sekolah Virginia. Youngkin bukanlah satu-satunya Republikan yang menyerukan pelarangan sekolah . Di Texas, Perwakilan Matt Krause mengirimkan surat kepada administrator sekolah tentang buku di distrik mereka.

Baca Juga : Perguruan Tinggi AS Dapat Melihat Peningkatan Siswa yang Tidak Siap untuk Sekolah

Apakah mereka memiliki Ta-Nehisi Coates di rak mereka? Kasta Isabel Wilkerson ? Bagaimana dengan Keluarga LGBT , oleh Leanne K. Currie-McGhee? Atau salah satu dari sekitar 850 buku lain yang mungkin, dalam kata-kata Krause , “membuat siswa merasa tidak nyaman, bersalah, sedih, atau bentuk tekanan psikologis lainnya karena ras atau jenis kelamin mereka”?

Di luar Texas, di luar Virginia, prospek pelarangan buku dan ide dari sekolah umum membuat para ahli strategi GOP mencium darah elektoral. Pemimpin Minoritas DPR Kevin McCarthy bersumpah untuk mengubah larangan sekolah menjadi masalah kemenangan bagi Partai Republik pada tahun 2022, membuat sketsa ” tagihan hak orang tua ” untuk melindungi anak-anak dari gagasan mengganggu tentang ras dan seks.

Upaya ini memiliki sejarah. Kembali ke tahun 1920-an, istilah samar yang membangkitkan kecemasan konservatif bukanlah teori ras yang kritis , melainkan evolusi . Para cendekiawan konservatif pada saat itu menggunakan gambaran kartun yang keliru tentang ilmu evolusi dan memperingatkan sesama orang Amerika mereka bahwa “evolusi” tidak lain adalah rencana jahat untuk merampok anak-anak kulit putih Amerika dari agama, moral, dan rasa superioritas bawaan mereka.

Tetapi meskipun larangan sekolah mungkin telah mengubah beberapa kurikulum sekolah dalam jangka pendek, dalam jangka panjang, hal itu menjadi bumerang. Memberitahu orang tua bahwa Anda tidak ingin anak-anak mereka memiliki sekolah umum terbaik bukanlah politik yang baik. Seabad yang lalu, kampanye pelarangan sekolah yang paling efektif dalam sejarah Amerika menetapkan polanya: kebisingan, kemarahan, dendam, dan ketakutan, tetapi tidak banyak perubahan dalam apa yang sebenarnya diajarkan oleh sekolah.

Pada tahun 1920-an , gagasan tentang evolusi bukanlah hal baru. Buku mengejutkan Charles Darwin tentang seleksi alam telah diterbitkan 60 tahun sebelumnya. Garis besar teori Darwin telah menjadi standar dalam buku pelajaran dan kurikulum sekolah, meskipun kontroversi ilmiah yang sebenarnya tentang mekanisme seleksi alam sama sekali belum terselesaikan. Tetapi kampanye keras untuk melarang evolusi tidak ada hubungannya dengan perdebatan di antara para ilmuwan.

Pada tahun 1923, TT Martin, “Penginjil Blue Mountain,” berkhotbah bahwa “evolusi sedang ditanamkan pada anak laki-laki dan perempuan kita selama usia yang paling rentan dan berbahaya dalam hidup mereka.” Evolusi, Martin memperingatkan, bukanlah sains yang baik tetapi hanya plot dengan “mencibir” “alis” untuk menyuntikkan ateisme wajib ke sekolah umum. Martin mengaku memiliki “banyak sekali bukti bahwa pengajaran buku-buku teks ini meresahkan iman ribuan siswa”.

Dia tidak pernah membagikan bukti itu, tetapi dia melukiskan gambaran mengerikan tentang hasil konspirasi evolusioner. Begitu “Evolusionis” merampok iman anak-anak mereka, tulis Martin, mereka “tertawa dan mencemooh, sebagaimana pemerkosa menertawakan dan mencemooh air mata pahit ayah dan ibu yang hancur atas kehidupan anak mereka yang hancur.”

Pitch Martin bukan hanya tentang agama. Dia membingkai perjuangannya melawan evolusi sebagai perjuangan melawan segala macam kesengsaraan modern. Pendukung evolusi, kata Martin, bukanlah pria sejati; mereka “banci”; mereka telah melepaskan “kejantanan Kristen” mereka. Mereka bahkan bukan orang Amerika sejati; mereka mengkhianati “semangat mereka yang datang di Mayflower,” kata Martin, menambahkan, “Di mana semangat tahun 1776?”

Apa yang dapat dilakukan orang tua yang cemas jika mereka ingin menjaga anak-anak mereka aman dari skema ateis dan banci? Bagaimana mereka bisa melindungi anak-anak dari visi Amerika yang tidak terfokus pada Puritan kulit putih yang kuat dan pengikut heroik George Washington? Dalam bahasa yang mungkin berasal dari tahun 2021 dan bukan 1923, Martin mengatakan kepada orang tua untuk mengambil alih dewan sekolah lokal mereka, untuk “menempatkan pria dan wanita di Dewan Pengawas hanya pria dan wanita yang tidak akan mempekerjakan guru mana pun yang percaya pada Evolusi.” Setelah itu, prediksi Martin, merebut kendali badan legislatif negara bagian dan menjejalkan undang-undang anti-evolusi akan menjadi hal yang mudah.

Tidak pernah sesederhana itu, tetapi gerakan untuk melarang evolusi dari sekolah umum tampaknya, selama beberapa tahun, menjadi raksasa politik yang tak terhentikan. Pemilihan dewan sekolah menjadi urusan yang sengit, mengadu domba tetangga satu sama lain dengan tuduhan pengkhianatan dan ateisme. Sebagai contoh saja, di Atlanta , William Mahoney, pemimpin lokal Kerajaan Tertinggi, cabang Ku Klux Klan, menyerang anggota dewan sekolah dan guru kota. Dia berjanji untuk memaksa dewan sekolah yang enggan untuk menghilangkan lima guru karena dicurigai mengajarkan ide-ide yang “paganistik… ateistik… beastialistik… dan anarkis.”

Legislatif negara bagian tidak jauh di belakang. Dari tahun 1922 hingga 1929, para legislator mengusulkan setidaknya 53 RUU atau resolusi di 21 negara bagian, ditambah dua RUU di Kongres. Lima di antaranya berhasil. Undang-undang Oklahoma tahun 1923 menyediakan buku pelajaran gratis untuk siswa sekolah negeri negara bagian, selama tidak ada buku pelajaran yang mengajarkan “teori penciptaan Darwin”.

Badan legislatif Florida mengeluarkan resolusi yang tidak mengikat pada tahun 1923 yang menyatakan bahwa pengajaran evolusi adalah “tidak pantas dan subversif.” Tennessee adalah orang pertama yang benar-benar melarang pengajaran evolusi. “Itu akan melanggar hukum,” kata hukum 1925, “untuk mengajarkan teori apa pun yang menyangkal Kisah Penciptaan Ilahi manusia seperti yang diajarkan dalam Alkitab.” Mississippi mengikutinya, melarang pada tahun 1926 “ajaran bahwa manusia turun, atau naik, dari tingkat hewan yang lebih rendah.” Akhirnya pada tahun 1928,

Kaum liberal terguncang. Menurut seorang pendidik sains pada tahun 1927, AS telah memasuki perang budaya modern pertamanya, pertempuran sengit antara dua “budaya yang berlawanan”. Di satu sisi adalah sains, kemajuan, dan liberalisme. Di sisi lain adalah “kekuatan reaksi” dan “pasukan ketidaktahuan” dengan pandangan mereka diarahkan pada “mendominasi institusi publik kita.”

Dalam kehebohan pertempuran politik ini, hanya sedikit yang berhenti sejenak untuk memeriksa tujuan sebenarnya dari gerakan anti-evolusi terlalu dekat. Hukum Oklahoma, misalnya, setidaknya tentang penyediaan buku pelajaran gratis dan juga tentang evolusi. Dan resolusi Florida sengaja tidak jelas, sengaja simbolis. Di Florida tahun 1923, politisi mana yang akan memilih ajaran “subversif”? Tagihan yang tidak lolos, sementara itu, membelok semakin jauh dari ilmu evolusi yang sebenarnya. Satu undang-undang awal di Kentucky pada tahun 1922 mengusulkan untuk melarang tidak hanya evolusi tetapi juga “Darwinisme, Ateisme, Agnostisisme, atau evolusi.”

Ketika RUU itu melewati prosesnya, anggota parlemen menambahkan ketentuan: Undang-undang akan memberdayakan warga untuk mengendus dan melaporkan pengajaran semacam itu. Dewan sekolah akan dipaksa untuk menginterogasi setiap pendidik yang ditugaskan mengajar evolusi dalam waktu lima hari. Dan larangan menjadi lebih luas dan lebih tidak praktis dengan setiap iterasi baru. Satu amandemen Senat, misalnya, akan melarang “pengajaran apa pun yang akan melemahkan atau melemahkan keyakinan agama para murid” di sekolah atau perguruan tinggi negeri mana pun.

Anggota parlemen Kentucky bukan satu-satunya yang berharap untuk melarang apa pun yang tidak mereka sukai. Di seluruh negeri, di badan legislatif negara bagian dari Delaware hingga California, anggota parlemen konservatif mencoba mencetak poin politik dengan melarang ide-ide modern dari sekolah umum mereka. Kongres mempertimbangkan undang-undang pada tahun 1926 yang seharusnya “anti-evolusi” tetapi pada kenyataannya memberlakukan pembatasan besar-besaran pada konten sekolah umum.

Pada saat itu, Kongres mengendalikan anggaran untuk sekolah di Washington, DC RUU tahun 1926 akan memotong gaji setiap instruktur DC yang tertangkap mengajar “tidak menghormati Kitab Suci, atau bahwa kita adalah bentuk pemerintahan yang lebih rendah.” RUU ini lebih tentang teater politik daripada kebijakan pedagogis. Klaim mereka begitu luas dan samar sehingga hanya akan menyebabkan kekacauan dan kebingungan di sekolah umum. Di Virginia Barat, misalnya, satu undang-undang tahun 1927 melarang “masalah jahat” apa pun dari sekolah umum negara bagian.

RUU ini tidak pernah menjawab pertanyaan yang jelas: Siapa yang akan memutuskan apa yang dianggap jahat? Apa yang harus dikatakan seorang guru untuk dianggap tidak menghormati Kitab Suci? Apa artinya mengajarkan bahwa pemerintah lain mungkin memiliki gagasan yang lebih baik daripada kita? Yang pasti, banyak dari undang-undang negara bagian ini tidak pernah memiliki banyak peluang untuk menjadi undang-undang. Tapi RUU Kentucky yang luas gagal hanya dengan satu suara. Jika itu berlalu, itu akan secara radikal menantang gagasan pendidikan seni liberal. Apa yang mungkin dimaksud dengan menghilangkan ide-ide yang dapat “melemahkan” keyakinan agama siswa?

Saat itu, sama seperti hari ini, tidak ada yang tahu. Gerakan anti-evolusi sebenarnya bukan tentang melarang satu gagasan ilmiah tertentu; itu malah merupakan upaya yang membingungkan dan membingungkan untuk membuat Amerika hebat kembali dengan membersihkan aliran sains, sejarah, dan pemikiran kritisnya. Gerakan untuk melarang ide-ide dari sekolah umum selalu bukan tentang kebijakan pendidikan yang realistis dan lebih banyak tentang menanam bendera politik untuk visi Amerika yang samar-samar.

Bagaimana pertarungan atas evolusi berakhir? Setiap kota berbeda, tetapi Atlanta dapat menawarkan satu contoh betapa menakutkannya gelombang anti-evolusi dan seberapa cepat gelombang itu bisa runtuh. Pada bulan Maret 1926, William Mahoney, pemimpin anti-evolusi Kerajaan Tertinggi, tampaknya telah membuat dewan sekolah kota bertekuk lutut secara politik.

Saat dewan sekolah bersiap untuk membahas larangan pengajaran evolusi di seluruh kota, Mahoney mengumpulkan 2.000 warga dalam rapat umum terbuka. Seorang pengkhotbah yang berkunjung memperingatkan orang banyak bahwa jika dewan sekolah gagal melarang evolusi, “20 tahun dari sekarang tidak akan ada lagi penghormatan terhadap hukum di Atlanta dan Georgia akan menjadi lautan pesta pora.”

Namun dewan sekolah menolak larangan yang diusulkan, 9-3. Seperti yang diumumkan salah satu anggota, sains yang baik adalah yang diinginkan oleh setiap warga negara yang “cerdas, terpelajar, dan berpikiran terbuka” di sekolah umum Atlanta. Setelah kekalahannya yang memalukan, Kerajaan Tertinggi runtuh. Pemimpin nasionalnya, Edward Young Clarke, terlibat dalam serangkaian skandal seksual dan keuangan, dan Mahoney menjadi bahan tertawaan lokal.

Secara nasional, gerakan anti-evolusi mengalami kesudahan yang tidak terlalu dramatis. Alih-alih pertikaian yang menarik perhatian dan kekalahan penting, gerakan itu mereda begitu saja. Itu hanya menjadi gangguan lain yang harus dihadapi para guru. Kira-kira satu dekade setelah undang-undang anti-evolusi terakhir disahkan pada tahun 1928, satu survei terhadap ribuan guru sekolah menengah menunjukkan bahwa sebagian besar hanya melanjutkan pengajaran mereka tanpa keributan atau gangguan.

Beberapa dari mereka melaporkan bahwa mereka sebenarnya tidak mengajarkan evolusi, tetapi bukan karena mereka peduli tentang “kejantanan Kristen” atau menjunjung tinggi “Roh 1776”. Sebaliknya, mereka lebih khawatir tentang masalah yang jauh lebih membosankan banyak yang melaporkan bahwa mereka tidak dapat mengajarkan evolusi hanya karena mereka tidak punya cukup waktu dalam sehari.

Tentu saja, beberapa guru telah ditakuti oleh kemarahan gerakan anti-evolusi. Dalam survei tahun 1942 terhadap guru sains sekolah menengah, seorang guru California melaporkan menghindari pengajaran evolusi karena ”mata pelajaran yang kontroversial adalah dinamit bagi guru”. Namun, yang lain mengatakan bahwa mereka tidak akan pernah takut untuk mengajarkan sains yang baik. Seorang responden dari New York bagian utara, misalnya, bersikeras bahwa dia akan terus mengajarkan evolusi. “Saya pernah berkelahi,” katanya, “tetapi belum kalah.”

Penerbit buku teks kurang mau melawan. Ledakan permusuhan yang samar-samar terhadap evolusi menghalangi penerbitan buku teks yang dengan berani dan bebas mengajarkan sains modern terbaik. Tetapi penerbit yang waspada tidak gemetar ketakutan di hadapan massa anti-evolusi sebanyak yang mereka pura-pura lakukan. Mereka tidak mampu.

Seperti yang ditunjukkan oleh kerja hati-hati sejarawan Adam Shapiro , penerbit terkemuka mengklaim telah mengedit konten evolusioner, tetapi sering kali, mereka tidak melakukannya. Contoh terbaik mungkin adalah kasus Civic Biology karya George Hunter . Buku pelajaran ini menjadi inti dari Scopes Trial yang terkenal pada tahun 1925. Setelah gelombang besar larangan anti-evolusi berlalu, penerbit menawarkan edisi baru, yang dianggap bebas dari konten evolusioner yang tidak menyenangkan. Padahal, edisi “bebas evolusi” hampir sama persis dengan edisi lama. Penerbit hanya menghapus kata evolusi dan menggantinya dengan kata-kata serupa seperti pengembangan .

Dan tidak ada yang keberatan. Seperti yang ditemukan Shapiro, sebagian besar pengawas konservatif yang ditunjuk oleh para pembuat undang-undang anti-evolusi memberikan pandangan sepintas pada buku teks baru. Jika penerbit mengedit indeks dan daftar isi mereka, jika mereka menghapus kata evolusi kata itu sendiri, bukan idenya mereka dapat menghindari revisi mahal pada teks. Akibatnya, banyak buku teks mempertahankan perlakuan ilmiah mereka tentang evolusi yang sama.

Seiring waktu, bahkan larangan hukum yang berhasil mengungkapkan kelemahan bawaan mereka sendiri. Di Arkansas, misalnya, pada tahun 1965, guru sains diharuskan menggunakan buku teks yang disetujui negara yang mengajarkan evolusi, meskipun larangan negara bagian tahun 1928 masih berlaku secara resmi. Itu adalah situasi yang tidak masuk akal, dan seorang guru pemberani akhirnya membawa kasus ini ke Mahkamah Agung AS . Pengadilan memutuskan pada tahun 1968 bahwa larangan negara terhadap evolusi melanggar Konstitusi.

Namun, bertahun-tahun sebelumnya, bahkan di negara bagian seperti Arkansas yang secara hukum melarang evolusi pada 1920-an, orang-orang diam-diam setuju bahwa larangan itu melanggar persyaratan yang lebih mendasar dari sekolah umum. Larangan ide-ide modern hanya merugikan sekolah dan siswa, simpul mereka. Dalam jangka panjang dan, seperti di Atlanta, bahkan dalam jangka pendek seruan untuk melarang evolusi tidak dapat mengatasi desakan orang tua terhadap sekolah umum modern terbaik untuk anak-anak mereka, sekolah yang bebas dari perintah sekolah di Atlanta. anggota dewan disebut “kesalahan diabadikan dalam kepercayaan populer.”

Kembali ke tahun 1920-an, upaya untuk melarang evolusi sebenarnya bukan tentang ilmu evolusi. Itu malah merupakan upaya untuk meningkatkan karier politik dengan gerakan menyapu tetapi pada akhirnya tidak berarti. Kebingungan dan keanehan tagihan tahun 1920-an bukanlah kebetulan. Pemilih mungkin tidak tahu apa yang dimaksud para ilmuwan dengan istilah-istilah seperti seleksi alam , tetapi mereka tahu apa yang dimaksud politisi ketika mereka mengambil sikap menentang “materi jahat” dan melawan guru radikal yang seharusnya mengajari anak-anak bahwa “pemerintah kita adalah pemerintah yang lebih rendah”.

Namun pelarangan itu gagal mengubah banyak buku pelajaran, gagal mengubah banyak ruang kelas, dan bahkan gagal mengubah arah banyak karier politik. Politisi yang bersedia berdiri di pintu sekolah untuk mencegah ide-ide yang meresahkan tidak akan bersedia berdiri di sana selamanya. Cepat atau lambat, kamera akan pergi, dan orang tua akan menuntut agar sekolah memberikan pendidikan terbaik yang tersedia kepada anak-anak mereka.

Rencana Penghapusan Utang Mahasiswa Biden Menyentuh Banyak Gugatan

Rencana Penghapusan Utang Mahasiswa Biden Menyentuh Banyak Gugatan – Program Presiden Biden untuk menghapus sejumlah besar utang pinjaman mahasiswa menarik beberapa kritik segera setelah diumumkan pada bulan Agustus dan, baru-baru ini, beberapa tuntutan hukum. Scammers telah menargetkan peminjam. Pemerintah telah mengurangi jumlah orang yang memenuhi syarat untuk pengampunan. Semua sebelum formulir aplikasi untuk pengampunan utang bahkan ada.

Rencana Penghapusan Utang Mahasiswa Biden Menyentuh Banyak Gugatan

quickanded – Banyak detail yang belum lengkap ketika rencana itu, yang dipuji oleh Demokrat progresif dan akan menghapus utang hingga $20.000 untuk individu yang berpenghasilan di bawah $125.000, diumumkan. Tujuan dari program ini adalah untuk secara instan meningkatkan keuangan jutaan orang Amerika. Bagi mereka yang berada di luar Gedung Putih, kenyataannya jauh lebih kacau. Pejabat Departemen Pendidikan berlomba untuk membuat aplikasi dan menjalankan kampanye informasi publik tanpa sumber daya tambahan yang substansial, menurut beberapa orang yang mengetahui proses tersebut. Pejabat Gedung Putih menekankan bahwa mereka sering bertemu dan lintas departemen untuk menyelesaikan formulir pada bulan Oktober.

Baca Juga : Untuk Pemulihan Akademik Siswa, Ini Akselerasi Vs Remediasi

Namun, para aktivis, peminjam dan pemberi pinjaman khawatir bahwa program tindakan eksekutif paling mahal dalam sejarah mungkin akan mengalami lebih banyak perubahan jika masalah terus meningkat. “Terlalu dini untuk mengatakan bahwa mereka melakukan sesuatu yang salah karena kami bahkan belum melihat formulirnya keluar,” kata Natalia Abrams, pendiri Student Debt Crisis Center, sebuah kelompok advokasi nirlaba. “Saya akan mengatakan, inilah mengapa kami dan begitu banyak organisasi menyerukan ini menjadi otomatis.”

Kebingungan seputar pengajuan pengampunan pinjaman termasuk pertanyaan tentang perubahan pendapatan telah memperkuat panggilan dari Ms. Abrams dan lainnya kepada administrasi untuk menghapus aplikasi dan secara otomatis mengampuni hutang mereka yang memenuhi syarat untuk program tersebut. Tapi itu akan membuat rencana itu terbuka untuk tantangan hukum: Penentang pembebasan utang otomatis mengatakan bahwa peminjam di beberapa negara bagian akan dipaksa untuk membayar pajak atas utang yang diampuni. (Minggu ini, administrasi memperbarui panduannya untuk memberi tahu peminjam bahwa mereka dapat memilih keluar dari bantuan otomatis.)

Beberapa peminjam telah dikeluarkan tanpa banyak pemberitahuan: Pada hari yang sama pejabat di enam negara bagian yang dipimpin Partai Republik mengajukan gugatan yang menuduh Biden menyalahgunakan kekuasaannya dan bertindak secara tidak sah, pemerintah memperbarui panduan kelayakan untuk mengatakan bahwa peminjam yang pinjaman federalnya dimiliki secara pribadi tidak lagi menjadi bagian dari program. Upaya itu bukan suatu kebetulan menghilangkan kelayakan bagi para siswa yang dapat mempersulit jaksa agung Republik untuk berhasil menyerang seluruh program di pengadilan.

Ada tantangan lain: Konservatif telah menyerang label harga program. Minggu ini, ketika berita datang bahwa rencana tersebut dapat menelan biaya sekitar $400 miliar, dengan sebagian besar efeknya terhadap ekonomi terasa selama dekade berikutnya, pemerintah memiliki garis pertahanan yang tidak biasa. Perkiraan, oleh Kantor Anggaran Kongres nonpartisan, mengatakan bahwa sebanyak 90 persen dari 37 juta peminjam yang memenuhi syarat akan mendaftar, tetapi pejabat Gedung Putih menyarankan harga program itu kemungkinan akan lebih rendah karena tidak semua yang memenuhi syarat akan berpartisipasi.

Pada bulan Agustus, para pejabat menawarkan perkiraan sebagian dari biaya yang didasarkan pada 75 persen peminjam yang memenuhi syarat yang meminta pengampunan, menunjukkan bahwa pemerintah berpikir jutaan orang yang memenuhi syarat mungkin tidak akan pernah menerima tawaran pemerintah.Bharat Ramamurti, wakil direktur Dewan Ekonomi Nasional, mengatakan kepada wartawan dalam pengarahan di Gedung Putih bahwa angka 75 persen itu “sejalan dengan tingkat penerimaan inisiatif Departemen Pendidikan yang paling mirip yang dapat kami temukan.”

“Kami berharap bisa mencapai 100 persen,” katanya. “Tapi kami, Anda tahu, untuk tujuan membuat perkiraan awal tentang ini, kami harus memilih nomor. Dan kami merasa 75 persen adalah yang paling bisa dipertahankan.” Dalam rilis berita pada Kamis malam, Departemen Pendidikan mengeluarkan perkiraan biaya programnya sendiri: $30 miliar per tahun selama 10 tahun, dengan total $379 miliar selama masa pakai program. Pejabat Gedung Putih mengatakan pada bulan Agustus akan menelan biaya sekitar $24 miliar per tahun. Pejabat departemen memperkirakan bahwa sekitar 81 persen peminjam yang memenuhi syarat mungkin mengajukan permohonan keringanan.

Pengakuan pemerintah bahwa tidak setiap peminjam akan mengajukan permohonan pengampunan telah membuat khawatir para aktivis pembebasan utang, yang mendesak pemerintah untuk membuat prosesnya lebih mudah dan lebih cepat dengan alasan kekhawatiran tentang akses bagi penyandang disabilitas atau orang-orang yang tidak bisa berbahasa Inggris. “Ketakutannya adalah meskipun hanya 10 persen orang yang tidak memanfaatkannya, seringkali orang yang paling membutuhkannya yang tidak memanfaatkannya,” kata Ms. Abrams. Pejabat administrasi mengatakan mereka mengetahui permintaan untuk proses aplikasi multibahasa tetapi belum mengatakan apakah akan tersedia.

Dalam email ke 5 juta orang yang telah mendaftar untuk pembaruan, Departemen Pendidikan pada hari Kamis akan mulai mengirim pembaruan mingguan dan bahwa “aplikasi online singkat” akan tersedia mulai bulan Oktober. Peminjam harus berpenghasilan kurang dari $ 125.000 sebagai individu atau $ 250.000 sebagai rumah tangga agar memenuhi syarat untuk mendapatkan $ 10.000 dalam bantuan pinjaman siswa federal atau hingga $ 20.000 jika mereka menerima hibah Pell.

“Ada pertanyaan terbuka besar tentang bagaimana orang akan menghubungkan titik-titik itu,” Mike Pierce, direktur eksekutif Pusat Perlindungan Peminjam Mahasiswa, mengatakan dalam sebuah wawancara. “Tapi rekam jejak untuk sistem pinjaman mahasiswa tidak bagus. Dalam beberapa hal, semua yang dilakukan Gedung Putih di sini mencerminkan kenyataan bahwa sistem pinjaman pelajar tidak memberi jalan kepada orang-orang untuk membuat utang mereka dibatalkan 100 persen setiap saat.”

Dalam sebuah email, Kelly Leon, juru bicara Departemen Pendidikan, mengatakan bahwa pemerintah “secara konsisten memberikan penekanan kuat pada implementasi di semua prioritasnya,” menambahkan bahwa tujuan administrasi adalah untuk “memberikan pengalaman yang mulus dan sederhana kepada peminjam.”

“Terlepas dari berbagai upaya oleh lawan politik dan kepentingan khusus untuk menghentikan kami, pemerintah berupaya dengan kecepatan penuh untuk memberikan kesempatan kepada keluarga kelas menengah saat mereka pulih dari pandemi dan bersiap untuk melanjutkan pembayaran pinjaman pada bulan Januari,” Abdullah Hasan, seorang administrasi juru bicara, kata pada Jumat malam. Namun, pusat panggilan dan layanan pinjaman dibanjiri telepon dari peminjam yang cemas dan bingung.

Scott Buchanan, direktur eksekutif Student Loan Servicing Alliance, sebuah kelompok perdagangan yang mewakili pemberi pinjaman, mengatakan bahwa sejak program itu diumumkan, tidak jarang call center memulai hari dengan setidaknya 2.000 orang menunggu untuk berbicara dengan seseorang. yang mungkin memiliki informasi lebih lanjut. Ada sedikit yang harus dilakukan oleh penyedia layanan, katanya, tetapi dorong penelepon untuk mendaftar ke pembaruan email Departemen Pendidikan.

Saat peminjam menunggu, aktivis pengampunan utang dan pemberi pinjaman mengatakan informasi yang salah menjamur dan scammer berkembang biak. Departemen Pendidikan memperingatkan tentang penipuan dalam emailnya yang menjanjikan pembaruan mingguan. “Anda mungkin dihubungi oleh perusahaan yang mengatakan mereka akan membantu Anda mendapatkan pembebasan pinjaman, pengampunan, pembatalan, atau keringanan utang dengan biaya tertentu,” kata pesan itu. “Anda tidak perlu membayar bantuan dengan bantuan siswa federal Anda.”

Pejabat administrasi mengatakan mereka secara teratur melakukan kontak dengan Biro Perlindungan Keuangan Konsumen dan Komisi Perdagangan Federal untuk membahas cara-cara untuk tetap berada di depan scammers, dan bahwa F.T.C. telah mengeluarkan peringatan kepada peminjam. Peminjam berusaha saling membantu di TikTok dan Facebook. Ratusan telah menyumbangkan rekaman pesan pesan suara yang tidak jelas, mendorong orang lain untuk tidak menjawab panggilan yang mencurigakan. Grup Facebook pribadi tempat orang berbagi cerita dan meminta saran telah menarik pengguna yang penasaran.

Debby Carter, seorang seniman yang tinggal di St. Petersburg, Florida, mengatakan dia menerima pesan suara beberapa jam setelah pengumuman Biden. Carter, 65, mengatakan dia telah kembali ke sekolah di usia 50-an dan memiliki sekitar $60.000 dalam pinjaman federal. “Ini adalah pesan dari pusat pinjaman mahasiswa Florida yang berlokasi di Tampa,” kata suara seorang pria. “Catatan kami menunjukkan bahwa Anda memenuhi syarat untuk penghapusan $10.000 di akun Anda. Tolong hubungi kantor Tampa kami.” Carter mengatakan dia bingung dengan pesan itu dan tidak menelepon balik.