Edukasi Sekolah Tinggi Membahas Topik Yang Berisiko Tinggi

By | August 27, 2021

Edukasi Sekolah Tinggi Membahas Topik Yang Berisiko Tinggi – Panduan berikut dapat membantu instruktur memfasilitasi diskusi kelas seputar isu-isu kontroversial. Apapun konteksnya, akan sangat membantu untuk menyusun diskusi semacam itu dengan cara yang mendefinisikan batasan untuk proses dan memberikan beberapa tingkat penutupan di dalam kelas.

Edukasi Sekolah Tinggi Membahas Topik Yang Berisiko Tinggi

quickanded – Diskusi semacam itu adalah waktu yang sangat penting untuk secara eksplisit mendiskusikan harapan untuk menghormati berbagai perspektif dan pengalaman di dalam ruangan.

Diskusi Spontan: Berurusan dengan Yang Tak Terduga

Adalah bijaksana untuk bersiap menanggapi kemungkinan bahwa seorang siswa akan mengangkat isu kontroversial di kelas secara tidak terduga. Tanggapan segera diperlukan, jika hanya untuk memutuskan apa yang harus dilakukan selanjutnya:

  • Mengakui siswa yang mengangkat masalah sambil mencatat bahwa siswa mungkin berbeda dalam tanggapan mereka.
  • Putuskan apakah Anda siap dan ingin terlibat langsung dengan topik tersebut.
  • Cepat menilai apakah kelas ingin menghabiskan waktu berbagi pandangan tentang topik.
  • Jika siswa ingin berdialog, dan Anda ingin menunggunya, jadwalkan diskusi untuk kelas berikutnya dan sarankan cara agar siswa dapat mempersiapkan diri.

Diskusi yang Direncanakan tentang Topik Berpertaruhan Tinggi atau Kontroversial

Baca Juga : Cara Agar Belajar Bersama Dengan Kolega kalian

Merencanakan diskusi tentang topik atau masalah kontroversial mendapat manfaat dari pertimbangan topik berikut, yang masing-masing dibahas di bawah ini:

  • Mengidentifikasi tujuan yang jelas
  • Menetapkan aturan dasar
  • Memberikan dasar yang sama untuk pemahaman
  • Membuat kerangka kerja untuk diskusi yang mempertahankan fokus dan alur
  • Termasuk semua orang
  • Menjadi fasilitator aktif
  • Meringkas diskusi dan mengumpulkan umpan balik siswa
  • Menangani masalah yang melibatkan identitas instruktur
    sumber daya universitas

Mengidentifikasi tujuan yang jelas

Memulai diskusi dengan tujuan yang diartikulasikan dengan jelas dapat membantu membentuk sifat diskusi dan menghubungkannya dengan tujuan kursus lainnya.

Contoh tujuan umum meliputi:

  • Menghubungkan topik dengan materi kursus, termasuk konsep dan strategi dasar untuk analisis dan refleksi yang bijaksana
  • Meningkatkan kesadaran tentang topik dengan memberikan informasi yang umumnya tidak dibahas dalam diskusi informal
  • Mempromosikan pemikiran kritis dengan membantu siswa untuk memahami kompleksitas masalah
  • Meningkatkan keterampilan untuk berdialog yang dapat dibawa siswa ke tempat lain
  • Menghubungkan diskusi kelas dengan peran yang dimiliki siswa sebagai warga negara dalam komunitas universitas dan masyarakat yang lebih besar

Tujuan yang lebih spesifik untuk diskusi tentang konflik sosial, terutama yang melibatkan bahasa kebencian atau bias, dapat berfokus pada kebijakan, konvensi sosial, atau tanggung jawab sipil, termasuk yang berikut:

  • Meneliti dan mengembangkan posisi pada isu-isu kebijakan sosial, kebijakan universitas, atau konvensi sosial.
  • Mengidentifikasi masalah inti yang mendasari konflik sosial dan mengeksplorasi kemungkinan jawaban untuk masalah tersebut.
  • Menganalisis akar penyebab atau alasan konflik sosial (yaitu, diskusi berorientasi masa lalu).
  • Menjelajahi kemungkinan konsekuensi atau implikasi dari konflik (yaitu, diskusi berorientasi masa depan).
  • Merencanakan tindakan yang efektif untuk mengurangi insiden tersebut dan/atau untuk mendukung populasi yang rentan.

Menetapkan aturan dasar atau pedoman

Di kelas, instruktur dapat bekerja dengan siswa untuk menghasilkan aturan dasar atau pedoman diskusi, atau mereka dapat menyajikan seperangkat pedoman dan kemudian bekerja dengan siswa untuk menerima atau memodifikasinya. Merujuk kembali pada kesepakatan komunitas ini bisa sangat membantu jika diskusi menjadi tegang. Beberapa saran antara lain sebagai berikut:

  • Dengarkan dengan hormat, tanpa menyela.
  • Dengarkan secara aktif dan dengan telinga untuk memahami pandangan orang lain. (Jangan hanya memikirkan apa yang akan Anda katakan saat orang lain sedang berbicara.)
  • Mengkritik ide, bukan individu.
  • Berkomitmen untuk belajar, bukan berdebat. Berkomentarlah untuk berbagi informasi, bukan untuk membujuk.
  • Hindari menyalahkan, spekulasi, dan bahasa yang menghasut.
  • Berikan kesempatan kepada semua orang untuk berbicara.
  • Hindari asumsi tentang setiap anggota kelas atau generalisasi tentang kelompok sosial. Jangan meminta individu untuk berbicara atas nama kelompok sosial mereka (yang dirasakan).

Adalah penting bahwa siswa menyepakati aturan dasar sebelum diskusi dimulai. Lihat halaman ini untuk beberapa contoh dan pertimbangan lebih lanjut seputar penggunaan pedoman.

Menetapkan aturan dasar atau pedoman

Di kelas, instruktur dapat bekerja dengan siswa untuk menghasilkan aturan dasar atau pedoman diskusi, atau mereka dapat menyajikan seperangkat pedoman dan kemudian bekerja dengan siswa untuk menerima atau memodifikasinya. Merujuk kembali pada kesepakatan komunitas ini bisa sangat membantu jika diskusi menjadi tegang. Beberapa saran antara lain sebagai berikut:

  • Dengarkan dengan hormat, tanpa menyela.
  • Dengarkan secara aktif dan dengan telinga untuk memahami pandangan orang lain. (Jangan hanya memikirkan apa yang akan Anda katakan saat orang lain sedang berbicara.)
  • Mengkritik ide, bukan individu.
  • Berkomitmen untuk belajar, bukan berdebat. Berkomentarlah untuk berbagi informasi, bukan untuk membujuk.
  • Hindari menyalahkan, spekulasi, dan bahasa yang menghasut.
  • Berikan kesempatan kepada semua orang untuk berbicara.
  • Hindari asumsi tentang setiap anggota kelas atau generalisasi tentang kelompok sosial. Jangan meminta individu untuk berbicara atas nama kelompok sosial mereka (yang dirasakan).

Adalah penting bahwa siswa menyepakati aturan dasar sebelum diskusi dimulai. Lihat halaman ini untuk beberapa contoh dan pertimbangan lebih lanjut seputar penggunaan pedoman .

Memberikan dasar yang sama untuk pemahaman

Menyediakan siswa dengan dasar yang sama untuk pemahaman dari awal akan membantu menjaga diskusi tetap fokus dan memberikan studi kasus atau contoh nyata.

Misalnya, Anda dapat memberikan bacaan tentang konflik tertentu, menginstruksikan siswa untuk memilih bacaan mereka sendiri untuk dibawa ke kelas, atau menunjukkan klip video untuk mendorong diskusi. Pilihan lain adalah meminta siswa meninjau materi selama kelas dan menindaklanjuti dengan diskusi terstruktur.

Anda juga dapat memanfaatkan pengetahuan siswa sendiri untuk membangun dasar yang sama:

Di kelas, mintalah siswa untuk mengidentifikasi poin-poin kunci dari informasi, dengan menyebutkan sumbernya. (Anda dapat meminta siswa untuk melakukan ini secara individu dan kemudian mengumpulkan informasi, atau Anda dapat dengan mudah mendapatkan informasi dari kelas secara keseluruhan.) Buatlah daftar ini untuk seluruh kelas.

Gunakan elisitasi ini sebagai waktu untuk membedakan komentar evaluatif, “dimuat”, dari pernyataan yang kurang evaluatif, dan dari pernyataan pendapat atau pengalaman pribadi. Akui betapa sulitnya membuat perbedaan ini pada waktu-waktu tertentu.

Untuk mengidentifikasi dan menempatkan utas diskusi yang tidak relevan dengan fokus, atau sangat spekulatif, minta dan identifikasi informasi yang ingin diketahui siswa untuk memperjelas pemahaman mereka tentang pertanyaan atau garis singgung ini, bahkan jika informasi itu tidak tersedia.

Membuat kerangka kerja untuk diskusi yang mempertahankan fokus dan alur

Karena setiap konflik atau kontroversi sosial adalah topik yang kompleks, penting untuk membuat kerangka diskusi selain memiliki tujuan yang jelas. Kerangka kerja Anda dapat menjadi panduan, menyeimbangkan kebutuhan untuk memiliki tujuan dan arah yang jelas sekaligus terbuka terhadap pengamatan dan interpretasi siswa.

Strategi berikut dapat membantu Anda mempertahankan fokus dan alur diskusi:

Mulailah diskusi dengan pertanyaan yang jelas, terbuka tetapi terbatas yang mendorong diskusi.

Hindari “pertanyaan berlaras ganda” yang menimbulkan dua masalah secara bersamaan, atau pertanyaan “sembunyikan bola” yang mencari jawaban spesifik.

Ajukan pertanyaan yang meminta banyak jawaban daripada tanggapan faktual singkat atau jawaban sederhana “ya” atau “tidak”.

Siapkan pertanyaan spesifik untuk digunakan jika kelas diam atau ragu-ragu untuk berbicara. Beberapa contoh termasuk: “Apa yang membuat ini sulit untuk didiskusikan?” dan “Apa yang perlu diklarifikasi saat ini?”

Dorong siswa untuk menguraikan komentar mereka jika diperlukan. Dengan pertanyaan menyelidik, seorang instruktur dapat mendorong siswa untuk berbagi informasi yang lebih spesifik, mengklarifikasi ide, menguraikan suatu poin, atau memberikan penjelasan lebih lanjut.

Bersiaplah untuk mengarahkan kembali diskusi jika siswa melampaui fokus yang dimaksudkan. Menarik perhatian pada bacaan atau mengingatkan kelas tentang tujuan diskusi adalah teknik manajemen yang berguna.

Ketika siswa mengangkat poin yang tidak berhubungan dengan fokus, perhatikan bahwa ini penting tetapi tangensial. Rekap mereka di akhir kelas sebagai topik lain untuk dipikirkan sendiri, untuk memvalidasi kontribusi siswa.

Rekap poin-poin atau isu-isu diskusi kunci di akhir kelas, secara tertulis jika memungkinkan.

Termasuk semua orang

Untuk memasukkan semua perspektif siswa dapat menjadi tantangan dalam diskusi kelompok secara keseluruhan, terutama jika siswa berurusan dengan materi yang tidak dikenal atau kontroversial.

Bergerak di luar format diskusi kelompok keseluruhan memungkinkan semua siswa untuk berpartisipasi dan membantu mencegah siswa yang paling banyak bicara atau berpendirian mendominasi percakapan.

Dengan menggunakan kelompok kecil, kelas Anda dapat mendengar dari siswa yang mungkin tidak berbicara sebaliknya, termasuk mereka yang mungkin melihat pandangan mereka terpinggirkan serta mereka yang ingin mengeksplorasi ide yang tidak mereka yakini.

Beberapa metode untuk meningkatkan jumlah pembahas antara lain:

Putaran : Beri setiap siswa kesempatan untuk menanggapi pertanyaan pemandu tanpa interupsi atau komentar. Berikan siswa pilihan untuk lulus. Setelah putaran, diskusikan tanggapannya.

Baca Juga : Jurusan Teknik Kimia Yang Ada di Christ’s College Cambridge

Think-Pair-Share : Beri siswa beberapa menit untuk menanggapi pertanyaan secara individual secara tertulis. Bagilah kelas menjadi pasangan-pasangan. Instruksikan siswa untuk berbagi tanggapan mereka dengan anggota kelompok. Berikan siswa arahan yang eksplisit, seperti “Ceritakan satu sama lain mengapa Anda menulis apa yang Anda lakukan.”

Setelah jangka waktu tertentu, mintalah kelas berkumpul kembali untuk melakukan debriefing. Anda dapat meminta komentar tentang seberapa banyak pasangan pandangan mereka bertepatan atau berbeda, atau menanyakan pertanyaan apa yang tersisa setelah diskusi berpasangan mereka.

Berbagi Memo Refleksi : Sebelum diskusi, mintalah siswa menulis memo reflektif sebagai tanggapan atas pertanyaan atau serangkaian pertanyaan yang Anda ajukan. Sebagai bagian dari diskusi, mintalah siswa untuk membaca memo mereka, dan/atau membagikannya secara berpasangan atau bertiga.

Dengan masing-masing metode ini, instruktur dapat memainkan peran penting dalam meringkas atau mensintesis berbagai tanggapan dan menghubungkannya dengan tujuan diskusi.