Cara Agar Belajar Bersama Dengan Kolega kalian

By | August 21, 2021

Cara Agar Belajar Bersama Dengan Kolega kalian – Ketika tim Anda ingin mempelajari keterampilan baru, ke mana mereka harus pergi duluan? Google? Youtube? Program pelatihan perusahaan mereka? Tidak. Menurut sebuah penelitian yang dilakukan oleh perusahaan kami, Degreed, lebih banyak pekerja pertama-tama beralih ke rekan-rekan mereka (55%) kedua setelah bertanya kepada bos mereka.

Cara Agar Belajar Bersama Dengan Kolega kalian

quickanded – Pembelajaran peer-to-peer dapat menjadi alat pengembangan yang kuat yang menerobos beberapa hambatan umum untuk pengembangan keterampilan dan juga memiliki manfaat lain. Namun banyak organisasi belum menciptakan struktur formal untuk pembelajaran peer-to-peer.

Dalam survei McKinsey , petugas Pembelajaran & Pengembangan melaporkan bahwa sementara pelatihan di kelas, pembelajaran berdasarkan pengalaman, dan penerapan keterampilan di tempat kerja sekarang digunakan secara teratur sebagai mekanisme pembelajaran, kurang dari setengah organisasi telah melembagakan segala jenis formal peer-to-peer. -pelatihan teman. Satu dari tiga responden mengatakan organisasi mereka bahkan tidak memiliki sistem untuk berbagi pembelajaran di antara karyawan.

Baca juga : 10 Cara Menginspirasi Kolega Anda Sebagai Pendidik

Dalam penelitian untuk buku kami The Expertise Economy , kami menemukan bahwa manajer sering enggan untuk membangun pembelajaran peer-to-peer formal terutama karena persepsi bahwa para ahli di luar perusahaan lebih berharga sebagai guru daripada yang ada di dalamnya, dan karena rekan-rekan program to-peer ditempatkan di banyak sesi. Dalam konteks ini, mengirim karyawan ke pelatihan intensif selama satu hari dari pakar luar dianggap lebih bermanfaat.

Hal ini tidak. Pertama, pembelajaran peer-to-peer memanfaatkan keahlian yang sudah ada di organisasi Anda. Pikirkan semua orang pintar yang Anda pekerjakan dan kelilingi diri Anda setiap hari, dan berapa banyak yang bisa diperoleh jika rekan-rekan berbagi keahlian mereka satu sama lain untuk belajar dan membangun keterampilan baru.

Pembelajaran peer-to-peer juga sangat cocok dengan cara kita belajar. Orang memperoleh keterampilan baru yang terbaik dalam situasi apa pun yang mencakup keempat tahap dari apa yang kita sebut “Lingkaran Pembelajaran”: memperoleh pengetahuan; berlatih dengan menerapkan pengetahuan itu; mendapatkan umpan balik; dan merefleksikan apa yang telah dipelajari. Pembelajaran peer-to-peer mencakup semua ini.

Misalnya, ketika Kelly bertanggung jawab atas pembelajaran di LinkedIn, timnya membuat program pembelajaran peer-to-peer yang dirancang berdasarkan nilai-nilai utama perusahaan. Satu bagian dari program berfokus pada percakapan yang sulit; setiap peserta diminta untuk mengidentifikasi percakapan sulit kehidupan nyata yang mereka butuhkan di tempat kerja (terutama yang mungkin mereka hindari).

Mereka pertama kali diajari tentang percakapan yang sulit (tahap 1); selanjutnya mereka berlatih satu sama lain sebelum melakukan percakapan dalam kehidupan nyata. Salah satu peserta, John, mengkonfrontasi karyawannya, Mark, tentang tenggat waktu yang terlewat, sebuah pola yang telah berdampak negatif pada tim. Percakapan tidak berjalan dengan baik John merasa canggung, dan Mark menjadi defensif. Ketika John berbagi pengalaman ini dengan rekan-rekannya di kelompok belajar, mereka secara terbuka berbagi pandangan dan ide mereka, dan pengalaman mereka sendiri dari situasi yang sama.

Ketika semua orang dalam kelompok bukan hanya John merefleksikan apa yang telah mereka pelajari, mereka menyimpulkan bahwa mereka semua menjadi lebih percaya diri dan dipersenjatai dengan ide-ide tentang bagaimana menangani situasi serupa dengan lebih baik di masa depan. Anggota kelompok kemudian menunjukkan bahwa percakapan mereka yang sulit di dunia nyata memang menjadi lebih produktif.

Perkembangan pelajar bergantung pada kemauan untuk membuat kesalahan, menantang ide, dan berbicara tentang kekhawatiran seperti yang dilakukan John dan rekan-rekannya dalam kelompok mereka. Tidak seperti beberapa metode pembelajaran seperti tes atau ujian, atau demonstrasi keterampilan dengan tekanan tinggi — pembelajaran peer-to-peer menciptakan ruang di mana pelajar dapat merasa aman mengambil risiko ini tanpa merasa bahwa atasan mereka sedang mengevaluasi kinerja mereka saat mereka belajar.

Anda cenderung melakukan percakapan yang jujur ​​tentang area yang perlu Anda kembangkan dengan rekan kerja daripada dengan seseorang yang memiliki kekuasaan atas karier dan penghasilan Anda. Dalam pembelajaran peer-to-peer, dinamika hierarki menghilang. Dan tidak seperti metode lain seperti kuliah di kelas atau pelatihan kepatuhan online pembelajaran peer-to-peer memberikan kesempatan terstruktur untuk memulai diskusi ini.

Manfaat kedua dari pembelajaran peer-to-peer adalah bahwa format itu sendiri membantu karyawan mengembangkan keterampilan manajemen dan kepemimpinan. Percakapan refleksi kelompok membantu karyawan menguasai keterampilan sulit memberi dan menerima umpan balik yang jujur ​​dan konstruktif. Karena umpan balik mengalir dua arah, peserta dalam pembelajaran peer-to-peer cenderung menggunakan lebih banyak waktu dan energi untuk memastikan umpan balik yang mereka berikan bermakna.

Mereka berpikir dari sudut pandang rekan mereka, mempertimbangkan dari mana masing-masing berasal, dan mencoba untuk lebih spesifik tentang apa yang akan paling membantu dan konstruktif. Ini tidak sering terjadi ketika bos memberikan umpan balik satu arah kepada karyawan. Demikian pula, peer learning memberikan pengalaman karyawan dalam kepemimpinan, menangani sudut pandang yang berbeda, dan mengembangkan keterampilan seperti empati.

Menyiapkan Program Pembelajaran Sejawat

Program pembelajaran peer-to-peer formal dapat mengambil banyak bentuk. Sebagai manajer, Anda dapat mengadakan program Anda secara online atau secara langsung. Program Anda dapat memasangkan peserta dalam sesi satu lawan satu, membuat kohort yang bekerja sama dalam masalah kerja nyata selama beberapa bulan, atau melibatkan sesi mingguan di mana individu berbagi pengetahuan terbaru yang mereka peroleh dengan rekan-rekan mereka dengan banyak waktu untuk diskusi dan refleksi.

Untuk membuat program pembelajaran peer-to-peer berhasil untuk tim Anda, kami merekomendasikan beberapa praktik terbaik:

Tunjuk seorang fasilitator. Meskipun struktur peer learning bersifat horizontal daripada hierarkis, penting untuk memiliki pihak netral yang bukan manajer tim yang memfasilitasi program agar tetap pada jalurnya. Orang ini — idealnya seorang fasilitator yang terampil harus mengatur sesi, membuat semua orang tetap pada topik, membuat percakapan terus berlanjut, dan mempertahankan suasana positif bagi peserta untuk belajar, bereksperimen, dan mengajukan pertanyaan.

Membangun lingkungan yang aman . Pembelajaran sebaya hanya berhasil jika peserta merasa cukup aman untuk berbagi pemikiran, pengalaman, dan pertanyaan mereka. Mereka harus terbuka dan cukup rentan untuk menerima masukan yang membangun, dan juga memiliki keberanian untuk memberikan umpan balik yang jujur ​​daripada memberi tahu orang lain apa yang ingin mereka dengar.

Untuk membangun lingkungan yang aman, tetapkan aturan dasar. Beberapa saran: kerahasiaan harus dihormati; umpan balik harus dianggap sebagai sikap murah hati yang harus selalu disambut dengan rasa terima kasih; peserta harus melatih empati, menempatkan diri mereka pada posisi orang lain; dan peserta tidak boleh diejek atau dipermalukan karena mengekspresikan diri di depan rekan-rekan mereka.

Fokus pada situasi dunia nyata. Bila memungkinkan, sesi ini harus fokus pada masalah asli untuk dipecahkan. Orang-orang lebih mungkin untuk berpartisipasi, belajar, dan mengingat keterampilan baru jika mereka dipelajari dalam rangka mengatasi tantangan kehidupan nyata.

Baca Juga : Program Studi Arkeologi di Cambridge Christ’s

Mendorong jaringan. Ini membantu untuk mengatur jaringan sosial online di sekitar pembelajaran, mengatur acara jaringan bagi orang-orang untuk mendiskusikan bidang keahlian mereka, dan membentuk kelompok belajar yang bertemu secara teratur untuk mendiskusikan ide. Beberapa organisasi membangun kampanye di seluruh perusahaan dalam upaya untuk melibatkan semua orang.

Dengan program pembelajaran peer-to-peer yang dibangun dengan baik sebagai pelengkap program pembelajaran yang lebih tradisional, tim Anda akan membangun keterampilan dan hubungan yang langgeng yang akan memungkinkan mereka untuk membawa keterampilan yang mereka pelajari dalam program tersebut ke dalam pekerjaan sehari-hari mereka.