Cara Bagi Guru Untuk Mendukung Kolega Mereka

By | August 3, 2021

Cara Bagi Guru Untuk Mendukung Kolega Mereka – Apakah kita seorang guru yang baru memenuhi syarat atau asisten kepala sekolah, apa yang dapat kita lakukan untuk saling mendukung di sekolah dan membuat hidup sedikit lebih menyenangkan bagi teman dan kolega kita? Di sini, seorang praktisi kelas yang berpengalaman mengeksplorasi tujuh ide.

Cara Bagi Guru Untuk Mendukung Kolega Mereka

1. Bagikan dengan bebas

quickanded – Saya telah mendengar cerita tentang guru menimbun sumber daya mereka sendiri di sekolah. Meski terlihat luar biasa, gaji terkait kinerjasekarang menjadi perhatian nyata bagi para guru dan sering mengadu domba satu guru dengan yang lain dalam hal hasil ujian siswa mereka.

Dan dengan tekanan dana saat ini, banyak yang memiliki pola pikir: “Mengapa saya memberikan sumber daya kepada seseorang yang bisa melawan saya untuk redundansi dalam waktu dekat?” Tapi kita harus melawan pemikiran yang menakutkan ini, sesulit apapun itu.

Jika Anda ingin mengembangkan guru di departemen Anda, mendukung rekan kerja yang lebih muda dan lebih berpengalaman, maka buat akun Dropbox dan berikan semua sumber daya terbaik Anda untuk digunakan rekan kerja Anda. Mereka akan sangat menghargai ini. Ini akan menghemat waktu mereka dan bahkan berpotensi uang untuk memiliki beberapa sumber daya berkualitas tinggi yang tersedia bagi mereka.

2. Tersedia

Saya sangat buruk dalam hal ini sepanjang karir saya, tetapi saya menjadi lebih baik. Ada banyak kali ketika saya dihentikan oleh salah satu staf kantor dalam perjalanan ke sekolah yang hanya ingin berbicara tentang akhir pekan mereka saya gagal untuk terlibat dan mengantar diri saya ke ruang kelas saya, dengan sedikit memikirkan orang lain.

Baca Juga : Siswa Sekolah Menengah Melambung Dengan Bantuan Program Uva Baru

Lebih buruk lagi, saya tampak terlalu sibuk untuk guru di departemen saya atau fakultas yang lebih luas, yang mungkin membutuhkan bantuan saya. Saya mungkin terlalu sibuk, tapi bukan itu intinya. Jika Anda ingin menjadi rekan kerja yang suportif, luangkan waktu. Jadikan memberi waktu sebagai prioritas karena itu adalah hal yang benar untuk dilakukan.

3. Tutup, bila Anda bisa

Satu hal yang selalu membuat saya pusing adalah jumlah waktu non-kontak yang beberapa guru bandingkan dengan saya ketika saya mulai. Selama beberapa tahun pertama saya mengajar di Wales, saya memiliki 85 persen jadwal kunci tahap 3. Ada orang lain di sekolah yang memiliki 0 persen. Ini berarti bahwa, dalam delapan minggu terakhir tahun ini, ada hari-hari ketika saya mengajar 6 jam sementara yang lain tidak mengajar apa-apa. Tentu saja, Anda beradaptasi dengan apa yang Anda berikan.

Ada juga argumen bahwa mengingat upaya intens mengajar kelompok ujian, guru-guru itu harus diberikan waktu. Namun, jika Anda ingin mendukung beberapa rekan, cari NQT dengan alokasi KS3 penuh dan tawarkan untuk mengambil pelajaran dari grup horor Tahun 8atau mungkin untuk “mengajarkan tim” sesuatu dengan mereka. Peluang tidak terbatas. “Kita semua bersama-sama” harus nyata, bukan hanya slogan.

4. Bicaralah dengan rekan kerja

Hal-hal positif akan diteruskan. Jadi, ketika Anda mengadakan rapat manajemen lini, pujilah beberapa rekan kerja. Pilih beberapa pekerjaan hebat yang Anda tahu sedang mereka lakukan. “Saya berjalan melewati kelas X sebelumnya dan saya sangat terkesan dengan apa yang saya lihat – dia melakukan beberapa pekerjaan yang hebat.” Pesan-pesan ini akan diteruskan dan ketika itu terjadi, itu bisa menjadi dorongan besar bagi rekan kerja yang lelah dan terlalu banyak bekerja.

5. Mengatasi perilaku buruk

Ini adalah salah satu yang kontroversial. Ada garis tipis antara tampil sebagai semacam penyelamat perilaku, “ksatria berbaju zirah” datang untuk menghentikan perilaku buruk secara instan dan dalam prosesnya, secara tidak sengaja mempermalukan sesama guru. Untuk benar-benar mendukung perilaku, campuran dorongan yang halus, intervensi yang lebih pribadi dengan siswa dan mungkin melibatkan jaringan dukungan perilaku yang lebih luas dapat membuat perbedaan besar.

Hal pertama yang harus dilakukan adalah mengingat bagaimana perasaan Anda saat berada di posisi yang sama dengan rekan kerja Anda, mungkin selama pelatihan guru Anda, tahun NQT atau bahkan mungkin kemarin. Jadi santai saja dengan penilaian yang merendahkan.

Sebaliknya, gunakan empati Anda untuk memutuskan tindakan terbaik. Itu mungkin untuk tidak menerobos masuk ke dalam ruangan, menyebabkan ledakan untuk menegaskan otoritas Anda sendiri, lalu menerobos keluar lagi. Pengajaran yang baik dapat menghasilkan (walaupun seharusnya tidak menjadi prasyarat untuk) perilaku yang lebih baik, jadi berbagi sumber daya dan gagasan tentang perencanaan pelajaran dapat secara tidak sengaja mendukung perilaku di kelas lain.

Jika Anda seorang kepala departemen, menyiapkan model peer-coaching adalah cara yang bagus untuk menunjukkan daripada memberi tahu tentang manajemen kelas. Mengekspos kolega lain kepada rekan profesional mereka dapat membantu mereka membuka kunci hubungan yang lebih baik dengan kelompok yang bermasalah. Ya orang perlu membeli ini.

Tetapi selama itu disajikan sebagai pengamatan sejawat yang sederhana dan guru dicocokkan dengan pengalaman serupa, maka itu hanya bisa positif. Ini juga tentang penggunaan bahasa yang sederhana. Menghindari ungkapan yang luar biasa ngeri “mereka berperilaku untuk saya” adalah suatu keharusan. Gunakan hubungan positif Anda sendiri dengan masing-masing siswa untuk mendiskusikan perilaku mereka dengan mereka secara informal tanpa merujuk rekan kerja yang ingin Anda dukung. Alih-alih memulai dengan “mengapa Anda tidak berperilaku dalam pelajaran X”,

6. Fotokopi

Ini mungkin terdengar konyol, tetapi kita semua harus banyak menyalin. Bos lama saya secara teratur akan berkata: “Saya akan turun ke sumber daya, apakah Anda memerlukan sesuatu?” Ini adalah isyarat kecil tetapi ketika Anda terburu-buru setiap pagi, sebuah anugerah.

7. Dukung bos Anda, bila memungkinkan

Setiap pekerjaan di sekolah itu berat dan menjadi kepala sekolah mungkin adalah yang terberat. Salah satu kepala saya sebelumnya mengatakan kepada saya bahwa itu juga yang paling sepi. Sembilan dari 10, pemimpin sekolah mencoba untuk menegosiasikan tuntutan yang kompleks dan saling bertentangan ketika memperkenalkan kebijakan atau program baru. Tentu saja, mereka akan membuat kesalahan seperti orang lain.

Saya pernah menghadiri rapat di mana rekan-rekan tampak mencemooh ketidaksenangan mereka pada pengumuman kebijakan dan kemudian membuat pengenalannya lebih sulit daripada yang seharusnya. Isyarat mengerang, halangan dan fitnah.

Baca Juga : Mengulas Studi ASNC di Perguruan Tinggi Christ, Cambridge

Saya tidak mengatakan bahwa setiap keputusan yang dibuat oleh seorang pemimpin senior atau kepala perlu dihormati banyak sekolah masih memberikan sejumlah omong kosong yang tidak masuk akal kepada staf tapi apa’ Yang penting adalah mengingat bahwa mereka yang memperkenalkan kebijakan kontroversial biasanya adalah individu yang mencoba yang terbaik dalam situasi yang mereka miliki. Mereka mencoba melakukan hal yang benar untuk staf dan murid.

Pada dasarnya, jika ada satu hal yang dapat diambil dari daftar kecil ini, adalah dengan memperlakukan semua staf dengan hormat, pada gilirannya kita mendukung mereka untuk meningkatkan pengajaran mereka.