Pentingnya Edukasi Saat Pandemi Covid-19

By | November 30, 2021

Pentingnya Edukasi Saat Pandemi Covid-19 – Pandemi COVID-19 telah menghasilkan setidaknya satu hal positif: apresiasi yang jauh lebih besar akan pentingnya sekolah umum.

Pentingnya Edukasi Saat Pandemi Covid-19

quickanded – Ketika orang tua berjuang untuk bekerja dengan anak-anak mereka di rumah karena penutupan sekolah, pengakuan publik akan peran penting yang dimainkan sekolah dalam masyarakat telah meroket.

Ketika kaum muda berjuang untuk belajar dari rumah, rasa terima kasih orang tua atas guru, keterampilan mereka, dan peran mereka yang tak ternilai dalam kesejahteraan siswa, telah meningkat.

Ketika masyarakat berjuang untuk merawat anak-anak dan remaja mereka yang rentan, para pembuat keputusan harus merancang mekanisme baru untuk memberikan layanan penting mulai dari makanan hingga pendidikan hingga perawatan kesehatan.

Kami percaya bahwa sangat berharga untuk melihat melampaui kekhawatiran langsung ini ke apa yang mungkin terjadi untuk pendidikan di sisi lain dari pandemi COVID-19.

Sulit membayangkan akan ada momen lain dalam sejarah ketika peran sentral pendidikan dalam kemakmuran dan stabilitas ekonomi, sosial, dan politik bangsa begitu jelas dan dipahami dengan baik oleh masyarakat umum.

Baca Juga : Mengapa Pendidikan Jasmani Begitu Penting

Sekarang adalah waktunya untuk memetakan visi tentang bagaimana pendidikan dapat muncul lebih kuat dari krisis global ini daripada sebelumnya dan mengusulkan jalan untuk memanfaatkan dukungan baru pendidikan di hampir setiap komunitas di seluruh dunia.

Dengan semangat inilah kami menyusun laporan ini. Kami bermaksud untuk memulai dialog tentang apa yang dapat dicapai dalam jangka menengah dan panjang jika para pemimpin di seluruh dunia menanggapi dengan serius tuntutan publik akan sekolah yang aman dan berkualitas bagi anak-anak mereka.

Pada akhirnya, kami berpendapat bahwa sistem pendidikan publik yang kuat dan inklusif sangat penting untuk pemulihan masyarakat jangka pendek dan jangka panjang dan bahwa ada peluang untuk melompat ke arah sekolah yang diberdayakan.

Sekolah yang diberdayakan dapat menjadi sekolah yang menempatkan sekolah umum yang kuat di pusat komunitas dan memanfaatkan kemitraan yang paling efektif, termasuk yang telah muncul selama COVID-19, untuk membantu siswa tumbuh dan mengembangkan berbagai kompetensi dan keterampilan masuk dan keluar sekolah.

Misalnya, sekolah semacam itu akan mengumpulkan dukungan, termasuk teknologi, yang akan memungkinkan sekutu di masyarakat dari orang tua hingga pengusaha untuk memperkuat, melengkapi, dan menghidupkan pengalaman belajar di dalam dan di luar kelas.

Itu akan mengenali dan beradaptasi dengan pembelajaran yang terjadi di luar temboknya, secara teratur menilai keterampilan siswa dan menyesuaikan kesempatan belajar untuk bertemu siswa di tingkat keterampilan mereka.

Sekutu baru dalam pembelajaran anak-anak ini akan melengkapi dan mendukung guru dan dapat mendukung perkembangan mental dan fisik anak yang sehat. Secara harfiah adalah sekolah di pusat masyarakat yang memberdayakan pembelajaran dan pengembangan siswa menggunakan setiap jalur yang mungkin.

Sementara visi ini aspiratif, itu tidak berarti tidak praktis. Sekolah sebagai pusat ekosistem pembelajaran dan dukungan komunitas adalah ide yang waktunya telah tiba, dan beberapa praktik yang muncul di tengah COVID-19, seperti memberdayakan orang tua untuk mendukung pendidikan anak-anak mereka, harus dipertahankan ketika pandemi mereda.

Dalam laporan ini kami memanfaatkan bukti terbaru yang muncul tentang dampak mengerikan pandemi terhadap sekolah anak-anak dan strategi baru yang menjanjikan untuk memperkuat pendidikan anak pascapandemi serangkaian dialog antara Maret hingga Agustus 2020 dengan mantan kepala negara dan pemimpin pendidikan dari seluruh dunia tentang pertanyaan besar yang dihadapi pendidikan dalam respons dan pemulihan pandemi.

Pertanyaan sentral ini telah memandu penyelidikan kami: “Apakah mungkin untuk secara realistis membayangkan pendidikan yang muncul dari pandemi virus corona baru lebih kuat dari sebelumnya?”

Untuk memicu diskusi seputar pertanyaan ini, kami menjelaskan empat tren utama yang muncul akibat dampak COVID-19 terhadap pendidikan secara global dan mengusulkan lima tindakan untuk memandu transformasi sistem pendidikan setelah pandemi.

Bahkan sebelum COVID-19 meninggalkan sebanyak 1,5 miliar siswa putus sekolah pada awal 2019, ada konsensus global bahwa sistem pendidikan di banyak negara tidak memberikan pendidikan berkualitas yang diperlukan untuk memastikan bahwa semua memiliki keterampilan yang diperlukan untuk berkembang.

Anak-anak termiskin di seluruh dunialah yang memikul beban terberat, dengananalisis pra-pandemi memperkirakan bahwa 90 persen anak-anak di negara-negara berpenghasilan rendah, 50 persen anak-anak di negara-negara berpenghasilan menengah, dan 30 persen anak-anak di negara-negara berpenghasilan tinggi gagal menguasai keterampilan tingkat menengah dasar yang dibutuhkan untuk berkembang dalam pekerjaan dan hidup.

Anak-anak di negara-negara termiskinlah yang paling tertinggal. Seperti yang dijelaskan oleh ekonom Lant Pritchett dalam bukunya tahun 2013 “Kelahiran kembali pendidikan ,” meskipun negara-negara di dunia berkembang sebagian besar telah berhasil memasukkan hampir semua anak usia sekolah dasar ke sekolah, terlalu banyak siswa yang tidak belajar bahkan keterampilan membaca dan berhitung dasar yang diperlukan untuk melanjutkan belajar.

Bank Dunia “Laporan Pembangunan Dunia 2018 ” menyebutnya sebagai “krisis pembelajaran,” dan komunitas global bergerak untuk mencari lebih banyak dana guna mendukung sistem pendidikan di seluruh dunia. Laporan Komisi Pendidikan 2016, Generasi pembelajar.

Berinvestasi dalam pendidikan untuk dunia yang terus berubah ”, menekankan bahwa teknologi mengubah sifat pekerjaan, dan bahwa kesenjangan keterampilan yang semakin besar akan menghambat pertumbuhan ekonomi di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah; itu menyerukan peningkatan investasi dalam pendidikan di negara-negara ini.

Namun, bagi beberapa anak muda di komunitas kaya di seluruh dunia, sekolah tidak pernah lebih baik daripada selama pandemi. Mereka diajar di rumah mereka dengan beberapa teman favorit mereka oleh aguru yang direkrut oleh orang tuanya.

Beberapa orang tua telah terhubung melalui platform media sosial untuk membentukpod pembelajaran yang mengajar hanya beberapa siswa pada satu waktu dengan jadwal dan kegiatan pengajaran yang disepakati.

Para orang tua ini berpendapat bahwa pod mendorong interaksi sosial, meningkatkan pembelajaran, dan mengurangi beban pengasuhan anak selama pandemi. Namun, mereka sering mengecualikan keluarga berpenghasilan rendah,karena harganya bisa mencapai $100 per jam .

Tidak ada yang baru tentang keluarga yang melakukan semua yang mereka bisa untuk pendidikan anak-anak mereka; kita hanya perlu melihat ledakannya$ 100 miliar pasar les global selama dekade terakhir.

Sementara pengalaman belajar untuk anak-anak tertentu mungkin baik dalam dan dari diri mereka sendiri, mereka mewakili tren yang mengkhawatirkan bagi dunia:percepatan besar-besaran ketimpangan pendidikan .

Sementara pada pertengahan April 2020, kurang dari 25 persen negara berpenghasilan rendah menyediakan semua jenis pembelajaran jarak jauh dan mayoritas menggunakan TV dan radio, hampir 90 persen negara berpenghasilan tinggi menyediakan peluang pembelajaran jarak jauh.

Di atas perbedaan lintas negara dalam akses ke kesempatan belajar jarak jauh, perbedaan di dalam negara juga mengejutkan. Misalnya, menurutBiro Sensus AS, selama penutupan sekolah COVID-19, 1 dari 10 anak termiskin di ekonomi terbesar dunia memiliki sedikit atau tidak ada akses ke teknologi untuk belajar.

Dan UNICEF memperkirakan bahwa463 juta anak setidaknya sepertiga dari total dunia , yang sebagian besar berada di negara berkembang tidak memiliki kesempatan untuk belajar jarak jauh melalui radio, televisi, atau konten online.

Namun, ini tidak memperhitungkan penggunaan kreatif pesan teks, panggilan telepon, dan e-learning offline yang digunakan oleh banyak guru dan pemimpin pendidikan di komunitas pedesaan dan yang kekurangan sumber daya.

Memang, praktik-praktik inovatif ini menunjukkan bahwa penutupan sekolah akibat COVID-19 sedang menyiapkan panggung untuk lompatan dalam pendidikan, seperti yang akan kita bahas selanjutnya.