Manfaat Edukasi Pendidikan Bersifat Sosial dan Pribadi

By | January 15, 2022

Manfaat Edukasi Pendidikan Bersifat Sosial dan Pribadi – Manfaat pendidikan sangat banyak. Anda tidak hanya akan mendapat manfaat secara pribadi dari menerima pendidikan dalam hal pendapatan, kemajuan karir , pengembangan keterampilan, dan peluang kerja, tetapi masyarakat dan komunitas Anda juga menerima manfaat pendidikan.

Manfaat Edukasi Pendidikan Bersifat Sosial dan Pribadi

quickanded – Masyarakat dengan tingkat penyelesaian gelar dan tingkat pendidikan yang lebih tinggi cenderung lebih sehat, memiliki tingkat stabilitas ekonomi yang lebih tinggi, kejahatan yang juga sangat rendah, dan kesetaraan yang lebih besar . Untuk manfaat pendidikan yang lebih mengejutkan, baca terus.

Baca Juga : 5 Manfaat Pendidikan Berbasis Kompetensi Bagi Siswa

Manfaat Pendidikan bersifat Sosial dan Pribadi

Mereka yang mengenyam pendidikan memiliki pendapatan yang lebih tinggi, memiliki lebih banyak kesempatan dalam hidup, dan cenderung lebih sehat. Masyarakat juga diuntungkan.

Pengurangan kemiskinan

Kurangnya akses pendidikan dianggap sebagai akar kemiskinan. Tidak mendapatkan pendidikan dapat menyebabkan siklus kemiskinan. Namun, akses ke pendidikan bisa berarti keluar dari siklus itu .

1. Gaya Hidup Lebih Sehat

Orang dengan pendidikan yang lebih baik cenderung hidup lebih lama dan memiliki gaya hidup yang lebih sehat. Menurut penelitian , orang dengan pendidikan tinggi memiliki risiko sepertiga lebih rendah terkena penyakit jantung. Pemegang gelar juga lebih kecil kemungkinannya untuk merokok dan lebih mungkin untuk berolahraga secara teratur.

2. Eksperimen dan Keanekaragaman adalah Manfaat Pendidikan:

Manfaat yang terjadi pada pribadi dari pendidikan ini merupakan kesempatan untuk tumbuh sebagai manusia, bereksperimen dengan apa yang Anda sukai, dan menemukan diri Anda sendiri. Anda akan bertemu dengan berbagai orang dan ide yang akan memperluas wawasan Anda.

Menghubungkan Lintas Batas

Dunia baru pendidikan digital membantu mereka yang mendapatkan pendidikan untuk terhubung di seluruh dunia dengan orang-orang dari budaya lain. Siswa dapat berkolaborasi bersama lintas batas, meningkatkan kesadaran budaya dan keduniawian individu.

3. Bersosialisasi dan Berjejaring adalah Manfaat Pribadi Pendidikan

Pendidikan memberi siswa ruang dan kesempatan untuk bertemu dengan individu yang berpikiran sama, baik secara peer atau mentor. Di sekolah, siswa bertemu dengan pemimpin di bidangnya, profesional terbaik, dan menjalin kontak melalui kegiatan ekstrakurikuler juga.

ekstrakurikuler

ekstrakurikuler atau juga bisa disebut sebagai kegiatan ekstra akademik atau kegiatan budaya adalah suatu kegiatan, yang biasanya ini dilakukan oleh para siswa, yang jatuh di luar bidang normal kurikulum untuk sekolah, universitas atau juga pada universitas yang ada di pendidikan. Kegiatan tersebut umumnya para sukarela, sosial, filantropi. Mahasiswa dan staf juga akan mengarahkan semua kegiatan ini yang ada di bawah fakultas sponsorship, meskipun inisiatif yang dipimpin siswa, seperti surat kabar independen, sangat umum. Namun, terkadang kepala sekolah dan guru juga membawa kegiatan ini di sekolah di antara para siswa.

Manfaat partisipasi

Sebuah studi kelompok yang dilakukan dengan mensurvei siswa usia sekolah di National Longitudinal Study of Adolescent Health mengungkapkan bahwa 70% remaja di AS terlibat dalam beberapa bentuk kegiatan ekstrakurikuler.

Studi lain menunjukkan bahwa terlibat dalam kegiatan ekstrakurikuler mengurangi kemungkinan putus sekolah, kemungkinan melakukan tindak pidana, dan mengarah pada retensi pendidikan yang lebih tinggi dan kesuksesan serta prestasi dalam pekerjaan sekolah, belum lagi keuntungan terbesar dari berpartisipasi dalam setidaknya satu dari kegiatan ini adalah penurunan perilaku anti-sosial dan siswa tumbuh menjadi lebih sukses dalam komunikasi dan hubungan.

Keterlibatan dalam klub setelah sekolah dan kegiatan ekstrakurikuler bermanfaat dalam berbagai cara untuk populasi K-12. Misalnya, klub sekolah dapat menawarkan tempat untuk membentuk hubungan dan mendorong pembelajaran, dan ini ditunjukkan dengan beberapa kelompok. Penelitian yang melibatkan siswa penyandang disabilitas yang terlibat dalam kegiatan ekstrakurikuler menunjukkan bahwa mereka lebih cenderung memiliki teman daripada mereka yang tidak terlibat.

Temuan serupa dengan ras dan etnis minoritas dan remaja imigran menunjukkan bahwa remaja minoritas, generasi pertama, dan kedua kurang mungkin dibandingkan rekan-rekan mereka untuk memiliki teman dan terlibat dalam hubungan, namun, kegiatan ekstrakurikuler memfasilitasi sosialisasi. [6]Dengan demikian, terlibat dalam kegiatan di luar sekolah meningkatkan peluang siswa untuk menjalin persahabatan. Selain itu, kegiatan ekstrakurikuler dapat memberikan lingkungan yang aman bagi keluarga untuk anak-anak mereka saat mereka bekerja.

Ini memberi orang tua kesempatan untuk mendapatkan semua waktu kerja yang mungkin dan memungkinkan anak untuk berpartisipasi dalam kegiatan pendidikan atau atletik. Selain itu, kegiatan ekstrakurikuler meningkatkan pengembangan diri yang positif, di mana pun kegiatan itu berlangsung (di sekolah atau di luar sekolah) Demikian pula, remaja putri yang terlibat dalam kegiatan ekstrakurikuler berbasis sekolah memiliki harga diri yang lebih tinggi daripada yang tidak terlibat. Temuan keseluruhan menunjukkan bahwa keterlibatan dalam kegiatan, apakah itu olahraga, klub, atau program berbasis sekolah, memiliki dampak positif pada kehidupan peserta.

4. Mengejar Gairah Anda

Ketika Anda merasa bergairah tentang sesuatu, Anda ingin membenamkan diri dalam topik itu. Pendidikan memberi Anda ruang untuk melakukannya. Selain itu, Anda mungkin menemukan gairah baru atau bidang minat baru dalam bidang studi Anda.

Rasa Prestasi

Menyelesaikan gelar apa pun — apakah itu gelar sekolah menengah atau pendidikan tinggi — adalah sebuah pencapaian. Lulus memberi siswa rasa pencapaian yang luar biasa dan memberi mereka kepercayaan diri yang dibutuhkan untuk keluar ke dunia dan membuat sesuatu dari diri mereka sendiri.

5. Pengembangan Keterampilan Pribadi

Siswa dituntut untuk melalui berbagai jenis tugas, diskusi, kursus, dan banyak lagi selama mereka berada di pendidikan. Oleh karena itu, mereka berakhir dengan keahlian luar biasa yang diterjemahkan ke dalam angkatan kerja. Selain itu, dari ekstrakurikuler, siswa belajar seni, olahraga, dan banyak lagi yang membantu mereka secara pribadi dalam kehidupan dan untuk terhubung dengan orang lain.

Lebih Produktivitas

Mereka yang berpendidikan memiliki lebih banyak di piring mereka dan berhasil melewatinya. Mereka tahu bagaimana mengatur waktu dan bakat mereka dan menjadi produktif. Setelah lulus, mahasiswa dapat membawa energi produktif tersebut ke dunia kerja.

Komunikasi yang Lebih Baik

Siswa diminta untuk menyerahkan tugas tertulis, bekerja dalam kelompok, berpartisipasi dalam diskusi, atau mempresentasikan di depan orang lain. Ini mengarah pada komunikasi tertulis yang sangat baik , keterampilan berbicara , dan komunikasi kelompok.

Kemampuan berpikir kritis

Orang dengan pendidikan dapat berpikir, dan berpikir dengan baik. Mereka diajari untuk mengajukan pertanyaan, merenungkan, dan menganalisis — semua keterampilan penting untuk kesuksesan di kemudian hari.

Identifikasi Keterampilan

Beberapa dari mereka juga memiliki sebuah keterampilan yang saat ini belum ditemukan dan bahkan tidak ada kesempatan untuk bisa mengembangkannya. Pendidikan juga akan sangat membantu untuk memperluas wawasan Anda, memperkenalkan juga siswa pada topik baru, dan mendorong mereka semua untuk bisa berbuat lebih baik lagi. Akibatnya, siswa dapat menemukan keterampilan yang bahkan mereka tidak tahu mereka miliki.

Rasa Disiplin yang Lebih Besar

Siswa diberikan peningkatan jumlah tanggung jawab dengan setiap tahun pendidikan yang mereka selesaikan. Adalah tugas siswa untuk mengatur waktu mereka dan menciptakan kesuksesan mereka sendiri, yang mengarah pada kemampuan disiplin diri bagi mereka yang berhasil.

6. Lebih Banyak Pekerjaan adalah Manfaat Pendidikan

Pemegang gelar memiliki akses ke lebih banyak pekerjaan. Untuk lulusan program sarjana atau lebih tinggi, tingkat pengangguran dipotong setengahnya.

7. Masuk dan Kemajuan Karir

Gelar perguruan tinggi mempersiapkan siswa untuk berkarir, atau untuk kemajuan dalam bidang mereka saat ini. Pendidikan tinggi memberikan pelatihan dan keterampilan yang diperlukan untuk sukses di bidang tertentu. Selain itu, banyak posisi membutuhkan gelar untuk masuk. Beberapa bahkan mungkin tidak melihat resume di mana pelamar tidak memiliki gelar.

8. Pertumbuhan Ekonomi

Ketika seluruh masyarakat terdidik, produktivitas meningkat, pendapatan rata-rata meningkat, dan pengangguran berkurang. Ini mengarah pada pertumbuhan ekonomi dan stabilitas masyarakat secara keseluruhan. Ini dimulai dengan pendidikan.

Pendapatan Lebih Tinggi sebagai Manfaat Pendidikan

Mereka yang memiliki pendidikan di luar sekolah menengah cenderung memiliki gaji yang lebih tinggi daripada pemegang gelar sekolah menengah. Mereka yang tidak memiliki gelar membuat gaji terendah rata-rata. Untuk pekerja penuh waktu pada tahun 2017, upah rata-rata mingguan untuk mereka yang tidak memiliki gelar adalah $515, diikuti oleh lulusan sekolah menengah atas sebesar $717, dan $1.189 untuk pemegang gelar sarjana. Mereka yang memiliki gelar sarjana menghasilkan rata-rata $1.451.

9. Manfaat Lingkungan

Perubahan iklim adalah bagian besar dari percakapan hari ini, dan masyarakat perlu bekerja sama untuk menemukan cara untuk mengurangi dampak pada bumi. Individu terdidik yang memasuki dunia kerja akan menempatkan pengetahuan mereka tentang perubahan iklim ke dalam kebijakan perusahaan, yang mengarah pada peningkatan keberlanjutan.

10. Manfaat Sosial

Masyarakat yang terdidik dengan baik merasakan rasa persatuan dan kepercayaan yang lebih tinggi di dalam masyarakat. Masyarakat terdidik mengangkat yang lemah dan membawa rasa kebersamaan di antara semua bagian.

Mempromosikan Kesetaraan dan Pemberdayaan

Pendidikan memberi setiap orang rasa pemberdayaan; gagasan bahwa mereka memiliki pilihan untuk mengubah hidup mereka sendiri dan memilih jalan mereka. Wanita dengan pendidikan memiliki kemampuan pengambilan keputusan yang lebih baik dan lebih mungkin untuk mengambil alih hidup mereka sendiri.

Mempromosikan Kewarganegaraan yang Baik dan Keterlibatan Masyarakat

Mereka yang berpendidikan cenderung lebih sadar akan isu-isu politik terkini , dan lebih cenderung memilih . Pemegang gelar yang lebih tinggi dua kali lebih mungkin untuk menjadi sukarelawan, dan 3,5 kali lebih mungkin untuk menyumbangkan uang daripada lulusan sekolah menengah.

Mengurangi Kejahatan

Pendidikan mengajarkan orang perbedaan antara benar dan salah, dan juga memaparkan anak-anak dan dewasa muda pada pengalaman orang lain. Memahami benar dan salah dan memiliki empati mengurangi kecenderungan untuk melakukan kejahatan. Pendidikan masyarakat mengurangi penangkapan secara keseluruhan – hanya satu tahun peningkatan tingkat pendidikan rata-rata negara bagian mengurangi penangkapan di seluruh negara bagian sebesar 11%.

Mengurangi Kekerasan Berbasis Gender

Di komunitas dengan tingkat pendidikan tinggi untuk kedua jenis kelamin, kekerasan berbasis gender lebih rendah . Orang yang berpendidikan lebih mungkin untuk mendukung kesetaraan gender, dan lebih mungkin untuk mengambil upaya untuk menghentikan dan mencegah kekerasan berbasis gender atau dalam rumah tangga. Komunitas yang menghargai pendidikan untuk kedua jenis kelamin cenderung tidak mengalami serangan teroris di sekolah perempuan.

Mengurangi Pernikahan Anak

Anak perempuan dengan pendidikan menengah atau tinggi tiga kali lebih kecil kemungkinannya untuk menikah sebelum usia 18 tahun. Mendahulukan pendidikan dalam masyarakat memungkinkan anak perempuan dilihat sebagai orang yang dapat memperoleh pendidikan dan membuat keputusan sendiri, bukan hanya calon istri dan ibu.

Menurunkan Angka Kematian Ibu

Angka kematian ibu turun secara signifikan di masyarakat dengan tingkat pendidikan tinggi. Wanita tanpa pendidikan sama sekali memiliki kemungkinan 2,7 kali lebih besar untuk meninggal saat melahirkan dibandingkan wanita dengan pendidikan 12 tahun. Wanita dengan pendidikan satu sampai enam tahun dua kali lebih mungkin untuk menderita kematian ibu. Hal ini karena ibu berpendidikan lebih cenderung menggunakan layanan kesehatan, bahkan di lingkungan sosial ekonomi rendah. Kurangnya pendidikan juga menjadi stressor bagi wanita saat melahirkan. Semakin banyak stres yang dialami wanita selama kehamilan, semakin tinggi kemungkinan hasil negatif.

Manfaat Pendidikan Tinggi

1. Persiapan Karir

Beberapa orang tahu persis apa yang ingin mereka lakukan setelah mereka memasuki dunia kerja, dan beberapa orang mungkin memerlukan pendidikan tinggi untuk mencapai tempat yang mereka inginkan. Gelar sarjana adalah prasyarat yang diperlukan untuk semakin banyak pekerjaan. Bahkan jika Anda tidak yakin apa yang ingin Anda lakukan setelah lulus, kuliah adalah manfaat besar. Pendidikan tinggi akan membantu mempersempit minat Anda dan menyempurnakan keahlian Anda, menunjukkan dengan tepat apa yang Anda kuasai dan bidang apa yang mungkin ingin Anda masuki.

2. Manfaat Praktis Lebih Luas

Mendapatkan pendidikan tinggi memiliki beberapa manfaat praktis juga. Ketika Anda melihat penelitian pendapatan , buktinya jelas bahwa lulusan perguruan tinggi menghasilkan jauh lebih banyak daripada rekan-rekan mereka di tingkat sekolah menengah. Lulusan perguruan tinggi juga cenderung lebih sehat, dengan risiko penyakit jantung yang lebih rendah , kecenderungan makan dan olahraga yang sehat , lebih sedikit merokok dan hidup lebih lama . Lulusan perguruan tinggi juga cenderung memiliki tingkat partisipasi yang lebih tinggi dalam urusan politik dan masyarakat, kesukarelaan , dan sumbangan amal.

3. Pengembangan Pribadi

Siswa melalui banyak pengembangan pribadi di perguruan tinggi. Hal-hal seperti keterampilan berpikir kritis, manajemen waktu, ketekunan, komunikasi, dan keterampilan presentasi adalah aset besar tidak hanya untuk pekerjaan di masa depan tetapi juga untuk kehidupan pribadi. Lulusan perguruan tinggi mendapatkan lebih jauh dalam hidup, bukan hanya karena gelar yang mereka peroleh, tetapi pengalaman yang mereka lalui.

4. Mengejar Passion dan Bidang yang Diinginkan

Mengejar hasrat Anda dalam bentuk gelar sarjana adalah jalan yang diambil sebagian orang dan tidak ada yang salah dengan itu. Jika Anda benar-benar menyukai musik, mempelajari musik, maka temukan cara untuk berkarier darinya. Perguruan tinggi akan membantu Anda mendapatkan pemahaman yang lebih dalam dan lebih teoretis tentang hasrat Anda dan juga akan membuka mata Anda terhadap kemungkinan jalur karir dan mentor.

5. Keterampilan Kognitif dan Komunikasi

Mahasiswa belajar keras dan mereka sering belajar. Mereka diajarkan untuk berpikir alternatif dan kreatif untuk memecahkan suatu masalah. Akibatnya, mahasiswa memiliki kemampuan kognitif yang tinggi . Kursus seringkali membutuhkan kerja kelompok dan presentasi, menghasilkan keterampilan komunikasi interpersonal yang lebih baik untuk lulusan.

6. Pengalaman Sosial

Jangan lupa bahwa kuliah tidak semuanya belajar. Teman-teman yang Anda buat selama kuliah akan menjadi teman yang Anda miliki seumur hidup. Mereka juga dapat bertindak sebagai jaring sosial, mengangkat Anda ketika Anda jatuh dan mendorong Anda untuk melakukan yang terbaik dalam studi Anda, profesi Anda, dan dalam hidup Anda. Belajar untuk hidup dengan orang lain dan bekerja dengan baik dengan orang lain juga meningkatkan keterampilan sosial Anda.

Kesimpulan

Merasa yakin? Ada lebih dari sekadar manfaat pendidikan yang telah kami sebutkan, dan tidak sulit untuk menemukan beberapa yang secara khusus bermanfaat bagi Anda dan apa yang Anda butuhkan dalam hidup Anda.