Edukasi Tentang Krisis Pendidikan: Berada di Sekolah Tidak Sama Dengan Belajar

By | December 28, 2021

Edukasi Tentang Krisis Pendidikan: Berada di Sekolah Tidak Sama Dengan Belajar – Dunia sedang menghadapi krisis pembelajaran . Sementara negara-negara telah meningkatkan akses pendidikan secara signifikan, berada di sekolah tidak sama dengan belajar.

Edukasi Tentang Krisis Pendidikan: Berada di Sekolah Tidak Sama Dengan Belajar

quickanded – Di seluruh dunia, ratusan juta anak mencapai usia dewasa muda bahkan tanpa keterampilan paling dasar seperti menghitung perubahan yang benar dari suatu transaksi, membaca instruksi dokter, atau memahami jadwal bus—apalagi membangun karier yang memuaskan atau mendidik anak-anak mereka.

Baca Juga : Manfaat Edukasi Pendidikan Bersifat Sosial dan Pribadi

Pendidikan adalah pusat pembangunan sumber daya manusia. Penelitian Bank Dunia terbaru menunjukkan bahwa produktivitas 56 persen anak-anak di dunia akan kurang dari setengahnya jika mereka menikmati pendidikan yang lengkap dan kesehatan yang utuh. Disampaikan dengan baik, pendidikan – bersama dengan sumber daya manusia yang dihasilkannya – bermanfaat bagi individu dan masyarakat.

Bagi individu, pendidikan meningkatkan harga diri dan memperluas kesempatan untuk pekerjaan dan pendapatan. Dan bagi sebuah negara, ini membantu memperkuat institusi dalam masyarakat, mendorong pertumbuhan ekonomi jangka panjang, mengurangi kemiskinan, dan mendorong inovasi.

“Tidak ada kata terlambat bagi kaum muda untuk memiliki kesempatan untuk belajar. Pemuda kita layak untuk dilengkapi dengan keterampilan yang mereka butuhkan untuk berkembang di dunia kerja yang semakin menuntut dan tidak pasti. Mengingat bahwa siswa hari ini akan menjadi warga negara dan pemimpin masa depan, pendidikan yang relevan sangat penting untuk mengubah aspirasi menjadi kenyataan.”

Krisis pembelajaran global

Salah satu alasan besar krisis pembelajaran terus berlanjut adalah bahwa banyak sistem pendidikan di seluruh negara berkembang memiliki sedikit informasi tentang siapa yang belajar dan siapa yang tidak.Akibatnya, sulit bagi mereka untuk berbuat apa-apa. Dan dengan ketidakpastian tentang jenis keterampilan yang dibutuhkan pekerjaan di masa depan, sekolah dan guru harus mempersiapkan siswa dengan lebih dari sekadar keterampilan membaca dan menulis dasar. Siswa harus mampu menginterpretasikan informasi, membentuk opini, kreatif, berkomunikasi dengan baik, berkolaborasi, dan ulet. Visi

Bank Dunia adalah agar semua anak dan remaja belajar dan memperoleh keterampilan yang mereka butuhkan untuk menjadi warga negara dan pekerja yang produktif, terpenuhi, dan terlibat. Fokus kami adalah membantu guru di semua tingkatan menjadi lebih efektif dalam memfasilitasi pembelajaran, meningkatkan teknologi untuk pembelajaran, memperkuat manajemen sekolah dan sistem, sambil memastikan peserta didik dari segala usia—dari prasekolah hingga dewasa—diperlengkapi untuk sukses.

Perubahan dimulai dari guru yang hebat

Semakin banyak bukti menunjukkan bahwa krisis pembelajaran, pada intinya, adalah krisis pengajaran. Agar siswa dapat belajar, mereka membutuhkan guru yang baik — tetapi banyak sistem pendidikan yang kurang memperhatikan apa yang diketahui guru, apa yang mereka lakukan di kelas, dan dalam beberapa kasus apakah mereka muncul. Untungnya bagi banyak siswa, di setiap negara, ada guru yang berdedikasi dan antusias yang, terlepas dari semua tantangan, memperkaya dan mengubah hidup mereka. Mereka adalah pahlawan yang menentang rintangan dan membuat pembelajaran terjadi dengan semangat, kreativitas, dan tekad.

Salah satu pahlawan tersebut bekerja di sekolah Ecoles Oued Eddahab di Kenitra, Maroko. Di ruang kelas penuh warna yang dia lukis sendiri, dia menggunakan alat kreatif untuk memastikan bahwa setiap anak belajar, berpartisipasi, dan bersenang-senang. Di kelasnya, setiap huruf dalam alfabet dikaitkan dengan suara binatang dan gerakan tangan. Selama kelas dia mengucapkan sebuah kata, mengejanya dengan keras menggunakan suara dan gerakan, dan siswa kemudian menuliskan kata tersebut. Dia dapat dengan mudah mengidentifikasi siswa yang kesulitan dengan materi dan menyesuaikan kecepatan pelajaran untuk membantu mereka mencapai jalur yang benar. Anak-anak terlibat dan penuh perhatian. Mereka berpartisipasi dan tidak takut melakukan kesalahan. Ini adalah guru yang ingin memastikan bahwa SEMUA anak belajar.

Tetapi bahkan pahlawan pun membutuhkan bantuan. Kita perlu yakin bahwa semua guru termotivasi untuk melakukan yang terbaik dan bahwa mereka dilengkapi dengan apa yang mereka butuhkan untuk mengajar secara efektif. Untuk mendukung negara-negara dalam mereformasi profesi guru, Bank Dunia meluncurkan “ Guru Sukses, Siswa Sukses .” Platform global untuk guru ini menjawab tantangan utama untuk menjadikan semua guru efektif, menjadikan mengajar sebagai profesi yang terhormat dan menarik dengan kebijakan personalia yang efektif, dan memastikan guru dilengkapi dengan keterampilan dan pengetahuan yang tepat sebelum memasuki kelas dan selanjutnya mendukung mereka sepanjang karier mereka.

Teknologi menawarkan kemungkinan baru untuk pengajaran dan pembelajaran

Perubahan teknologi yang cepat meningkatkan taruhannya. Teknologi sudah memainkan peran penting dalam memberikan dukungan kepada guru, siswa, dan proses pembelajaran secara lebih luas. Ini dapat membantu guru mengelola kelas dengan lebih baik dan menawarkan tantangan yang berbeda untuk siswa yang berbeda. Dan teknologi dapat memungkinkan kepala sekolah, orang tua, dan siswa untuk berinteraksi dengan lancar. Jutaan siswa mendapat manfaat dari penggunaan teknologi yang efektif, tetapi jutaan lainnya di negara berkembang tidak.

Salah satu yang paling menarik, upaya teknologi pendidikan skala besar sedang dipimpin oleh EkStep , sebuah upaya filantropi di India. EkStep menciptakan infrastruktur digital terbuka yang menyediakan akses kesempatan belajar bagi 200 juta anak, serta peluang pengembangan profesional bagi 12 juta guru dan 4,5 juta pemimpin sekolah. Baik guru dan anak-anak mengakses konten yang berkisar dari bahan ajar, video penjelasan, konten interaktif, cerita, LKS, dan penilaian formatif. Dengan memantau konten mana yang paling sering digunakan—dan paling menguntungkan—keputusan berdasarkan informasi dapat dibuat seputar konten di masa mendatang.

Di Republik Dominika, studi percontohan yang didukung Bank Dunia menunjukkan bagaimana teknologi adaptif dapat membangkitkan minat besar di kalangan siswa abad ke-21 dan menyajikan jalan untuk mendukung pembelajaran dan pengajaran generasi mendatang.

Yudeisy, siswa kelas enam yang berpartisipasi dalam penelitian ini, mengatakan bahwa apa yang paling dia sukai di siang hari adalah menonton video dan tutorial di komputer dan ponselnya. Mengambil rasa ingin tahu masa kanak-kanak sebagai titik awal, penelitian ini bertujuan untuk menyalurkannya ke pembelajaran matematika dengan cara yang menarik minat Yudeisy dan teman-teman sekelasnya.

Kami tahu pembelajaran terjadi paling baik ketika instruksi dipersonalisasi untuk memenuhi kebutuhan dan kekuatan setiap anak, kemajuan individu dilacak, dan umpan balik yang cepat diberikan.Teknologi adaptif digunakan untuk mengevaluasi tingkat pembelajaran awal siswa untuk kemudian memandu mereka melalui latihan matematika dengan cara yang dinamis dan personal, berdasarkan kecerdasan buatan dan apa yang siap dipelajari siswa. Setelah tiga bulan, siswa dengan kinerja awal terendah mencapai peningkatan substansial. Hal ini menunjukkan potensi teknologi untuk meningkatkan hasil belajar, terutama di kalangan siswa tertinggal dari rekan-rekan mereka.

Di bidang yang berkembang dengan kecepatan yang memusingkan, solusi inovatif untuk tantangan pendidikan bermunculan di mana-mana. Tantangan kami adalah menjadikan teknologi sebagai pendorong kesetaraan dan inklusi dan bukan sumber ketidaksetaraan peluang yang lebih besar. Kami bekerja sama dengan mitra di seluruh dunia untuk mendukung penggunaan teknologi pendidikan yang efektif dan tepat guna memperkuat pembelajaran.

Ketika sekolah dan sistem pendidikan dikelola dengan baik, pembelajaran terjadi

Menyediakan pendidikan berkualitas membutuhkan sistem pembangunan yang memberikan pembelajaran, hari demi hari, di ribuan sekolah, kepada jutaan siswa.Reformasi pendidikan yang berhasil membutuhkan desain kebijakan yang baik, komitmen politik yang kuat, dan kapasitas implementasi yang efektif . Tentu saja, ini sangat menantang. Banyak negara berjuang untuk memanfaatkan sumber daya secara efisien dan sering kali peningkatan pengeluaran pendidikan tidak berarti lebih banyak pembelajaran dan peningkatan modal manusia. Mengatasi tantangan tersebut melibatkan bekerja di semua tingkat sistem.

Di tingkat pusat, kementerian pendidikan perlu menarik para ahli terbaik untuk merancang dan mengimplementasikan program berbasis bukti dan spesifik negara. Kantor kabupaten atau wilayah membutuhkan kapasitas dan perangkat untuk memantau pembelajaran dan mendukung sekolah. Di tingkat sekolah, kepala sekolah perlu dilatih dan dipersiapkan untuk mengelola dan memimpin sekolah, mulai dari merencanakan penggunaan sumber daya hingga mengawasi dan membina guru mereka.

Betapapun sulitnya, perubahan adalah mungkin. Didukung oleh Bank Dunia, sekolah umum di Punjab di Pakistantelah menjadi bagian dari reformasi besar selama beberapa tahun terakhir untuk mengatasi tantangan ini. Melalui peningkatan akuntabilitas tingkat sekolah dengan memantau dan membatasi ketidakhadiran guru dan siswa, dan pengenalan sistem rekrutmen guru berbasis prestasi, di mana hanya guru yang paling berbakat dan termotivasi yang dipilih, mereka mampu meningkatkan pendaftaran dan retensi siswa dan secara signifikan meningkatkan kualitas pendidikan. “Sekolah-sekolah pemerintah menjadi sangat bagus sekarang, bahkan lebih baik daripada sekolah swasta,” kata Ahmed, seorang penduduk desa setempat.

Tidak ada perubahan yang dapat terjadi tanpa data. Pemerintah perlu mengetahui apa yang kurang dari sistem pendidikan mereka — atau apa yang dilakukan dengan benar — untuk mengambil langkah yang tepat untuk meningkatkannya.Bank Dunia, bersama dengan Bill and Melinda Gates Foundation, dan Departemen Pembangunan Internasional Inggris, sedang mengembangkan Dasbor Kebijakan Pendidikan Global . Inisiatif baru ini akan memberi pemerintah sistem untuk memantau bagaimana sistem pendidikan mereka berfungsi, mulai dari data pembelajaran hingga rencana kebijakan, sehingga mereka lebih mampu membuat keputusan yang tepat waktu dan berbasis bukti.

Reformasi pendidikan: Permainan panjang itu sepadan

Sekolah masa depan sedang dibangun hari ini. Ini adalah sekolah di mana semua guru memiliki kompetensi dan motivasi yang tepat, di mana teknologi memberdayakan mereka untuk memberikan pembelajaran yang berkualitas, dan di mana semua siswa mempelajari keterampilan dasar, termasuk keterampilan sosial-emosional, dan digital.

Sekolah-sekolah ini aman dan terjangkau bagi semua orang dan merupakan tempat di mana anak-anak dan remaja belajar dengan sukacita, ketelitian, dan tujuan. Pemerintah, guru, orang tua, dan masyarakat internasional harus mengerjakan pekerjaan rumah mereka untuk mewujudkan janji pendidikan bagi semua siswa, di setiap desa, di setiap kota, dan di setiap negara.

Secara alami, hasil dari investasi dalam pendidikan membutuhkan kesabaran dan ketekunan.Faktanya, dibutuhkan satu generasi untuk menyadari manfaat penuh dari guru berkualitas tinggi, penggunaan teknologi yang efektif, peningkatan manajemen sistem pendidikan, dan peserta didik yang terlibat dan siap. Namun, pengalaman global menunjukkan kepada kita bahwa negara-negara yang telah mempercepat pembangunan dan kemakmuran dengan cepat semuanya memiliki karakteristik yang sama yaitu menganggap serius pendidikan dan berinvestasi secara tepat.

Saat kita memperingati Hari Pendidikan Internasional yang pertama pada tanggal 24 Januari, kita harus melakukan semua yang kita bisa untuk membekali kaum muda kita dengan keterampilan untuk terus belajar, beradaptasi dengan kenyataan yang berubah, dan berkembang dalam ekonomi global yang semakin kompetitif dan dunia yang berubah dengan cepat. pekerjaan.