Hambatan Bagi Guru Pendidikan Di Sekolah Umum

By | August 7, 2021

Hambatan Bagi Guru Pendidikan Di Sekolah Umum – Penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi kesulitan dan aspirasi guru pendidikan jasmani di sekolah umum di Niteroi, yang terinspirasi oleh tujuan pendidikan jasmani berkualitas UNESCO. Penelitian tindakan yang berisi data kuantitatif dan kualitatif dilakukan.

Hambatan Bagi Guru Pendidikan Di Sekolah Umum

quickanded – Tiga puluh lima guru pendidikan jasmani menyelesaikan kuesioner dan tujuh guru diwawancarai. Hasil penelitian menunjukkan bahwa kesulitan utama yang dihadapi adalah upah rendah, infrastruktur genting dan kekurangan bahan. Pendidikan jasmani direndahkan, ruang yang dialokasikan tidak memadai, dan diperlakukan sebagai rekreasi belaka.

Guru mengkritik kurangnya komitmen beberapa rekan kerja yang bekerja tanpa perencanaan. Mereka juga mengeluhkan siswa yang tidak disiplin dan kurangnya minat dari keluarga mereka.

Baca Juga : Cara Bagi Guru Untuk Mendukung Kolega Mereka

Mereka bercita-cita untuk perbaikan diri, perbaikan infrastruktur, dan lebih banyak dukungan dari sekolah dan keluarga. Guru yang tidak mendidik dan kurangnya dukungan dari sekolah dan pemerintah adalah kenyataan yang tidak berkelanjutan. Sinergi upaya harus dilaksanakan, berdasarkan pandangan sistem.

Pendidikan terkait dengan visi masyarakat yang kita miliki dan yang ingin kita ciptakan; anak-anak dan remaja bersekolah untuk dididik agar menjadi warga negara yang kritis-konstruktif dan partisipatif dalam masyarakatnya.

Di satu sisi, anak-anak dan remaja perlu beradaptasi dengan masyarakat; di sisi lain, penting juga bahwa generasi baru mampu mengubah dunia tempat mereka tinggal. Pendidikan dengan demikian terkait dengan masyarakat nyata saat ini dan juga dengan perspektif masyarakat masa depan yang lebih baik.

Kita hidup di dunia yang penuh dengan masalah serius dan kompleks di tingkat lokal dan global. Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menyoroti isu-isu dalam masyarakat, menyajikan visi dunia yang lebih baik dan mempromosikan tindakan untuk mencapainya. Banyak orang berpikir bahwa olahraga dan pendidikan jasmani (PE) dapat berkontribusi sedikit untuk situasi ekstrim. Namun, PBB menganjurkan sebaliknya.

Pada tahun 2003, misalnya, meluncurkan gugus tugas antara lembaganya untuk menggunakan olahraga dan PE secara lebih sistematis dalam kegiatan yang berkaitan dengan pembangunan dan perdamaian.

Pada tahun 2005, PBB mempromosikan Tahun Internasional Olahraga dan Pendidikan Jasmani, mencatat bahwa di banyak negara, olahraga dan PE menghadapi marginalisasi dalam sistem pendidikan, meskipun sangat diperlukan untuk pembangunan fisik, promosi kesehatan dan penanaman nilai-nilai yang diperlukan untuk kohesi sosial dan antar budaya. dialog.

Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNESCO) memimpin Dekade Pendidikan untuk Pembangunan Berkelanjutan, dari tahun 2005 hingga 2014, yang memiliki hubungan dengan inisiatif internasional lainnya seperti Tujuan Pembangunan Milenium, Gerakan Pendidikan untuk Semua, dan Dekade Literasi PBB. Ini semua disesuaikan dengan gagasan kualitas hidup, realisasi hak asasi manusia dan investasi dalam kualitas pendidikan dasar.

Pada tahun 2015, UNESCO menegaskan bahwa penawaran pendidikan jasmani menurun di seluruh dunia, yang meningkatkan kekhawatiran mengenai kesehatan masyarakat dan memperkuat pentingnya pemerintah mengambil langkah-langkah politik untuk menjamin bahwa PE diajarkan dalam kurikulum sekolah. Organisasi Kesehatan Dunia (dikutip oleh UNESCO) menyatakan bahwa tingkat aktivitas fisik meningkat dan bertanggung jawab untuk meningkatkan risiko penyakit.

Organisasi menjelaskan bahwa, bagi banyak orang, kesempatan untuk berolahraga dan berolahraga tidak tersedia dengan mudah, yang membuatnya semakin penting untuk menghargai PE di sekolah. Mempertimbangkan situasi ini, UNESCO merekomendasikan langkah-langkah politik untuk memberikan Kualitas Pendidikan Jasmani (QPE), yang didefinisikan menurut Asosiasi Pendidikan Jasmani sebagai:

Direncanakan, progresif, pengalaman belajar inklusif yang membentuk bagian dari kurikulum di tahun-tahun awal, pendidikan dasar dan menengah. Dalam hal ini, QPE bertindak sebagai dasar untuk keterlibatan seumur hidup dalam aktivitas fisik dan olahraga.

Pengalaman belajar yang ditawarkan kepada anak-anak dan remaja melalui pelajaran pendidikan jasmani harus sesuai dengan perkembangan untuk membantu mereka memperoleh keterampilan psikomotorik, pemahaman kognitif, dan keterampilan sosial dan emosional yang mereka butuhkan untuk menjalani kehidupan yang aktif secara fisik.

Oleh karena itu, untuk mencapai tujuan QPE, UNESCO merekomendasikan tindakan kebijakan untuk meningkatkan lingkungan belajar mengenai infrastruktur yang memadai, pendidikan guru, fleksibilitas kurikulum, kemitraan masyarakat dan pemantauan dan jaminan kualitas. Kebijakan publik harus memastikan komitmen keuangan untuk menyediakan ruang, fasilitas dan peralatan yang sesuai, serta sumber daya didaktik untuk mendorong pembelajaran siswa. Infrastruktur yang memadai di Brasil mungkin merupakan salah satu tantangan terbesar ke depan.

Neto, Yesus, Karino, dan Andrade menyatakan bahwa 15,5 persen sekolah swasta dan negeri di Brasil memiliki struktur yang sesuai dan modern; 40 persen dari mereka memiliki infrastruktur dasar; dan 44,5 persen memiliki infrastruktur minimal yang hanya terdiri dari air, saluran pembuangan, toilet, listrik, dan dapur.

Dalam konteks infrastruktur genting, PE di sekolah telah berjuang selama bertahun-tahun karena tergantung pada berbagai ruang dalam dan luar ruangan. Gaspari dkk menunjukkan bahwa kesulitan umum yang dihadapi oleh guru olahraga di Brasil terkait dengan kurangnya ruang yang tepat dan sumber daya didaktik.

Terintegrasi dengan perbaikan infrastruktur, melanjutkan pendidikan guru sangat penting untuk keberhasilan. UNESCO menjelaskan bahwa belajar anak sangat bergantung pada efektifitas guru.

Oleh karena itu, pihak berwenang harus menyediakan pengembangan profesional berkelanjutan bagi guru untuk memperkuat basis pengetahuan dan praktik inklusif mereka. Guru harus memenuhi syarat untuk menerapkan kurikulum pendidikan jasmani yang seimbang yang berkontribusi pada pembelajaran lintas kurikuler, inovatif dan memungkinkan semua siswa untuk meningkatkan keterampilan mereka yang beragam dan mengembangkan kebiasaan kesehatan yang positif seumur hidup.

Meskipun PE di sekolah sangat penting dan titik awal untuk mendorong partisipasi seumur hidup dalam aktivitas fisik, alokasi waktu kurikulum terbatas dan dengan demikian tidak dapat memenuhi semua kebutuhan anak. Oleh karena itu, untuk memberikan kesempatan yang luas bagi anak-anak, sangat penting untuk membangun kemitraan strategis antara sekolah dan organisasi masyarakat.4).

Program QPE harus memiliki sistem pemantauan dan penjaminan mutu yang jelas yang dilakukan dengan objektivitas untuk mengawasi dan mendukung guru. Pemantauan harus mengungkapkan kekuatan dan kelemahan dengan tujuan merekomendasikan tindakan dan perbaikan yang lebih baik. Sekolah tidak hanya disusun oleh siswa dan guru, tetapi juga oleh manajer, supervisor, penasihat dan orang tua, yang bekerja secara kolektif untuk mencapai hasil yang lebih baik. Penataan yang optimal dari para pemangku kepentingan ini dengan fasilitas sekolah dan proses kerja sehari-hari merupakan apa yang disebut manajemen mutu dalam pendidikan, berdasarkan pandangan sistem.

Sistem pendidikan dipandang sebagai konstituen sebagai penyusun subsistem dan proses, yang terdiri dari input, proses dan output; input meliputi faktor yang berkaitan dengan siswa, guru, tenaga administrasi, sarana dan prasarana fisik, proses meliputi kegiatan belajar mengajar, administrasi, dan output meliputi hasil ujian, pekerjaan, pendapatan dan kepuasan. Bagian-bagian yang berbeda dalam suatu sistem harus bekerja sama untuk menghasilkan efek sinergis yang berpuncak pada kepuasan pelanggan dan pemangku kepentingan.

Penulis pertama artikel ini, koordinator kelompok penelitian yang melihat hubungan antara PE dan pembangunan berkelanjutan, telah tertarik pada konsep PBB sejak Tahun Olahraga dan Pendidikan Jasmani Internasional 2005.

Selanjutnya, pada 2007 dan 2008, sejalan dengan Dekade Pendidikan untuk Pembangunan Berkelanjutan, yang dipimpin oleh UNESCO, kelompok penelitian melakukan penelitian yang bertujuan untuk menyelidiki bagaimana para profesional PE berpikir mereka harus berkolaborasi untuk pembangunan berkelanjutan.

Hasil penelitian di Niteroi, Brasil, menunjukkan beberapa kemungkinan dan kesulitan untuk menggunakan olahraga dan PE sebagai alat pembangunan berkelanjutan di sekolah umum. Kemungkinan termasuk nilai dan aturan kerja, berjalan di lingkungan sekitar, bermain dengan bahan bekas, penggunaan bahan alternatif, permainan kooperatif, olahraga yang disesuaikan, dance dan gymkhana mengeksplorasi isu-isu lingkungan, dan pengetahuan bahwa PE dapat bekerja dalam beragam topik.

Kesulitan-kesulitan tersebut mengacu pada persoalan sejarah nasional, seperti minimnya sarana dan prasarana, devaluasi guru-guru PE, dan penolakan siswa terhadap PE yang mampu mengatasi budaya yang hanya sebatas latihan fisik.

Isu pembangunan berkelanjutan dapat menunjukkan kontur yang berbeda ketika dikaitkan dengan skenario pendidikan. Ini mungkin memiliki arti yang lebih spesifik di sekolah ketika berhadapan dengan tema lintas sektoral, atau mendapatkan arti yang lebih luas ketika memperhitungkan apa yang orang benar-benar ingin tangani: masalah yang berkaitan dengan situasi yang menjadi tidak berkelanjutan, seperti kurangnya sumber daya material, manajemen sekolah yang genting, pelepasan guru dan kekerasan.

Pada tahun 2011 dan 2012, investigasi kembali dilakukan, melanjutkan kemitraan tersebut di atas, memperdalam isu-isu historis karena merupakan simpul-simpul lama yang harus dilonggarkan agar isu-isu yang lebih spesifik dapat diselesaikan. Hasil yang disajikan dalam artikel ini terkait dengan periode ini dan untuk mengidentifikasi kesulitan dan aspirasi guru PE dalam mencapai tujuan QPE.

Metode

Studi ini diilhami oleh pendekatan penelitian tindakan, yang memanfaatkan gagasan-gagasan yang saling bersinggungan tentang kompleksitas, mendengarkan secara sensitif, peneliti kolektif, evaluasi, negosiasi dan perubahan, bergerak dari penelitian ke tindakan dan sebaliknya.

Untuk Thiollent, teknik utama penelitian tindakan adalah seminar, di mana masalah diperiksa dan keputusan diambil; Pengumpulan data dilakukan melalui berbagai prosedur yang meliputi kuesioner, wawancara, dan observasi. Metode campuran juga digunakan, yang mengandung unsur pendekatan kuantitatif dan kualitatif.

Bersama koordinator guru-guru olahraga sekolah umum di Niteroi dan para guru olahraga, proses penelitian tindakan dalam siklus bertujuan untuk berkontribusi pada pendidikan berkelanjutan. Pendekatan penelitian tindakan tidak sepenuhnya berhasil karena perubahan terukur tidak tercapai dan keterlibatan guru lebih rendah dari harapan peneliti.

Namun, penelitian diproduksi secara kolektif, yang memadukan teori dengan tindakan melalui dialog dan negosiasi. Pada siklus pertama, kelompok universitas dan koordinator olahraga umum sekolah umum memutuskan untuk menerapkan kuesioner dengan guru, membuat blog untuk membahas beberapa tema, dan mengundang penulis potensial untuk menulis buku yang ditujukan untuk guru olahraga. Proses penelitian tersebut mampu menghasilkan seminar dan menghasilkan buku tentang PE yang diterbitkan pada tahun 2013.

Penelitian ini disetujui oleh Komite Etik Universitas Salgado de Oliveira yang berpartisipasi dalam Komisi Etika Nasional Brasil dalam Penelitian dan mendapat dukungan dari FAPERJ, sebuah lembaga lokal yang memberikan hibah untuk penelitian di Rio de Janeiro. Setelah disetujui oleh Komite Etik Universitas, 35 guru PE, yang berpartisipasi dalam pertemuan yang diselenggarakan oleh koordinator PE, mengisi kuesioner.

Kuesioner diisi oleh guru PE (SD dan SMP) yang setuju untuk berpartisipasi dalam penelitian dan karena itu menandatangani formulir persetujuan. Kuesioner mengacu pada kesulitan yang dihadapi oleh guru olahraga dan juga memberi mereka ruang untuk menyarankan perbaikan dalam praktik mengajar.

Siklus kedua terdiri dari kunjungan sekolah untuk mewawancarai tujuh guru olahraga. Salah satu tujuan utama dari bagian ini adalah untuk memahami sudut pandang mereka. Sebuah panduan wawancara dipilih yang menurut Patton, melibatkan pembuatan daftar pertanyaan yang telah ditentukan untuk dieksplorasi selama wawancara.

Daftar ini berfungsi untuk membantu pewawancara untuk tetap fokus pada topik yang telah ditentukan, tetapi dengan kebebasan untuk menambahkan beberapa pertanyaan untuk menjelaskan jawabannya.

Pertanyaan dibangun untuk menyelidiki perilaku/pengalaman dan opini/nilai, yang diilhami oleh ide-ide Patton. Jenis pertanyaan lain yang digunakan adalah hipotetis, pendukung iblis dan posisi ideal, seperti yang dijelaskan oleh Merriam.

Metode pemeriksaan rekan adalah strategi kepercayaan yang digunakan yang ada ketika seorang rekan, yang biasanya memiliki pengetahuan penelitian, bekerja sebagai advokat setan, meninjau data dan kesimpulan, menanyai mereka. Prosedur ini digunakan untuk menyempurnakan kuesioner dan pedoman wawancara serta menginterpretasikan data dan diskusi. Dengan pemeriksaan sejawat, para peneliti dapat memverifikasi apakah temuan mereka benar atau jika diperlukan perbaikan.

Materi korpus penelitian terdiri dari kuesioner yang dijawab dan transkrip wawancara yang dianalisis secara terpisah. Kuesioner dianalisis terlebih dahulu secara kuantitatif dengan menggunakan software MS Excel.

Transkrip wawancara dianalisis dengan dipandu oleh analisis isi kualitatif ‘ didefinisikan sebagai metode penelitian untuk interpretasi subjektif dari isi teks melalui proses klasifikasi sistematis dari pengkodean dan mengidentifikasi tema atau pola.

Baca Juga : Lady Margaret Beaufort, Salah Satu Pendiri & Pengembang Christ’s College

Pendekatan konvensional digunakan, menurut Hsieh dan Shannon, memungkinkan kategori muncul dari data, langsung dari perspektif responden ‘ tanpa memaksakan kategori yang telah terbentuk sebelumnya atau perspektif teoretis’. Wawancara dibandingkan untuk menemukan persamaan dan perbedaan antara jawaban responden, memilah ide-ide yang paling signifikan dalam proses perbandingan konstan. Proses ini melibatkan tim peneliti yang bersama-sama mengidentifikasi subkategori dan menafsirkannya.