10 Cara Menginspirasi Kolega Anda Sebagai Pendidik

By | August 14, 2021

10 Cara Menginspirasi Kolega Anda Sebagai Pendidik – Sebuah cerita baru – baru ini di The Onion , situs satir terkenal di Internet yang terkenal karena kemampuannya untuk menunjukkan kebenaran yang menyakitkan dalam cerita “berita palsu”, minggu lalu menggarisbawahi salah satu dinamika pendidikan modern yang paling menyedihkan. Dalam “Guru Bahasa Inggris Inspirasional Dibatalkan oleh Setiap Guru Lain di Sekolah”, masalah kejenuhan guru terlihat jelas:

10 Cara Menginspirasi Kolega Anda Sebagai Pendidik

quickanded – “Meskipun semangatnya yang luar biasa untuk pendidikan, dorongan terus-menerus, dan pengabdian yang tulus kepada murid-muridnya, pengaruh inspirasional guru bahasa Inggris Marcia Belsheim pada Clement C. Siswa sekolah menengah muda dilaporkan sepenuhnya dibatalkan oleh sikap dan perilaku setiap pendidik lain yang bekerja di institusi tersebut. , sumber dikonfirmasi Selasa. “Nyonya.

Belsheim membuat saya merasa dapat melakukan apa pun yang saya inginkan, tetapi sayangnya seluruh kelas saya meyakinkan saya bahwa sekolah hanya membuang-buang waktu saya dan saya mungkin tidak akan berarti apa-apa, ”kata siswa Paul Whitaker, 15 , menambahkan bahwa secercah kegembiraan yang dia rasakan terhadap belajar di kelas bahasa Inggris periode pertamanya dengan cepat dan permanen padam oleh perilaku kelas yang apatis dan terpisah dari enam guru lainnya.”

Baca Juga : Hambatan Bagi Guru Pendidikan Di Sekolah Umum

Hanya saja profesi guru tidak seperti kebanyakan pekerjaan lain dalam tuntutannya yang unik. Guru di setiap tingkatan, dari taman kanak-kanak hingga perguruan tinggi, diharapkan menjadi sumber pengetahuan dan kebijaksanaan, penghibur, pemandu sorak, dan inovator semuanya pada saat yang bersamaan.

Lihat, kita semua pernah ke sana. Ada hari-hari ketika kita tidak bisa mendapatkan kembali antusiasme kita untuk mengajar, atau harus membahas topik untuk kesekian kalinya, atau berjuang dengan kelas yang sepertinya tidak memahaminya. Ketika rekan-rekan kita berada di tempat yang sama, itu menular seperti virus dan itu dapat menjatuhkan bahkan instruktur yang paling antusias sekalipun.

Bukannya kami tidak suka mengajar. Hanya saja profesi guru tidak seperti kebanyakan pekerjaan lain dalam tuntutannya yang unik. Guru di setiap tingkatan, dari taman kanak-kanak hingga perguruan tinggi, diharapkan menjadi sumber pengetahuan dan kebijaksanaan, penghibur, pemandu sorak, dan inovator semuanya pada saat yang bersamaan. Beban tanggung jawab yang begitu beragam untuk menyulap bisa melelahkan.

Untuk itulah para pendidik perlu bersatu padu dan saling mendukung. Untuk instruktur perguruan tinggi, ini sedikit lebih sulit karena kami umumnya bekerja lebih dalam isolasi daripada mereka yang mengajar di tingkat K-12 dan memiliki ruang kelas khusus mereka sendiri di sekolah yang lebih kecil, bertemu satu sama lain di lorong, dan menghadiri acara sekolah. Instruktur online bahkan lebih terisolasi, dan bahkan tidak memiliki peluang paling minimal untuk kolegialitas dan saling mendukung.

Jadi bagaimana instruktur perguruan tinggi dapat saling mendukung dan menginspirasi? Cobalah beberapa saran ini dan bangun tim yang lebih baik dan lebih kolaboratif!

1. Membangun basis data sumber daya online

Kita semua dapat memperoleh manfaat dari kebijaksanaan kolektif, dan salah satu penggunaan teknologi online baru yang lebih efektif adalah kesempatan untuk berbagi keahlian dan kreativitas dengan rekan kerja kita. Sebagian besar sekolah sekarang memiliki sistem manajemen pembelajaran online, termasuk Blackboard, Moodle, dan Edmodo hanyalah beberapa.

Tetapi bahkan sekolah tanpa komponen online lengkap setidaknya memiliki halaman web untuk departemen dan perguruan tinggi itu sendiri. Ada peluang besar di sini untuk membuat database tugas kreatif, lembar kerja, bacaan, instruksi penelitian, dll. Biarkan setiap anggota fakultas berkontribusi dan membangun sistem perjanjian pengguna, mungkin melalui lisensi Creative Commons yang memberikan izin kepada anggota fakultas lain untuk menggunakan tugas .

2. Memulai kelompok membaca

Minggu ini saya telah membaca buku Bruce MacFarlane “ Mengajar dengan Integritas: Etika Praktik Pendidikan Tinggi ” (2004), sebuah buku yang ingin saya baca selama bertahun-tahun.

Buku ini membahas beberapa tantangan etika paling umum yang dihadapi instruktur perguruan tinggi, termasuk bagaimana memperlakukan semua siswa secara setara (yaitu, jika kita memberikan perpanjangan kepada satu siswa, apakah kita secara etis berkewajiban untuk memberikannya kepada semua siswa?) Saya tidak sabar untuk membahas buku ini dengan rekan pengajar saya, tetapi saya tidak akan benar-benar mendiskusikannya denganmereka sebanyak saya akan memberitahu mereka tentang hal itu, karena kita belum semua membacanya.

Sebuah kelompok diskusi buku reguler yang berfokus pada masalah profesional akan memecahkan masalah ini, dan memungkinkan fakultas untuk terikat pada jenis diskusi yang melampaui divisi departemen, dan membantu kami mempertahankan fakultas kritis kami sendiri.

3. Berkolaborasi dalam rencana pelajaran dan rubrik

Tidak ada alasan untuk menemukan kembali roda setiap kali Anda mengajar. Bekerja sama untuk membangun strategi instruksional yang kohesif dan menciptakan konsistensi di seluruh departemen Anda. Ini membantu Anda mengenal kolega Anda dan filosofi pengajaran mereka, serta mendorong dialog yang bermakna tentang tujuan bersama Anda.

Rencana dan rubrik ini seharusnya tidak wajib, untuk menjaga kebebasan akademik, tetapi pada hari-hari ketika mengajar tampaknya sangat menantang, ada baiknya mengetahui bahwa Anda adalah rekan kerja yang mendukung Anda. Seperti halnya database sumber daya, ini dapat dibagikan dalam format online. Ini juga akan berguna setiap kali departemen Anda muncul untuk tinjauan akreditasi.

4. Mentor guru baru

St. John’s University memiliki Program Mentoring Fakultas Online yang harus dicontoh oleh universitas di manapun. Instruktur online baru dipasangkan dengan fakultas berpengalaman yang secara sukarela “membantu instruktur untuk memperluas dan menyempurnakan strategi mereka sambil menggabungkan pendekatan yang ditawarkan dalam kursus Universitas yang mempersiapkan mereka untuk mengajar secara online.

Mentor juga memberikan umpan balik tentang mahasiswa-fakultas dan interaksi mahasiswa-mahasiswa.” Ini tidak hanya memberi para profesor baru dewan dan sumber daya yang baik, tetapi juga membantu para instruktur baru tersebut berintegrasi ke dalam budaya sekolah dan fakultas.

5. Mengajar tim dengan mengambil alih bidang kekuatan Anda

Sering kali ketika saya mengajar kursus survei sejarah kuno, saya ingin mengundang para sarjana Yunani dan Roma kuno untuk mengambil alih kursus saya untuk satu atau dua kuliah. Bukannya saya tidak sepenuhnya menguasai bidang-bidang itu saya tidak bisa mengajar kursus-kursus itu jika saya tidak menguasainya.

Tetapi anggota fakultas dengan minat penelitian tertentu selalu membawa elemen pribadi yang unik ke mata pelajaran mereka, dan saya ingin lebih sering memanfaatkannya. Ini adalah cara untuk mengakui dan menghormati pencapaian rekan-rekan saya, dan juga kesempatan bagi saya untuk belajar juga dan itu menginspirasi.

6. Buat halaman Facebook hanya untuk grup fakultas Anda

Media sosial hari ini adalah pesta koktail bagi rekan kerja di tahun 1950-an, tetapi sekarang berita profesional dan pribadi dibagikan di cloud daripada di ruang yang ramai. Pinjam halaman dari siswa Anda dan mulailah berbagi artikel menarik, cerita momen lucu mengajar, dan informasi jurusan melalui halaman Facebook hanya untuk Anda dan kolega Anda.

Jangan kaget ketika undangan mulai terbang bolak-balik; departemen Anda akan menjadi lebih ramah ketika ada kontak yang lebih informal dan bertekanan rendah. Ingatlah untuk tetap profesional dan menjaga kerahasiaan siswa. Baca lebih lanjut tentang membuat jaringan pembelajaran profesional .

7. Buat kontrak Collegiality

Minggu lalu salah satu rekan saya datang lebih awal ke kelas dan berjalan ke ruangan untuk membuang tasnya saat saya masih mengajar. Itu mengganggu saya dan murid-murid saya. Meskipun sangat membantu untuk memastikan bahwa setiap orang di sebuah departemen memiliki komitmen yang sama terhadap kolegialitas, itu jelas tidak selalu memungkinkan.

Baca Juga : Mengulas Studi ASNC di Perguruan Tinggi Christ, Cambridge

Beberapa departemen tampaknya penuh dengan konflik yang dapat berakar pada ketidaksepakatan profesional, bentrokan kepribadian, atau keduanya. Minta rekan kerja Anda untuk berkolaborasi dalam janji atau kontrak kolegialitas, karena sudah diketahui bahwa orang lebih cenderung menghormati keputusan yang mereka ambil bagiannya. Tetapkan aturan dasar perilaku dan kesopanan, dan berjanji untuk menaatinya.

8. Rancang dan lakukan proyek penelitian bersama

Cara lain untuk menunjukkan rasa hormat kepada rekan kerja Anda adalah dengan menyatukan departemen Anda melalui proyek bersama yang menunjukkan keterampilan profesional lain dari fakultas pengajaran Anda. Anda dapat merancang proyek yang menganalisis hasil siswa atau faktor lain yang relevan dari program akademik Anda, dan kemudian mempublikasikan temuan Anda atau mempresentasikan apa yang telah Anda pelajari di konferensi akademik. Interaksi antar sesama guru bisa menjadi pengalaman bonding yang memperkuat jurusan Anda.

9. Pilih “instruktur bulan ini” untuk disoroti

Anda mungkin tidak selalu setuju dengan sesama instruktur, tetapi penting untuk meluangkan waktu untuk menunjukkan penghargaan atas kerja keras yang dilakukan semua orang di departemen Anda.

Ini bisa sesederhana mengizinkan salah satu kolega Anda untuk berbagi apa yang mereka lakukan di kelas selama rapat fakultas atau sama rumitnya dengan mengundang mereka untuk berbagi penelitian terbaru mereka dalam kuliah tamu yang terbuka untuk seluruh sekolah. Hal yang penting di sini, bagaimanapun, adalah untuk melakukan ini untuk setiap instruktur, termasuk tambahan, paruh waktu, atau fakultas kontingen lainnya, seperti pada kunjungan atau kontrak sementara.

10. Amati tindakan rekan kerja Anda

Terlalu sering, instruktur perguruan tinggi terkunci dalam kepompong mereka sendiri saat mereka berjuang untuk menyeimbangkan berbagai aspek karir mereka, termasuk mengajar, menilai, penelitian, menulis, kerja komite, dll. Salah satu cara untuk mempertahankan momentum Anda adalah untuk menemukan inspirasi pada rekan-rekan Anda.

Apakah rasa ingin tahu Anda terusik oleh sambutan hangat yang diberikan siswa Anda kepada instruktur lain? Tanyakan kepada profesor itu apakah Anda bisa duduk, tentu saja dengan tidak mencolok, di salah satu kuliah mereka. Ini menyanjung dan membantu mendorong kolegialitas yang lebih besar di departemen Anda. Anda bahkan dapat menemukan gaya baru yang dapat Anda masukkan ke dalam pengajaran Anda sendiri.

Ini hanyalah beberapa cara agar Anda, sebagai seorang instruktur, dapat memulai perubahan positif di departemen Anda atau di perguruan tinggi Anda. Inspirasi bisa datang dari mana saja, tetapi jika Anda menemukannya di antara sesama instruktur, Anda akan membantu departemen Anda menjadi lingkungan yang positif dan efektif bagi mahasiswa dan anggota fakultas yang bekerja keras yang melayani mereka.