Mencari Bantuan dari Kolega: Tip untuk Guru

By | May 18, 2022
Mencari Bantuan dari Kolega: Tip untuk Guru

Mencari Bantuan dari Kolega: Tip untuk Guru – Pernahkah Anda memperhatikan bahwa ada beberapa guru di sekolah Anda yang sepertinya tidak pernah memiliki masalah manajemen perilaku? Mereka tampaknya hanya dapat mengajar kelas mereka tanpa gangguan apa pun atau, paling tidak, mereka menangani gangguan atau perilaku buruk dengan cepat, adil, dan konsisten. Orang-orang ini adalah deviant positif : mereka seharusnya memiliki masalah yang sama seperti Anda, tetapi mereka tidak. Ini adalah orang-orang yang dapat Anda pelajari, dan dengan siapa Anda harus berkonsultasi secara teratur.

quickanded – Di banyak sekolah di seluruh dunia, guru dibuat merasa rendah diri jika mereka mengaku memiliki masalah. Saya telah mengalami budaya semacam ini secara langsung, dan itu bisa sangat melemahkan. Anda angkat bicara dan Anda berkata, “Saya mengalami masalah dengan ‘siswa x’, dia sepertinya tidak pernah mendengarkan” , dan salah satu rekan Anda menyela dengan “Benarkah? Yah, dia baik untukku.”

Orang yang memberikan jawaban cepat dan kasar ini adalah orang yang menyimpang positif, yang bisa Anda pelajari, atau mereka berbohong agar mereka terlihat baik di depan umum. Jika percakapan semacam ini biasa terjadi di sekolah Anda, maka akan sulit untuk memiliki keberanian untuk berbicara ketika Anda memiliki masalah. Namun, sangat penting bagi Anda untuk berbicara karena Anda mungkin akan menemukan seseorang yang dapat membantu Anda ketika masalah masih dalam tahap awal, memungkinkan Anda untuk mengatasinya sebelum menjadi jauh lebih buruk.

  1. Bicaralah dan akui ketika Anda memiliki masalah: Anda dapat berbicara dengan manajer lini atau bahkan kolega lain yang Anda percayai. Jika ini adalah masalah seluruh kelas di mana Anda mengalami masalah dengan gangguan dari banyak siswa, cobalah mencari guru lain yang mengajar kelas yang sama. Mintalah saran mereka. Aturan yang sama berlaku jika Anda memiliki masalah dengan seorang siswa: cari tahu siapa gurunya yang lain, dan bicarakan dengan mereka.
  2. Identifikasi penyimpangan positif: Temukan semua guru yang memiliki hubungan positif dengan siswa, atau sekelompok siswa, yang bermasalah dengan Anda.
  3. Minta para penyimpang positif untuk mengamati pelajaran Anda: Pastikan Anda mencari umpan balik dari pengamat, dan pastikan untuk mencatat semua yang dia katakan tentang pelajaran Anda.
  4. Amati penyimpangan positif: Pesan waktu ketika Anda dapat melihat penyimpangan positif ‘beraksi’. Coba amati mereka saat mereka mengajar siswa yang sama dengan yang Anda ajar, dan buat banyak catatan (atau bahkan minta izin untuk merekam pelajaran). Coba pikirkan semua hal yang dilakukan orang ini untuk memperkuat dan mempromosikan perilaku positif, lalu coba contohkan hal ini dalam pelajaran Anda. Anda bahkan dapat meminta deviant positif untuk mengamati Anda lagi pada saat ini, jika Anda mau, hanya agar Anda dapat ‘menyempurnakan’ teknik-teknik baru yang telah Anda pelajari.
  5. Pastikan untuk berterima kasih kepada deviant positif setelah proses selesai: Rekan kerja kami sering kali merupakan orang terbaik yang dapat kami mintai bantuan dan keuntungan besar lainnya dari mencari nasihat ‘secara internal’ adalah bahwa Anda akan semakin disukai karena menghormati dan mengakui keahlian orang-orang yang bekerja dengan Anda. Itu sangat berarti.
  6. Apakah Anda mengenal ‘penyimpang positif’ di sekolah Anda? Atribut apa yang mereka miliki?

Jawaban atas pertanyaan ini akan sangat bergantung pada lingkungan kerja pribadi Anda. Saya dapat berbagi pengalaman pribadi saya dengan Anda dalam upaya untuk menyoroti kualitas yang harus Anda cari.

Ketika saya dilatih untuk menjadi guru dan melakukan PGCE saya, saya cukup beruntung untuk dibimbing oleh seorang guru Biologi yang luar biasa. Sekolah tempat saya berlatih sangat menantang, dengan siswa yang sebagian besar berasal dari keluarga berpenghasilan rendah di daerah dengan tingkat kriminalitas tinggi. Anak-anak datang ke sekolah dengan berbagai bentuk ‘bagasi’ emosional yang berbeda, dan mereka umumnya akan berperilaku tidak baik setiap kali ada kesempatan. Sulit untuk mempertahankan minat dan fokus mereka dalam pelajaran.

Baca Juga : Mengapa Membiarkan Karyawan Mengajar Kolega mereka adalah Ide yang Bagus

Namun, mentor saya tidak memiliki masalah yang sama seperti saya. Ketika saya mengamati pelajarannya, saya perhatikan bahwa anak-anak yang sama yang berperilaku tidak baik di kelas saya penuh perhatian dan fokus pada pelajarannya. Setelah mempelajari fenomena ini dengan cermat, saya menemukan bahwa ‘penyimpang positif’ ini melakukan hal berikut dalam ajarannya:

Mendengarkan dengan sangat hati-hati kepada murid-muridnya, menghormati setiap pertanyaan yang datang kepadanya dan menawarkan jawaban terbaik yang dia bisa
Menggunakan infleksi suara agar terdengar tertarik pada topik yang dia ajarkan (karena dia, sungguh, tertarik)
Menyebarkan kegiatan untuk melibatkan siswa, seperti kerja praktek
Menggunakan nama siswa untuk memanggil mereka (saya selalu merasa sulit untuk mengingat nama siswa)
Menggunakan ‘kecerdasan profesional’ pengetahuan tentang minat siswa dan ‘seluruh hidup’ mereka untuk membangun hubungan baik. Percakapan umum yang dia lakukan dengan murid-muridnya akan seperti ini: “ Bagaimana kabar ayahmu hari ini? Apakah dia masih bekerja sebagai insinyur?” “Saya mendengar Anda melakukan beberapa pekerjaan hebat di kelas seni dengan Nyonya Stevens minggu ini. Beritahu aku tentang itu.”