Strategi Dan Aktivitas Pembelajaran Aktif Ke Dalam Kelas Anda

By | July 23, 2021

Strategi Dan Aktivitas Pembelajaran Aktif Ke Dalam Kelas Anda – Sebagian besar dari kita berpikir kita tahu apa itu pembelajaran aktif. Kata pertunangan dengan cepat muncul di benak. Atau, kami menjelaskan apa yang bukan pembelajaran pasif.

Strategi Dan Aktivitas Pembelajaran Aktif Ke Dalam Kelas Anda

quickanded – Definisi juga berlimpah, yang diusulkan oleh Bonwell dan Eison dalam monografi pembelajaran aktif awal (dan sekarang klasik) secara luas dirujuk melibatkan “siswa dalam melakukan sesuatu dan berpikir tentang hal-hal yang mereka lakukan”.

Itu adalah tempat yang bagus untuk memulai, tetapi karena minat dalam pembelajaran aktif telah tumbuh dan dengan nilainya sekarang secara empiris mapan apa yang diberi label sebagai pembelajaran aktif terus berkembang. Carr, Palmer, dan Hagel baru-baru ini menulis, “Pembelajaran aktif adalah konsep yang sangat luas yang mencakup atau dikaitkan dengan berbagai macam strategi pembelajaran”.

Ini mungkin termasuk pembelajaran berdasarkan pengalaman; belajar sambil melakukan (hands-on learning); pembelajaran terapan pembelajaran layanan pembelajaran sejawat (dalam berbagai konteks) pekerjaan laboratorium; permainan peran; pembelajaran berbasis kasus kerja kelompok dari berbagai jenis; strategi berbasis teknologi seperti simulasi, game, clicker, dan berbagai aplikasi ponsel pintar; dan interaksi kelas, dengan partisipasi dan diskusi mungkin yang paling banyak digunakan dari semua pendekatan pembelajaran aktif.

Baca Juga : Mengenal Pembelajaran Virtual Untuk Masa Depan Pendidikan Tinggi 

Apa yang perlu kita ketahui selanjutnya tentang pembelajaran aktif tidak akan semudah itu untuk dipahami, tetapi sudah saatnya kita beralih dari pemahaman umum ke detail spesifik. Jelajahi topik berikut untuk sumber daya, program, seminar, laporan gratis, dan artikel untuk membantu memandu Anda dalam petualangan belajar aktif Anda :

Pembelajaran aktif dapat menjadi konsep yang menakutkan bagi pendidik. Banyak pendidik telah mendengar istilah tersebut tetapi berjuang untuk memahami arti sebenarnya dari pembelajaran aktif dan/atau mengintegrasikan strategi pembelajaran aktif di dalam kelas mereka.

Pada dasarnya, pembelajaran aktif melibatkan melibatkan siswa dalam apa yang mereka pelajari, dan membina lingkungan yang mendorong mereka untuk memikirkan hal-hal ini. Keterlibatan siswa dan metakognisi, atau berpikir tentang berpikir, merupakan hal mendasar bagi kemampuan seseorang untuk memahami pembelajaran aktif. Artikel dan sumber daya berikut menyelami strategi pembelajaran aktif untuk pendidikan tinggi dan bagaimana Anda dapat mulai menerapkannya ke dalam kursus Anda sendiri.

Anda mungkin pernah mendengar tentang penilaian think-pair-share. Teknik penilaian kelas think-pair-share meminta siswa untuk mengambil satu menit dan menulis tanggapan atas sebuah pertanyaan. Kemudian minta siswa untuk berbagi pemikiran mereka dengan teman sekelas, dan akhirnya, mintalah pasangan siswa berbagi dengan kelas secara keseluruhan.

Berikut ini memberikan alternatif untuk penilaian think-pair-share dan memberikan cara bagaimana siswa Anda akan beralih dari tatapan kosong ke keterlibatan sejati dengan menggunakan aktivitas ini. Pergeseran ini meningkatkan kemungkinan bahwa siswa akan belajar lebih banyak dan pengajar tidak akan mengalami keheningan yang canggung saat memulai diskusi.

Banyak dari kita akan dengan sepenuh hati setuju bahwa pembelajaran aktif berhasil. Kami memiliki beberapa keakraban dengan penelitian yang mendukungnya, dan kami telah melihat efek positifnya di ruang kelas kami. Dilakukan dengan baik, itu melibatkan siswa dan mengatasi kepasifan yang dihasilkan oleh kuliah secara teratur.

John Dewey benar siswa belajar dengan melakukan lebih baik daripada dengan mendengarkan. Berikut ini mengeksplorasi definisi pembelajaran aktif, intensitasnya, cara penyampaiannya, dan bagaimana Anda dapat dengan sengaja menerapkan pembelajaran aktif ke dalam kelas. Baik Anda berencana untuk menerapkan pembelajaran aktif ke dalam kelas besar, kelas kecil, atau kursus online, kami akan mengeksplorasi aktivitas pembelajaran aktif dan keterlibatan aktif dalam semua aspek.

Beberapa siswa sepertinya tidak terlalu tertarik untuk belajar. Kebanyakan fakultas bekerja keras untuk membantu siswa menemukan motivasi yang hilang. Mereka mencoba berbagai strategi pembelajaran aktif, dan pendekatan tersebut berhasil dengan banyak siswa tetapi tidak semua siswa. Jadi bagaimana Anda membuat siswa beralih dari pembelajaran pasif ke pembelajaran aktif tanpa hambatan yang menakutkan?

Mungkin guru tidak dapat merespons dengan sukses kecuali mereka memiliki pengetahuan tentang sumber-sumber penolakan terhadap pembelajaran.

Baca Juga : Mengulas Tentang Perguruan Tinggi Christ’s Cambridge 

Bagian dari ini adalah perlawanan untuk alasan yang dapat dimengerti. Pembelajaran aktif berarti lebih banyak pekerjaan bagi siswa. Mereka tidak mendapatkan paket contoh yang dibuat oleh guru yang rapi dan komprehensif, tetapi harus membuat sendiri. Mereka tidak melihat guru menyelesaikan semua masalah, tetapi dimasukkan ke dalam kelompok untuk bersama-sama mengerjakan masalah.