Pendekatan Pendidikan Jasmani di Sekolah

By | March 4, 2022

Pendekatan Pendidikan Jasmani di Sekolah – Pendidikan jasmani adalah bidang studi muatan formal di sekolah yang berbasis standar dan meliputi penilaian berdasarkan standar dan tolak ukur.

Pendekatan Pendidikan Jasmani di Sekolah

 Baca Juga : Informasi Umum Tentang Pendidikan di Norwegia

quickanded – Hal ini didefinisikan dalam Bab 1 sebagai “program kurikulum dan instruksi berbasis standar K-12 berurutan yang direncanakan yang dirancang untuk mengembangkan keterampilan motorik, pengetahuan, dan perilaku hidup aktif yang sehat, kebugaran fisik, sportivitas, efikasi diri, dan kecerdasan emosional. ” Sebagai mata pelajaran sekolah, pendidikan jasmani difokuskan untuk mengajar anak-anak usia sekolah ilmu pengetahuan dan metode hidup sehat dan aktif secara fisik ( NASPE, 2012 ).

Ini adalah jalan untuk terlibat dalam aktivitas fisik yang sesuai dengan perkembangan yang dirancang untuk anak-anak untuk mengembangkan kebugaran, keterampilan motorik kasar, dan kesehatan mereka ( Sallis et al., 2003 ;Robinson dan Goodway, 2009 ; Robinson, 2011 ). Bab ini memberikan perspektif tentang pendidikan jasmani dalam konteks persekolahan; menguraikan tentang pentingnya pendidikan jasmani bagi perkembangan anak; menggambarkan konsensus tentang karakteristik program pendidikan jasmani yang berkualitas; meninjau kebijakan pendidikan nasional, negara bagian, dan lokal saat ini yang mempengaruhi kualitas pendidikan jasmani; dan mengkaji hambatan terhadap pendidikan jasmani yang berkualitas dan solusi untuk mengatasinya.

PENDIDIKAN FISIK DALAM KONTEKS SEKOLAH

Pendidikan jasmani menjadi mata pelajaran di sekolah-sekolah (dalam bentuk senam Jerman dan Swedia) pada awal abad ke-19 ( Hackensmith, 1966 ). Perannya dalam kesehatan manusia dengan cepat diakui. Pada pergantian abad ke-20, kebersihan pribadi dan olahraga untuk kesehatan tubuh dimasukkan dalam kurikulum pendidikan jasmani sebagai hasil belajar utama bagi siswa ( Weston, 1962 ). Fokus eksklusif pada kesehatan, bagaimanapun, dikritik oleh pendidik Thomas Wood (1913 ; Wood dan Cassidy, 1930 ).) karena terlalu sempit dan merugikan perkembangan anak secara keseluruhan. Komunitas pendidikan kemudian mengadopsi pendekatan inklusif Wood untuk pendidikan jasmani di mana gerakan dasar dan keterampilan fisik untuk permainan dan olahraga dimasukkan sebagai konten instruksional utama. Selama 15 tahun terakhir, pendidikan jasmani sekali lagi berevolusi untuk menghubungkan gerakan tubuh dengan konsekuensinya (misalnya, aktivitas fisik dan kesehatan), mengajar anak-anak ilmu tentang hidup sehat dan keterampilan yang dibutuhkan untuk gaya hidup aktif ( NASPE, 2004 ).

Sallis dan McKenzie (1991) menerbitkan sebuah makalah penting yang menyatakan bahwa pendidikan jasmani adalah konten pendidikan menggunakan “pendekatan yang komprehensif tetapi aktif secara fisik yang melibatkan pengajaran keterampilan sosial, kognitif, dan fisik, dan mencapai tujuan lain melalui gerakan” (hal. 126). Perspektif ini juga ditekankan oleh Siedentop (2009) , yang menyatakan bahwa pendidikan jasmani adalah pendidikan melalui jasmani. Sallis dan McKenzie (1991) menekankan dua tujuan utama pendidikan jasmani: mempersiapkan anak-anak dan remaja untuk aktivitas fisik seumur hidup dan melibatkan mereka dalam aktivitas fisik selama pendidikan jasmani. Tujuan ini mewakili manfaat seumur hidup dari pendidikan jasmani peningkatan kesehatan yang memungkinkan anak-anak dan remaja menjadi orang dewasa yang aktif sepanjang hidup mereka.

Pendidikan Jasmani sebagai Bagian dari Pendidikan

Dalam pendidikan yang dilembagakan, tujuan utamanya adalah mengembangkan kapasitas kognitif anak-anak dalam arti mempelajari pengetahuan dalam disiplin akademik. Tujuan ini menentukan lingkungan belajar di mana perilaku belajar duduk dianggap tepat dan efektif dan dihargai. Pendidikan jasmani sebagai bagian dari pendidikan memberikan satu-satunya kesempatan bagi semua anak untuk belajar tentang gerakan fisik dan terlibat dalam aktivitas fisik. Sebagaimana dicatat, tujuan dan tempatnya dalam pendidikan yang dilembagakan telah berubah dari fokus semula pada pengajaran kebersihan dan kesehatan menjadi mendidik anak-anak tentang berbagai bentuk dan manfaat gerakan fisik, termasuk olahraga dan olahraga. Dengan perluasan konten yang dramatis di luar program senam Swedia dan Jerman asli abad ke-19,NASPE, 2004 ).

Untuk memahami pendidikan jasmani sebagai komponen sistem pendidikan, penting untuk diketahui bahwa sistem pendidikan di Amerika Serikat tidak beroperasi dengan kurikulum terpusat. Standar pembelajaran dikembangkan oleh organisasi profesional nasional seperti Asosiasi Nasional untuk Pendidikan Olahraga dan Jasmani (NASPE) atau lembaga pendidikan negara bagian, bukan oleh Departemen Pendidikan federal; semua keputusan kurikuler dibuat secara lokal oleh distrik sekolah atau masing-masing sekolah sesuai dengan standar negara bagian. Pendidikan jasmani dipengaruhi oleh sistem ini, yang menyebabkan keragaman besar dalam kebijakan dan kurikulum. Menurut NASPE dan American Heart Association (2010), meskipun sebagian besar negara bagian telah mulai mengamanatkan pendidikan jasmani untuk sekolah dasar dan menengah, jumlah negara bagian yang mengizinkan pengabaian/pengecualian atau penggantian untuk pendidikan jasmani meningkat dari 27 dan 18 pada tahun 2006 menjadi 32 dan 30 pada tahun 2010, masing-masing. Kebijakan pengabaian dan penggantian yang diperluas ini (dibahas secara lebih rinci nanti di bab ini) meningkatkan kemungkinan bahwa siswa akan memilih keluar dari pendidikan jasmani karena alasan nonmedis.

Model Kurikulum

Mengingat bahwa kurikulum ditentukan di tingkat lokal di Amerika Serikat, yang mencakup standar nasional, standar negara bagian, dan buku teks yang diadopsi negara bagian yang memenuhi dan selaras dengan standar, pendidikan jasmani diajarkan dalam berbagai bentuk dan struktur. Berbagai model kurikulum digunakan dalam pengajaran, termasuk pendidikan gerak, pendidikan olahraga, dan pendidikan kebugaran. Dalam hal keterlibatan dalam aktivitas fisik, dua perspektif terlihat jelas. Pertama, program di mana kurikulum pendidikan kebugaran diadopsi efektif untuk meningkatkan aktivitas fisik di kelas ( Lonsdale et al., 2013). Kedua, dalam model kurikulum lain, aktivitas fisik dianggap sebagai dasar keterampilan atau pengetahuan belajar siswa bahwa pelajaran itu direncanakan untuk mereka pelajari. Kurangnya data perwakilan nasional yang tersedia untuk menunjukkan hubungan antara tingkat aktivitas fisik aktual di mana siswa terlibat dan model kurikulum yang diadopsi oleh sekolah mereka.

Pendidikan Gerakan

Gerakan telah menjadi landasan pendidikan jasmani sejak tahun 1800-an. Perintis awal (Francois Delsarte, Liselott Diem, Rudolf von Laban) berfokus pada kemampuan anak untuk menggunakan tubuhnya untuk ekspresi diri ( Abels and Bridges, 2010 ). Karya-karya teladan dan deskripsi kurikulum termasuk karya Laban sendiri ( Laban, 1980 ) dan lainnya (misalnya, Logsdon et al., 1984 ). Namun, seiring berjalannya waktu, pendekatan tersebut bergeser dari perhatian pada sikap batin penggerak menjadi fokus pada fungsi dan penerapan setiap gerakan ( Abels dan Bridges, 2010 ). Pada tahun 1960-an, tujuan pendidikan gerak adalah untuk menerapkan empat konsep gerak ke dalam tiga ranah pembelajaran (yaitu, kognitif, psikomotorik, dan afektif). Keempat konsep tersebut adalahbody (mewakili instrumen tindakan); ruang (tempat tubuh bergerak); usaha (kualitas dengan mana gerakan itu dilakukan); dan hubungan (hubungan yang terjadi saat tubuh bergerak—dengan objek, orang, dan lingkungan; Stevens-Smith, 2004 ). Pentingnya gerakan dalam pendidikan jasmani dibuktikan dengan dimasukkannya gerakan tersebut dalam dua standar NASPE pertama untuk pendidikan jasmani K-12 ( NASPE, 2004 ; lihat Kotak 5-7 nanti dalam bab ini).

Pendidikan Olahraga

Salah satu model pendidikan jasmani yang lazim adalah kurikulum pendidikan olahraga yang dirancang oleh Daryl Siedentop ( Siedentop, 1994 ; Siedentop et al., 2011 ). Tujuan dari model ini adalah untuk “mendidik siswa untuk menjadi pemain dalam arti penuh dan membantu mereka berkembang sebagai orang yang kompeten, melek huruf, dan antusias .olahragawan” (2011, hal. 4, penekanan pada aslinya). Model memerlukan struktur instruksional yang unik yang menampilkan musim olahraga yang digunakan sebagai dasar untuk perencanaan dan pengajaran unit instruksional. Siswa diatur ke dalam organisasi olahraga (tim) dan memainkan peran ganda sebagai manajer tim, pelatih, kapten, pemain, wasit, ahli statistik, staf hubungan masyarakat, dan lain-lain untuk meniru organisasi olahraga profesional. Sebuah unit direncanakan dalam kaitannya dengan musim olahraga, termasuk kegiatan/latihan pramusim, kompetisi musim reguler, playoff dan/atau turnamen, kompetisi kejuaraan, dan acara puncak (misalnya, upacara penghargaan atau pesta olahraga). Tergantung pada tingkat perkembangan siswa, permainan disederhanakan atau dimodifikasi untuk mendorong partisipasi maksimal. Dalam kompetisi, siswa memainkan peran yang disebutkan di atas selain peran pemain. Dengan demikian satuan pendidikan olahraga jauh lebih panjang daripada satuan pendidikan jasmani konvensional.Siedentop dkk (2011) merekomendasikan 20 pelajaran per unit, sehingga semua komponen kurikuler penting dari model tersebut dapat dilaksanakan.

Temuan dari penelitian tentang model pendidikan olahraga telah ditinjau dua kali. Wallhead dan O’Sullivan (2005) melaporkan bahwa bukti tidak cukup untuk mendukung kesimpulan bahwa penggunaan model menghasilkan keterampilan motorik dan kebugaran yang berkembang siswa dan mempelajari pengetahuan yang relevan; beberapa bukti menunjukkan bahwa model tersebut mengarah pada kohesi tim yang lebih kuat, keterlibatan yang lebih aktif dalam pelajaran, dan peningkatan kompetensi dalam permainan. Dalam ulasan yang lebih baru, Hastie dan rekan (2011)melaporkan bukti yang muncul menunjukkan bahwa model mengarah pada peningkatan kebugaran kardiorespirasi (hanya satu studi) dan bukti campuran mengenai pengembangan keterampilan motorik, peningkatan perasaan senang dalam partisipasi dalam pendidikan jasmani, peningkatan rasa afiliasi dengan tim dan pendidikan jasmani, dan positif pengembangan nilai-nilai fair play. Satu-satunya studi tentang aktivitas fisik di kelas yang menggunakan model tersebut menunjukkan bahwa model tersebut hanya berkontribusi pada 36,6 persen aktivitas pada tingkat intensitas kuat atau sedang ( Parker dan Curtner-Smith, 2005). Hastie dan rekan mengingatkan, bagaimanapun, bahwa karena hanya 6 dari 38 studi yang ditinjau menggunakan desain eksperimental atau kuasi-eksperimental, temuan harus ditafsirkan dengan sangat hati-hati. Kelebihan model dalam mengembangkan keterampilan motorik, kebugaran, dan perilaku aktivitas fisik yang diinginkan belum ditentukan dalam studi dengan desain penelitian yang lebih ketat.

Pendidikan Kebugaran

Alih-alih berfokus secara eksklusif pada membuat anak-anak bergerak terus-menerus untuk mencatat waktu aktivitas, pendekatan kurikuler baru menekankan mengajari mereka ilmu di balik mengapa mereka perlu aktif secara fisik dalam hidup mereka. Kurikulum dirancang agar anak-anak terlibat dalam kegiatan fisik yang menunjukkan pengetahuan ilmiah yang relevan. Tujuannya adalah pengembangan dan pemeliharaan kebugaran individu siswa. Berbeda dengan model pendidikan gerakan dan pendidikan olahraga, premis yang mendasarinya adalah bahwa aktivitas fisik sangat penting untuk gaya hidup sehat dan pemahaman siswa tentang kebugaran dan perubahan perilaku dihasilkan dari keterlibatan dalam program pendidikan kebugaran. Kerangka konseptual untuk model ini dirancang di sekitar komponen kesehatan yang berhubungan dengan kebugaran kardiorespirasi, kekuatan dan daya tahan otot, dan fleksibilitas. Sebuah meta-analisis baru-baru ini (Lonsdale et al., 2013 ) menunjukkan bahwa kurikulum pendidikan jasmani yang mencakup aktivitas kebugaran dapat secara signifikan meningkatkan jumlah waktu yang dihabiskan untuk aktivitas fisik intensitas tinggi atau sedang.

Beberapa model kurikulum pendidikan kebugaran berbasis konsep ada untuk tingkat sekolah menengah pertama dan sekolah menengah atas. Mereka termasuk Fitness for Life: Sekolah Menengah ( Corbin et al., 2007 ); Kebugaran Pribadi untuk Anda ( Stokes dan Schultz, 2002 ); Dapatkan Aktif! Dapatkan Fit! ( Stokes dan Schultz, 2009 ); Kebugaran Pribadi: Terlihat Baik, Merasa Baik ( Williams, 2005 ); dan Fondasi Kebugaran ( Rainey dan Murray, 2005 )). Kegiatan dalam kurikulum dirancang untuk manfaat kesehatan, dan tujuan akhir bagi siswa adalah untuk mengembangkan komitmen terhadap olahraga teratur dan aktivitas fisik. Diasumsikan bahwa semua anak dapat mencapai tingkat kebugaran yang meningkatkan kesehatan melalui keterlibatan teratur dalam aktivitas fisik intensitas tinggi atau sedang.

Studi terkontrol secara acak tentang dampak kurikulum kebugaran berbasis sains di 15 sekolah dasar menunjukkan bahwa, meskipun kurikulum mengalokasikan waktu pelajaran yang substansial untuk mempelajari pengetahuan kognitif, siswa lebih termotivasi untuk terlibat dalam aktivitas fisik daripada siswa di 15 sekolah kontrol yang mengalami. pendidikan jasmani tradisional ( Chen et al., 2008 ), dan mereka mengeluarkan jumlah kalori yang sama dengan rekan-rekan mereka di sekolah kontrol ( Chen et al., 2007 ). Data longitudinal dari penelitian ini mengungkapkan pertumbuhan pengetahuan yang berkelanjutan pada anak-anak yang memperkuat pemahaman mereka tentang sains di balik olahraga dan hidup aktif ( Sun et al., 2012). Namun, yang tidak jelas adalah apakah antusiasme dan pengetahuan yang diperoleh melalui kurikulum akan diterjemahkan ke dalam kehidupan anak-anak di luar pendidikan jasmani untuk membantu mereka menjadi aktif secara fisik di rumah.