Pemerataan dan Kualitas dalam Pendidikan

By | March 22, 2022

Pemerataan dan Kualitas dalam Pendidikan – Sistem pendidikan dengan kinerja tertinggi adalah sistem yang menggabungkan kesetaraan dengan kualitas. Mereka memberi semua anak kesempatan untuk mendapatkan pendidikan berkualitas baik. Laporan ini menyajikan rekomendasi kebijakan untuk sistem pendidikan untuk membantu semua anak berhasil di sekolah mereka. Ini melihat ke dalam tingkat sistem dan kebijakan tingkat sekolah untuk mempromosikan kesetaraan dan kualitas. Ini juga memberikan bukti tentang bagaimana mendukung siswa dan sekolah yang kurang beruntung, karena meningkatkan peluang bagi mereka bermanfaat bagi sistem pendidikan dan masyarakat secara keseluruhan.

Pemerataan dan Kualitas dalam Pendidikan

quickanded – Kegagalan sekolah menghukum anak seumur hidup. Siswa yang meninggalkan sekolah tanpa menyelesaikan pendidikan menengah atas atau tanpa keterampilan yang relevan memiliki prospek hidup yang lebih sedikit. Hal ini dapat dilihat pada pendapatan awal dan pendapatan seumur hidup yang lebih rendah, lebih banyak kesulitan dalam beradaptasi dengan ekonomi berbasis pengetahuan yang berubah dengan cepat, dan risiko pengangguran yang lebih tinggi. Anak yang sama juga cenderung tidak mengambil kesempatan belajar lebih lanjut dan kurang mampu berpartisipasi penuh dalam aspek sipil dan demokrasi masyarakat modern.

Kegagalan pendidikan juga membebankan biaya tinggi pada masyarakat. Orang yang berpendidikan rendah membatasi kapasitas ekonomi untuk berproduksi, tumbuh, dan berinovasi. Kegagalan sekolah merusak kohesi dan mobilitas sosial, dan membebankan biaya tambahan pada anggaran publik untuk menghadapi konsekuensinya – pengeluaran yang lebih tinggi untuk kesehatan masyarakat dan dukungan sosial dan kriminalitas yang lebih besar, antara lain. Untuk semua alasan ini, meningkatkan kesetaraan dalam pendidikan dan mengurangi kegagalan sekolah harus menjadi prioritas utama dalam semua agenda kebijakan pendidikan OECD.

Bukti menunjukkan bahwa kesetaraan dapat berjalan seiring dengan kualitas; dan bahwa mengurangi kegagalan sekolah memperkuat kapasitas individu dan masyarakat untuk merespons resesi dan berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan sosial. Ini berarti bahwa berinvestasi di sekolah berkualitas tinggi dan kesempatan yang sama untuk semua dari tahun-tahun awal hingga setidaknya akhir sekolah menengah atas adalah kebijakan pendidikan yang paling menguntungkan. Siswa yang memiliki pengalaman sekolah yang kaya akan lebih mungkin untuk tetap bersekolah dan berhasil pindah ke pasar tenaga kerja. Mereka yang berjuang pada tahap awal tetapi menerima dukungan dan bimbingan yang memadai dan tepat waktu memiliki kemungkinan penyelesaian yang lebih tinggi, meskipun ada kesulitan dalam keluarga atau latar belakang sosial mereka.

Resesi ekonomi saat ini menambah urgensi tugas, dengan pengangguran yang lebih besar dan meningkatnya permintaan untuk keterampilan tingkat yang lebih tinggi. Namun, sementara sebagian besar kementerian pendidikan menyoroti pengurangan kegagalan sekolah sebagai prioritas, negara-negara OECD menunjukkan sedikit konsistensi dalam kebijakan dan praktik mereka untuk mendukung sekolah dan siswa yang kurang beruntung dengan kinerja rendah. Tantangan tetap ada mengenai jenis kebijakan dan praktik apa yang paling berhasil, dan bagaimana menerapkannya.

Laporan komparatif ini memberikan bukti tentang pengungkit kebijakan yang dapat membantu mengatasi kegagalan sekolah dan mengurangi ketidaksetaraan dalam sistem pendidikan OECD. Ini berfokus pada alasan mengapa investasi dalam mengatasi kegagalan sekolah awal dan hingga sekolah menengah atas- terbayar (Bab 1), pada alternatif kebijakan tingkat sistem tertentu yang saat ini menghambat pemerataan, dan pada tindakan yang akan diambil di tingkat sekolah, khususnya di sekolah-sekolah yang kinerjanya kurang baik.

Laporan ini merupakan hasil tinjauan tematik, Mengatasi Kegagalan Sekolah: Kebijakan yang Berhasil dan disusun berdasarkan kerangka kerja konseptual yang dikembangkan dalam No More Failures: Ten Steps to Equity in Education . Dalam Sekretariat OECD, Francisco Benavides, Pauline Musset, Anna Pons Vilaseca dan Beatriz Pont adalah penulis laporan, dan Elvira Berrueta-Imaz bertanggung jawab atas administrasi dan tata letak laporan. Semua laporan latar belakang, kertas kerja. Penulis berhutang budi kepada negara-negara yang mengambil bagian dalam penelitian ini Austria, Kanada (Manitoba, Ontario, Québec dan Yukon), Republik Ceko, Prancis, Yunani, Irlandia, Belanda, Spanyol dan Swedia dan koordinator nasional mereka atas dukungan dan panduan. Selain itu, Nancy Hoffman (Pekerjaan untuk Masa Depan, AS), Brenton Faubert (CMEC, Kanada), Cecilia Lyche (diperbantukan dari Direktorat Pendidikan, Norwegia) dan Elizabeth Leisy (Mahasiswa Doktoral, Sekolah Pascasarjana Pendidikan Harvard) berkontribusi pada meninjau dengan keahlian analitis mereka.

Di dalam OECD, Bernard Hugonnier, Deputi Direktur Pendidikan, Deborah Roseveare Kepala Divisi Kebijakan Pendidikan dan Pelatihan dan Analis Senior, Inyup Choi, Simo Field, David Istance, Paulo Santiago dan Oscar Valiente memberikan wawasan berharga untuk pekerjaan kami dan Cassandra Davis dan Anne Lise Prigent berkontribusi pada komunikasi laporan. Peter Chambers, mengedit versi bahasa Inggris, dan Caroline Champin melakukan terjemahan bahasa Prancis. Kami juga berterima kasih kepada Jaume Bofill Foundation dan Anna Jolonch dan Ismael Palacín, atas dukungannya terhadap prakarsa ini, dan kepada Kementerian Pendidikan, Kebudayaan dan Ilmu Pengetahuan Belanda, serta Ype Akkerman dan Marcel Smits Van Waesberghe yang telah menjadi tuan rumah rapat kerja utama di 2011.

Mengurangi kegagalan sekolah bermanfaat bagi masyarakat dan individu. Hal ini juga dapat berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi dan pembangunan sosial. Memang, sistem pendidikan dengan kinerja tertinggi di negara-negara OECD adalah yang menggabungkan kualitas dengan kesetaraan. Kesetaraan dalam pendidikan berarti bahwa keadaan pribadi atau sosial seperti jenis kelamin, asal etnis atau latar belakang keluarga, bukanlah halangan untuk mencapai potensi pendidikan (keadilan) dan bahwa semua individu mencapai setidaknya tingkat keterampilan minimum dasar (inklusi). Dalam sistem pendidikan ini, sebagian besar siswa memiliki kesempatan untuk mencapai keterampilan tingkat tinggi, terlepas dari keadaan pribadi dan sosial ekonomi mereka sendiri.

Negara-negara OECD menghadapi masalah kegagalan sekolah dan putus sekolah

tingkat keterampilan minimum untuk berfungsi dalam masyarakat saat ini (menunjukkan kurangnya inklusi). Siswa dari latar belakang sosial ekonomi rendah memiliki kemungkinan dua kali lebih besar untuk berprestasi rendah, yang menyiratkan bahwa keadaan pribadi atau sosial merupakan hambatan untuk mencapai potensi pendidikan mereka (menunjukkan kurangnya keadilan). Kurangnya inklusi dan keadilan memicu kegagalan sekolah, di mana putus sekolah adalah manifestasi yang paling terlihat dengan rata-rata 20% orang dewasa muda putus sekolah sebelum menyelesaikan pendidikan menengah atas.

Meningkatkan kesetaraan dan mengurangi kegagalan sekolah membuahkan hasil

Biaya ekonomi dan sosial dari kegagalan sekolah dan putus sekolah tinggi, sedangkan penyelesaian pendidikan menengah yang berhasil memberi individu pekerjaan yang lebih baik dan prospek gaya hidup yang lebih sehat yang menghasilkan kontribusi yang lebih besar pada anggaran dan investasi publik. Orang yang lebih berpendidikan berkontribusi pada masyarakat yang lebih demokratis dan ekonomi yang berkelanjutan, dan kurang bergantung pada bantuan publik dan kurang rentan terhadap penurunan ekonomi. Masyarakat dengan individu-individu yang terampil paling siap untuk menanggapi potensi krisis saat ini dan masa depan. Oleh karena itu, berinvestasi dalam pendidikan awal, dasar dan menengah untuk semua, dan khususnya untuk anak-anak dari latar belakang yang kurang beruntung, adalah adil dan efisien secara ekonomi.

Kebijakan memerlukan investasi pada siswa sejak dini dan melalui pendidikan menengah atas

Di jalan menuju pemulihan ekonomi, pendidikan telah menjadi elemen sentral dari strategi pertumbuhan negara-negara OECD. Agar efektif dalam jangka panjang, perbaikan pendidikan perlu memungkinkan semua siswa memiliki akses ke pendidikan yang berkualitas sejak dini, untuk tetap berada dalam sistem tersebut sampai setidaknya akhir pendidikan menengah atas, dan untuk memperoleh keterampilan dan pengetahuan yang mereka perlukan untuk integrasi sosial dan pasar tenaga kerja yang efektif.

Salah satu strategi pendidikan yang paling efisien bagi pemerintah adalah berinvestasi sejak dini dan sampai ke sekolah menengah atas. Pemerintah dapat mencegah kegagalan sekolah dan mengurangi putus sekolah menggunakan dua pendekatan paralel: menghilangkan praktik tingkat sistem yang menghambat kesetaraan; dan menargetkan sekolah-sekolah kurang mampu yang berkinerja rendah. Tetapi kebijakan pendidikan perlu diselaraskan dengan kebijakan pemerintah lainnya, seperti perumahan atau kesejahteraan, untuk memastikan keberhasilan siswa.

Peluang hidup anak sangat dipengaruhi oleh kualitas pendidikannya. Sekolah bertujuan untuk membekali anak-anak dengan pengetahuan, keterampilan dan kompetensi interpersonal yang dibutuhkan untuk perkembangan mereka, kehidupan dewasa dan kontribusi untuk ekonomi dan masyarakat. Sekolah dapat menawarkan pengalaman belajar yang mungkin tidak diperoleh anak di rumah, terutama jika dia tinggal di lingkungan yang kurang beruntung. Namun terlepas dari upaya pemerintah untuk menyediakan pendidikan berkualitas tinggi, kesenjangan yang signifikan dalam hasil pendidikan terus ada di negara-negara OECD. Banyaknya siswa yang gagal memperoleh pendidikan minimal, membahayakan masa depan mereka sendiri dan kemajuan masyarakat mereka.

Tujuan pendidikan negara-negara OECD untuk kaum muda mereka ambisius: memberikan kesempatan belajar yang memperkaya bagi semua orang sejak tahun-tahun awal dan setidaknya sampai akhir pendidikan menengah atas. Laporan OECD No More Failures: Ten Steps to Equity in Education telah menyoroti hal ini. Baru-baru ini, menteri pendidikan OECD telah mengisyaratkan pentingnya menawarkan semua anak awal yang kuat dalam hidup, termasuk sekolah berkualitas tinggi hingga akhir pendidikan menengah. “Kita perlu menyediakan berbagai alternatif di pendidikan menengah (rendah) dan menengah atas untuk semua, tanpa membuat sistem pendidikan terlalu mudah. Ini tidak berarti menurunkan standar. Kami bertujuan untuk membuat sistem pendidikan kita lebih inklusif, dengan mengembangkan mekanisme di mana kita dapat memastikan bahwa setiap orang berhasil dengan menyediakan pendekatan yang disesuaikan” (OECD, 2009). Ini adalah tantangan besar, tetapi batu loncatan menuju masyarakat yang kohesif dan ekonomi yang kompetitif.

Buktinya meyakinkan: kesetaraan dalam pendidikan terbayar. Sistem pendidikan dengan kinerja tertinggi1 di negara-negara OECD adalah yang menggabungkan kualitas tinggi dan kesetaraan. Dalam sistem pendidikan seperti itu, sebagian besar siswa dapat memperoleh keterampilan dan pengetahuan tingkat tinggi yang bergantung pada kemampuan dan dorongan mereka, lebih dari pada latar belakang sosial ekonomi mereka . Bab ini menganalisis bagaimana manfaat berinvestasi dalam ekuitas dalam pendidikan lebih besar daripada biaya bagi individu dan masyarakat dan mengapa ekuitas dapat dan harus berjalan seiring dengan kualitas. Lebih jauh lagi, hal ini menunjukkan bahwa investasi dalam pemerataan dalam pendidikan adalah efisien secara ekonomi, khususnya jika investasi dilakukan sejak dini. Ini juga menjelaskan bagaimana mengurangi putus sekolah dan memperkuat kualitas dan penyelesaian pendidikan menengah memberikan hasil yang tinggi baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang. Dalam konteks resesi ekonomi internasional saat ini, bukti ini menjadi lebih relevan dari sebelumnya.