3 Cara Membuka Kebijaksanaan Kolega

3 Cara Membuka Kebijaksanaan Kolega – Dengan jadwal yang padat, tumpukan penilaian, dan tekanan tanpa henti untuk mempersiapkan hari esok, tidak heran banyak guru menghabiskan sedikit waktu di luar kelas mereka sendiri.

3 Cara Membuka Kebijaksanaan Kolega

quickanded – Tetapi beberapa sekolah telah menyadari bahwa ketika guru memiliki kesempatan yang teratur dan terstruktur untuk belajar bersama, ide-ide bagus lebih mungkin untuk berpindah dari satu kelas ke kelas berikutnya.

“Kami benar-benar meminta para guru untuk keluar dari zona nyaman mereka,” jelas Pauline Roberts, spesialis instruksional di Birmingham Covington School di Michigan, di mana para guru secara teratur memberikan umpan balik tentang pengajaran satu sama lain. “Kami adalah makhluk yang hidup di balik pintu tertutup.”

Mendorong guru untuk belajar bersama bukanlah ide baru. Lebih dari tiga dekade yang lalu, para peneliti mengidentifikasi kolaborasi gurutermasuk waktu bagi rekan kerja untuk mendiskusikan tantangan kelas, merancang materi pembelajaran bersama, dan saling mengkritik praktik satu sama lain sebagai landasan keberhasilan sekolah. Itu juga terdaftar sebagai fitur utama dari apa yang membuat pengembangan profesional yang efektif dalam tinjauan penelitian 2017 dari Learning Policy Institute oleh Profesor Linda Darling-Hammond dan rekan-rekannya.

Baca Juga : Relasi Sebaya, Motivasi Belajar dan Relasi, Dinamika Kelas

Kolaborasi membutuhkan waktu dan perencanaan. Jika observasi kelas menjadi bagian dari strategi sekolah, administrator harus menyediakan waktu selama hari sekolah reguler untuk pembelajaran profesional bersama di antara staf. Pemimpin sekolah juga harus memiliki tujuan yang jelas untuk program pengamatan, dan protokol untuk menjaga diskusi tetap pada jalurnya dan untuk memastikan bahwa waktu tidak terbuang percuma.

Di Wyoming, Michigan, dan Washington, DC, sekolah berikut menampilkan model inovatif untuk kolaborasi guru yang dapat dijalin langsung ke hari sekolah reguler.

JALAN-JALAN BELAJAR: SEKOLAH LAB WYOMING

Setiap tahun, lebih dari 1.000 orang mengunjungi aula Sekolah Lab Universitas Wyoming untuk mencari inspirasi. Sekolah K–8, yang dikenal secara nasional karena inovasinya dalam pengajaran, terletak di kampus universitas di Laramie dan bermitra langsung dengan School of Education.

Semangat pembelajaran terus-menerus meresapi sekolah, yang mendorong semua guru—mulai dari prajabatan hingga veteran—untuk mencari dan bereksperimen dengan praktik baru tanpa takut gagal. Proses ini didukung secara aktif melalui jalan belajar, di mana guru saling mengamati dan mendapatkan wawasan dan ide yang dapat mereka tiru di kelas mereka sendiri.

“Kadang-kadang hal terbaik terjadi di gedung Anda sendiri, dan Anda mungkin melewatkannya karena Anda melakukan hal Anda sendiri,” jelas Abby Markley, seorang guru kelas 5 hingga 8.

Selama jalan-jalan—yang berlangsung dengan langkah cepat—guru dan guru dalam pelatihan duduk di lima hingga 10 kelas masing-masing selama lima menit, mencatat praktik pengajaran yang sangat efektif saat mereka berjalan dan kemudian melakukan tanya jawab sebagai sebuah kelompok. Karena waktu guru sangat berharga, seorang fasilitator melacak waktu dan membuat segala sesuatunya terus berjalan selama refleksi.

Pada perjalanan di masa depan, keadaan berubah: Seorang guru yang sebelumnya adalah pengunjung sekarang dapat menjadi tuan rumah bagi kelompok yang ingin tahu memastikan bahwa putaran umpan balik terus berlanjut dan bahwa semua ruang kelas mendapat manfaat dari kebijaksanaan seluruh komunitas.

PROTOKOL PEMERIKSAAN PEKERJAAN SISWA: SEKOLAH PIAGAM UMUM DUA SUNGAI

Di Two Rivers Public Charter School, sebuah sekolah pra-K hingga kelas 8 di Washington, DC, para guru bertemu secara teratur di luar waktu kelas untuk memeriksa tugas siswa mereka sebagai sebuah tim. Di sekolah berkinerja tinggi secara akademis ini, siswa secara teratur menangani masalah dunia nyata di komunitas yang lebih besar.

“Alasan kami melihat pekerjaan siswa adalah untuk membantu guru menjadi guru yang lebih baik,” kata Jessica Wodatch, direktur eksekutif sekolah. Akibatnya, ia menambahkan, guru “lebih mampu membimbing dan memfasilitasi tingkat pembelajaran siswa yang lebih dalam.”

Menggunakan protokol terstruktur, guru meneliti sampel pekerjaan siswa dari pelajaran khusus rekan kerja, seperti pelajaran matematika kelas tiga pada grafik batang. Guru pertama-tama diminta untuk mempertimbangkan bagaimana mereka akan menanggapi tugas jika mereka adalah pelajar. Mereka kemudian menganalisis pekerjaan siswa untuk mencari bukti konkret dan spesifik tentang apa yang dipahami siswa, dan bertukar pikiran tentang umpan balik yang dapat ditindaklanjuti tentang bagaimana meningkatkan instruksi rekan mereka.

Guru di pihak penerima biasanya datang dengan ide-ide baru untuk meningkatkan unit lainnya—bersama dengan dorongan untuk terus melakukan apa yang sudah berjalan dengan baik.

LAB GURU: SEKOLAH BIRMINGHAM COVINGTON

Di Birmingham Covington School, sekolah magnet publik 3–8 di Bloomfield Hills, Michigan, para guru mengidentifikasi diri sebagai komunitas pelajar yang menggunakan umpan balik peer-to-peer yang terencana untuk membantu meningkatkan hasil siswa di seluruh sekolah. Inti dari pendekatan ini adalah praktik laboratorium guru, yang memungkinkan guru untuk merefleksikan keahlian mereka dengan dukungan dari rekan-rekan mereka.

Setiap lab guru tiga jam berfokus pada topik instruksional tertentu yang dipilih guru untuk dijelajahi bersama, seperti strategi keterlibatan siswa. Peserta dari berbagai bidang konten berkumpul dan bertukar pikiran tentang praktik terbaik yang terkait dengan topik sebelum mengamati pelajaran di kelas, difasilitasi oleh seorang guru yang secara sukarela menjadi tuan rumah.

Sebuah diskusi terstruktur dengan pelatih instruksional berikut, yang mengarah ke takeaways bahwa peserta dapat menerapkan dalam konteks kelas mereka sendiri.

Laboratorium guru yang berfokus pada pemecahan masalah siswa, misalnya, dimulai dengan guru mendengarkan percakapan siswa dengan cermat. Selama tanya jawab setelah pelajaran, mereka berbagi pengamatan positif dengan guru tuan rumah, seperti sering menggunakan bahasa akademis dalam diskusi siswa dan kesediaan siswa untuk meminta bantuan ketika mereka membutuhkannya—sehingga “semua orang pergi dengan beberapa pengetahuan, beberapa perspektif baru yang diperoleh,” kata spesialis instruksional Pauline Roberts.

LANGKAH SELANJUTNYA

Tantangan bagi banyak sekolah adalah menemukan waktu bagi guru yang sibuk untuk secara sengaja dan serius terhubung di luar obrolan lorong atau ruang istirahat sesekali. Membuka pintu-pintu itu juga dapat memicu perasaan rentan terutama jika guru tidak terbiasa dengan pengamatan sejawat atau berbagi pelajaran mereka. Menjaga fokus pada pembelajaran profesional, bukan pada evaluasi guru, merupakan langkah penting dalam membangun budaya yang lebih kolaboratif.

Untuk mendorong lebih banyak kolaborasi guru di sekolah Anda, sebaiknya pertimbangkan:

Waktu: Di mana Anda akan menemukan waktu dalam hari sekolah reguler bagi para guru untuk keluar dari kelas mereka sendiri dan belajar bersama?

Struktur: Bagaimana protokol atau observasi spesifik dapat membantu memfokuskan pengalaman belajar? Siapa yang akan memainkan peran utama dalam memfasilitasi pengalaman guru dan mendorong refleksi? Bagaimana Anda akan menangkap takeaways? Fakultas Reformasi Sekolah Nasional menerbitkan sejumlah protokol untuk pembelajaran profesional, seperti ini untuk melihat pekerjaan siswa.

Tindak lanjut: Bagaimana guru menerapkan apa yang mereka pelajari bersama? Bagaimana siswa mendapat manfaat sebagai hasil dari kolaborasi guru?

Relasi Sebaya, Motivasi Belajar dan Relasi, Dinamika Kelas

Relasi Sebaya, Motivasi Belajar dan Relasi, Dinamika Kelas – Pengaruh pada pembelajaran siswa di lingkungan akademik bisa banyak dan kontradiktif. Menentukan keakuratan dan relevansi informasi dari guru, teman, dan materi kelas bisa sangat melelahkan. Fitur kelas mana yang dihadiri oleh seorang siswa bergantung, sebagian, pada apa yang dihargai dan diprioritaskan oleh siswa tersebut.

Relasi Sebaya, Motivasi Belajar dan Relasi, Dinamika Kelas

quickanded – Interaksi antar teman sebaya di dalam kelas merupakan bagian normal dan esensial dari proses belajar yang mempengaruhi kebiasaan belajar siswa sepanjang hayat. Efek potensial dari hubungan teman sebaya adalah timbal balik: Beberapa siswa lebih reseptif daripada yang lain.

Pada satu ekstrem, misalnya, adalah siswa yang menghargai dan mencari masukan dari teman sejawat dalam setiap keputusan; di sisi lain adalah isolasi sosial yang menghindari interaksi di dalam dan di luar kelas. Entri ini memeriksa variabel terpilih yang dapat mempengaruhi peserta didik, termasuk perbedaan perkembangan, pertimbangan motivasi dan pembelajaran, dan fungsi konteks kelas.

Hubungan Sejawat

Dalam sebuah buku tahun 1953, Henry Stack Sullivan menguraikan teori perkembangan yang menggambarkan perubahan dalam kebutuhan antar pribadi sebagai individu yang matang. Dia mengamati bahwa siswa sekolah dasar cenderung bekerja dengan kelompok sebaya yang lebih besar, yang biasanya seluruh kelas dengan siapa siswa muda menghabiskan hari-hari akademis mereka. Kelompok sebaya di kelas memberi jalan bagi “sahabat” sesama jenis di awal masa remaja. Sahabat sesama jenis ini cocok dengan peran sahabat/orang kepercayaan. Siswa sekolah dasar dan menengah akhir biasanya membatasi kegiatan sosial mereka untuk memasukkan satu atau dua teman ini. Individu sekolah menengah dan dewasa awal mencari dan menghabiskan waktu dengan minat cinta yang memuaskan kebutuhan keintiman emosional dan fisik.

Baca Juga : Cara Berkomunikasi Secara Efektif dengan Kolega Anda 

Dengan masuk ke pendidikan, pengaruh dataran tinggi keluarga, jika tidak berkurang, karena pentingnya teman sebaya meningkat. Masa remaja menandai puncak pengaruh teman sebaya. Tuntutan dan pendapat teman dapat memenuhi kebutuhan keluarga dan, kadang-kadang, dapat membebani individu itu sendiri. Ketika individu menjadi dewasa secara biologis dan kognitif, budaya pendidikan juga berubah, menggerakkan siswa melalui sistem yang ditandai dengan kelas tunggal di sekolah dasar awal ke sistem kelas satu jam di sekolah menengah dan atas. Preferensi teman sebaya siswa juga berubah selama tahun-tahun ini. Persahabatan dua sampai tiga siswa memberi jalan ke jaringan kelompok yang lebih besar.

Maka, tidak mengherankan bahwa konsistensi relatif dari teman sebaya memungkinkan mereka untuk didahulukan daripada akademisi dan pendidik di pendidikan selanjutnya. Selain struktur sekolah, faktor-faktor seperti biologi, kehidupan rumah, dan tanggung jawab pribadi yang meningkat juga menjadi penyebab penurunan motivasi akademik siswa dan peningkatan penerimaan terhadap pengaruh teman sebaya. Apapun penyebabnya, subkultur peer group bisa sangat jitu dalam menentukan motivasi siswa untuk berhasil di bidang akademik.

Singkatnya, pengaruh relatif dari teman sebaya atau kelompok sebaya biasanya meningkat dengan usia dan perkembangan siswa. Jadi, juga, apakah fungsi ganda dari rekan-rekan meningkat. Seorang siswa yang lebih muda mungkin dapat menemukan motivasi dan keinginan untuk belajar selain dari teman sekelas dan teman-temannya, alih-alih mencari nilai-nilai dari rumah dan guru. Siswa yang lebih tua lebih cenderung mencari mereka yang memiliki minat dan nilai yang sama.

Motivasi Belajar dan Hubungan

Usia siswa merupakan salah satu pertimbangan dalam menimbang pentingnya dan penerapan motivasi belajar. Hubungan manusia memiliki berbagai tingkat kepentingan dalam teori motivasi dan pembelajaran. Kebanyakan pendekatan cenderung setuju, bagaimanapun, bahwa siswa yang mengelilingi diri mereka dengan teman sebaya dan pengaruh yang menghargai pembelajaran dan proses pendidikan juga akan menghargai pembelajaran mereka sendiri dan berusaha untuk meningkatkan pendidikan mereka.

Abraham H. Maslow memandang kebutuhan akan cinta dan rasa memiliki sebagai langkah menuju pencapaian dalam model hierarki motivasinya, yang dia gambarkan pada tahun 1954. Dalam pandangan ini, perampasan kebutuhan yang lebih mendasar menghambat kemajuan di sepanjang jalan menuju pencapaian. Dalam model Maslow, orang harus memiliki masalah cinta dan rasa memiliki yang terpenuhi untuk memenuhi kebutuhan pencapaian. Misalnya, seorang siswa dengan masalah hubungan yang dirampas akan kurang dapat berpartisipasi dalam kesempatan belajar di kelas. Kemampuan untuk belajar dibangun di atas dasar hubungan yang nyaman dengan orang lain, termasuk teman sebaya dan keluarga, dan pembelajaran di kelas adalah tentang belajar dengan dan di hadapan orang lain.

Teori “Harapan berdasarkan nilai” mendefinisikan motivasi sebagai produk dari jumlah keberhasilan pada tugas yang diharapkan individu untuk mendapatkan kali jumlah nilai yang ditempatkan individu pada tugas. Dengan demikian, tugas yang dinilai dan diharapkan berhasil oleh individu akan memotivasi dibandingkan dengan tugas dengan keberhasilan atau nilai yang diharapkan lebih rendah. Sedangkan pengalaman masa lalu dapat memprediksi aspek harapan dari model ini (misalnya, siswa telah melakukan dengan baik pada ujian esai sebelumnya), nilai yang ditempatkan pada tugas lebih dimediasi oleh faktor luar, seperti teman sebaya dan keluarga (misalnya, pendapat siswa dihormati). Teori motivasi terkait termasuk aspek insentif atau penghargaan dari motivasi, yang mungkin juga berasal dari hubungan dengan orang lain.

Behaviorisme menyediakan satu cara untuk menjelaskan hubungan antara motivasi belajar dan interaksi teman sebaya. Dalam teori dasar behavioris, hubungan antara orang mempengaruhi pembelajaran hanya sebanyak orang saling memperkuat (atau tidak) di arena akademik. Misalnya, jika kelompok sebaya mendorong pendidikan dan pembelajaran, maka individu siswa dalam kelompok itu akan menghargai pembelajaran, karena individu tersebut diperkuat, atau dihargai, untuk perilaku yang menunjukkan bahwa pembelajaran itu dihargai. Siswa dalam kelompok sebaya yang tidak menghargai pendidikan kekurangan stimulasi dan penguatan yang diperlukan untuk mendorong pembelajaran pribadi. Kelompok sebaya ini mungkin merangsang dan memperkuat nilai-nilai lain.

Teori belajar sosial Albert Bandura berbicara tepat dengan interaksi manusia yang terlibat dalam pembelajaran. Pembelajaran observasional, atau “perwakilan” didasarkan pada pembelajaran dengan menonton kemudian “memodelkan” atau bertindak serupa dengan orang lain. Jika siswa melihat dan bekerja dengan orang yang menghargai belajar dengan terlibat dalam kegiatan belajar, maka siswa juga akan terlibat dalam belajar dan mungkin bekerja lebih keras dalam belajar. Teman sebaya dengan sikap dan perilaku positif terhadap pendidikan akan memungkinkan dan saling mengajar untuk menetapkan tujuan yang mencakup kesempatan untuk belajar dan berprestasi. Jika model teman sebaya tidak menyampaikan sikap positif terhadap pembelajaran, maka siswa yang mengamati model ini tidak akan memprioritaskan pembelajaran dalam kehidupan mereka sendiri. Mereka akan belajar memprioritaskan tujuan lain.

Pada tahun 1978 Lev Vygotsky juga mempresentasikan gagasan tentang fasilitasi pembelajaran melalui pengalaman yang dimediasi oleh orang lain. Dalam penjelasannya, pembelajar tidak dapat mencapai potensi penuh tanpa bantuan orang lain. Proses membimbing pelajar ke tahap yang lebih tinggi dari fungsi kognitif bergantung pada hubungan manusia yang interaktif. Mentor—misalnya, guru atau teman sebaya yang lebih mumpuni—dapat meningkatkan kompetensi siswa melalui zone of proximal development (ZPD). ZPD didefinisikan sebagai kesenjangan antara apa yang dapat dilakukan siswa sendiri dan apa yang dapat dicapai siswa dengan bantuan. Dalam pandangan ini bantuan bersifat transisional, sebuah “perancah” yang disingkirkan ketika tidak lagi dibutuhkan dan siswa telah menginternalisasi dukungan orang lain.

Singkatnya, beragam teori setuju bahwa nilai dan sikap kelompok sebaya merupakan elemen penting dalam motivasi dan pembelajaran. Siswa yang mengelilingi diri mereka dengan rekan-rekan yang fokus secara akademis dan berorientasi pada tujuan akan lebih mungkin untuk menghargai, menginternalisasi, dan menunjukkan fitur-fitur ini sendiri.

Dinamika Kelas

Dengan mempertimbangkan faktor-faktor penentu sosial ini, bagaimana proses pendidikan dapat disusun untuk mendorong pembelajaran individu? Untuk siswa yang lebih muda, menyediakan lingkungan seluruh kelas yang memperkaya kesempatan belajar dengan guru yang mencontohkan nilai-nilai pembelajaran yang positif akan mengarahkan pembelajar baru pada jalur menuju prestasi akademik. Mendorong siswa SD untuk berinteraksi dengan teman sebaya, orang dewasa, dan anggota keluarga yang memiliki keinginan belajar yang kuat dapat mendukung perkembangan siswa sebagai pembelajar. Meskipun pengaruh teman sebaya mungkin belum sekuat mereka akan menjadi motivasi berprestasi siswa, efek interaksi siswa muda tidak dapat diabaikan.

Sebagai pelajar dewasa, pentingnya bagaimana rekan-rekan melihat tindakan pelajar dan keputusan mungkin menggantikan pendapat orang lain, bahkan mungkin pandangan pelajar itu sendiri. Lingkungan akademik perlu terstruktur dengan cara yang memungkinkan interaksi siswa tetapi menetapkan batas-batas yang memungkinkan perilaku pro-sosial. Siswa yang berkonsentrasi pada masalah yang belum terselesaikan dalam kehidupan sosial mereka, apakah masalah ini akibat isolasi sosial atau dari krisis sosial atau rumah, akan kurang dapat mengambil keuntungan dari peluang kelas. Pengakuan atas upaya strategis yang diperlukan untuk menjaga ketertiban sosial dan akademik kelas dapat membantu baik pelajar maupun guru memutuskan bagaimana mendekati masalah yang ditangani di kedua domain.

Di dalam kelas, waktu dan organisasi dapat dibentuk untuk memfokuskan siswa pada pembelajaran mereka. Memasangkan dan mengelompokkan siswa berdasarkan pengabdian mereka pada akademisi, misalnya, dapat bermanfaat bagi semua yang terlibat. Mereka yang menghargai pembelajaran dapat berbagi semangat dan bertindak sebagai mentor bagi mereka yang memiliki prioritas lain. Siswa yang memotivasi diri mereka sendiri ke arah nonakademik dapat melihat dan menghargai pilihan-pilihan siswa sebaya.

Dinamika ini harus mencakup pertimbangan jenis kurikulum kelas. Kurikulum analitik yang terkenal dan dimaksudkan yang diajarkan kepada pendidik prajabatan dan dicatat dalam rencana pelajaran dan tugas dapat dengan mudah mengabaikan kurikulum informal yang mendasari interaksi sosial dan manusia. Seperti yang dicatat oleh Mary McCaslin dan Tom L. Good pada tahun 1996, “Belajar terletak secara sosial” (hal. 642); Prestasi siswa adalah sebagian kecil dari siapa siswa itu dan apa yang dia lakukan. Tanggung jawab pendidikan termasuk membantu siswa mengenali tempat mereka sendiri sebagai kontributor sosial dan memaksimalkan sumber daya yang tersedia bagi mereka melalui hubungan interpersonal. Misalnya, pembelajaran kooperatif dan perilaku mencari bantuan adalah sumber penting bagi siswa di kelas yang memfasilitasi pencapaian siswa dan kompetensi sosial. Beberapa siswa dan pendidik memandang mencari bantuan sebagai tanda ketergantungan atau kelemahan, tetapi penelitian mendukung pendapat bahwa mencari bantuan adalah tanda kompetensi sosial yang meningkatkan peluang keberhasilan akademik siswa. Sikap negatif terhadap pencarian bantuan dapat mencegah siswa berprestasi rendah untuk mendekati teman sebaya dan guru dan selanjutnya dapat mengisolasi mereka. Ini sangat merugikan siswa yang lebih tua.

Siswa tidak terisolasi dalam mengejar pengetahuan. Mereka adalah makhluk sosial yang perlu berinteraksi dan menjalin kontak sosial. Pembelajaran sosial adalah bagian dari kurikulum kelas mana pun sebagai pedoman tercetak. Paling tidak, pengaruh teman sebaya dan hubungan siswa dengan mereka dapat dipahami sebagai fungsi dari usia siswa, motivasi, pembelajaran, dan kesempatan kelas.

Cara Berkomunikasi Secara Efektif dengan Kolega Anda

Cara Berkomunikasi Secara Efektif dengan Kolega Anda – Berkomunikasi secara efektif dengan kolega Anda meminimalkan kesalahpahaman dan memaksimalkan efisiensi kerja. Komunikasi yang efektif juga menghasilkan hubungan kerja yang sehat, dan memungkinkan Anda dan kolega Anda untuk menyelesaikan masalah secara kolaboratif.

Cara Berkomunikasi Secara Efektif dengan Kolega Anda

quickanded – Ini pada gilirannya akan menciptakan lingkungan kerja yang lebih menyenangkan dan tidak menimbulkan stres. Berikut adalah beberapa cara untuk berkomunikasi lebih baik dengan rekan kerja Anda:

Baca Juga : Bisakah Anda Bekerja Paruh Waktu dengan Visa Pelajar AS?

Dengarkan secara aktif

Mendengarkan secara aktif menunjukkan bahwa Anda tertarik dengan apa yang dikatakan rekan kerja Anda dan bahwa Anda menghormati mereka. Dengarkan mereka dengan cermat, arahkan tubuh Anda ke arah mereka, dan lihatlah mereka secara langsung saat mereka berbicara. Saat mereka sedang berbicara, jangan menyela mereka. Anda hanya akan dapat memahami apa yang mereka coba katakan jika Anda mendengarkan mereka dengan seksama dan menunggu mereka selesai berbicara sebelum Anda menjawab. Kemudian ajukan pertanyaan untuk mengklarifikasi masalah apa pun yang mungkin Anda miliki. Yang terpenting, jangan mengirim email atau SMS saat seseorang berbicara dengan Anda.

Bicaralah dengan bijaksana dan bicaralah secara tatap muka

Berbicara dengan bijaksana mencegah kesalahpahaman dengan rekan kerja Anda. Komunikasi tatap muka membantu membangun kepercayaan dan keterbukaan, dan memungkinkan Anda merasakan dan memahami sudut pandang dan perasaan seseorang. Juga berbicara tatap muka untuk menyelesaikan perselisihan atau memperbaiki masalah yang kompleks, dan menggunakan bahasa yang jelas, ramah dan sopan.

Berikan kritik yang membangun

Saat memberikan umpan balik, singkirkan perasaan pribadi Anda dan pastikan rekan kerja Anda sepenuhnya memahami apa yang Anda katakan kepada mereka. Jika seseorang melakukan pekerjaan dengan baik, tawarkan penguatan positif dan juga beri mereka tip perbaikan tanpa bersikap kasar atau suka memerintah.

Bangun dan dapatkan kepercayaan

Agar komunikasi yang efektif terjadi, setiap orang harus percaya dan menghormati satu sama lain. Untuk membangun kepercayaan dengan rekan kerja Anda, penting bagi Anda untuk bertindak secara konsisten dan dengan integritas. Untuk mendapatkan kepercayaan mereka, berkomunikasilah dengan jelas, kolaboratif, dan rahasia dengan mereka sambil menunjukkan rasa hormat kepada mereka. Komunikasi yang jelas dan ringkas akan memungkinkan rekan kerja Anda untuk memahami dan kemudian mempercayai Anda. Akibatnya, akan ada lebih banyak kerja sama dan lebih sedikit konflik di tempat kerja. Tujuan utama Anda berkomunikasi dengan rekan kerja adalah meletakkan dasar kepercayaan.

Bersikaplah pribadi tetapi jangan terlalu santai

Kenali rekan kerja Anda lebih baik dengan berbicara tentang kehidupan pribadi Anda selama istirahat atau setelah bekerja. Ini juga merupakan cara yang baik untuk membangun kepercayaan. Namun, penting agar Anda tidak terlalu santai dalam percakapan Anda, terutama di kantor, karena dapat membuat orang lain tidak nyaman. Pastikan semua komunikasi, termasuk email kantor, panggilan telepon, dan rapat Anda bersifat profesional, dan hindari penggunaan bahasa yang menyinggung di kantor.

Pertimbangkan preferensi komunikasi dan etiket teknologi

Beberapa orang suka berkomunikasi melalui email sementara yang lain lebih suka berbicara di telepon, mengirim pesan teks, atau menggunakan media sosial atau pesan instan. Gunakan metode kontak yang disukai orang lain. Jika seseorang tidak menjawab panggilan tetapi merespons email dengan cepat, gunakan email untuk menghubungi mereka. Namun, menggunakan email dan media sosial membuat sulit untuk menentukan nada pesan. Untuk menghindari kesalahpahaman, terkadang lebih baik berbicara secara langsung.

Jika Anda tidak akan berada di kantor untuk waktu yang lama, siapkan pesan otomatis yang memberi tahu rekan kerja Anda bahwa Anda tidak berada di kantor dan kapan mengharapkan balasan dari Anda, atau siapa yang dapat mereka hubungi saat Anda pergi .

Beri tahu mereka bagaimana apa yang Anda komunikasikan relevan bagi mereka

Komunikasi Anda hanya relevan jika terkait dengan apa yang diinginkan, dibutuhkan, ditakuti, atau diinginkan orang lain. Cari tahu bagaimana apa yang akan Anda katakan atau tulis relevan dengan kolega Anda dan kemudian beri tahu mereka tentang hal itu. Jika apa yang Anda komunikasikan memang relevan bagi mereka, maka itu akan membuat mereka mendengarkan atau membaca apa yang Anda coba katakan.

Jaga komunikasi lisan dan tertulis tetap singkat, sederhana dan langsung

Jangan berharap kolega Anda mendengarkan dan membaca semua yang Anda coba sampaikan kepada mereka karena tidak cukup waktu dalam sehari. Cobalah untuk tidak memberi mereka penjelasan dan rekomendasi yang rumit dengan harapan mereka akan langsung mengerti semuanya. Yang terbaik adalah menjaga komunikasi Anda singkat, sederhana dan langsung.

Anda juga disarankan untuk menyimpan email dalam satu atau dua paragraf untuk mencegah orang menjadi bosan dan melewatkan bagian terpenting dari pesan tersebut. Jika Anda memiliki banyak informasi untuk dibahas, gunakan poin-poin atau subjudul untuk membuat email mudah dipindai oleh penerima.

Secara keseluruhan, saat berkomunikasi dengan rekan kerja Anda, Anda harus menjaga kerahasiaan, dan memperlakukan mereka sebagaimana Anda ingin diperlakukan. Penting juga untuk memiliki jalur komunikasi yang terbuka antara rekan kerja untuk melayani satu sama lain dengan lebih baik.