Melihat Masa Lalu, Sekarang, dan Masa Depan Pendidikan Luar Biasa

By | November 6, 2021

Melihat Masa Lalu, Sekarang, dan Masa Depan Pendidikan Luar Biasa – Maju cepat beberapa tahun lagi ke hari ini dan ada sentuhan baru dan menarik yang mempengaruhi Pendidikan Luar Biasa yang disebut inklusi penuh. Sekarang inklusi bukanlah hal baru di sekolah kita. Sebenarnya inklusi memiliki sejarah panjang yang menarik di sekolah kita.

Melihat Masa Lalu, Sekarang, dan Masa Depan Pendidikan Luar Biasa

quickanded – Enam dekade lalu ada Kasus Mahkamah Agung Brown v. Dewan Pendidikan. Pada tahun 1954 hukum negara yang baru menjadi sekolah terpadu untuk semua ras.

Empat dekade yang lalu undang-undang inovatif Undang-Undang Pendidikan Individu dengan Disabilitas (IDEA) mulai berlaku dan membantu memastikan bahwa lebih dari enam juta siswa penyandang disabilitas memiliki hak atas pendidikan yang gratis dan layak, yang berarti mereka juga dapat dilibatkan. dengan populasi pendidikan umum.

Untuk membantu hal ini terjadi sekolah membuat Tim Perencanaan dan Penempatan (PPT) yang bertemu dan membahas Program Pendidikan Perorangan (IEP) siswa dan kemudian menempatkan siswa di lingkungan pendidikan yang sesuai berdasarkan kebutuhan siswa dan hukum.

Penempatannya juga harus dengan lingkungan yang paling tidak membatasi (LRE). Saya masih ingat profesor perguruan tinggi saya menggambarkan lingkungan yang paling tidak membatasi dalam sebuah cerita pendek bahwa seseorang tidak akan membawa senapan mesin untuk merawat seekor lalat.

Baca Juga : Belajar Pendidikan & Pengajaran di universitas: Semua yang perlu Anda ketahui

Sebaliknya, seseorang hanya akan membawa pemukul lalat untuk merawat seekor lalat. Dengan kata lain, jika kecacatan seorang anak dapat ditangani di sekolah tetangga, maka anak tersebut tidak perlu dikirim ke luar kota atau bahkan ke sekolah luar biasa di kota lain.

Saat ini, banyak sekolah mencoba memperbaiki model inklusi dan lingkungan yang paling tidak membatasi dengan beralih dari model parsial ke model inklusi penuh. Mereka juga diintegrasikan ke dalam kelas akademik arus utama reguler juga, tetapi biasanya tidak pada tingkat yang sama dengan pilihan.

Sekolah Michigan mengatakan bahwa ingin meruntuhkan dinding antara pendidikan umum dan Pendidikan Khusus menciptakan sistem di mana siswa akan mendapatkan lebih banyak bantuan ketika mereka membutuhkannya, dan dukungan itu tidak perlu berada di ruang kelas pendidikan khusus yang terpisah.

Beberapa distrik sekolah di Portland, Oregon sedikit lebih jauh dari sekolah Los Angeles yang baru saja membawa siswa pendidikan khusus kembali dari sekolah khusus dan sekolah Michigan yang baru mulai mencoba integrasi penuh siswa dan menghilangkan sebagian besar ruang kelas pendidikan khusus .

Menjadi sedikit lebih jauh dalam proses Portland membuat studi kasus yang menarik. Banyak orang tua yang awalnya mendukung gagasan untuk mengintegrasikan siswa pendidikan khusus ke dalam kelas pendidikan reguler di Portland sekarang khawatir tentang bagaimana Sistem Sekolah Umum Portland melakukannya. Portland bertujuan untuk inklusi penuh pada tahun 2020. Namun, beberapa guru di Portland mengatakan, “Jelas siswa pendidikan khusus akan gagal dan mereka akan bertindak karena kita tidak memenuhi kebutuhan mereka … Jika tidak ada dukungan yang tepat di sana, itu tidak dapat diterima, tidak hanya untuk anak, tetapi juga untuk guru pendidikan umum.”

Orang tua Portland berkata, “Saya lebih suka anak saya merasa sukses daripada mereka ‘siap kuliah’.” Dia lebih lanjut menyatakan, “Saya ingin anak-anak saya menjadi manusia yang baik dan berpengetahuan luas yang membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik. Saya tidak berpikir mereka perlu pergi ke perguruan tinggi untuk melakukan itu. Saya pikir anak-anak adalah individu, dan ketika kita berhenti memperlakukan mereka sebagai individu, ada masalah.” Sayangnya, banyak orang tua dan guru telah meninggalkan Portland School District, dan lebih banyak lagi yang berfantasi tentang hal itu karena mereka merasa model inklusi penuh tidak bekerja di sana seperti yang mereka bayangkan.

Seberapa banyak sekolah harus mengintegrasikan siswa pendidikan khusus adalah pertanyaan yang membara saat ini. Dalam pengalaman pribadi saya, beberapa integrasi tidak hanya mungkin, tetapi juga suatu keharusan. Dengan beberapa dukungan, banyak siswa pendidikan luar biasa dapat berada di kelas pendidikan reguler.

Baca Juga : Organisasi Klub Bulu Tangkis Churchill College

Beberapa tahun yang lalu saya bahkan memiliki seorang anak lumpuh yang tidak dapat berbicara di kursi roda yang menggunakan respirator pernapasan yang duduk di kelas IPS pendidikan reguler saya. Setiap hari para profesional dan perawatnya menggulungnya dan duduk bersamanya. Dia selalu tersenyum pada kisah-kisah yang saya ceritakan tentang Alexander Agung yang berbaris melintasi 11.000 mil wilayah dan menaklukkan sebagian besar dunia yang dikenal pada waktu itu. Ngomong-ngomong, Alexander Agung juga mempraktikkan model inklusinya sendiri dengan mendorong kebaikan kepada yang ditaklukkan dan mendorong prajuritnya untuk menikahi wanita wilayah yang direbut untuk menciptakan perdamaian abadi.

Faktor penting lainnya yang perlu diperhatikan dalam pendidikan khusus inklusi adalah sosialisasi yang sangat dibutuhkan dan penawaran integrasi penghematan uang. Anak-anak belajar dari anak-anak lain dan uang yang tidak dihabiskan untuk Pendidikan Luar Biasa dapat digunakan untuk pendidikan umum, bukan? Hmm…

Jika Anda perhatikan, saya katakan sedikit sebelumnya bahwa banyak siswa pendidikan luar biasa dapat diintegrasikan, tetapi saya tidak mengatakan semua atau bahkan sebagian besar harus diintegrasikan. Hanya ada beberapa siswa yang akan mengambil terlalu banyak waktu dan perhatian guru dari siswa lain, seperti dalam kasus siswa dengan masalah perilaku yang parah. Ketika kami menempatkan masalah perilaku yang parah di kelas pendidikan reguler, itu sama sekali tidak adil bagi semua anak lain di sana. Kasus serupa juga dapat dibuat untuk disabilitas berat lainnya yang menuntut terlalu banyak waktu dan perhatian individu guru arus utama.

Hei, saya tidak mengatakan untuk tidak pernah mencoba anak penyandang cacat parah dalam pengaturan pendidikan umum. Tetapi apa yang saya katakan adalah bahwa sekolah perlu memiliki sistem yang lebih baik untuk memantau penempatan ini dan dapat dengan cepat mengeluarkan siswa yang tidak berolahraga, dan mengambil waktu belajar yang berharga dari siswa lain. Selain itu, sekolah perlu melakukan ini tanpa mempermalukan guru karena guru mengeluh bahwa siswa tidak cocok dan mengganggu proses belajar pendidikan siswa lain. Meninggalkan anak di tempat yang tidak tepat tidak baik bagi pihak mana pun yang terlibat. Periode.

Selama dua dekade terakhir saya telah bekerja dengan lebih banyak siswa pendidikan khusus daripada yang dapat saya ingat sebagai guru pendidikan khusus dan guru pendidikan reguler yang mengajar kelas inklusi. Saya telah belajar untuk menjadi sangat fleksibel dan sabar dan dengan demikian telah menempatkan beberapa anak terberat dan paling membutuhkan di kelas saya.

Saya telah melakukan keajaiban dengan anak-anak ini selama bertahun-tahun dan saya tahu bahwa saya bukan satu-satunya guru di luar sana yang melakukan ini. Masih banyak di luar sana seperti saya. Tapi, yang saya khawatirkan adalah karena guru begitu berdedikasi dan melakukan keajaiban sehari-hari di kelas, distrik, tokoh masyarakat, dan politisi mungkin terlalu memaksakan model inklusi penuh dengan berpikir bahwa guru hanya perlu memikirkannya. keluar. Menyiapkan guru dan siswa untuk gagal bukanlah ide yang baik.

Lebih jauh lagi, saya berharap bukan uang yang mereka coba hemat sambil mendorong model inklusi penuh ini ke depan karena yang seharusnya kita coba selamatkan adalah anak-anak kita. Seperti yang dikatakan Fredrick Douglas, “Lebih mudah membangun anak-anak yang kuat daripada memperbaiki orang yang rusak.” Terlepas dari bagaimana kue pendidikan keuangan dipotong, intinya adalah kue itu terlalu kecil dan guru pendidikan khusus kami dan siswa pendidikan khusus kami tidak boleh dipaksa membayar untuk ini.

Selain itu, saya telah menjadi guru terlalu lama untuk tidak sedikit skeptis ketika saya mendengar bos mengatakan bahwa alasan mereka mendorong model inklusi penuh adalah karena sosialisasi sangat penting. Aku tahu itu penting. Tapi, saya juga tahu bahwa terlalu banyak orang menggantungkan topi mereka pada alasan sosialisasi itu daripada mendidik siswa berkebutuhan khusus kita dan memberi mereka apa yang benar-benar mereka butuhkan.