Bagaimana Edukasi Pembelajaran Pada Saat Pandemi

By | September 14, 2021

Bagaimana Edukasi Pembelajaran Pada Saat Pandemi – Tahun ajaran 2020-2021 tidak seperti tahun-tahun sebelumnya. Setelah penutupan sekolah secara nasional selama musim semi 2020, sekolah dibuka kembali pada musim gugur menggunakan kombinasi model pembelajaran tatap muka, hibrida, dan jarak jauh.

Bagaimana Edukasi Pembelajaran Pada Saat Pandemi

quickanded – Guru harus beradaptasi dengan kondisi yang tidak terduga, mengajar dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya, menggunakan instruksi sinkron dan asinkron, sementara juga ditantang untuk menjalin hubungan dengan siswa, keluarga, dan rekan kerja. Kekhawatiran kesehatan ditambahkan ke dalam campuran ketika beberapa guru kembali ke pendidikan langsung selama puncak pandemi.

Baca Juga : Edukasi Sekolah Tinggi Untuk Membuat Tim Di Microsoft Teams For Education

Hasil dari,tingkat stres dan kelelahan guru tinggi selama masa pandemi yang tidak biasa ini , meningkatkan kekhawatiran tentang potensi peningkatan pergantian guru dan kekurangan guru di masa depan.

Sebuah survei RAND, yang dilakukan pada awal Januari 2021, menemukan bahwa hampir seperempat guru menunjukkan keinginan untuk meninggalkan pekerjaan mereka pada akhir tahun ajaran , dibandingkan dengan tingkat turnover nasional rata-rata 16% pra-pandemi menurutdata NCES . Di kamipenelitian singkat , kami menggunakan data survei baru dari perwakilan nasionalRAND American Teacher Panel (ATP) untuk memberikan wawasan tambahan tentang masalah ini.

Kami mempelajari data dari 1.045 guru dari survei yang dilakukan pada Maret 2021. Sekitar 30% guru dalam sampel kami melaporkan mengajar sepenuhnya jarak jauh untuk sebagian besar tahun ajaran, 49% melaporkan bahwa mereka mengajar dalam model hibrida, dan 21% melaporkan mengajar sepenuhnya secara pribadi.

Sebagian besar guru dalam sampel kami (71%) melaporkan bahwa mereka harus mengganti model pembelajaran setidaknya sekali selama tahun ajaran 2020-2021, dan rata-rata guru mengganti model dua kali.

Untuk melihat bagaimana sikap guru mungkin telah berubah selama pandemi, kami membandingkan data Maret 2021 dengan tanggapan terhadap survei pra-pandemi terhadap 5.464 guru yang diberikan pada pertengahan Februari hingga pertengahan Maret 2020.

Kami menemukan bahwa, selama pandemi, guru menjadi kurang yakin bahwa mereka akan bekerja penuh di kelas. Pada bulan Maret 2020, 74% guru melaporkan bahwa mereka mengharapkan untuk bekerja sebagai guru sampai pensiun, sementara 9% mengatakan tidak mengharapkan, dan 16% tidak tahu. Sebaliknya, pada Maret 2021, 69% guru melaporkan bahwa mereka mengharapkan untuk bekerja sebagai guru hingga pensiun, sementara 9% mengatakan tidak mengharapkan, dan 22% mengatakan tidak tahu.

Probabilitas yang dilaporkan guru untuk meninggalkan keadaan atau profesinya saat ini dalam lima tahun ke depan juga meningkat dari rata-rata 24% pada Maret 2020 menjadi 30% pada Maret 2021. Perubahan ini disebabkan oleh penurunan persentase guru yang melaporkan nol probabilitas meninggalkan dan peningkatan yang sesuai dalam persentase peluang pelaporan di atas 50%.

Data “Maret 2020” melalui survei pra-pandemi terhadap 5.464 guru yang diberikan pada pertengahan Februari hingga pertengahan Maret 2020; “Maret 2021” melalui survei terhadap 1.045 guru yang dikelola pada Maret 2021.

Selain itu, sebagian besar guru dilaporkan telah mempertimbangkan untuk keluar atau pensiun selama tahun ajaran 2020-2021. Pada Maret 2021, 42% guru menyatakan telah mempertimbangkan untuk keluar atau pensiun dari jabatannya saat ini selama setahun terakhir. Dari jumlah tersebut, sedikit lebih dari setengahnya mengatakan itu karena COVID-19.

Meskipun proporsi guru yang mempertimbangkan untuk berhenti atau pensiun serupa di berbagai tingkat pengalaman yang berbeda, mereka yang mendekati pensiun (55 tahun atau lebih) mempertimbangkan untuk keluar dengan tingkat yang lebih tinggi. Di antara guru berusia 55 tahun ke atas, 34% mengatakan mereka mempertimbangkan untuk keluar atau pensiun karena COVID-19, dibandingkan dengan 23% untuk semua responden.

Dibandingkan dengan guru yang berusia di bawah 35 tahun, guru yang mendekati masa pensiun memiliki kemungkinan 11 poin persentase lebih besar untuk mengatakan bahwa mereka telah mempertimbangkan untuk keluar atau pensiun karena COVID-19. Yang penting, guru yang mendekati usia pensiun memiliki kemungkinan yang sama dengan guru yang lebih muda untuk melaporkan telah mempertimbangkan untuk pergi atau pensiun karena alasan selain COVID-19.

Selain mendekati usia pensiun (menjadi 55 atau lebih tua), harus mengubah mode instruksi dan masalah kesehatan juga merupakan prediktor signifikan dari kemungkinan mempertimbangkan untuk meninggalkan atau pensiun.

Harus mengubah mode instruksi setidaknya sekali selama setahun dikaitkan dengan kemungkinan 13 persen lebih tinggi untuk mempertimbangkan meninggalkan atau pensiun. Terakhir, dibandingkan dengan guru yang melaporkan peluang 0% untuk terkena COVID-19, mereka yang berpikir bahwa mereka memiliki peluang 50% adalah 10 poin persentase lebih mungkin untuk mempertimbangkan untuk keluar atau pensiun.

Sebaliknya, cara pengajaran tampaknya tidak berhubungan dengan pertimbangan guru untuk keluar atau pensiun. Sementara guru tatap muka (15%) lebih kecil kemungkinannya dibandingkan mereka yang mengajar sepenuhnya jarak jauh (23%) atau hibrida (26%) untuk melaporkan bahwa mereka mempertimbangkan untuk keluar atau pensiun karena COVID-19, proporsi guru tatap muka yang lebih tinggi ( 27%) melaporkan telah mempertimbangkan untuk meninggalkan atau pensiun karena alasan lain selain guru yang sepenuhnya terpencil atau hibrida (14% dan 18%, masing-masing).

Baca Juga : Bidang Mata Kuliah Ekonomi Di Christ’s College Cambridge

Terlepas dari pertimbangan tinggi untuk keluar atau pensiun selama pandemi, para guru melaporkan bahwa lebih banyak rekan mereka yang mempertimbangkan untuk keluar daripada meninggalkan pekerjaan mengajar mereka. Kami meminta para guru untuk melaporkan jumlah rekan mereka yang telah mempertimbangkan untuk pergi atau pensiun karena pandemi COVID-19, lalu kami bertanya berapa banyak dari rekan-rekan itu yang pergi atau pensiun. Rata-rata, guru melaporkan bahwa sekitar 40% rekan mereka yang mempertimbangkan untuk pergi karena COVID-19 akhirnya pergi.

Tahun akademik 2020-2021 adalah tahun yang penuh cobaan bagi para guru dan, akibatnya, para guru melaporkan kemungkinan yang lebih tinggi untuk meninggalkan profesinya daripada sebelum pandemi. Namun, sejauh ini, pertimbangan guru untuk pergi lebih umum daripada benar-benar melakukannya, dantingkat guru putus sekolah tidak meningkat . Masih harus dilihat apakah ini akan bertahan saat pandemi berlanjut dan varian Delta menghadirkan tantangan baru untuk tahun akademik 2021-2022

Hasil kami menyoroti tiga area masalah potensial. Pertama, sebagian besar dari mereka yang mendekati usia pensiun dilaporkan telah mempertimbangkan untuk pergi atau pensiun karena COVID-19, yang dapat menjadi masalah jika sekolah mulai kehilangan guru mereka yang lebih berpengalaman.

Kedua, sebagian besar guru harus mengubah mode instruksional setidaknya sekali sepanjang tahun (dan banyak mengalami beberapa gangguan), dan harus mengubah mode instruksional dikaitkan dengan peningkatan kemungkinan mempertimbangkan untuk meninggalkan atau pensiun. Akhirnya, masalah kesehatan COVID-19 juga dikaitkan dengan peningkatan kemungkinan mempertimbangkan untuk pergi.

Pergantian guru sering terjadi buruk bagi siswa , dan kekurangan guru mungkinsangat mengganggu dalam mata pelajaran atau yurisdiksi tertentu yang sudah tegang. Bahkan jika guru tidak keluar, tingkat ketidakpuasan kerja yang lebih tinggi dan niat untuk keluar dapat mempengaruhi efektivitas guru dan dapatmerugikan kemajuan akademik siswa.

Oleh karena itu, penting untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang faktor-faktor yang menjelaskan peningkatan pertimbangan guru untuk pergi sehingga kita dapat menemukan cara untuk lebih mendukung guru selama masa-masa yang penuh tantangan ini.

Mengatasi masalah kesehatan sambil mencoba meminimalkan gangguan sekolah dan perubahan dalam mode pengajaran dapat membantu meningkatkan kepuasan dan mempertahankan guru. Meningkatkan tingkat vaksinasi sekolah tentu akan membuat perbedaan.

Dalam hal ini, baru-baru iniPersetujuan FDA terhadap vaksin COVID-19 dapat membuka pintu bagi mandat vaksin, dan persetujuan vaksin COVID-19 untuk anak-anak di bawah 12 tahun akan memungkinkan bagian yang jauh lebih besar dari populasi usia sekolah untuk divaksinasi.

Sementara itu, kita harus bekerja sama untuk mengendalikan penyebaran masyarakat, mengadopsi metode mitigasi sekolah, dan memfasilitasilingkungan kerja yang mendukung untuk membantu guru menavigasi ketidakpastian tahun ajaran baru di masa pandemi.