10 hal Pendidikan yang Dapat dilakukan Disekolah

By | December 15, 2021

10 hal Pendidikan yang Dapat dilakukan Disekolah – Adaptasi 10 perihal yang bisa dicoba sekolah kita merupakan bimbingan baik untuk sekolah Kamu buat mempraktikkan cara serta tata cara yang hendak menolong menghasilkan pengalaman pembelajaran lebih bagus untuk anak didik autis.

10 hal Pendidikan yang Dapat dilakukan Disekolah

quickanded – Dari memikirkan area raga sampai mengadaptasi tata cara pengetesan, memformalkan saluran komunikasi serta menghasilkan cara perbincangan sampai menginformasikan serta membuat uraian di antara seluruh anak didik, itu merupakan keadaan simpel buat dicoba yang hendak menolong tingkatkan sekolah untuk anak didik autis.

Baca Juga : 10 Manfaat Menunjukkan Mengapa Pendidikan Penting bagi Masyarakat Kita

Pendekatan penataran perseorangan di sekolah hendak menolong menggunakan daya serta penuhi keinginan istimewa anak didik autis. Mempraktikkan sebesar bisa jadi dari 10 perihal yang bisa dicoba sekolah buat melaksanakan adaptasi hendak menolong membuka jalur untuk program penataran yang dicocokkan serta tingkatkan hasil tidak cuma buat anak didik autis, namun pula buat seluruh anak didik.

1. Modifikasi kurikulum

Memodifikasi atau menyesuaikan kurikulum dan pelajaran agar sesuai dengan gaya belajar autis.
Pelajaran dan kurikulum yang telah direncanakan untuk sisa kelas mungkin tidak cocok untuk siswa autis.

Melihat hal-hal seperti kuantitas pekerjaan, memberikan waktu ekstra untuk penyelesaian tugas dan waktu pemrosesan, dan mengubah kesulitan tugas dapat mengurangi kecemasan. Memperkenalkan tutor sebaya, format instruksi visual, penggunaan buku audio, pilihan penilaian verbal dan partisipasi terstruktur adalah cara yang bermanfaat bagi siswa autis untuk mendapatkan lebih banyak dari kelas dan pelajaran. Siapa tahu, siswa lain dengan cara belajar yang bervariasi juga dapat mengambil manfaat.

2. Penilaian

Teknik penilaian standar dapat menjadi kendala bagi siswa autis.
Semua siswa perlu didukung untuk menunjukkan apa yang mereka ketahui, namun desain penilaian yang ketat dapat menjadi penghalang bagi siswa autis.

Perubahan penilaian, tes, dan ujian berdasarkan pemahaman guru terhadap siswa secara individu memungkinkan pengetahuan mereka dinilai lebih akurat. Teknik seperti memberikan waktu membaca tambahan, menggunakan daftar periksa untuk membantu perencanaan, memecah tugas menjadi beberapa tahap, ujian lisan, dan mengizinkan istirahat ujian dapat membantu siswa autis menunjukkan kemampuan mereka yang sebenarnya.

3. Dukungan ruang kelas ekstra

Dukungan ekstra ruang kelas bagi guru dan siswa untuk memaksimalkan pembelajaran bagi semua l.
Sumber daya tambahan di ruang kelas dapat bermanfaat dalam mendukung guru dan memaksimalkan pembelajaran untuk semua siswa.

Pendamping guru misalnya tidak hanya dapat membantu guru dan siswa autis dan non autis di dalam kelas, tetapi juga di luar kelas. Bekerja sama dengan staf dan terapis lain, mendorong pengembangan kurikulum dan memberikan dukungan dan strategi umum. Pembantu juga dapat mendukung siswa autis di luar kelas, pada waktu istirahat, dalam perjalanan dan perkemahan sekolah

4. Tetapkan rutinitas yang jelas dan hindari perubahan

Siswa autis menemukan kenyamanan dalam rutinitas. Mengubah rutinitas dan mengubah pola pikir dapat membuat siswa autis cemas. Mereka berkembang dengan rutinitas yang dapat diprediksi dan mengetahui apa yang akan terjadi.

Penyesuaian sederhana dapat membantu mengurangi kecemasan bagi siswa autis, memperkenalkan penggunaan jadwal visual, kode warna, mengembangkan cerita sosial untuk struktur pelajaran, memungkinkan pengaturan tempat duduk tertentu, mendorong dukungan teman sebaya dan memberikan pemberitahuan sebanyak mungkin untuk setiap perubahan dapat membantu siswa autis mengelola kecemasan dan berkonsentrasi pada belajar

5. Sesuaikan lingkungan sensorik – kebisingan, cahaya, bau

Siswa autis dapat sangat sadar akan lingkungan terdekat mereka. Cahaya, suara, bau, rasa, sentuhan dan tekstur bagi siswa autis dapat menjadi jauh lebih terlihat daripada rekan-rekan neurotipikal mereka. Jika demikian, mereka akan menghindari rangsangan sensorik yang mereka rasa sulit.

Siswa autis mungkin perlu meninggalkan kelas jika kebisingan menjadi terlalu keras atau memakai kacamata hitam atau topi untuk mengurangi cahaya. Overexposure dapat menyebabkan kewalahan dan mengakibatkan kehancuran. Menyadari dan menerima perilaku ini dan tujuan mereka adalah dukungan yang besar.

6. Di luar Kelas

Memastikan dukungan bagi siswa autis di luar kelas. Di luar kelas dapat menghadirkan kesulitan bagi siswa autis. Reses, waktu makan siang, antar kelas, pertemuan, kunjungan khusus, tamasya atau perkemahan, setiap situasi baru berpotensi menciptakan kecemasan, dan perlunya strategi dukungan.

Transisi bisa sangat menyusahkan karena putus dengan rutinitas. Strategi seperti sistem pertemanan, klub aktivitas waktu istirahat, akses ke ‘tempat aman’ atau staf yang ditunjuk dan guru jaga yang mengamati siswa autis di taman bermain adalah cara yang bagus untuk membantu dengan potensi masalah di luar.

7. Staf Advokat

Mengidentifikasi anggota staf yang ditunjuk sebagai saluran komunikasi. Menciptakan proses dialog orang tua guru yang teratur untuk memastikan dan pertukaran pengetahuan memungkinkan orang tua dan guru untuk berbagi informasi. Baik masalah ‘saat ini’ yang spesifik, perubahan jadwal, aktivitas baru yang akan datang, atau pertukaran strategi yang diketahui. Proses yang terjalin baik antara keluarga dengan guru di sekolah mengantar dan menjemput, memungkinkan setiap detail penting untuk dibagikan tentang bagaimana perasaan siswa, atau apa yang telah terjadi sepanjang hari. Pertemuan Formal Student Support Group dapat bermanfaat juga.

8. Penindasan

Tangani intimidasi secara efektif. Anak autis lebih cenderung mengalami bullying karena kesulitan dalam membaca bahasa tubuh dan pemahaman norma sosial dan budaya. Akibatnya, sekolah dan guru harus sangat waspada terhadap siswa autis. Sikap positif terhadap siswa autis dan penerimaan penuh membutuhkan komitmen untuk memastikan keselamatan dan kesejahteraan mereka setiap saat. Mendidik semua siswa tentang anti-intimidasi, menegakkan kebijakan bullying, mendorong inklusi dan memastikan semua siswa, dan merasa, dihargai akan mempromosikan sikap positif di seluruh sekolah.

9. Mendidik siswa lain

Bekerja dengan siswa lain. Ketika seorang siswa dan orang tuanya merasa nyaman dengan orang lain yang diberitahu tentang diagnosis autisme, kesepakatan dapat dibuat untuk menginformasikan dan mendidik siswa lain. Autisme harus disajikan sebagai cara berpikir dan mengalami dunia yang berbeda. Kekuatan harus diperhatikan. Kelemahan dijelaskan. Dukungan didorong.

Pemahaman adalah segalanya dalam interaksi siswa, mengajar anak-anak tentang perbedaan dan inklusi, mendorong lingkungan yang mendukung dan menerima di sekolah tidak hanya membantu siswa autis, tetapi juga memastikan semua siswa bahagia.

10. Meninggalkan kelas

Buat proses ‘waktu istirahat kelas. Ketika seorang siswa autis menjadi kewalahan, penting bagi mereka untuk dapat mengatur perilaku mereka sendiri. Membiarkan siswa autis meninggalkan kelas untuk waktu yang singkat untuk mengatur diri sendiri dalam waktu dan ruang mereka sendiri akan mengurangi eskalasi lebih lanjut dan potensi kehancuran.

Seringkali hanya waktu singkat yang dibutuhkan di ruang yang tenang untuk menenangkan diri, mengumpulkan diri dan kembali ke kelas, mampu berkonsentrasi penuh, bebas dari kecemasan.