Tinjauan Pelecehan Seksual Di Sekolah Dan Perguruan Tinggi

By | July 5, 2021

Tinjauan Pelecehan Seksual Di Sekolah Dan Perguruan Tinggi – Ofsted diminta oleh pemerintah untuk melakukan kajian cepat pelecehan seksual di sekolah dan perguruan tinggi. Laporan ini merangkum temuan dan rekomendasi kami.

Tinjauan Pelecehan Seksual Di Sekolah Dan Perguruan Tinggi

quickanded – Kami diminta untuk melaporkan hal-hal berikut:

Pengamanan dan kurikulum

Apakah kerangka kerja dan panduan pengamanan yang ada untuk pengawas cukup kuat untuk menilai dengan tepat bagaimana sekolah dan perguruan tinggi menjaga dan mempromosikan kesejahteraan anak-anak?

Bagaimana sekolah dan perguruan tinggi dapat didukung lebih lanjut untuk berhasil menyampaikan kurikulum RSHE (hubungan, seks dan kesehatan) yang baru, termasuk dalam pengajaran tentang pelecehan seksual, intimidasi dunia maya dan pornografi serta hubungan dan persetujuan yang sehat?

Pengaturan pengamanan multi-lembaga

Seberapa baik panduan dan proses pengamanan dipahami dan bekerja antara sekolah, perguruan tinggi dan mitra multi-lembaga lokal?

Apakah kerja sama antara sekolah, perguruan tinggi dan mitra pengamanan lokal ( LSP ), termasuk pengasuhan sosial anak otoritas lokal, polisi, layanan kesehatan dan dukungan lainnya, perlu diperkuat?

Suara dan pelaporan korban

  • Bagaimana sistem pengamanan di sekolah dan perguruan tinggi saat ini mendengarkan suara anak ketika melaporkan pelecehan seksual baik yang terjadi di dalam maupun di luar sekolah?
  • Apa yang mencegah anak-anak melaporkan pelecehan seksual?
  • Apakah korban menerima dukungan yang tepat waktu dan tepat dari tempat yang tepat?
  • Apakah pemeriksaan oleh ISI (Inspektorat Sekolah Independen) dan Ofsted sudah cukup kuat sehubungan dengan masalah yang diangkat?

Baca Juga : Diskusi Pengajaran Di Perguruan Tinggi Yang Belum Anda Ketahui

Pertimbangan lainnya

Selain apa yang diminta pemerintah untuk kami laporkan, kami juga mempertimbangkan:

  • Jangkauan, sifat, lokasi, dan tingkat keparahan tuduhan dan insiden, bersama dengan konteksnya
  • Sejauh mana pengetahuan sekolah/perguruan tinggi (dan lembaga lain dan orang dewasa) tentang insiden tertentu dan masalah yang lebih umum

Tanggapan pengamanan sekolah terhadap insiden yang diketahui dan masalah sosial dan budaya yang lebih luas, termasuk:

  • Tanggapan langsung mereka terhadap insiden tertentu, termasuk rujukan ke LSP dan dukungan korban (dan
  • Penghubung dengan sekolah/perguruan tinggi lain, di mana mereka yang terlibat menghadiri sekolah/perguruan Tinggi yang berbeda dari pelaku)
  • Penggunaan sanksi oleh sekolah/perguruan tinggi
  • Faktor apa pun yang membatasi respons segera atau selanjutnya subsequent
  • Pengetahuan, budaya dan efektivitas pengamanan sekolah, termasuk kesediaan mereka untuk berfungsi sebagai Bagian dari sistem pengamanan yang lebih luas dengan mitra lain
  • Kecukupan kurikulum dan pengajaran RSHE / PSHE (pribadi, sosial, kesehatan dan ekonomi) sekolah
  • Sejauh mana inspeksi baru-baru ini mengeksplorasi kasus dan masalah yang relevan

Ringkasan eksekutif dan rekomendasi

Tinjauan tersebut mencakup kunjungan ke 32 sekolah dan perguruan tinggi. Dalam hal ini, kami berbicara kepada lebih dari 900 anak-anak dan remaja tentang prevalensi pelecehan seksual dan kekerasan seksual sesama teman, termasuk secara online, dalam kehidupan mereka dan kehidupan teman sebaya mereka.

Kami juga berbicara dengan pimpinan, guru, gubernur, LSP , orang tua dan pemangku kepentingan. Akhirnya, kami meninjau sejauh mana inspeksi telah memberikan pengawasan yang cukup terhadap masalah ini dan mempertimbangkan bagaimana pedoman hukum dapat diperkuat.

Tinjauan cepat ini tidak melaporkan masing-masing sekolah dan perguruan tinggi atau kasus, yang semuanya tetap anonim. Kami melakukan sejumlah kunjungan ke sekolah-sekolah yang disebutkan di situs web Semua Orang yang Diundang, serta sekolah-sekolah lain yang tidak disebutkan namanya.

Tetapi ini tidak boleh dianggap sebagai sampel yang sepenuhnya mewakili semua sekolah dan perguruan tinggi secara nasional. Ini menyajikan gambaran praktik yang kuat dan lebih lemah di seluruh sekolah dan perguruan tinggi yang berpartisipasi, dari mana kami telah menarik kesimpulan kami.

Kesimpulan kami mencerminkan kekuatan dan keterbatasan bukti. Mereka fokus pada apa yang diminta untuk kami laporkan. Anda dapat menemukan deskripsi lengkap tentang metodologi di akhir laporan ini.

Tinjauan tematik cepat ini telah mengungkapkan betapa lazimnya pelecehan seksual dan pelecehan seksual online untuk anak-anak dan remaja. Yang memprihatinkan, bagi sebagian anak, kejadian-kejadian begitu lumrah sehingga mereka merasa tidak ada gunanya melaporkannya.

Tinjauan ini tidak menganalisis apakah masalah ini lebih atau kurang umum untuk kelompok anak muda yang berbeda, dan mungkin ada perbedaan, tetapi menemukan bahwa masalah ini begitu luas sehingga perlu ditangani untuk semua anak dan remaja.

Ini merekomendasikan bahwa sekolah, perguruan tinggi dan mitra multi-lembaga bertindak seolah-olah pelecehan seksual dan pelecehan seksual online sedang terjadi, bahkan ketika tidak ada laporan khusus.

Pada kunjungan kami, gadis-gadis memberi tahu kami bahwa pelecehan seksual dan pelecehan seksual online, seperti dikirimi materi seksual eksplisit yang tidak diminta dan ditekan untuk mengirim gambar telanjang (‘telanjang’), jauh lebih umum daripada yang disadari orang dewasa.

Misalnya, hampir 90% anak perempuan, dan hampir 50% anak laki-laki, mengatakan bahwa dikirimi gambar atau video eksplisit tentang hal-hal yang tidak ingin mereka lihat sering terjadi atau kadang-kadang terjadi pada mereka atau teman sebayanya.

Anak-anak dan remaja mengatakan kepada kami bahwa pelecehan seksual terjadi begitu sering sehingga menjadi ‘biasa’. Misalnya, 92% anak perempuan, dan 74% anak laki-laki, mengatakan pemanggilan nama yang seksis sering atau kadang-kadang terjadi pada mereka atau teman sebayanya. Frekuensi perilaku seksual yang berbahaya ini membuat beberapa anak dan remaja menganggapnya normal.

Ketika kami bertanya kepada anak-anak dan remaja di mana kekerasan seksual terjadi, mereka biasanya berbicara tentang ruang tanpa pengawasan di luar sekolah, seperti pesta atau taman tanpa kehadiran orang dewasa, meskipun beberapa gadis mengatakan kepada kami bahwa mereka juga mengalami sentuhan yang tidak diinginkan di koridor sekolah.

Anak-anak dan remaja, terutama anak perempuan, mengatakan kepada kami bahwa mereka tidak ingin membicarakan pelecehan seksual karena beberapa alasan, bahkan jika sekolah mereka menganjurkan mereka untuk membicarakannya.

Misalnya, risiko dikucilkan oleh teman sebaya atau membuat teman sebaya bermasalah tidak dianggap sebagai sesuatu yang dianggap biasa oleh anak-anak dan remaja. Mereka khawatir tentang bagaimana orang dewasa akan bereaksi, karena mereka pikir mereka tidak akan dipercaya, atau bahwa mereka akan disalahkan. Mereka juga berpikir bahwa begitu mereka berbicara dengan orang dewasa, prosesnya akan di luar kendali mereka.

Anak-anak dan remaja jarang bersikap positif terhadap RSHE yang mereka terima. Mereka merasa bahwa itu terlalu sedikit, terlalu terlambat dan bahwa kurikulum tidak membekali mereka dengan informasi dan nasihat yang mereka butuhkan untuk menavigasi realitas kehidupan mereka.

Karena kesenjangan ini, mereka memberi tahu kami bahwa mereka beralih ke media sosial atau rekan-rekan mereka untuk saling mendidik, yang dapat dimengerti membuat beberapa orang merasa kesal. Seperti yang dikatakan seorang gadis, ‘Seharusnya bukan tanggung jawab kita untuk mendidik anak laki-laki’.

Di sekolah dan perguruan tinggi yang kami kunjungi, beberapa guru dan pemimpin meremehkan skala masalah. Mereka juga tidak mengidentifikasi pelecehan seksual dan bahasa seksual sebagai masalah atau mereka tidak menyadari hal itu terjadi.

Mereka berurusan dengan insiden kekerasan seksual ketika mereka diberitahu, dan mengikuti panduan hukum. Tetapi para profesional secara konsisten meremehkan prevalensi pelecehan seksual online, bahkan ketika ada pendekatan seluruh sekolah yang proaktif untuk menangani pelecehan dan kekerasan seksual.

Mengingat hal ini, bahkan di mana para pemimpin sekolah dan perguruan tinggi tidak memiliki informasi spesifik yang mengindikasikan bahwa pelecehan seksual dan pelecehan seksual online adalah masalah bagi anak-anak dan remaja mereka, mereka harus bertindak berdasarkan asumsi itu.

Para pemimpin harus mengambil pendekatan seluruh sekolah/perguruan tinggi untuk mengembangkan budaya di mana semua jenis pelecehan seksual dan pelecehan seksual online diakui dan ditangani.

Untuk mencapai hal ini, sekolah dan perguruan tinggi perlu menciptakan lingkungan di mana staf mencontohkan perilaku hormat dan pantas, di mana anak-anak dan remaja jelas tentang perilaku apa yang dapat diterima dan tidak dapat diterima, dan di mana mereka percaya diri untuk meminta bantuan dan dukungan ketika mereka membutuhkannya.

Inti dari ini harus menjadi RSHE yang direncanakan dan dilaksanakan dengan hati-hatikurikulum, sanksi dan intervensi untuk mengatasi perilaku buruk dan memberikan dukungan bagi anak-anak dan remaja yang membutuhkannya, pelatihan dan harapan yang jelas bagi staf dan gubernur, dan mendengarkan suara murid. Panduan lebih lanjut tentang banyak aspek ini dapat ditemukan di ‘Menjaga anak-anak tetap aman dalam pendidikan’.

Dalam hal kekerasan seksual, tampaknya para pemimpin sekolah dan perguruan tinggi semakin harus membuat keputusan sulit yang tidak diperlengkapi oleh bimbingan. Misalnya, beberapa pemimpin sekolah dan perguruan tinggi mengatakan kepada kami bahwa mereka tidak yakin bagaimana melanjutkannya ketika penyelidikan kriminal tidak mengarah pada penuntutan atau hukuman.

Sekolah dan perguruan tinggi tidak boleh dibiarkan menavigasi ‘wilayah abu-abu’ ini tanpa bimbingan yang memadai. Selain itu, pedoman saat ini tidak secara jelas membedakan antara berbagai jenis perilaku atau mencerminkan bahasa yang digunakan anak-anak dan remaja, terutama untuk pelecehan seksual online.

Sekolah dan perguruan tinggi tidak dapat menangani pelecehan seksual dan kekerasan seksual, termasuk online, sendiri, dan mereka juga tidak seharusnya. Misalnya, prevalensi anak-anak dan remaja melihat materi eksplisit yang tidak ingin mereka lihat dan ditekan untuk mengirim ‘telanjang’ adalah masalah yang jauh lebih luas daripada yang bisa ditangani sekolah. Meskipun mereka dapat memainkan peran mereka, bukan hanya tanggung jawab mereka untuk menyelesaikannya. Pemerintah perlu mengatasi masalah ini melalui RUU Keamanan Daring, dan intervensi lainnya.

The LSP yang kami bertemu memiliki berbagai tingkat pengawasan dan memahami isu-isu untuk anak-anak dan remaja di daerah mereka. Beberapa LSP telah bekerja sama dengan sekolah untuk melacak dan menganalisis data dari sekolah, dan memahami pengalaman anak-anak tentang pelecehan dan kekerasan seksual, termasuk online.

Namun, sejumlah kecil mengatakan kepada kami bahwa mereka tidak menyadari bahwa pelecehan dan kekerasan seksual, termasuk online, di sekolah dan perguruan tinggi adalah masalah yang signifikan di daerah mereka.

Mengingat apa yang dikatakan anak-anak dan remaja kepada kami, mereka hampir pasti merupakan masalah yang signifikan di setiap bidang. Mendapatkan gambaran umum tentang masalah membutuhkan kerja sama yang efektif antara LSPdan semua sekolah dan perguruan tinggi, sesuatu yang saat ini tidak terjadi secara konsisten.

Beberapa sekolah dan perguruan tinggi juga melaporkan bahwa bekerja di sejumlah otoritas lokal menghadirkan tantangan, karena tingkat dukungan bervariasi dari satu daerah ke daerah lain. Panduan yang lebih jelas akan membantu mengatasi beberapa kesulitan ini, seperti halnya lebih banyak belajar dan berbagi praktik di seluruh LSP , sekolah, dan perguruan tinggi.

Tinjauan terhadap kerangka kerja Inspektorat Sekolah Ofsted dan Independen ( ISI ), pelatihan dan penanganan pengaduan menemukan bahwa pengamanan umumnya tercakup dengan baik pada pemeriksaan, pengawas disiapkan, dan pengaduan umumnya ditangani dengan baik.

Namun, ada perbaikan yang bisa dilakukan. Sebagai hasil dari tinjauan ini, Ofsted dan ISI akan memperbarui pelatihan, buku pedoman inspeksi dan praktik inspeksi jika diperlukan untuk memperkuat kemampuan inspektur untuk memeriksa bagaimana sekolah dan perguruan tinggi menangani pelecehan seksual dan kekerasan seksual, termasuk online.

Ofsted akan menindaklanjuti publikasi laporan ini dengan serangkaian webinar dan acara untuk sekolah dan perguruan tinggi untuk membahas temuan tinjauan ini. ISI juga akan memberikan serangkaian webinar dan acara untuk sekolah tentang temuan tinjauan ini.

Tindakan untuk inspektorat

Tinjauan ini telah mengidentifikasi sejumlah bidang di mana Ofsted dan ISI dapat mempertajam praktik dan, dengan melakukan itu, memusatkan perhatian sekolah dan perguruan tinggi pada bidang penting pekerjaan mereka.

Pelecehan seksual dan kekerasan seksual sesama teman, termasuk online, telah dipertimbangkan selama pemeriksaan sebagai bagian dari pengamanan di sekolah dan perguruan tinggi selama beberapa tahun terakhir.

Namun, perubahan pada pedoman pemerintah dan beberapa inkonsistensi dalam dokumentasi inspeksi di seluruh bidang pendidikan berarti bahwa pemutakhiran buku pedoman inspeksi diperlukan.

Misalnya, mulai September, buku pegangan inspeksi Ofsted untuk pendidikan dan keterampilan lebih lanjut akan mencakup referensi yang sama untuk pelecehan seksual sesama teman seperti buku pegangan inspeksi sekolah saat ini. Inspektur Ofsted dan ISI juga akan mempertimbangkan seberapa baik sekolah memenuhi tugas baru untuk menyampaikan kurikulum RSHE wajib .

Untuk 2021/22 dan seterusnya, Ofsted dan ISI akan bekerja sama untuk memproduksi dan bersama-sama memberikan pelatihan lebih lanjut tentang pemeriksaan pengamanan dalam pengaturan pendidikan, termasuk melihat masalah pelecehan seksual sesama teman.

Sejalan dengan praktik kami untuk sekolah, Ofsted akan meminta pimpinan perguruan tinggi memberikan catatan dan analisis pelecehan seksual dan kekerasan seksual, termasuk online, kepada inspektur.

Baca Juga : Mahasiswa Universitas Butler Yang Berpesta Pada Akhir Pekan 

ISI juga akan secara khusus meminta sekolah untuk memberikan catatan yang sama pada pemberitahuan inspeksi, selain praktiknya saat ini. Akan ada pelatihan tambahan untuk inspektorat dari kedua inspektorat untuk memastikan bahwa mereka mencatat bagaimana mereka telah menindaklanjuti informasi ini pada inspeksi.

Selain itu, pengawas akan mengadakan diskusi dengan kelompok siswa dengan jenis kelamin tunggal di mana hal ini membantu untuk lebih memahami pendekatan sekolah atau perguruan tinggi untuk menangani pelecehan seksual dan kekerasan seksual, termasuk secara online.