Timbang Manfaat, Kekurangan Mengikuti Teman ke Perguruan Tinggi

By | June 16, 2022

Timbang Manfaat, Kekurangan Mengikuti Teman ke Perguruan Tinggi – Itu pasti akan terjadi suatu saat, baik selama pertunjukan bakat terakhir, atau prom senior, atau saat Anda menulis lelucon ke dalam buku tahunan sekolah menengah terakhir Anda.

Timbang Manfaat, Kekurangan Mengikuti Teman ke Perguruan Tinggi

quickanded – Ada saatnya penuh suka atau duka di mana Anda melihat teman-teman SMA terdekat Anda dan bertanya-tanya, “Apakah kita akan tetap berteman dalam lima tahun?”

Melakukan transisi dari sekolah menengah ke perguruan tinggi bisa menjadi ritus peralihan yang menggembirakan, dan terkadang menakutkan. Sementara beberapa siswa memutuskan untuk berpisah dengan teman-teman mereka untuk mencari pengalaman baru, yang lain menghargai kenyamanan memulai perjalanan dengan teman-teman terdekat mereka.

Apakah bijaksana untuk memasukkan teman sekolah menengah ke dalam proses pengambilan keputusan perguruan tinggi tergantung pada tipe orang Anda, kata para ahli.

Sebelum siswa merencanakan pelarian mereka di seluruh negeri atau bersumpah untuk menghadiri perguruan tinggi yang sama dengan BFF mereka, para ahli menyarankan mereka melakukan sedikit pencarian jiwa untuk menentukan apa yang paling mereka inginkan dari pengalaman kuliah.

Baca Juga : Menganalisis aturan Judul IX terakhir Departemen Pendidikan tentang pelanggaran seksual

“Sangat penting bagi siswa untuk mengetahui bahwa meskipun ada banyak sekolah hebat di luar sana, apa yang tepat untuk teman mereka mungkin tidak tepat untuk mereka,” kata Grace Chapin, asisten direktur penerimaan di University of Chicago .

“Saya selalu berbicara tentang ide ‘cocok’ ini. Siswa harus bertanya, ‘Apakah ini akan menjadi komunitas yang baik untuk saya?’ Itu sangat penting dan terkadang bisa hilang dengan siswa yang mengatakan, ‘Teman saya pergi ke sini.'”

Caroline Kim, seorang mahasiswa baru dari California, harus menghadapi dilema cocok-lawan-teman ketika dia memutuskan ke mana harus pergi ke sekolah.

Dia dan sahabatnya melamun tentang kuliah di universitas yang sama. Ketika temannya memilih Williams College , Kim, yang juga diterima, memiliki keputusan untuk dibuat: mengikuti jejak temannya atau pergi ke University of Pennsylvania , yang sedikit keluar dari zona nyamannya, tetapi outlet yang lebih baik untuk pekerjaan sukarelanya. .

“Saya memilih Penn karena saya pikir itu akan menjadi tempat di mana saya bisa tumbuh paling banyak,” katanya. “Saya masih berusaha mencari keluarga saya di sini. Saya terlibat dalam kegiatan. Ini proses, tetapi proses yang saya inginkan.”

Jennifer L. Tanner, seorang psikolog perkembangan dan salah satu pendiri Society for the Study of Emerging Adulthood, percaya bahwa jika siswa memiliki firasat bahwa mereka ingin pergi ke sekolah sendirian, mereka harus mengikuti jejak Kim dan mengambil risiko. Siswa dengan persahabatan sekolah menengah yang kuat tidak perlu khawatir, katanya jika mereka mau, mereka akan mempertahankan hubungan yang penting.

“Pergi ke perguruan tinggi adalah satu-satunya kesempatan untuk berinvestasi dalam diri Anda sendiri,” kata Tanner. “Ini adalah satu kali dalam hidup Anda di mana Anda memiliki kesempatan untuk pergi dan berpikir, ‘Saya ingin menjadi siapa? Teman seperti apa yang ingin saya miliki?’ Perguruan tinggi adalah tentang itu seperti halnya mempersiapkan karir Anda jika tidak lebih.”

Namun, tidak semua ahli percaya adalah bijaksana bagi siswa untuk pergi ke perguruan tinggi tanpa jaring pengaman sosial.

“Jika Anda mengirim anak ke perguruan tinggi tanpa koneksi, itu adalah peristiwa stres yang tinggi,” kata Robert J. Hedaya, pendiri Pusat Nasional Psikiatri Utuh, yang telah menulis tentang otak remaja.

“Anda mengeluarkan mereka dari sistem sosial mereka, sistem keluarga mereka, semua hal akrab yang mengakar mereka dalam kehidupan. Kemudian Anda membawa mereka ke lingkungan asing dan memberi mereka beban kursus yang berat dan hubungan sosial baru. Kemudian taburkan beberapa obat-obatan. dan alkohol dan berharap mereka melakukannya dengan baik. Ini sangat sulit.”

Hunter Dobson, mahasiswa baru berusia 18 tahun di University of Texas San Antonio , mengatakan bahwa dia tahu secara langsung betapa nyamannya memiliki teman di kampus.

Dobson, yang berasal dari Austin, mengatakan bahwa dia membuat pilihan kuliahnya tanpa memperdulikan teman mana yang akan bergabung dengannya. Namun ketika mengetahui salah satu teman masa kecilnya juga akan kuliah di UT San Antonio, dia merasa lega.

“Saya sangat senang dia ada di sini,” katanya. “Bukannya saya punya masalah untuk bergaul dengan orang lain, itu hanya membuat segalanya menjadi lebih mudah. ​​Dua minggu pertama Anda tidak benar-benar mengenal siapa pun. Dan kami memiliki banyak kesamaan, jadi kami berteman dengan baik.”

Siswa yang memilih sekolah berdasarkan jaringan sosial mereka berada di lingkungan yang baik, kata para ahli.

Barb Kefalas, associate director of residence life untuk Ohio State University—Columbus , mengatakan bahwa cukup umum bagi siswa untuk memilih sekolah berdasarkan teman-teman yang hadir.

Itu bukan hal yang baik atau hal yang buruk, katanya

“Saya pikir ada manfaat dalam hal itu, terutama jika ini adalah pertama kalinya Anda jauh dari rumah atau jika Anda tidak memiliki banyak pengalaman dunia. Ini dapat bermanfaat selama Anda melampaui satu orang itu. Sangat penting untuk membentuk orang lain. hubungan dengan fakultas dan staf dan siswa lain itu akan menguntungkan Anda dalam jangka panjang.”