Siswa Sekolah Menengah Melambung Dengan Bantuan Program Uva Baru

By | July 28, 2021

Siswa Sekolah Menengah Melambung Dengan Bantuan Program Uva Baru – Di sini mungkin tidak terlalu banyak siswa kelas dua yang dapat memberi tahu Anda apa itu OB-GYN, tetapi KaTia Whindleton sangat berpengalaman pada saat itu. Whindleton meminta ayahnya, sebagian, berterima kasih untuk itu.

Siswa Sekolah Menengah Melambung Dengan Bantuan Program Uva Baru

quickanded – “Ayah saya sering berbicara tentang betapa dia mencintai bayi,” kata Whindleton. “Kami akan berada di toko atau sesuatu dan dia akan seperti, ‘Ya ampun lihat bayi di sana!'” Whindleton juga mulai menghargai keindahannya, tetapi dia juga menjadi tertarik dengan seluruh proses kelahiran sedemikian rupa sehingga dia mencari tahu dokter seperti apa yang melahirkan bayi. Dan ketika dia mengetahui bahwa itu adalah dokter kandungan-ginekologi, dia memutuskan untuk suatu hari nanti masuk ke profesi tersebut.

“Saya terjebak dengan itu sejak, karena tidak pernah menarik minat saya seperti pemikiran menjadi OB-GYN,” kata Whindleton, sekarang senior yang sedang naik daun di Monticello High School. Whindleton telah berada di Akademi Ilmu Kesehatan dan Kedokteran Monticello High yang menampilkan kurikulum untuk siswa yang tertarik dengan karir perawatan kesehatan  sejak tahun pertamanya.

Musim panas ini, Whindleton mengambil langkah lain menuju mimpinya dengan mengambil bagian dalam program percontohan Peluang Musim Panas Fakultas Kedokteran Universitas Virginia dalam Penelitian Akademik.

Baca Juga : Strategi Dan Aktivitas Pembelajaran Aktif Ke Dalam Kelas Anda

Program, yang dikenal sebagai SOAR, berupaya mendorong siswa sekolah menengah kulit berwarna di daerah Charlottesville untuk mengejar karir di bidang sains melalui pendidikan dan pendampingan dalam penelitian biomedis.

Setiap sarjana SOAR tahun ini ada dua dipasangkan dengan seorang mentor penelitian saat mereka mengeksplorasi berbagai sudut sains, teknologi, teknik, dan matematika.

Tujuan dari kursus delapan minggu ini adalah untuk memberikan para peserta pengenalan yang luas tentang penelitian biomedis dan pengetahuan serta keahlian baru yang dapat mereka gunakan dalam berbagai domain penelitian.

“Ini bukan pekerjaan biasa yang kita dapatkan di sekolah menengah di mana ada banyak kertas dan semuanya sesuai dengan buku,” kata Whindleton. “Program SOAR telah memberikan paparan langsung. Ini memungkinkan kita masuk ke laboratorium, membiarkan kita membayangi orang-orang yang melakukan sains, memungkinkan kita berbicara dengan berbagai dokter yang berbeda.

“Kami sudah berbicara dengan dokter anak. Kami sudah berbicara dengan ahli bedah. Hanya ada berbagai macam eksposur, yang menurut saya sangat bagus, karena meskipun saya memiliki rencana untuk menjadi OB-GYN, saya dapat terpapar pada sesuatu yang sama sekali berbeda dan memutuskan untuk mengambil jalur karir baru.”

Program ini diarahkan oleh dua mentor senior fakultas, Dr. Karen Johnston dan Dr. Don Brown, yang merupakan pimpinan dari Translational Health Research Institute of Virginia, yang dikenal sebagai iTHRIV; dan dua mentor fakultas junior, Dr. Sana Syed dan Dr. Brynne Sullivan, yang keduanya merupakan ilmuwan klinis dan lulusan program iTHRIV Scholars .

“Kami sangat senang dengan waktu kami bersama KaTia dan Chloe,” kata Johnston. “Mereka adalah siswa sekolah menengah yang cerdas dan energik dan kegembiraan mereka tentang kedokteran dan teknik menular. Menjaga orang-orang muda yang menjanjikan dalam karir ilmiah dan khususnya karir penelitian yang berhubungan dengan kesehatan adalah prioritas bagi iTHRIV. Program SOAR memungkinkan kami untuk bertemu dan mendukung talenta muda seperti KaTia dan Chloe. Kami tidak sabar untuk melihat mereka berkembang dalam karir sains dan kedokteran.”

Menuju ke program, Chloe Walker, juga senior yang sedang naik daun di Monticello High, sedang memikirkan karir masa depan di bidang teknik biomedis atau ilmu data, tetapi telah menemukan ada jalur lain yang lebih menarik baginya.

“Bertemu dengan semua dokter setiap minggu, segalanya sedikit berubah,” kata Walker. “Saat ini, saya cukup tertarik dengan anestesiologi.

“Berada di SOAR telah membuka pikiran saya tentang semua opsi yang berbeda ini. Ada begitu banyak hal dan begitu banyak spesialisasi.”

Whindleton menambahkan: “Banyak dokter telah memberi tahu kami untuk tetap berpikiran terbuka ketika kami menjalani sekolah. Saya ingin menjadi OB-GYN sejak sekolah dasar, tetapi mereka berkata, ‘memiliki pikiran terbuka dan pastikan Anda mempertimbangkan semuanya dengan cermat,’ karena saya dapat melewatkan peluang yang saya sukai dengan begitu fokus pada hal itu. jalan. Saya sangat menghargai mereka mengatakan itu.”

Mentor penelitian lab Walker adalah Dr. Mark Okusa. Setiap sore dia mengunjungi lab nefrologinya, di mana dia belajar cara mengambil foto dengan mikroskop berteknologi tinggi dan mengamati eksperimen yang melibatkan protein jaringan ginjal.

Walker bahkan harus melakukan eksperimennya sendiri.

“Saya mengencerkan protein yang dikenal untuk menguji kemampuan pipet saya, yang sangat menyenangkan,” katanya. “Saya harus mendapatkan ukuran tertentu dari larutan yang satu ini dan memasukkannya ke dalam larutan lain untuk mengencerkan protein secara perlahan.”

Hari-hari biasa dipecah menjadi didaktik dan diskusi di pagi hari dan keterlibatan penelitian dan laboratorium mentor di sore hari.

“Saya pikir tema dalam diskusi adalah pesan umum, ‘Anda bisa melakukannya,’” kata Sullivan. “Memikirkan tentang berapa lama karir di bidang kedokteran bisa sangat menakutkan dan seperti apa kehidupan seorang dokter dan bagaimana menemukan keseimbangan.

“Mampu mendengar dari banyak orang saat mereka melihat ke bawah jalan petualangan yang mengintimidasi ini sangat membantu.”

Di akhir program, siswa memberikan presentasi yang meringkas penelitian musim panas mereka dan didorong untuk mengirimkan artikel ke Journal of American Medical Association.

SOAR adalah perpanjangan langsung dari kampanye penggalangan dana rakyat akar rumput yang sangat sukses yang Syed bantu pimpin tahun lalu untuk membantu mendukung program iSTEM di Charlottesville City Schools.

“Saya ingat merasa sangat frustrasi ketika kami berlutut di Peringatan baru UVA untuk Buruh yang Diperbudak untuk mendukung gerakan nasional ‘White Coats for Black Lives’ dan gerakan Black Lives Matter,” kata Syed. “Sangat mengganggu saya bahwa pada 2020-21, kami masih bergulat dengan masalah kurangnya representasi orang kulit berwarna dalam profesi STEM dan saya ingin menyalurkannya ke dalam tindakan. Sangat penting bagi saya untuk mencoba dan menjadi bagian dari solusi, dan waktu sangat penting karena pandemi COVID baru saja memperburuk kesenjangan besar yang sudah ada.”

The CDC melaporkan bahwa pandemi COVID-19 telah membawa ketidakadilan sosial dan rasial dan ketidakadilan ke garis depan kesehatan masyarakat. Ini telah menyoroti bahwa kesetaraan kesehatan masih belum menjadi kenyataan, karena COVID-19 telah mempengaruhi banyak kelompok ras dan etnis minoritas secara tidak merata, menempatkan mereka lebih berisiko sakit dan meninggal akibat COVID-19.

“Begitu banyak perbedaan ini karena kurangnya keterwakilan dan keragaman dalam sistem kesehatan kita. Program saluran pipa seperti SOAR sangat penting dalam menunjukkan kepada siswa sekolah menengah atas yang antusias bahwa, ‘Lihat, Anda bisa melakukannya,’ dan kami di sini untuk mendukung Anda,” kata Syed.

Syed menambahkan bahwa bagian penting dari program SOAR adalah pendampingan dan jejaring yang berkelanjutan bagi para sarjana.

“Ketika para siswa ini mendaftar ke perguruan tinggi dan mulai mencari pengamat klinis, kami ingin menjadi sumber daya bagi mereka,” katanya. “Ini bukan hanya proses delapan minggu, melainkan hubungan yang kami harapkan dapat terjalin dengan para sarjana SOAR kami saat mereka melanjutkan perjalanan profesional pribadi mereka.”

Program ini telah dimodelkan setelah program saluran sekolah menengah lainnya yang sukses di negara ini, seperti di Duke University yang memberikan pengalaman penelitian berkualitas tinggi untuk mahasiswa sarjana, siswa sekolah menengah, dan guru sekolah menengah dan tinggi selama liburan akademik musim panas.

Baik Syed dan Sullivan, bersama rekan-rekan mereka, juga terlibat dalam percakapan jujur ​​dengan siswa tentang bagaimana menghadapi rasisme dan agresi mikro yang mungkin mereka hadapi. Baik Whindleton maupun Walker mengatakan bahwa mereka telah belajar banyak dari Syed.

Baca Juga : Wolfson College, Perguruan Tinggi Untuk Mahasiswa Pascasarjana

“Dia benar-benar memperjuangkan hak dan kesetaraan semua orang di bidang medis, dan saya menyukainya tentang dia,” kata Whindleton. “Dia benar-benar mendorong Chloe dan [saya] untuk menjadi yang terbaik yang kami bisa, terutama dengan kami sebagai perempuan dan dengan kami sebagai orang kulit berwarna. Dia benar-benar mendorong kami untuk melangkah sejauh yang kami bisa.” “Semua saran yang kami terima dari para dokter ini … rasanya seperti kami selangkah lebih maju dalam banyak hal,” kata Walker. “Ini benar-benar kesempatan yang luar biasa.”

Syed dan Sullivan mengatakan SOAR, yang kemungkinan akan memiliki lima siswa tahun depan, sedang dalam proses mengajukan permohonan pendanaan National Institute of Health, tetapi karena itu bekerja dalam siklus dua tahun, program ini dapat menggunakan bantuan dari masyarakat.