Sistem Pendidikan Amerika

By | March 10, 2022

Sistem Pendidikan Amerika – Lima puluh tahun yang lalu, Komisi Kerner mengeluarkan laporan mani tentang divisi rasial dan disparitas di Amerika Serikat. Dengan blog ini, Lembaga Kebijakan Pembelajaran (LPI) meluncurkan seri baru, Pendidikan dan Jalan Menuju Kesetaraan , untuk memperingati rilis Laporan Kerner dan untuk memeriksa masalah pendidikan dan kesetaraan 5 dekade setelah rilis itu.

Sistem Pendidikan Amerika

 Baca Juga : Pendekatan Pendidikan Jasmani di Sekolah

quickanded – Pada tahun 1967, sebagai tanggapan atas kerusuhan sipil yang meluas, Presiden Lyndon Johnson menunjuk Komisi Penasihat Nasional untuk Gangguan Sipil (juga dikenal sebagai Komisi Kerner) untuk memeriksa pembagian rasial dan perbedaan di Amerika Serikat. Pada tahun 1968, Komisi Kerner mengeluarkan laporan yang menyimpulkan bahwa bangsa itu “bergerak menuju dua masyarakat, satu hitam, satu putih—terpisah dan tidak setara.” Tanpa perubahan sosial yang besar, Komisi memperingatkan, AS menghadapi “sistem apartheid” di kota-kota besar. Hari ini, 50 tahun setelah laporan itu diterbitkan, prediksi itu mencirikan sebagian besar wilayah perkotaan besar kita, di mana semakin intensifnya segregasi dan kemiskinan terkonsentrasi telah bertabrakan dengan disparitas dalam pendanaan sekolah untuk memperkuat ketidaksetaraan pendidikan, mengunci jutaan siswa kulit berwarna dari keluarga berpenghasilan rendah keluar ekonomi berbasis pengetahuan saat ini.

Di seluruh negeri kita memiliki “kesempatan yang tidak setara dan hasil yang tidak setara,” sebagaimana Profesor UCLA Gary Orfield menggambarkan status pendidikan publik AS di acara LPI baru-baru ini, Education and the Path to One Nation, Indivisible , menandai peringatan 50 tahun Laporan Kerner. “Kami memiliki pemisahan ganda yang intens berdasarkan ras dan kelas,” katanya. “Kemajuan sejak Kerner hilang. Kami kembali ke tempat kami berada ketika laporan itu dikeluarkan.” Orfield adalah salah satu pembicara luar biasa yang menawarkan statistik serius tentang realitas kesenjangan pendidikan hari ini dan saran untuk mengatasi perbedaan itu dan menggerakkan Amerika Serikat menuju janjinya untuk menjadi “satu bangsa, tak terpisahkan.”

Laporan Kerner berfungsi sebagai ajakan untuk bertindak, dan pada kenyataannya, ada pengurangan nyata dalam ketimpangan pendidikan dalam dekade setelah dirilis, karena upaya desegregasi dan reformasi keuangan sekolah, bersama dengan peningkatan investasi di sekolah perkotaan dan pedesaan yang miskin melalui Perang Masyarakat Besar Melawan Kemiskinan. Kemiskinan anak-anak berkurang setengahnya selama tahun 1960-an, dari 27% menjadi 14%. Undang-Undang Pendidikan Dasar dan Menengah tahun 1965 menargetkan sumber daya untuk masyarakat yang paling membutuhkan, mengakui bahwa di mana seorang anak tumbuh tidak harus menentukan di mana dia akan berakhir.

Pekerjaan dan kesejahteraan mendukung pengurangan kemiskinan masa kanak-kanak ke tingkat sekitar 60% dari kondisi sekarang ini dan sangat meningkatkan akses anak-anak ke perawatan kesehatan. Kongres memberlakukan Undang-Undang Bantuan Sekolah Darurat, yang mendukung desegregasi, pengembangan sekolah magnet, dan strategi lain untuk meningkatkan sekolah perkotaan dan pedesaan miskin. Upaya untuk meratakan lapangan bermain bagi anak-anak ini didukung oleh investasi intensif dalam membawa dan mempertahankan individu-individu berbakat dalam mengajar, meningkatkan pendidikan guru, dan berinvestasi dalam penelitian dan pengembangan.

Investasi ini terbayar dengan cara yang terukur. Pada pertengahan 1970-an, sekolah-sekolah perkotaan menghabiskan sebanyak sekolah pinggiran kota dan membayar guru mereka juga, kekurangan guru hampir berakhir, dan kesenjangan dalam pencapaian pendidikan telah ditutup secara substansial. Investasi kurikulum yang didanai pemerintah federal mengubah pengajaran di banyak sekolah. Sekolah inovatif berkembang di banyak kota, dan kesenjangan prestasi dalam membaca dan matematika sangat berkurang. Bantuan keuangan untuk pendidikan tinggi meningkat tajam, terutama untuk beasiswa dan pinjaman berdasarkan kebutuhan. Untuk periode singkat di pertengahan 1970-an, lulusan sekolah menengah kulit hitam dan Latin melanjutkan ke perguruan tinggi dengan kecepatan yang sama dengan orang kulit putih satu satunya saat ini yang pernah terjadi.

Sebagai sebuah negara, kita harus memasuki era baru. Tidak ada masyarakat yang dapat berkembang dalam teknologi, ekonomi berbasis pengetahuan dengan membuat sebagian besar populasi belajar kelaparan. Sebaliknya, kita harus memberi semua anak kita apa yang seharusnya menjadi hak yang tidak perlu dipertanyakan lagi—hak yang kaya dan tidak dapat dicabut untuk belajar.

Efek dari kebijakan yang berorientasi pada kesetaraan sangat penting bagi generasi siswa. Misalnya, dalam sebuah penelitian terhadap siswa yang lahir antara tahun 1945 dan 1970, rekan senior LPI Rucker Johnson menemukan bahwa tingkat kelulusan naik 2 poin persentase untuk setiap tahun seorang siswa kulit hitam menghadiri sekolah terpadu. Seorang siswa kulit hitam terkena desegregasi yang diperintahkan pengadilan selama 5 tahun mengalami kenaikan 15% dalam upah dan penurunan 11 poin persentase dalam tingkat kemiskinan tahunan. Perbedaan tersebut terkait dengan fakta bahwa sekolah di bawah pengawasan pengadilan diuntungkan dari pengeluaran per murid yang lebih tinggi dan rasio murid-guru yang lebih kecil, di antara sumber daya lainnya.

Secara keseluruhan, kesenjangan pencapaian Hitam-Putih terpotong lebih dari setengahnya selama tahun 1970-an dan awal 1980-an. Jika kemajuan ini dilanjutkan, kesenjangan pencapaian akan tertutup sepenuhnya pada awal abad ke-21.

Sebaliknya, keuntungan dari program Great Society didorong kembali selama tahun 1980-an, ketika sebagian besar program federal yang ditargetkan mendukung investasi dalam akses perguruan tinggi dan sekolah k-12 di daerah perkotaan dan pedesaan yang miskin dikurangi atau dihilangkan, dan bantuan federal untuk sekolah dipotong dari 12% hingga 6% dari total yang menyusut. Sementara itu, tingkat kemiskinan masa kanak-kanak, tunawisma, dan kurangnya akses ke perawatan kesehatan tumbuh dengan pemotongan program federal lainnya yang mendukung subsidi perumahan, perawatan kesehatan, dan kesejahteraan anak.

Pada tahun 1988, kesenjangan prestasi mulai tumbuh lagi, dan perbedaan mencolok muncul kembali antara sekolah-sekolah perkotaan yang terpisah dan rekan-rekan mereka di pinggiran kota, yang sering menghabiskan dua kali lebih banyak untuk pendidikan. Kesenjangan prestasi antara siswa Kulit Hitam dan Putih dalam membaca dan matematika sekarang 30% lebih besar daripada 30 tahun yang lalu. Kekurangan pendidikan, ditambah kurangnya sumber daya keluarga dan pemotongan dana federal untuk bantuan keuangan, memperluas kesenjangan ini ke pendidikan tinggi.

Saat ini, lebih dari separuh anak-anak yang bersekolah di sekolah umum AS memenuhi syarat untuk makan siang gratis atau dengan harga lebih murah—persentase tertinggi sejak Pusat Statistik Pendidikan Nasional mulai melacak angka ini beberapa dekade lalu. Selain itu, anak-anak AS yang hidup dalam kemiskinan memiliki jaring pengaman yang jauh lebih lemah daripada rekan-rekan mereka di negara-negara industri lainnya, di mana perawatan kesehatan universal, subsidi perumahan, dan penitipan anak berkualitas tinggi yang tersedia secara universal adalah norma.

Semakin banyak anak-anak dari keluarga berpenghasilan rendah bersekolah di distrik-distrik di mana kemiskinan terkonsentrasi, menciptakan tantangan pendidikan yang besar. Di sebagian besar kota besar AS, misalnya, mayoritas siswa Afrika-Amerika dan Latin bersekolah di sekolah umum di mana setidaknya 75% siswa berasal dari keluarga berpenghasilan rendah. Semakin, sekolah-sekolah ini dipisahkan oleh ras dan kelas. Misalnya, di Chicago dan New York City, lebih dari 95% siswa kulit hitam dan Latin bersekolah di sekolah mayoritas-miskin, yang sebagian besar juga mayoritas-minoritas.

Pembicara lain di forum Kerner kami, John B. King Jr., mantan Sekretaris Pendidikan dan Presiden dan CEO The Education Trust saat ini, mencatat, “Kami memilih untuk memusatkan siswa berpenghasilan rendah dan siswa kulit berwarna di subset sekolah, dan kemudian kami secara sistematis kekurangan sumber daya sekolah-sekolah itu secara signifikan.”

Meskipun fokus tunggal pada peningkatan pencapaian dan menutup kesenjangan selama era No Child Left Behind (dari 2002 hingga 2015), banyak negara bagian berfokus pada pengujian tanpa berinvestasi pada sumber daya yang dibutuhkan untuk mencapai standar yang lebih tinggi. Investasi dalam pendidikan siswa kulit berwarna yang menjadi ciri desegregasi sekolah dan reformasi keuangan tahun 1960-an dan 70-an tidak pernah sepenuhnya dibangun kembali pada tahun-tahun sejak itu.

Ketidaksetaraan berkelanjutan yang berasal dari sistem pendanaan sekolah kami berarti bahwa siswa dengan dukungan terbaik di negara bagian dan distrik dengan pengeluaran tertinggi kami mengalami pengeluaran sekolah sekitar 10 kali lebih besar daripada siswa kami yang paling tidak didukung. Sementara beberapa mengalami beragam penawaran kurikulum yang diajarkan oleh guru yang sangat berpengalaman di kelas kecil yang didukung oleh sumber daya yang luas, yang lain menghadiri sekolah di mana bangunan runtuh, kelas penuh sesak, bahan ajar tidak memadai, dan staf sering sementara dan kurang siap.

Kesenjangan ini, yang tampaknya tak terelakkan di Amerika Serikat, bukanlah norma di negara maju di seluruh dunia, yang biasanya mendanai sistem pendidikan mereka secara terpusat dan merata, dengan sumber daya tambahan sering diberikan ke sekolah di mana kebutuhan siswa lebih besar. Investasi yang lebih adil yang dilakukan oleh negara-negara berprestasi ini juga lebih mantap dan lebih terfokus pada elemen-elemen penting dari sistem: kualitas guru dan pengajaran, pengembangan kurikulum dan penilaian yang mendorong pembelajaran yang ambisius baik oleh siswa maupun guru, dan desain pembelajaran. sekolah sebagai organisasi pembelajaran yang mendukung refleksi dan perbaikan terus-menerus. Dengan pengecualian beberapa negara bagian dengan kepemimpinan jangka panjang yang tercerahkan, Amerika Serikat telah gagal mempertahankan investasi yang terfokus pada elemen-elemen penting ini.

Kita bisa dan harus berbuat lebih baik. Yang pasti, ada titik terang di seluruh negeri, dan banyak orang dan kelompok bekerja untuk mengubah kenyataan ini melalui keterlibatan sipil dan perubahan pendidikan. Dengarkan lebih banyak dari para pemimpin di forum Kerner di 50 kami , dan lihat bukti tentang apa yang berhasil di komunitas yang berinvestasi dalam pendidikan anak usia dini , guru yang efektif dan terdistribusi secara merata , bentuk akuntabilitas yang lebih produktif , sekolah komunitas , dan pembelajaran yang lebih mendalam untuk semua siswa .

Sebagai sebuah negara, kita harus memasuki era baru. Tidak ada masyarakat yang dapat berkembang dalam teknologi, ekonomi berbasis pengetahuan dengan membuat sebagian besar populasi belajar kelaparan. Sebaliknya, kita harus memberi semua anak kita apa yang seharusnya menjadi hak yang tidak perlu dipertanyakan lagi hak yang kaya dan tidak dapat dicabut untuk belajar.