Pendidikan Di Amerika Serikat Yang Mungkin Belum Kalian Ketahui

By | June 10, 2021

Pendidikan Di Amerika Serikat Yang Mungkin Belum Kalian Ketahui – Amerika Serikat memasuki abad ke-21 sebagai satu-satunya negara adidaya di dunia setelah jatuhnya Uni Soviet pada akhir tahun 1991.

Pendidikan Di Amerika Serikat Yang Mungkin Belum Kalian Ketahui

quickanded – Tentu banyak negara superlatif dapat dikaitkan dengan AS negara terpadat ketiga di dunia dengan 327,7 juta orang ekonomi terbesar militer yang paling kuat, antara lain. A.S. juga memiliki sistem pendidikan tinggi terbesar kedua (Cina menyalip A.S. dalam hal ini kira-kira sekitar tahun 2001), dan merupakan tujuan utama bagi siswa yang berpindah-pindah secara global.

Namun, terlepas dari semua atribut ini, AS menghadapi banyak tantangan. Di panggung global, hegemoni AS telah terkikis selama dekade terakhir, dan China dan India diproyeksikan akan menyusul AS dalam hal output ekonomi pada tahun 2050. Negara ini juga tetap terperosok dalam perang di Afghanistan, perang terpanjang dalam sejarahnya. .

Di dalam negeri, ketimpangan pendapatan adalah salah satu yang terburuk dari ekonomi maju utama. Lebih jauh lagi, pemilihan presiden 2016 yang pahit, di mana pengusaha Donald J. Trump mengalahkan mantan Menteri Luar Negeri AS Hillary Clinton, mengungkap celah dalam masyarakat Amerika secara politik, ras, budaya, dan regional—dan telah menyebabkan beberapa orang mempertanyakan kekuatan demokrasi Amerika.

Baca Juga : Membahas Tentang Biaya Kuliah Perguruan Tinggi Di Amerika

Sekilas tentang Amerika Serikat

AS adalah republik federal besar yang terletak di Amerika Utara antara Kanada di utara dan Meksiko, Teluk Meksiko, dan Laut Karibia di selatan. Federalisme adalah fitur penting dari pemerintahan dan politik Amerika. Dibandingkan dengan banyak negara di Eropa, misalnya, AS memiliki pemerintah federal yang lemah dan tidak memiliki tradisi intervensi pemerintah yang kuat.

Ada 50 negara bagian dan satu distrik federal, Distrik Columbia atau Washington, D.C., rumah dari ibu kota negara. Dua negara bagian terakhir yang diterima di Persatuan (moniker untuk penyatuan negara bagian yang membentuk bangsa) terpisah secara geografis dari yang lain Alaska berbatasan dengan Kanada dan dikelilingi oleh Samudra Pasifik dan Arktik dan negara bagian Hawaii terdiri dari sekelompok pulau di tengah Samudra Pasifik. 48 negara bagian yang tersisa, semuanya bersebelahan, sering secara kolektif disebut Amerika Serikat Kontinental.

Selain itu, AS memiliki beberapa wilayah luar negeri, semuanya terletak di Laut Karibia dan Samudra Pasifik Selatan. Ada lima wilayah berpenghuni utama: Puerto Rico, Kepulauan Virgin AS, Guam, Kepulauan Mariana Utara, dan Samoa Amerika. (Ada banyak pulau yang sebagian besar tidak berpenghuni yang merupakan wilayah AS juga.) Status resmi setiap wilayah dan hubungannya dengan AS bervariasi.

Namun, secara umum, penduduk setempat adalah warga negara AS—dengan pengecualian Samoa Amerika— dan dapat dengan bebas bepergian ke dan di dalam AS. Namun, mereka tidak memberikan suara dalam pemilihan presiden umum (kecuali mereka pindah ke salah satu negara bagian atau Washington, DC) dan hanya memiliki perwakilan tanpa hak suara di Kongres.

Semua wilayah memiliki pemerintahan teritorial mereka sendiri dan menjalankan tingkat otonomi tertentu. CATATAN: Profil negara ini sebagian besar berfokus pada 50 negara bagian dan Distrik Columbia, meskipun banyak deskripsi yang diberikan juga berlaku untuk wilayah luar negeri AS.

Mobilitas Mahasiswa dan Pendidikan Transnasional

A.S. adalah dan, untuk waktu yang lama, telah menjadi tujuan utama siswa seluler internasional di seluruh dunia. Jauh lebih sedikit siswa AS yang pergi ke luar negeri untuk pendidikan mereka – baik untuk gelar atau kredit jangka pendek – meskipun jumlah siswa tersebut terus meningkat dari waktu ke waktu.

Mobilitas Masuk – Pendidikan Pasca Sekolah Menengah

Pada tahun akademik 2016/17, AS menampung 1.078.822 siswa internasional, menjadikannya, seperti yang disebutkan sebelumnya, negara tuan rumah teratas siswa seluler global di seluruh dunia. Negara ini melampaui angka satu juta selama tahun akademik sebelumnya.

Pendaftaran siswa internasional selama beberapa dekade terakhir telah melonjak. Saat ini jumlah siswa internasional di A.S. dua kali lebih banyak daripada tahun 1980-an: Jumlah siswa internasional meningkat sebesar 621 persen selama tiga setengah dekade menjelang tahun ajaran 2015/16 saja.

Namun, sejak tahun 2000, A.S. secara progresif kehilangan pangsa pasar siswa ke negara lain, baik tujuan mapan (seperti Australia dan Jerman) maupun tujuan yang sedang berkembang (seperti Kanada dan Cina).

Selain itu, AS menghadapi ancaman yang meningkat terhadap dominasinya di pasar mahasiswa internasional, paling tidak dari iklim politik dan budayanya sendiri, karena negara tersebut semakin dianggap tidak ramah terhadap imigran dan orang asing. Data terbaru menunjukkan bahwa pendaftaran internasional baru turun 3,3 persen pada 2016/17 dan jumlah total siswa internasional sedikit menurun antara 2017 dan 2018.

AS menerima siswa dari seluruh dunia, tetapi China dan India terutama mendominasi pasar, menurut data dari Laporan Pintu Terbuka Institut Pendidikan Internasional baru-baru ini. Bersama-sama, kedua negara mengirim sekitar setengah dari semua siswa internasional yang berada di AS; Pelajar Cina sendiri mencapai sekitar sepertiga dari semua pelajar internasional, pada 2016/17.

Korea Selatan telah menjadi negara pengirim terbesar ketiga secara konsisten sejak awal tahun 2000-an, tetapi jumlahnya terus menurun selama bertahun-tahun. Arab Saudi dan Kanada melengkapi daftar lima negara pengirim teratas. AS telah lama menjadi tujuan utama bagi siswa Kanada yang mencari gelar di luar negeri.

Sebagian besar siswa internasional di A.S. adalah siswa yang mencari gelar, berbeda dengan siswa pertukaran jangka pendek. Secara historis, jumlah mahasiswa pascasarjana melebihi mahasiswa sarjana.

Sekarang, bagaimanapun, mahasiswa merupakan segmen terbesar dari mahasiswa internasional, sebagian besar berkat munculnya mahasiswa Cina. Pada 2016/17, ada 439.019 mahasiswa sarjana dan 391.124 mahasiswa pascasarjana, menurut Open Doors. Selain itu, terdapat 72.984 mahasiswa non-gelar, termasuk mahasiswa pertukaran jangka pendek dan mahasiswa program bahasa Inggris intensif (IEP).

IEPs telah lama menjadi daya tarik di kalangan siswa internasional yang ingin meningkatkan kemampuan bahasa Inggris mereka, biasanya untuk akses ke pendidikan lanjutan di AS. Namun, jumlah siswa internasional yang terdaftar di IEPs telah menurun tajam. Di antara 10 negara asal teratas dalam IEP pada tahun 2016, hanya Meksiko (negara pengirim IEP terbesar kelima) yang meningkat jumlahnya, sementara yang lainnya menurun.

Secara khusus, Arab Saudi dan Brasil—pengirim terbesar keempat dan keenam, masing-masing—turun paling banyak dari 2015 hingga 2016, masing-masing sekitar 45 persen dan 56 persen. Penurunan dari kedua negara ini sebagian besar dapat dikaitkan dengan perubahan besar pada program beasiswa pemerintah skala besar di kedua negara.

Reputasi dan keragaman sistem pendidikan tingginya, bersama dengan peluang untuk bekerja di negara ini, adalah salah satu alasan utama siswa tertarik ke AS. Laporan WES dari Oktober 2016, Meningkatkan Pengalaman Siswa Internasional, menemukan “ketersediaan program yang diinginkan” menjadi daya tarik paling penting bagi AS secara keseluruhan, dengan 59 persen responden survei mengutipnya sebagai alasan utama mereka.

Baca Juga : Peluang Tanpa Batas Yang Ada Di Butler University

Namun, siswa dari berbagai negara atau daerah asal menyebutkan prioritas yang berbeda. Pelajar Cina, misalnya, lebih terbiasa dengan reputasi—baik sistem pendidikan tinggi secara keseluruhan maupun institusi tertentu. Reputasi sering diukur melalui peringkat universitas internasional (seperti Times Higher Education (THE) World University Ranking). Ini telah menjadi temuan yang konsisten dari penelitian WES.

Faktor terkait karir juga merupakan daya tarik luar biasa dari pendidikan tinggi AS bagi banyak orang. Siswa internasional biasanya memiliki kesempatan jangka pendek untuk bekerja, meskipun terbatas, selama dan segera setelah kursus.

Ada beberapa peluang untuk tinggal lebih lama di AS untuk bekerja, sebagian besar melalui program visa H1-B, dan untuk beberapa orang terpilih, untuk bekerja menuju tempat tinggal permanen. (Lebih lanjut tentang peluang kerja bagi siswa internasional di AS akan dijelaskan di bawah.)

Dominasi AS di antara negara-negara tuan rumah siswa internasional, bagaimanapun, perlahan terkikis. Seperti disebutkan, AS secara bertahap kehilangan pangsa pasar, bahkan ketika pertumbuhan absolut terus berlanjut.

Negara-negara lain mengejar, seringkali dengan bantuan strategi proaktif yang dipimpin pemerintah, semakin menawarkan program pendidikan berkualitas tinggi dalam bahasa Inggris dan seringkali dengan biaya yang jauh lebih rendah.

Iklim politik saat ini di AS kemungkinan telah berdampak dan akan terus berlanjut, terutama di bawah pemerintahan Presiden Trump. Di berbagai forum, institusi A.S. mulai melaporkan penurunan baik dalam aplikasi maupun pendaftaran siswa internasional.

Retorika anti-imigran yang datang dari Gedung Putih dan bagian masyarakat lainnya, bersama dengan hinaan dari kelompok orang tertentu seperti orang Meksiko dan Muslim, dapat menakuti beberapa siswa.

Selain itu, ada laporan peningkatan penolakan dan penundaan dalam penerbitan visa pelajar AS. Usulan perubahan kebijakan imigrasi AS, termasuk mengizinkan siswa internasional untuk tinggal dan bekerja di AS setelah lulus, juga dapat menimbulkan masalah untuk perekrutan.

Selain itu, beberapa siswa sensitif terhadap masalah keamanan, nyata atau yang dirasakan. Penembakan massal dan perdebatan berkepanjangan tentang kekerasan senjata di AS sering menarik perhatian internasional, seperti halnya kejahatan rasial yang ditujukan pada kelompok-kelompok tertentu.

Misalnya, penembakan dua warga negara India di sebuah bar di Kansas pada tahun 2017 mendapat perhatian media di India, mungkin menyebabkan beberapa siswa dan orang tua India mempertimbangkan kembali untuk mendaftar ke institusi AS.