Mengenal Pembelajaran Virtual Untuk Masa Depan Pendidikan Tinggi

By | July 16, 2021

Mengenal Pembelajaran Virtual Untuk Masa Depan Pendidikan Tinggi – Pergeseran tektonik dalam masyarakat dan bisnis terjadi ketika peristiwa tak terduga memaksa eksperimen luas seputar ide baru. Selama Perang Dunia II, misalnya, ketika pria Amerika pergi berperang, wanita membuktikan bahwa mereka dapat melakukan pekerjaan “pria” dan melakukannya dengan baik.

Mengenal Pembelajaran Virtual Untuk Masa Depan Pendidikan Tinggi

quickanded – Wanita tidak pernah melihat ke belakang setelah itu. Demikian pula, masalah Y2K menuntut penggunaan ekstensif insinyur perangkat lunak India, yang mengarah ke tiga kali lipat visa berbasis pekerjaan yang diberikan oleh AS.

Memperbaiki bug yang memungkinkan insinyur India untuk membangun kredensial mereka, dan melambungkan mereka sebagai pemimpin dunia dalam mengatasi masalah teknologi. Alphabet, Microsoft, IBM, dan Adobe semuanya dipimpin oleh para insinyur kelahiran India saat ini.

Baca Juga : Panduan Belajar Ke AS Untuk Siswa Internasional

Saat ini, pandemi Corona virus memaksa eksperimen global dengan pengajaran jarak jauh. Ada banyak indikator bahwa krisis ini akan mengubah banyak aspek kehidupan. Pendidikan bisa menjadi salah satunya jika pengajaran jarak jauh terbukti berhasil.

Tapi bagaimana kita tahu jika itu? Saat eksperimen yang didorong oleh krisis ini diluncurkan, kita harus mengumpulkan data dan memperhatikan tiga pertanyaan berikut tentang model bisnis pendidikan tinggi dan aksesibilitas pendidikan perguruan tinggi yang berkualitas.

Apakah siswa benar-benar membutuhkan pengalaman tinggal selama empat tahun?

Menjawab pertanyaan ini membutuhkan pemahaman tentang bagian mana dari model empat tahun saat ini yang dapat diganti, bagian mana yang dapat dilengkapi, dan bagian mana yang dilengkapi dengan teknologi digital.

Secara teori, kuliah yang membutuhkan sedikit personalisasi atau interaksi manusia dapat direkam sebagai presentasi multi-media, untuk ditonton oleh siswa dengan kecepatan dan tempat mereka sendiri.

Bagian kurikulum yang dikomoditikan seperti itu dapat dengan mudah disampaikan oleh instruktur non-universitas di Coursera, misalnya; mengajarkan teorema Pythagoras hampir sama di seluruh dunia.

Untuk kursus semacam itu, platform teknologi dapat menyampaikan konten ke audiens yang sangat besar dengan biaya rendah, tanpa mengorbankan salah satu manfaat penting dari kelas tatap muka (F2F), pengalaman sosial, karena hampir tidak ada dalam dasar-dasar ini. kursus tingkat.

Dengan membebaskan sumber daya dari kursus yang dapat dijadikan komoditas, perguruan tinggi akan memiliki lebih banyak sumber daya untuk berkomitmen pada pengajaran berbasis penelitian, pemecahan masalah yang dipersonalisasi, dan bimbingan.

Para siswa juga akan memiliki lebih banyak sumber daya yang mereka miliki, karena mereka tidak harus tinggal dan mengabdikan empat tahun penuh di kampus. Mereka akan mengambil kursus komoditas secara online dengan nyaman dan dengan biaya yang jauh lebih murah.

Mereka dapat menggunakan waktu berharga yang mereka habiskan di kampus untuk pilihan, tugas kelompok, jam kantor fakultas, interaksi, dan bimbingan karir, sesuatu yang tidak dapat dilakukan dari jarak jauh.

Selain itu, kampus dapat memfasilitasi jejaring sosial, proyek berbasis lapangan, dan ekspedisi pembelajaran global yang memerlukan keterlibatan F2F. Ini adalah model pendidikan hibrida yang berpotensi membuat pendidikan perguruan tinggi lebih terjangkau bagi semua orang.

Tapi bisakah kita beralih ke model hybrid? Kami akan mencari tahu. Bukan hanya siswa yang mengambil kelas jarak jauh, bahkan para pengajar pun kini terpaksa mengajar kelas tersebut dari rumah mereka.

Siswa dan instruktur yang sama yang bertemu sampai beberapa minggu yang lalu untuk kursus yang sama, sekarang mencoba metode alternatif. Jadi, kedua belah pihak dapat membandingkan F2F dan pengalaman jarak jauh mereka, semuanya dianggap sama.

Dengan eksperimen saat ini, mahasiswa, profesor, dan administrator universitas harus mencatat kelas mana yang mendapat manfaat dari pengajaran jarak jauh dan kelas mana yang tidak berjalan dengan baik.

Mereka harus memelihara ruang obrolan yang memfasilitasi diskusi anonim tentang masalah teknologi, desain kursus, penyampaian kursus, dan metode evaluasi. Titik data ini dapat menginformasikan keputusan masa depan tentang kapan dan mengapa beberapa kelas harus diajarkan dari jarak jauh, kelas mana yang harus tetap ada di kampus, dan kelas dalam kampus mana yang harus dilengkapi atau dilengkapi dengan teknologi.

Perbaikan apa yang diperlukan dalam infrastruktur TI agar lebih cocok untuk pendidikan online?

Seperti yang dapat dibuktikan oleh banyak dari kita yang jadwal hariannya telah menjadi daftar pertemuan virtual, ada masalah perangkat keras dan perangkat lunak yang harus diatasi sebelum pembelajaran jarak jauh benar-benar dapat dilakukan.

Kami tidak ragu bahwa teknologi digital (seluler, cloud, AI, dll.) dapat digunakan dalam skala besar, namun kami juga tahu bahwa masih banyak yang harus dilakukan. Di sisi perangkat keras, kapasitas bandwidth dan kesenjangan digital perlu ditangani.

Tingkat pengaturan F2F banyak perbedaan, karena siswa di kelas yang sama mendapatkan pengiriman yang sama. Pendidikan online, bagaimanapun, memperkuat kesenjangan digital. Siswa kaya memiliki laptop terbaru, bandwidth yang lebih baik, koneksi wifi yang lebih stabil, dan gadget audio-visual yang lebih canggih.

Perangkat lunak untuk panggilan konferensi mungkin merupakan awal yang baik, tetapi tidak dapat menangani beberapa fungsi utama seperti mengakomodasi ukuran kelas besar sambil juga memberikan pengalaman yang dipersonalisasi.

Bahkan di ruang kelas 1.000 siswa, seorang instruktur dapat merasakan jika siswa menyerap konsep, dan dapat mengubah kecepatan pengajaran yang sesuai. Seorang siswa dapat merasakan apakah mereka mengajukan terlalu banyak pertanyaan, dan menunda seluruh kelas.

Apakah teknologi kami cukup baik untuk mengakomodasi fitur-fitur ini secara virtual? Apa lagi yang perlu dikembangkan? Instruktur dan siswa harus mencatat dan mendiskusikan masalah mereka, dan memfasilitasi dan menuntut perkembangan teknologi di area tersebut.

Selain itu, kursus online memerlukan dukungan pendidikan di lapangan: desainer instruksional, pelatih, dan pelatih untuk memastikan pembelajaran siswa dan penyelesaian kursus.

Kesenjangan digital juga ada di antara universitas, yang akan menjadi jelas dalam eksperimen saat ini. Universitas swasta terkemuka memiliki infrastruktur TI yang lebih baik dan rasio staf pendukung TI yang lebih tinggi untuk setiap fakultas dibandingkan dengan universitas negeri yang kekurangan anggaran.

Upaya pelatihan apa yang diperlukan bagi dosen dan mahasiswa untuk memfasilitasi perubahan pola pikir dan perilaku?

Tidak semua anggota fakultas merasa nyaman dengan ruang kelas virtual dan ada kesenjangan digital di antara mereka yang tidak pernah menggunakan bahkan peralatan audio-visual dasar, mengandalkan papan tulis dan flipchart, dan fakultas yang lebih muda yang sadar dan mahir dalam teknologi yang lebih baru.

Saat siswa di seluruh negeri memasuki ruang kelas online dalam beberapa minggu mendatang, mereka akan belajar bahwa banyak instruktur tidak terlatih untuk merancang presentasi multimedia, dengan notasi dan grafik yang rumit. Perguruan tinggi dan universitas perlu menggunakan momen ini untuk menilai pelatihan apa yang diperlukan untuk memberikan pengalaman yang lancar.

Siswa juga menghadapi sejumlah masalah dengan kursus online. Berkomitmen untuk mengikuti kalender universitas memaksa mereka untuk menyelesaikan kursus, alih-alih menundanya selamanya.

Dan secara online mereka dapat merasakan karena mereka tidak termasuk dalam kelompok sebaya atau kelompok perguruan tinggi, yang dalam kehidupan nyata menanamkan rasa persaingan, memotivasi semua untuk unggul.

Apa pun yang dilakukan secara online mengalami rentang perhatian, karena siswa melakukan banyak tugas, memeriksa email, mengobrol dengan teman, dan menjelajahi Web saat menghadiri kuliah online. Kami adalah orang tua dan profesor; kita tahu ini benar.

Bisakah pola pikir ini berubah? Saat ini kami (tentu saja, karena jarak sosial) menjalankan eksperimen coba-coba untuk mencari tahu. Baik guru maupun siswa sedang menyesuaikan dan mengkalibrasi ulang di tengah semester pengajaran.

Silabus dan isi kursus sedang direvisi saat kursus sedang diajarkan. Metode penilaian, seperti ujian dan kuis sedang diubah menjadi pengiriman online. Administrator universitas dan badan mahasiswa bersikap akomodatif dan membiarkan instruktur berinovasi dalam kursus terbaik mereka, dengan pemberitahuan yang begitu singkat.

Instruktur, mahasiswa, dan administrator universitas semua harus mendiskusikan bagaimana pengajaran dan pembelajaran berubah antara hari pertama pendidikan virtual dan hari X. Ini akan memberikan petunjuk tentang cara melatih pendidik dan pelajar virtual di masa depan.
Eksperimen Besar

Pandemi virus corona yang sedang berlangsung telah memaksa eksperimen global yang dapat menyoroti perbedaan antara, dan trade off biaya-manfaat, rangkaian layanan yang ditawarkan oleh universitas perumahan dan pendidikan sangat murah dari penyedia pendidikan online seperti Coursera.

Beberapa tahun yang lalu, para ahli telah memperkirakan bahwa kursus online terbuka besar-besaran (MOOCs), seperti Khan Academy, Coursera, Udacity, dan edX, akan membunuh pendidikan perguruan tinggi F2F sama seperti teknologi digital yang mematikan pekerjaan operator telepon dan agen perjalanan. Namun, hingga saat ini, pendidikan perguruan tinggi F2F telah teruji oleh waktu.

Eksperimen saat ini mungkin menunjukkan bahwa pendidikan perguruan tinggi F2F empat tahun tidak dapat lagi berpuas diri. Berbagai faktor terutama biaya kuliah yang terus meningkat, yang sudah di luar jangkauan sebagian besar keluarga, menyiratkan bahwa pasar pendidikan pasca sekolah menengah sudah siap untuk diganggu.

Krisis virus corona mungkin hanya gangguan itu. Bagaimana kita bereksperimen, menguji, merekam, dan memahami tanggapan kita terhadapnya sekarang akan menentukan apakah dan bagaimana pendidikan online berkembang sebagai peluang untuk masa depan.

Baca Juga : Keamanan Serta Kejahatan Yang Ada Pada Butler University Saat Tahun 2019

Eksperimen ini juga akan memperkaya wacana politik di AS. Beberapa politisi menjanjikan pendidikan perguruan tinggi gratis; bagaimana jika eksperimen ini membuktikan bahwa pendidikan tinggi tidak harus membuat orang bangkrut?

Setelah krisis mereda, apakah sebaiknya semua siswa kembali ke kelas, dan melanjutkan status quo? Atau akankah kita menemukan alternatif yang lebih baik?