Mengenal Edukasi Tujuan Pendidikan Hak Di Sekolah Dasar

By | October 26, 2021

Mengenal Edukasi Tujuan Pendidikan Hak Di Sekolah Dasar – Peran pendidikan dalam menegakkan dan menyebarkan hak asasi manusia diakui secara luas, tetapi pengetahuan tentang pendidikan hak yang sebenarnya terbatas.

Mengenal Edukasi Tujuan Pendidikan Hak Di Sekolah Dasar

quickanded – Berdasarkan teori didaktik Eropa utara, artikel ini mengkaji pengajaran dan pembelajaran hak asasi manusia dari murid berusia 8–9 tahun di dua kelas Swedia, dengan minat khusus pada apa yang dianggap guru dan murid sebagai tujuan pendidikan hak apa yang harus dicapai?

Berdasarkan wawancara dengan guru dan anak-anak dan pengajaran dan pekerjaan kelas yang diamati, konsepsi bersama antara guru dan murid yang berfokus pada pengetahuan tentang hak dan kesetiaan etis dengan hak diidentifikasi, tetapi juga beberapa perbedaan.

Baca Juga : Bagaimana Guru Melakukan Edukasi Pandemi COVID-19 Di Sekolah Tinggi

Di era kontemporer perubahan lanskap politik, di mana kekuatan anti-demokrasi dan intoleran semakin kuat, upaya untuk membekali generasi yang sedang tumbuh dengan nilai-nilai dan prinsip-prinsip yang mendasar bagi masyarakat demokratis harus ditingkatkan.

Hak asasi manusia adalah bagian penting dari basis nilai ini, yang membentuk kerangka kerja untuk interaksi manusia dan tanggung jawab negara yang menekankan pada kesetaraan, kebebasan, dan saling menghormati.

Peran pendidikan dalam menegakkan dan menyebarkan nilai-nilai dan prinsip-prinsip ini diakui secara luas. Dewan Eropa ( 2010 ) dan Perserikatan Bangsa-Bangsa ( 2011 ) telah menunjukkan pentingnya pendidikan tentang, melalui dan untuk hak asasi manusia, termasuk pengembangan

pengetahuan dan keterampilan – belajar tentang apa itu hak asasi manusia dan mampu mempraktikkan hak dalam kehidupan sehari-hari,

nilai dan sikap – memahami dan merangkul nilai dan sikap yang melekat pada hak asasi manusia, dan

kapasitas untuk bertindak – mengembangkan kapasitas aksi untuk mempertahankan dan membela hak asasi manusia (PBB 2006 ).

Tanggung jawab sekolah untuk pengembangan pengetahuan dan nilai-nilai hak asasi manusia mungkin secara umum diakui, tetapi tanggung jawab untuk elemen ketiga – kapasitas aksi hak asasi manusia – mungkin kurang jelas bagi para pemangku kepentingan yang berbeda.

Pentingnya pendidikan untuk mempromosikan kapasitas tindakan, bagaimanapun, telah ditekankan juga dalam kaitannya dengan isu-isu sosial lainnya.

Dalam kaitannya dengan pendidikan untuk pembangunan berkelanjutan Mogensen dan Schnack ( 2010 ) berpendapat untuk pendekatan kompetensi tindakan dan dalam kaitannya dengan pendidikan etika, Lilja et al. ( 2017 ) menyoroti bahwa kompetensi etis mencakup kapasitas praktis. Menumbuhkan kemampuan untuk bertindak sesuai ditekankan sebagai bagian dari tanggung jawab sekolah oleh beberapa aktor.

Baca Juga : Program Studi Sejarah Seni Di Cambridge

Ketika PBB mengevaluasi upaya internasional dan nasional untuk memperluas pendidikan hak di sekolah formal (UN 2010 ) dimasukkannya hak asasi manusia dalam kurikulum nasional dicatat di beberapa negara, tetapi tidak ada kesimpulan yang dapat ditarik tentang apakah, bagaimana dan sejauh mana pendidikan tentang hak asasi manusia benar-benar terjadi. Evaluasi tersebut menunjukkan perlunya pemeriksaan lebih dekat terhadap pengajaran konkret hak asasi manusia di sekolah.

Pengetahuan tentang pendidikan hak yang sebenarnya terbatas juga ditunjukkan dalam tinjauan sistematis karya ilmiah yang membahas konten pendidikan atau proses belajar mengajar dalam pendidikan hak (Brantefors dan Quennerstedt 2016). Publikasi yang berhubungan dengan isu-isu ini sama sekali sedikit, dan tidak satupun dari publikasi yang dianalisis menyatakan tujuan penelitian yang secara eksplisit diarahkan pada isu-isu hak belajar dan mengajar.

Dengan mengeksplorasi pendidikan hak yang sedang berlangsung, penelitian ini menawarkan pengetahuan tentang pendidikan hak yang sebenarnya di sekolah dasar. Pekerjaan dengan demikian memberikan kontribusi terhadap dua bidang penelitian; penelitian hak anak dan penelitian pendidikan hak asasi manusia.

Studi ini meneliti pendidikan hak anak usia dini untuk siswa berusia 8-9 tahun, dengan fokus khusus pada mengapa guru dan murid dalam kelompok usia ini percaya bahwa pendidikan hak harus diberikan di sekolah.

Minat tersebut sesuai diarahkan pada tujuan pendidikanpendidikan hak seperti yang dipahami oleh peserta kelas. Wawasan tentang apa yang dianggap sebagai tujuan pendidikan di bidang tertentu sangat penting untuk pemahaman yang lebih dalam tentang pengajaran dan pembelajaran di bidang tersebut. Pilihan konten pendidikan dan metode kerja guru didasarkan pada apa yang ingin dicapai guru, dan pembelajaran siswa dipengaruhi oleh apa yang mereka lihat sebagai alasan untuk belajar.

Studi ini dilakukan dengan cara observasi pekerjaan kelas yang sedang berlangsung dan wawancara dengan peserta kelas di dua sekolah Swedia. Penelitian observasional memakan waktu dan oleh karena itu membatasi jumlah tempat pengamatan, tetapi bermanfaat dalam memungkinkan pemeriksaan jarak dekat tentang bagaimana guru dan murid berbicara dan bertindak dalam praktik. Karena hanya dua kelas yang disertakan, temuan ini tidak dapat digeneralisasikan.

Namun, wawasan yang diberikan ke dalam pendekatan masing-masing guru dan murid terhadap pendidikan hak anak usia dini merupakan kontribusi yang berharga bagi bidang yang belum dipelajari. Contoh Swedia juga dapat memberikan dasar untuk perbandingan dengan konteks nasional lainnya.

Penelitian tentang pendidikan hak di sekolah formal

Penelitian tentang pendidikan anak-anak tentang, di dalam dan melalui hak asasi manusia terutama dilakukan dalam dua bidang penelitian – penelitian pendidikan hak anak dan penelitian pendidikan hak asasi manusia. Bidang-bidang ini tidak sama tetapi tumpang tindih dalam kaitannya dengan pendidikan hak. Dua aspek telah diberi perhatian khusus di kedua bidang yang penting bagi pendidikan hak di sekolah formal: persyaratan kurikulum dan sikap dan pengetahuan guru. Berikut ini, studi dari kedua bidang akan disorot untuk mengembangkan aspek-aspek ini.

Dukungan kuat dalam kurikulum nasional ditunjukkan sebagai hal yang perlu jika pendidikan hak-hak akan dilakukan. Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa hak asasi manusia seringkali merupakan isu lintas kurikuler (Cayir dan Türkan Bagli 2011 ; Cassidy, Brunner, dan Webster 2013 ; Phillips 2016 ; Robinson 2017 ;). Bahwa tanggung jawab untuk pendidikan tentang hak asasi manusia dengan demikian tersebar di beberapa mata pelajaran sekolah dapat menjadi kekuatan sekaligus risiko.

Jika hak asasi manusia didekati dari perspektif disiplin ilmu yang berbeda, siswa dapat mengembangkan pengetahuan yang kaya. Namun, risikonya adalah bahwa tidak ada mata pelajaran sekolah tertentu yang bertanggung jawab atas pendidikan hak. Di beberapa negara, hak asasi manusia hanya muncul secara marginal dalam kurikulum nasional. Misalnya, Bron dan Thijs ( 2011 ) menemukan bahwa hak asasi manusia tidak disebutkan sama sekali dalam kurikulum sekolah dasar Belanda dan hanya disebutkan sepintas dalam kurikulum sekolah menengah.

Demikian pula, Phillips ( 2016) menyimpulkan bahwa terlepas dari ambisi awal yang tinggi, kurikulum nasional Australia pertama, yang dikembangkan dari 2009 hingga 2015, hanya membahas hak asasi manusia sampai batas tertentu. Penulis-penulis ini menyoroti bahwa jika regulasi nasional lemah, pendidikan hak menjadi urusan masing-masing guru.

Pemeriksaan Quennerstedt ( 2015 ) terhadap kurikulum nasional Swedia menunjukkan bahwa revisi pada tahun 2011 secara signifikan meningkatkan cakupan hak asasi manusia. Hak asasi manusia secara eksplisit dimasukkan dalam basis nilai yang meresap dan memandu sekolah-sekolah Swedia, dan hak asasi manusia sebagai konten pengetahuan tertentu diperkuat dan lebih tepat dijelaskan daripada sebelumnya.