Mengapa Membiarkan Karyawan Mengajar Kolega mereka adalah Ide yang Bagus

By | May 12, 2022
Mengapa Membiarkan Karyawan Mengajar Kolega mereka adalah Ide yang Bagus

Mengapa Membiarkan Karyawan Mengajar Kolega mereka adalah Ide yang Bagus – Ingat bahwa suatu kali guru Anda meminta Anda untuk mempersiapkan pelajaran untuk sisa kelas? Saya bersedia. Dan sementara aku tidak sepenuhnya yakin apakah itu dimaksudkan sebagai semacam hukuman atau tidak, itu pasti terasa seperti itu . Saya ingat berpikir itu mungkin akan memakan waktu sepanjang sore, dan selain itu, saya bukan gurunya dia! Sejujurnya, lebih dari apa pun, saya takut ditertawakan oleh teman-teman saya.

quickanded – Tapi itu tidak terlalu buruk bahkan sebaliknya. Selain masih mengetahui lebih banyak daripada rata-rata orang tentang pengepungan Kartago, saya juga akhirnya bersenang-senang mempersiapkan dan mengajar . Dan bukan hanya tidak ada yang tertawa beberapa mengklaim saya harus mengajar kelas setiap minggu ( peraturan realistis saya tentang pertempuran dan pertempuran pasti ada hubungannya dengan itu ). Tidak dapat disangkal , tugas yang tidak biasa ini memiliki lebih banyak manfaat daripada yang saya berikan pada awalnya bukan hanya untuk saya sebagai “ Guru ” , tapi juga untuk teman-teman sekelasku .

Lihat, meskipun kami pikir kami memiliki gagasan yang sangat jelas tentang siapa guru yang seharusnya dan apa yang membentuk siswa, metode ini’Belajar dengan Mengajar’ seperti yang sekarang saya ketahui namanya sudah ada sejak dulu (ya,bahkan setelah kelas delapan saya). Sebagian dari mengapa macet kemungkinan berkaitan dengan penggunaan sumber daya yang tersedia secara adil ( yaitu, siswa) untuk memberi guru sedikit waktu tenang, tetapi bukan itu saja.

Belajar dan Berkembang dengan Mengajar

Dari merencanakan pelajaran hingga menyampaikannya, mengajar orang lain memaksa kita untuk menganalisis dan membedah informasi dengan segala cara yang mungkin – sampai kita mengetahuinya luar dalam apakah kita mau atau tidak. Dengan asumsi kami melakukan pekerjaan dengan baik, siswa kami kemudian mendapat keuntungan lebih lanjut dari proses ini. Mendapatkan informasi dari seseorang dengan tingkat pemahaman umum yang sama membuatnya lebih masuk akal bahwa informasi tersebut akan fokus pada bidang dan tema yang sama yang mereka anggap menantang serta menyenangkan dan relevan . Akibatnya, guru-guru ini lebih mungkin untuk menjelaskan semuanya dengan cara yang lebih relatable.

Untuk sebagian besar, manfaat metode yang sama untuk k-12 dan pendidikan tinggi juga berlaku di tempat kerja . Lebih lanjut, ini menyentuh tantangan dan masalah utama yang dihadapi oleh manajer L&D dan membuka jalan bagi pembelajaran yang bermakna. Tetapi untuk membantu perusahaan menerapkannya dengan sukses dan memastikan semua pihak yang terlibat pembelajaran karyawan, pengajaran karyawan , dan pemberi kerja mendapatkan sesuatu darinya, Anda harus memastikan beberapa fitur dan fungsi video adalah bagian dari solusi yang Anda tawarkan .

Dari Perspektif Guru

Seperti yang ditunjukkan oleh pengetahuan saya yang luas tentang konflik Kartago Romawi , mengajar orang lain adalah cara yang bagus untuk mempelajari sesuatu yang baru. Oleh karena itu, dengan meminta karyawan untuk melatih rekan kerja mereka , apakah satu topik atau kursus lengkap , kami juga memberi mereka kesempatan untuk menguasai keterampilan atau bidang pengetahuan.

Diakui, seringkali itu tidak akan menjadi konsep yang sama sekali baru, mereka akan diminta untuk melihat dan membagikan temuan mereka, melainkan sesuatu dalam bidang keahlian mereka. Tidak ada masalah sama sekali! Dalam hal ini, mereka mendapat kesempatan untuk memoles, meninjau perkembangan terkini, dan menjelajahi metode dan alat yang sesuai rahasia penguasaan sejati. Untuk boot, mengingat seberapa cepat hal-hal berubah dan pengetahuan baru terakumulasi akhir-akhir ini, sebagian besar akan menyambut kesempatan untuk berhenti sejenak dan mengejar bacaan mereka. Dan waktu apa yang lebih baik daripada saat Anda merasa diakui oleh supervisor Anda?

Baca Juga : Mengapa Penting untuk Membantu Mengembangkan & Mendukung Kolega Anda

Tapi bagaimana mereka akan mengajarkannya? Mereka bisa menulis laporan atau esai, yang pasti akan terasa seperti lebih banyak tanggung jawab dan bukan cara yang bagus untuk memastikan keterlibatan. Tatap muka adalah pilihan lain, tetapi bahkan jika kita mengabaikan gerakan WFH, mengajar secara langsung hanya terbatas pada sebagian karyawan kecuali jika disiarkan secara langsung. Cara ketiga adalah merekam video yang siap ditonton sesuai permintaan oleh siapa saja di perusahaan dari mana saja. Jika Anda memilih siaran langsung dan rekaman video seperti yang kami pikir seharusnya Anda lakukan Anda harus mengintegrasikan alat yang mudah digunakan untuk membuatnya layak . Mempersiapkan rencana pelajaran dan pengajaran cukup sulit. itu apa yang kami ingin ajarkan kepada karyawan untuk berkonsentrasi tidak ada alasan untuk membebani mereka dengan gangguan teknis dan kekhawatiran seperti merekam, mengunggah, membuat webcasting, dan mengedit.

Dari Perspektif Pembelajar

Tidak ada keraguan bahwa tenaga kerja saat ini tertarik pada pengembangan pribadi. Dengan demikian, karyawan biasanya akan menghargai kenyataan bahwa majikan mereka berinvestasi dalam program L&D. Sayangnya, penghargaan tidak menjamin keterlibatan. Entah itu karena mereka menganggapnya tidak relevan atau hanya membosankan, karyawan tidak selalu memanfaatkan kesempatan pelatihan yang ditawarkan kepada mereka.

Menurut model 70-20-10 , sekitar 20% pembelajaran di tempat kerja kami berasal dari interaksi sosial, menonton orang lain bekerja, pendampingan, saran, dan sejenisnya. Memang, itu biasanya dikaitkan dengan situasi yang tidak direncanakan dan serampangan. Meskipun demikian, dengan membuat video pelajaran dan kursus yang diajarkan oleh rekan kerja, kita dapat membuat ulang acara yang tepat ini , bersama dengan keefektifannya yang telah terbukti . Kami juga dapat menjaga kemungkinan karyawan tidak mengambil bagian seminimal mungkin.

Ambil tutorial, misalnya. Mendemonstrasikan proses kerja selangkah demi selangkah di samping lingkungan kerja (fisik atau digital) bisa dibilang lebih mudah di video daripada di kehidupan nyata. Dan jika ” guru ” memilih untuk fokus pada studi kasus tertentu, kemudian menggabungkan informasi latar belakang yang mendukung dan sumber daya profesional yang sesuai di bawah daftar putar video membuatnya jauh lebih intuitif dan mudah didekati untuk ” siswa. “

Namun, seperti halnya program pendidikan lainnya , manajer dan pemberi kerja ingin melacak dan mengukur kinerjanya sehingga mereka dapat menyesuaikan, meningkatkan, dan melakukan tindakan yang sesuai. Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan mensurvei karyawan. Yang lebih ambisius adalah memantau peningkatan dari waktu ke waktu khusus untuk keterampilan dan pelajaran yang diajarkan. Meskipun keduanya valid dan memiliki kelebihan, keduanya juga menimbulkan bias dan sangat bergantung pada perusahaan dan kejujuran karyawan . Di sisi lain, analitik video kini menganalisis tingkat keterlibatan pemirsa secara waktu nyata persis seperti yang diinginkan oleh para pendidik. Pada polling dan kuis layar dapat memberikan wawasan lebih lanjut. Lebih baik lagi, kita bisa benar-benar terperinci menggunakan fitur Interaktif seperti hotspot dan pengalaman jalur di mana pemirsa mengarahkan konten dan berkontribusi pada kemajuannya.

Dari Perspektif Perusahaan

Jika cara yang lebih baik untuk melatih karyawan tidak cukup, metode ini juga dapat meningkatkan retensi. Inklusi karyawan meningkatkan produktivitas hingga 4,6 dan bagaimanapun juga, merasa dihargai adalah salah satu penghargaan terbesar yang dapat diberikan pemberi kerja kepada karyawan. Dan itu belum semuanya.

‘ Belajar dengan mengajar ‘ adalah cara yang pasti untuk memastikan bahwa waktu yang dihabiskan untuk pengembangan pribadi (dan tidak bekerja) berfokus pada skenario dan keterampilan yang relevan dengan tempat kerja. Dengan logika murni, tidak ada dosen luar yang bisa mencapai tingkat kekhususan dan ketepatan seperti itu. Juga tidak akan mudah untuk menyesuaikan dan beradaptasi sesuai dengan tren dan perubahan. Bahkan tanpa menekankannya sebagai persyaratan, kita dapat mempercayai guru/karyawan untuk mengikuti pengalaman dan kesan terbaru mereka yang terjadi di tempat kerja.

Melakukannya melalui video adalah semacam strategi pintu belakang untuk membuat karyawan mendokumentasikan proses dan berbagi pengetahuan dengan orang lain. COVID-19 memperjelas bahwa perusahaan harus bersiap untuk perubahan tenaga kerja yang ekstrem, dan melestarikan memori organisasi sangat penting dalam hal itu. Terlepas dari pandemi, budaya lintas-departemen saat ini dan milenium yang melompat-lompat pekerjaan adalah alasan yang cukup untuk berinvestasi dalam pengetahuan dan metodologi pengamanan. Memiliki semuanya atau sebanyak yang kami bisa didokumentasikan dalam video bisa jadi tidak menyakitkan dalam jangka pendek dan konstruktif dalam jangka panjang. Untuk memastikan bahwa dapat diakses oleh semua orang di perusahaan, ada baiknya bekerja ekstra dengan teks dan terjemahan.

Kesimpulan

Video telah mengambil alih sebagai solusi paling populer untuk upaya L&D perusahaan untuk beberapa waktu sekarang. Dampak tahun lalu tentang bagaimana, di mana, dan kapan kami bekerja telah menjadikannya solusi yang paling tepat juga. Ditambah dengan semakin tersedianya platform pembelajaran di tempat kerja, video apa pun bentuk atau bentuknya menjadikan geografi tidak penting, memberikan akses yang sama ke sumber daya perusahaan, dan dapat ditingkatkan dan diturunkan dengan cepat. Namun, iklim bisnis yang tidak pasti dan perang sengit memperebutkan bakat membuat pengusaha tidak punya pilihan selain mencari cara baru untuk mendorong dan meningkatkan pembelajaran dalam organisasi mereka. Membalikkan peran sedikit dan membiarkan karyawan tampil di depan kamera dan bukan hanya sebagai pemirsa adalah cara yang bagus untuk melakukannya.