Membahas Tentang Biaya Kuliah Perguruan Tinggi Di Amerika

By | June 7, 2021

Membahas Tentang Biaya Kuliah Perguruan Tinggi Di Amerika – Sistem pendidikan tinggi di Amerika Serikat berbeda dari rekan-rekannya di Eropa dalam hal-hal tertentu. Di Amerika Serikat, ada asumsi nasional bahwa siswa yang telah menyelesaikan sekolah menengah harus memiliki setidaknya dua tahun pendidikan universitas.

Membahas Tentang Biaya Kuliah Perguruan Tinggi Di Amerika

quickanded – Oleh karena itu, sejumlah besar “perguruan tinggi junior” dan “perguruan tinggi komunitas” bermunculan untuk menyediakan dua tahun studi sarjana, berbeda dengan universitas dan perguruan tinggi tradisional, di mana mayoritas siswa menyelesaikan empat tahun studi untuk gelar dan di mana sejumlah besar berlangsung selama satu sampai tiga tahun studi pascasarjana di “sekolah pascasarjana.”

Universitas yang menyediakan program studi empat tahun adalah yayasan yang didanai swasta atau yayasan negara bagian atau kota yang sangat bergantung pada pemerintah untuk dukungan keuangan. Universitas dan perguruan tinggi swasta sangat bergantung pada biaya kuliah yang dikenakan pada siswa.

Masing-masing pemerintah negara bagian mendanai sistem universitas negeri yang sangat maju, yang menjamin penyediaan pendidikan tinggi bagi sebagian besar dari mereka yang bersedia dan berkualifikasi akademis untuk menerima pendidikan semacam itu.

Dalam sistem Amerika, gelar empat tahun, atau “sarjana”, biasanya diperoleh bukan dengan lulus ujian “final” melainkan dengan akumulasi “kredit”, atau jam belajar di kelas.

Kualitas pekerjaan yang dilakukan dalam kursus ini dinilai melalui catatan nilai dan nilai yang berkelanjutan dalam transkrip kursus.

Baca Juga : Perbedaan Kuliah di Indonesia dan di Amerika

Penyelesaian sejumlah (dan variasi) kursus tertentu dengan nilai kelulusan mengarah ke gelar “sarjana”. Dua tahun pertama studi siswa umumnya diambil dengan kursus yang ditentukan dalam berbagai bidang studi, bersama dengan beberapa kursus “pilihan” yang dipilih oleh siswa.

Pada tahun ketiga dan keempat studi, siswa mengkhususkan diri dalam satu atau mungkin dua bidang mata pelajaran. Mahasiswa pascasarjana dapat melanjutkan studi lanjutan atau penelitian di salah satu dari banyak sekolah pascasarjana, yang biasanya merupakan lembaga khusus.

Di sekolah-sekolah ini para siswa bekerja menuju gelar “master” (yang melibatkan satu hingga dua tahun studi pascasarjana) atau gelar doktor (yang melibatkan dua hingga empat tahun studi dan persyaratan lainnya).

Ciri khas pendidikan Amerika yang diturunkan dari model Jerman adalah penekanan pada kuliah dan ujian. Di kedua negara ini, siswa dievaluasi sesuai dengan kinerja mereka dalam kursus individu di mana diskusi dan esai tertulis penting. Model pendidikan tinggi Amerika diadopsi secara besar-besaran oleh Filipina dan mempengaruhi sistem pendidikan Jepang dan Taiwan setelah Perang Dunia II.

Sistem pendidikan tinggi di Rusia

Pendidikan tinggi di Rusia dicirikan oleh administrasi negara langsung dan sampai 1990/91 pada dasarnya dikendalikan oleh Partai Komunis. Sekolah pendidikan tinggi dibagi menjadi universitas, di mana humaniora dan ilmu murni diajarkan; institut, di mana bidang tunggal diajarkan (misalnya, hukum, kedokteran, dan pertanian) dan institut politeknik, di mana mata pelajaran yang serupa dengan institut diajarkan tetapi dengan landasan ilmiah yang lebih luas.

Perbedaan lain dari sistem Rusia adalah bahwa ia sangat memperluas jaringan pendidikan dengan menawarkan beragam kursus korespondensi yang disiapkan dengan cermat.

Kursus-kursus ini dilengkapi dengan siaran radio dan televisi dan selanjutnya ditambah dengan pusat-pusat studi regional. Dengan demikian, banyak siswa dapat melanjutkan pendidikan paruh waktu sambil memegang pekerjaan penuh atau paruh waktu.

Siswa diterima di institusi pendidikan tinggi berdasarkan ujian kompetitif. Durasi studi untuk gelar pertama berkisar dari empat hingga enam tahun, dengan rata-rata lima tahun. Kurikulum terdiri dari mata pelajaran wajib, alternatif, dan pilihan. Kandidat untuk gelar harus mengikuti ujian dalam dua atau tiga disiplin ilmu dasar yang terkait dengan spesialisasi yang dipilih.

Pada akhir kursus tingkat pertama, semua siswa menerima diploma yang sama, tetapi siswa dengan hasil terbaik diberikan “kebedaan.” Sebagian besar institusi menyelenggarakan sekolah pascasarjana untuk studi pascasarjana, yang juga diakhiri dengan serangkaian ujian.

Isu kontemporer

Sistem pendidikan di luar Belahan Barat telah lama mengikuti jejak negara-negara paling berpengaruh, meskipun tidak selalu menguntungkan mereka. Masalah utama adalah bahwa banyak negara berkembang memiliki kebutuhan yang jauh lebih besar untuk lembaga teknis daripada universitas akademis, sehingga mereka dapat menghasilkan profesional dan ilmuwan yang mampu mengatasi masalah khusus mereka. Di negara-negara ini, bahasa sering menjadi masalah karena sebagian besar teknologi yang dikembangkan di Barat membutuhkan kosakata yang tidak dimiliki banyak bahasa. Keterampilan membaca dalam bahasa Inggris secara luas dibudidayakan untuk tujuan ini.

Tren modern dalam pendidikan tinggi menunjukkan kemauan di seluruh dunia untuk belajar dari kekuatan berbagai sistem. Sekolah-sekolah di Amerika Utara sering menderita karena kurangnya keseragaman standar pendidikan yang diberikan sistem Eropa melalui kontrol birokrasi terpusat.

Organisasi akreditasi nasional yang terkoordinasi memecahkan banyak masalah ini. Universitas-universitas Eropa telah bergerak menuju otonomi yang lebih besar dalam pengembangan kurikulum, dan langkah-langkah telah diambil sehingga segmen populasi yang lebih luas dapat memperoleh manfaat dari pendidikan tinggi.

Keadaan pendidikan tinggi AS saat ini, dari atas ke bawah

Pendidikan tinggi di Amerika Serikat hanya mungkin dipahami dengan mengingat konsentrasi kekayaan yang intensif di negara itu selama tiga puluh tahun terakhir.

Selama waktu itu, satu persen orang Amerika terkaya telah memiliki lebih banyak kekayaan pribadi daripada 90 persen orang terbawah; sepuluh persen teratas orang Amerika memiliki 71 persen dari semua kekayaan pribadi. Kesenjangan yang tajam antara kelompok-kelompok sosial ekonomi negara itu tercermin dari sistem pendidikan tinggi negara itu.

Inilah gambaran paling sederhana yang dapat saya berikan tentang apa yang sedang terjadi, dan apa yang kemungkinan akan berlanjut. Lapisan atas dan bawah pendidikan tinggi AS telah tumbuh sangat berbeda satu sama lain sehingga mereka tidak lagi menjadi satu institusi sosial yang koheren.

Perguruan tinggi yang berada di atas kini memiliki nilai yang berbeda, misi yang berbeda, tenaga pengajar yang berbeda, dan sumber pendanaan yang berbeda dengan yang berada di bawah. Universitas-universitas di strata menengah terbelah di antara ekstrem-ekstrem ini. Saya ingin mengabdikan artikel ini untuk menguraikan perbedaan-perbedaan ini dan implikasinya bagi masa depan.

Pertama, bagian atas. Biaya kuliah yang meningkat pesat sejak awal 1980-an telah mengubah universitas dan perguruan tinggi elit negara itu menjadi domain bagi anak-anak orang kaya, karena hanya mereka yang mampu membayar harga tiket masuk. Mereka menganggap kuliah di universitas seperti Harvard, Yale atau Princeton hampir sebagai hak kesulungan, dan memang, dalam banyak hal mereka benar.

Baca Juga : Clowes Memorial Hall Yang Berada Di Universitas Butler

14 persen mahasiswa sarjana Yale adalah “warisan”, putra dan putri lulusan Yale. George W. Bush adalah contoh sempurna – seorang pria dengan kemampuan intelektual yang sangat terbatas dan, menurut pengakuannya sendiri, tanpa rasa ingin tahu intelektual, dia diterima di Yale karena ayah dan kakeknya telah lulus.

“Komite Sumber Daya Universitas” Harvard umumnya terbatas pada mereka yang telah memberi universitas setidaknya $ 1 juta. Dari 340 anggota komite yang memiliki anak usia kuliah atau melewati usia kuliah, 336 anak saat ini terdaftar atau telah terdaftar di Harvard (The Last Professors, 157). Universitas-universitas ini telah menjadi sarana bagi plutokrasi Amerika untuk mereplikasi dirinya sendiri.

Sosiolog Jeremy Karabell, penulis The Chosen: The Hidden History of Admission and Exclusion at Harvard, Yale and Princeton, mengutip sebuah studi baru-baru ini terhadap 146 perguruan tinggi dan universitas selektif yang menyimpulkan bahwa siswa “dari kuartil teratas hierarki sosial ekonomi.

25 kali lebih mungkin untuk menghadiri perguruan tinggi ‘tingkat atas’ daripada siswa dari kuartil bawah” (New York Times, 24 September 2007).

Lembaga-lembaga semacam itu juga merupakan komoditas yang luar biasa mahal, sebuah fakta yang memperkuat eksklusivitas mereka. Biaya kuliah rata-rata untuk satu tahun di universitas paling elit di AS lebih dari pendapatan tahunan rata-rata warga Amerika (lebih dari $35,000 versus $29,000) (Chris Hedges, Empire of Illusion, 165). Dan biaya kuliah biasanya mewakili yang terakhir dalam serangkaian pembayaran yang besar dan kuat.

Cara terbaik untuk memaksimalkan peluang seseorang untuk masuk ke universitas elit adalah dengan menghadiri sekolah menengah eksklusif yang sama-sama elit. Bush, misalnya, lulus dari Phillips Andover Academy, di mana biaya kuliah tahunan, kamar dan makan juga lebih dari rata-rata upah tahunan Amerika.

Faktor penting terakhir dalam penerimaan ke universitas AS adalah SAT (The Scholastic Assessment Test) adalah komponen yang sangat penting dari aplikasi perguruan tinggi setiap siswa.

Tekanan untuk berkinerja baik pada SAT telah melahirkan industri kecil perusahaan persiapan ujian. Yang terbaik adalah, Princeton Review, menawarkan paket tutorial mewah seharga $7.000, yang secara virtual menjamin bahwa siswa/pelanggan akan mendapat nilai sangat tinggi pada SAT.

Begitu siswa tiba di perguruan tinggi kelas atas AS, mereka sering kali tidak mencari pendidikan dalam gagasan, informasi, dan nilai, tetapi sebaliknya mereka terus mengamankan komoditas yang mulai mereka kejar ketika mereka pertama kali diarahkan ke sekolah-sekolah ini.

Sejak debut edisi tahunan US News & World Report pada tahun 1983 tentang perguruan tinggi terbaik Amerika, American’s telah mengambil peringkat jurnal itu sebagai kebenaran Injil. Menghadiri dan lulus dari universitas berperingkat tinggi memerlukan penerapan sistem gengsi yang berkomitmen, di mana ijazah seseorang kurang lebih dihargai tinggi tergantung pada peringkat universitasnya.

Nilai diri sosial dan profesional Anda terkait erat dengan universitas tempat Anda memperoleh gelar. Perguruan tinggi dengan demikian direduksi menjadi nama merek, beberapa jauh lebih mengesankan daripada yang lain (Princeton bagi Porsche seperti Ohio State bagi Honda); pendidikan yang sebenarnya sehingga dapat mengambil kursi belakang untuk proses berafiliasi diri dengan nama merek itu.

Tentu saja ada pengecualian: presiden saat ini Barack Obama dibesarkan di rumah tangga yang relatif miskin namun lulus dari Universitas Columbia dan Sekolah Hukum Harvard.

Seorang mahasiswa di Harvard, Yale, Princeton atau Columbia yang lebih tertarik belajar daripada gengsi (atau setidaknya sama-sama tertarik pada keduanya) bisa mendapatkan pendidikan yang luar biasa. Tetapi normanya, seperti yang didefinisikan Karabell, jelas, dan kesempatan itu terutama tersedia bagi orang kaya.

Proses ini, tentu saja, bertumpu pada serangkaian asumsi yang meragukan, yang paling goyah adalah validitas skema peringkat US News & World Report (atau skema peringkat lainnya dalam hal ini).

Rumus pemeringkatan US News konon masuk akal dan memberikan nilai pada berbagai macam data tentang universitas dan perguruan tinggi (tingkat penerimaan, persentase siswa yang lulus dalam sepuluh persen teratas dari kelas sekolah menengah mereka, rasio siswa-guru, tingkat donasi alumni, dan informasi lainnya).

Kekhususan formula, bagaimanapun, dapat dengan mudah menggoda universitas dalam mengejar peringkat yang lebih tinggi untuk mengubah jumlahnya (mengakui siswa yang sedikit lebih sedikit, membuat sedikit penyesuaian dalam ukuran kelas untuk menurunkan rasio mahasiswa-fakultas, dll.)

Clemson University membuat beberapa penyesuaian seperti itu ; kemudian petugas penerimaan, Catherine E. Watt, secara terbuka mengakui bahwa Universitas melakukannya untuk membawa datanya lebih dekat dengan nilai-nilai US News.

Dan itu berhasil: Clemson melesat dari peringkat ke-33 menjadi peringkat ke-22 di antara universitas negeri hanya dalam satu tahun, tetapi “peningkatan” itu dianggap tidak menyenangkan oleh semua orang yang memahami cara pembuatannya (Inside Higher Education, 9 Juni 2009).