Melihat Kolega Sebagai Sumber Belajar Pada Perguruan Negeri

By | June 15, 2021

Melihat Kolega Sebagai Sumber Belajar Pada Perguruan Negeri – Kolaborasi guru sering diasumsikan untuk mendukung perbaikan sekolah yang berkelanjutan, tetapi tidak jelas bagaimana kesempatan belajar formal dalam kelompok kerja guru membentuk yang informal.

Melihat Kolega Sebagai Sumber Belajar Pada Perguruan Negeri

quickanded – Dalam studi metode campuran ini, kami menguji 77 pertemuan kolaboratif guru dari 24 sekolah yang mewakili 116 pasangan guru. Kami menggabungkan analisis kualitatif dari kesempatan belajar dalam pertemuan formal dengan analisis kuantitatif dari hubungan pencarian nasihat guru dalam jaringan sosial informal.

Kami menemukan bahwa partisipasi guru dalam pertemuan yang kaya akan pembelajaran dan mendalam sangat meramalkan pembentukan ikatan pencarian nasihat baru.

Terlebih lagi, ikatan informal baru ini terkait dengan pertumbuhan keahlian guru, yang menunjukkan nilai tambah dari partisipasi guru dalam kolaborasi guru yang mendalam.

Kolaborasi guru menunjukkan janji besar untuk mendukung peningkatan instruksional guru. Memang, kolaborasi guru umumnya digunakan di Amerika Serikat dan sekitarnya sebagai bagian dari upaya perbaikan sekolah ( Agenda Publik, 2017 ).

Dua temuan penelitian yang kuat menunjukkan potensinya sebagai struktur organisasi untuk mendukung pembelajaran guru.

Pertama, ada kesamaan yang sering diamati dari hasil siswa yang lebih tinggi dari yang diharapkan dan komunitas guru yang kuat ( Langer, 2000 ; Lee & Smith, 1996 ; McLaughlin & Talbert, 2001 ; Ronfeldt et al., 2015), menyarankan bahwa kolaborasi guru diperlukan untuk mendorong dan mempertahankan perbaikan.

Baca Juga : Pendidikan Di Amerika Serikat Yang Mungkin Belum Kalian Ketahui

Kedua, penelitian tentang pengembangan profesional menunjukkan bahwa tim guru berbasis situs mendukung keterlibatan guru dengan praktik pembelajaran baru ( Garet et al., 2001 ; Wilson & Berne, 1999 ), menunjuk pada peran kolaborasi dalam mendukung inovasi. Bersama-sama, temuan ini menunjukkan bahwa kolaborasi meningkatkan pembelajaran profesional guru.

Meskipun studi ini menyiratkan bahwa investasi dalam kolaborasi guru adalah penggunaan sumber daya yang baik, pertanyaan penting tetap ada.

Secara khusus, tidak semua kolaborasi diciptakan sama mengalokasikan waktu bagi guru untuk berkumpul tidak selalu menghasilkan hasil yang diinginkan namun penelitian sering gagal mengidentifikasi jenis interaksi yang mendukung pembelajaran bermakna selama pertemuan tersebut, apalagi bagaimana mengembangkannya.

Lebih jauh lagi, jangkauan kolaborasi guru tidak jelas: apakah hanya menguntungkan guru saat mereka aktif bekerja sama, membutuhkan investasi berkelanjutan? Atau, apakah pengaruh kolaborasi yang kuat melampaui pertemuan kelompok kerja formal?

Durasi dampak penting bagi mereka yang ingin mengubah instruksi secara bermakna. Idealnya, untuk investasi dalam kolaborasi untuk mempengaruhi pengajaran yang sedang berlangsung, para pendidik akan saling mencari pengetahuan dan keahlian di luar pertemuan yang diselenggarakan secara formal.

Mempelajari interaksi pembelajaran di luar pertemuan, bagaimanapun, membutuhkan jenis analisis lain. Untuk tujuan ini, penelitian terbaru mengeksplorasi jaringan sosial pencari nasihat guru untuk memahami pengaruh potensial mereka pada pembelajaran dan, pada gilirannya, pada perubahan instruksional.

Ketika jaringan sosial guru dicirikan oleh kuat (sebagai lawan dari lemah atau tidak ada)) ikatan interpersonal, mereka mendukung profesionalisasi dan pembelajaran di berbagai bidang.

Selain manfaat belajar mereka yang lebih langsung, hubungan kolegial yang kuat meningkatkan retensi guru ( SM Johnson et al., 2005 ), kedalaman keterlibatan mereka dalam pekerjaan mereka ( Horn & Little, 2010 ), dan rasa kemanjuran mereka ( McLaughlin & Talbert, 2001 ), yang semuanya mempengaruhi pembelajaran dari waktu ke waktu.

Dari perspektif organisasi yang lebih luas, keberadaan ikatan kolegial yang kuat mendukung transfer informasi yang kompleks, memfasilitasi difusi inovasi ( Frank et al., 2004 ), dan membantu pembelajaran individu dan kolektif pendidik ( Bryk & Schneider, 2002 ), yang, pada gilirannya, meningkatkan upaya perbaikan.

Umumnya, guru lebih mungkin untuk mengubah praktik pembelajaran mereka ketika ide-ide disajikan oleh rekan tepercaya daripada oleh ahli yang tidak dikenal ( Kilduff & Tsai, 2003).).

Singkatnya, penelitian jaringan sosial menggambarkan bagaimana hubungan informal guru mendukung pengembangan profesional dan peningkatan instruksional dengan menciptakan rasa keterhubungan di sekitar perusahaan kolektif.

Namun terlepas dari temuan menarik ini, kita hanya tahu sedikit tentang bagaimana guru membentuk jaringan sosial yang kuat, sekali lagi meninggalkan para pemimpin dengan sedikit panduan untuk mengubah pengajaran dengan cara yang tahan lama dan berkelanjutan.

Studi ini menentukan jenis interaksi kolaboratif yang berdiri untuk mendukung pembelajaran guru dan menghubungkannya dengan perubahan selanjutnya dalam jaringan sosial pencarian nasihat informal guru.

Dengan demikian terletak di persimpangan penelitian tentang kolaborasi guru dan penelitian tentang jaringan sosial guru, dimotivasi oleh minat kami dalam mendukung interaksi formal produktif yang mungkin membentuk interaksi informal, dengan anggapan bahwa keduanya berkontribusi pada pembelajaran profesional yang berkelanjutan di sekolah.

Pekerjaan Sebelumnya

Kami tertarik untuk mengetahui bagaimana kelompok kerja guru formal berkontribusi pada pembentukan ikatan kolegial, sehingga mengubah bentuk jaringan sosial informal guru.

Kami meninjau kembali beberapa temuan penting dari penelitian jaringan sosial guru, di samping penelitian yang relevan dalam kolaborasi guru.

Studi jaringan sosial guru sebelumnya menunjukkan karakteristik guru-ke-guru yang terkait dengan pembentukan ikatan—pembangunan jaringan kolegial. Ini termasuk

Kedekatan fisik : Guru mengembangkan ikatan yang lebih kuat dengan rekan kerja yang mengajar di kelas terdekat atau yang mereka temui secara teratur ( Kadushin 2012 ; Spillane et al., 2017 ; Wimmer & Lewis, 2010 );

Persepsi keahlian : Guru mengembangkan ikatan yang lebih kuat dengan rekan kerja yang mereka anggap memiliki pengetahuan profesional yang lebih besar ( Penuel et al., 2009 ; Spillane et al., 2018 ; Wilhelm et al., 2016 ); dan

Homofili : Guru mengembangkan ikatan yang lebih kuat dengan rekan kerja yang memiliki kesamaan penting seperti usia, jenis kelamin, ras, tahun pengalaman mengajar, nilai yang diajarkan, dan area konten ( Coburn et al., 2010 ; Frank et al., 2014 ; Moolenaar, 2012 ; Spillane dkk., 2015 ; Spillane dkk., 2012 ).

Karakteristik ini menggambarkan kondisi di mana ikatan interpersonal cenderung terbentuk, tetapi mereka menawarkan sedikit panduan bagi para pemimpin yang berharap untuk menumbuhkan jaringan sosial yang lebih kuat di sekolah mereka.

Baca Juga : Meninjau Pada Butler Universty

Namun, satu studi kasus penting menawarkan wawasan tambahan. Sebuah studi oleh Coburn et al. (2010)mengeksplorasi bagaimana organisasi dan individu berinteraksi untuk mempengaruhi pembentukan ikatan ketika sebuah distrik menerapkan kurikulum matematika dasar yang baru.

Menelusuri jaringan sosial guru selama 3 tahun, mereka menemukan bahwa formasi ikatan bergeser dengan perubahan organisasi kabupaten: saat kabupaten memperkenalkan waktu kolaboratif guru, guru mengembangkan ikatan yang lebih kuat, dan mereka lebih sering berpaling satu sama lain untuk membahas masalah substantif pengajaran matematika dan belajar.

Hal ini menunjukkan bahwa kelompok kerja guru formal dapat berkontribusi positif pada jaringan informal. Memang, ini sejalan dengan temuan sebelumnya seputar ikatan sosial: pertemuan kolaboratif menempatkan guru dalam kedekatan fisik satu sama lain dan juga memberikan kesempatan untuk mengenali keahlian rekan mereka dan mengembangkan visi instruksional bersama yang mendukung homofili.

Meskipun temuan ini menjanjikan, banyak ahli mengidentifikasi variasi yang luas dalam kolaborasi guru, menunjukkan bahwa mungkin ada variasi serupa dalam cara pertemuan kolaboratif membentuk pembentukan ikatan interpersonal guru.

Banyak aspek kolaborasi guru telah dipelajari: variabilitas mereka di seluruh konteks sekolah ( Louis et al., 1996 ; McLaughlin & Talbert, 2001 ); kepercayaan, harmoni, dan konflik dalam kelompok kerja guru ( Achinstein, 2002 ; Bryk & Schneider, 2002 ; Grossman et al., 2001 Sutton & Shouse, 2018 ; Westheimer, 2008 ) dampak potensial dari kolaborasi pada pengajaran di kelas ( Langer, 2000 ;Levine & Marcus, 2010 ; Vescio et al., 2008 ) potensi mereka untuk meningkatkan pengembangan profesional formal ( Garet et al., 2001 ; Wilson & Berne, 1999 ); dan peran mereka dalam memediasi implementasi kebijakan guru ( Coburn, 2001 ; Datnow et al., 2013 ; Horn, 2007 ; Horn et al., 2015 ).

Baru-baru ini, para peneliti telah melihat dinamika dalam kelompok tertentu, memeriksa bagaimana fasilitator dapat memperkuat kolaborasi untuk meningkatkan pembelajaran ( Andrews-Larson et al., 2017 ; Henry, 2012 ; Little & Curry, 2009 ; Kane, 2020 ).

Di seluruh studi ini, para peneliti telah menunjukkan bahwa kolaborasi guru bervariasi dalam tujuan dan kualitasnya ( Horn & Kane, 2015 ; Little, 1990 ; McLaughlin & Talbert, 2001 ).

Misalnya, beberapa guru berkumpul untuk bertukar cerita kelas ( Little, 1990 ) dan mendapatkan dukungan emosional ( B. Johnson, 2003 ), untuk memenuhi permintaan administrator ( Hargreaves & Dawe, 1990 ), atau untuk membagi dan menaklukkan tugas perencanaan ( Horn et al., 2017).

Temuan ini menggambarkan berbagai cara guru berkumpul bersama, tetapi mereka tidak selalu menangkap kualitas interaksi yang mungkin membentuk pembelajaran guru. “Perdagangan cerita kelas,” misalnya, tidak cukup menggambarkan seberapa banyak guru belajar tentang masalah praktik.

Seperti yang diperlihatkan oleh para ilmuwan baru-baru ini, cerita bekerja secara berbeda dalam hubungannya dengan pemahaman guru: pendongeng dapat melampiaskan frustrasi melalui kisah yang jelas tentang penghinaan yang diderita, mengumpulkan simpati dan dukungan atau teller mungkin menawarkan gambaran penting tentang kehidupan kelas dan menyajikan novel, pandangan bernuansa pengajaran dan pembelajaran, membantu pendengar mendapatkan wawasan baru ( Horn, 2005 , 2010 ; Segal, 2019).

Jenis cerita pertama dapat mendorong homofili, berkontribusi pada identitas bersama kelompok, sedangkan yang kedua mengungkapkan keahlian teller, menjadikan mereka rekan yang diinginkan untuk meminta nasihat.

Dengan kata lain, kualitas interaksi guru dapat secara berbeda mempengaruhi bagaimana ikatan terbentuk—dan jenis ikatan yang terbentuk sebagai hasil dari kolaborasi.

Seperti yang telah kami nyatakan, pekerjaan kami dimotivasi oleh kebutuhan akan panduan yang lebih jelas untuk mendukung kolaborasi guru yang bermakna dan bertahan lama.

Untuk membuat kemajuan dalam hal ini, kami mengeksplorasi lebih jauh hubungan antara kedalaman waktu kolaborasi yang diorganisir secara formal dan pergeseran dalam jejaring sosial pencari nasihat informal.

Studi kami mencakup data kualitatif tentang pertemuan profesional guru serta data survei tentang jaringan mereka. Ini mencakup 116 guru dan 77 pertemuan, menawarkan wawasan unik tentang hubungan antara pertemuan kolaboratif formal dan jaringan informal.

Mengantisipasi hasil utama kami, kami menemukan bahwa guru lebih cenderung mencari nasihat dari satu sama lain setelah menghadiri apa yang kami sebut pertemuan mendalambersama.

Lebih jauh lagi, ikatan ini cenderung bertahan setelah guru berhenti menghadiri pertemuan ini karena perubahan tugas, realokasi sumber daya, atau bentuk lain dari perubahan organisasi.

Kami menjelaskan bagaimana interaksi dalam pertemuan kolaboratif yang diselenggarakan secara formal membentuk hubungan informal jaringan sosial, menghubungkan dua sumber daya yang berpotensi kuat untuk pembelajaran berkelanjutan guru.

Secara bersamaan, melihat efek dari pertemuan mendalam dan jaringan pencarian saran informal, kami menemukan beberapa bukti bahwa keahlian guru termasuk ide mereka tentang kemampuan siswa, pengetahuan matematika untuk mengajar, dan keahlian instruksional dipengaruhi oleh mereka yang bersamanya. mereka paling banyak berinteraksi.

Efek utama dari pertemuan mendalam terletak pada bagaimana mereka membentuk struktur sosial yang mendasari sekolah.

Dalam jangka waktu yang relatif singkat (1 tahun), kami menemukan sedikit efek sekunder pada keahlian guru berdasarkan temuan ini, kami menduga bahwa pertemuan mendalam dan ikatan kolegial yang lebih kuat akan memiliki efek signifikan pada praktik guru jika dipertahankan dari waktu ke waktu.