Kolega sebagai Agen Perubahan: Bagaimana Jaringan Departemen dan Pemimpin Opini Mempengaruhi Pengajaran di Universitas Riset Tunggal

By | April 29, 2022
Kolega sebagai Agen Perubahan: Bagaimana Jaringan Departemen dan Pemimpin Opini Mempengaruhi Pengajaran di Universitas Riset Tunggal

Kolega sebagai Agen Perubahan: Bagaimana Jaringan Departemen dan Pemimpin Opini Mempengaruhi Pengajaran di Universitas Riset Tunggal – Hubungan dengan rekan kerja berpotensi menjadi sumber dukungan bagi fakultas untuk membuat perubahan yang berarti dalam cara mereka mengajar, tetapi dampak dari hubungan ini kurang dipahami. Kami menggunakan pendekatan metode campuran untuk menyelidiki karakteristik fakultas yang menyediakan rekan dengan sumber daya pengajaran dan memfasilitasi perubahan dalam pengajaran, bagaimana fakultas mempengaruhi satu sama lain. Penyelidikan eksplorasi kami diinformasikan oleh teori jaringan sosial dan penelitian tentang dampak pemimpin opini dalam organisasi. Kami menggunakan survei dan wawancara untuk menguji interaksi kolegial tentang pengajaran sarjana di departemen ilmu kehidupan di satu universitas riset.

quickanded – Setiap departemen termasuk peneliti pendidikan berbasis disiplin (DBER). Analisis kuantitatif dan kualitatif menunjukkan bahwa DBER mempromosikan perubahan dalam pengajaran ke tingkat yang lebih besar daripada rekan departemen lainnya. Pengaruh DBER berasal, setidaknya sebagian, dari persepsi bahwa mereka memiliki keahlian profesional yang unik dalam pendidikan. DBER memfasilitasi perubahan melalui pengajaran bersama, menawarkan akses yang siap dan dapat didekati ke penelitian pendidikan, dan memberikan pelatihan pengajaran dan pendampingan. Fakultas yang telah berpartisipasi dalam program pengembangan profesional pengajaran berbasis tim juga dikreditkan dengan memberikan lebih banyak dukungan untuk mengajar daripada non-peserta. Penelitian lebih lanjut akan diperlukan untuk menentukan apakah hasil ini digeneralisasikan di luar lembaga yang diteliti.

DBER memfasilitasi perubahan melalui pengajaran bersama, menawarkan akses yang siap dan dapat didekati ke penelitian pendidikan, dan memberikan pelatihan pengajaran dan pendampingan. Fakultas yang telah berpartisipasi dalam program pengembangan profesional pengajaran berbasis tim juga dikreditkan dengan memberikan lebih banyak dukungan untuk mengajar daripada non-peserta. Penelitian lebih lanjut akan diperlukan untuk menentukan apakah hasil ini digeneralisasikan di luar lembaga yang diteliti. DBER memfasilitasi perubahan melalui pengajaran bersama, menawarkan akses yang siap dan dapat didekati ke penelitian pendidikan, dan memberikan pelatihan pengajaran dan pendampingan. Fakultas yang telah berpartisipasi dalam program pengembangan profesional pengajaran berbasis tim juga dikreditkan dengan memberikan lebih banyak dukungan untuk mengajar daripada non-peserta. Penelitian lebih lanjut akan diperlukan untuk menentukan apakah hasil ini digeneralisasikan di luar lembaga yang diteliti.

Instruktur biologi perguruan tinggi diminta untuk mempertimbangkan kembali strategi pengajaran tradisional yang mendukung strategi pengajaran berbasis bukti ( Freeman et al. , 2014 segitiga siku-siku biru ). Seruan paling menonjol untuk reformasi dalam ilmu kehidupan, yang disebut Visi dan Perubahan , mendesak fakultas untuk fokus pada pengajaran konsep inti dan kompetensi dan untuk mengintegrasikan lebih banyak kesempatan bagi siswa untuk menjadi peserta aktif dalam pembelajaran mereka dan dalam praktik sains ( American Association for Kemajuan Ilmu Pengetahuan, 2011 segitiga siku-siku biru ). Instruktur juga telah didorong untuk mengajar dengan cara yang meningkatkan motivasi dan metakognisi siswa, yang pada gilirannya dapat mempengaruhi pembelajaran dan prestasi siswa dalam sains (misalnya, Glynn et al. , 2007 ). segitiga siku-siku biru; Dewan Riset Nasional [NRC], 2012 segitiga siku-siku biru ; Penyamak, 2012 segitiga siku-siku biru ; Stanton dkk. , 2015 segitiga siku-siku biru ). Meskipun panggilan untuk mengubah instruksi biologi sarjana, strategi pengajaran tradisional tetap umum ( NRC, 2012 segitiga siku-siku biru ), dan sedikit yang diketahui tentang bagaimana membantu fakultas biologi perguruan tinggi mereformasi pengajaran mereka untuk menyelaraskan dengan rekomendasi.

Baca Juga : Manfaat Pendidikan yang Diharapkan

Rekan-rekan hubungan memiliki potensi untuk memfasilitasi reformasi dalam pendidikan biologi sarjana. Kolega tertanam dalam konteks kelembagaan yang sama, sehingga mereka dapat membantu satu sama lain menavigasi kendala lokal untuk mencapai perubahan ( Henderson et al. , 2011 segitiga siku-siku biru ). Hubungan kolegial juga bertahan lama dan dengan demikian memiliki posisi yang baik untuk memberikan dukungan jangka panjang yang diperlukan untuk mengubah pengajaran seseorang (misalnya, Andrews dan Lemons, 2015 segitiga siku-siku biru ). Kolega dapat diakses oleh fakultas yang mungkin tidak mencari dukungan pengajaran di luar departemen atau institusi mereka. Lebih jauh lagi, hubungan interpersonal—terutama interaksi tatap muka—penting dalam mengkatalisasi perubahan dalam keyakinan yang dipegang teguh ( Rogers, 2003 ). segitiga siku-siku biru), yang diperlukan untuk menghasilkan perubahan yang bermakna dan berkelanjutan dalam pengajaran ( Henderson et al. , 2011 segitiga siku-siku biru ).

Upaya reformasi pengajaran yang ada sudah memanfaatkan hubungan kolegial. Misalnya, National Academies Summer Institutes on Undergraduate Education, lokakarya 5 hari tentang strategi pengajaran berbasis bukti, mendaftarkan fakultas hanya dalam tim departemen untuk membangun jaringan dukungan kolegial yang berlanjut ketika peserta kembali ke institusi mereka. Komunitas belajar fakultas (FLC), yang merupakan kelompok kecil fakultas yang bertemu secara teratur dalam jangka waktu yang lama dengan tujuan meningkatkan pengajaran mereka ( Cox, 2004 segitiga siku-siku biru ), juga dirancang untuk memanfaatkan dukungan kolegial. Peserta FLC telah melaporkan bahwa pengalaman membantu mereka mengubah pengajaran mereka, misalnya, dengan membangun kepercayaan diri mereka dalam bereksperimen dengan strategi pengajaran yang berbeda ( Tovardkk. , 2015 segitiga siku-siku biru ) dan mempromosikan penggunaan praktik pengajaran yang berpusat pada siswa ( Polich, 2008 segitiga siku-siku biru ; Light et al. , 2009 segitiga siku-siku biru ).

Rekan akademik memberikan bentuk dukungan lain untuk pekerjaan satu sama lain, tetapi dukungan untuk mengajar mungkin sangat penting. Kolega memberikan bimbingan, ikatan dengan orang-orang yang berkuasa, dukungan emosional, dan peluang untuk kemajuan profesional (misalnya, van Eck Peluchette dan Jeanquart, 2000 segitiga siku-siku biru ; van Emmerik dan Sanders, 2004 segitiga siku-siku biru ). Dukungan yang diberikan oleh rekan kerja sangat berpengaruh untuk fakultas prajabatan (misalnya, van Emmerik dan Sanders, 2004 segitiga siku-siku biru ; Pifer dan Baker, 2013 segitiga siku-siku biru ), tetapi fakultas pada tahap karir selanjutnya juga mendapat manfaat dari interaksi dengan rekan kerja ( van Eck Peluchette dan Jeanquart, 2000 segitiga siku-siku biru). Dukungan kolegial untuk mengajar mungkin bahkan lebih penting daripada dukungan untuk aspek lain dari pekerjaan fakultas, seperti penelitian, karena pelatihan pascasarjana dan pascadoktoral dalam sains sering gagal memberikan persiapan yang memadai untuk mengajar ( Austin, 2002 segitiga siku-siku biru ; Richlin dan Essington, 2004 segitiga siku-siku biru ; Foote, 2010 segitiga siku-siku biru ; Hunt dkk. , 2012 segitiga siku-siku biru ). Fakultas akhirnya belajar tentang mengajar “on the job”, di mana rekan kerja dapat menjadi sumber utama informasi, materi pendidikan, inspirasi, dan dorongan.

Tradisi teoritis dari disiplin lain memberikan wawasan tentang peran hubungan sosial dalam reformasi pendidikan. Konstruksi “pemimpin opini” adalah lensa yang berpotensi berguna untuk menyelidiki bagaimana rekan kerja memengaruhi praktik pengajaran satu sama lain. Konstruk ini berasal dari studi komunikasi, sebuah disiplin dengan sejarah yang kaya menyelidiki bagaimana individu dalam organisasi mengadopsi inovasi (misalnya, Rogers, 2003 segitiga siku-siku biru ). Dari perspektif ini, strategi pengajaran berbasis bukti dapat dianggap sebagai “inovasi” dan departemen akademik adalah “organisasi”. Sebagian besar organisasi memiliki pemimpin opini yang sangat berpengaruh dalam apakah anggota lain dari suatu organisasi mengadopsi suatu inovasi atau tidak ( Rogers, 2003 ). segitiga siku-siku biru). Pemimpin opini mampu mempengaruhi sikap atau perilaku terbuka orang lain melalui interaksi informal, dan mereka melakukannya dengan frekuensi relatif ( Rogers, 2003 segitiga siku-siku biru ). Dalam organisasi yang berorientasi pada perubahan, pemimpin opini cenderung menjadi inovator, sedangkan organisasi yang menentang perubahan mungkin memiliki pemimpin opini yang sangat mendukung praktik tradisional ( Rogers, 2003 segitiga siku-siku biru ). Kami mengandaikan bahwa ada pemimpin opini departemen yang memiliki potensi signifikan untuk mempengaruhi pandangan rekan-rekan mereka tentang mengajar dan mengajar praktek.

Teori jaringan sosial memungkinkan untuk pemeriksaan tidak hanya siapa pemain kunci dalam suatu organisasi (misalnya, pemimpin opini) tetapi juga hubungan organisasi yang penting untuk berbagi sumber daya dan menghasilkan hasil ( Burt, 1992 segitiga siku-siku biru ; Granovetter, 1973 segitiga siku-siku biru ). Kami fokus khususnya pada mengidentifikasi jaringan yang terkait dengan pengajaran sarjana dalam departemen (yaitu, siapa yang berinteraksi dengan siapa tentang pengajaran) dan mengkarakterisasi kualitas dan pengaruh hubungan yang mengikat setiap jaringan bersama-sama (yaitu, sumber daya apa yang dibagikan, dan untuk apa akhir). Sebagai Cross dan Borgatti (2004) segitiga siku-siku biruberpendapat, pendekatan ini memiliki potensi untuk mengungkapkan individu dan departemen “potensi untuk mengenali, mengasimilasi, dan mengambil tindakan pada masalah atau peluang baru” (hal. 138), yaitu, untuk meningkatkan pengajaran sarjana.

Rekan-rekan hubungan dapat dimanfaatkan untuk mendorong dan membantu fakultas dalam mengubah pengajaran mereka dan meningkatkan pembelajaran siswa. Namun, kami kekurangan bukti empiris mengenai sifat dan hasil interaksi rekan-rekan tentang pengajaran sarjana dalam ilmu kehidupan. Tanpa pengetahuan ini, kami tidak siap untuk membantu fakultas dan departemen memanfaatkan pengaruh dan bantuan yang dapat diberikan oleh rekan kerja satu sama lain, dan kami kemungkinan besar akan kehilangan peluang untuk berdampak positif pada pembelajaran dan kesuksesan mahasiswa.

Di sini, kami menyajikan studi eksplorasi yang meneliti bagaimana fakultas ilmu kehidupan di universitas riset berinteraksi dan mendapat manfaat dari rekan departemen terkait pengajaran sarjana. Departemen adalah sistem yang menjanjikan untuk mengubah pengajaran di dunia akademis, karena tugas mengajar dan pengembangan kursus umumnya terjadi di dalam departemen, keputusan perekrutan dan retensi dimulai di departemen, dan departemen memiliki budaya dan praktik mereka sendiri (misalnya, Austin, 1996 segitiga siku-siku biru ; Silver, 2003 segitiga siku-siku biru ). ; Wieman dkk. , 2010 segitiga siku-siku biru). Oleh karena itu, kami melakukan studi mendalam tentang interaksi kolega-kolega di empat departemen ilmu kehidupan dalam satu institusi. Lembaga ini dikategorikan oleh sistem klasifikasi Carnegie sebagai memiliki aktivitas “penelitian yang sangat tinggi”, yang merupakan sebutan yang paling berfokus pada penelitian untuk lembaga pendidikan tinggi ( Carnegie Foundation for the Advancement of Teaching, 2011 segitiga siku-siku biru ). Kami memulai penyelidikan kami tentang peran hubungan kolega-kolega dalam reformasi pengajaran di universitas jenis ini karena lembaga yang berfokus pada penelitian diharapkan memiliki lingkungan yang sangat tidak mendukung pengajaran (misalnya, Rice dan Austin, 1990 segitiga siku-siku biru ; Knorek, 2012). segitiga siku-siku biru). Jenis lembaga lain, seperti perguruan tinggi seni liberal kecil, memiliki catatan yang lebih kuat dalam mendedikasikan energi dan sumber daya kelembagaan untuk mendukung fakultas sebagai guru (misalnya, Rutz et al. , 2012 segitiga siku-siku biru ). Menyelidiki institusi tunggal ini memungkinkan kami untuk mempelajari lebih dari 110 anggota fakultas di berbagai departemen sambil mengendalikan perbedaan yang mungkin ada di seluruh institusi.

Sistem studi ini juga cocok, karena setiap departemen yang kami pelajari mempekerjakan peneliti pendidikan berbasis disiplin jalur tenurial (DBERs). Mempekerjakan DBER di departemen sains menjadi semakin umum (misalnya, Bush et al. , 2008 segitiga siku-siku biru , 2011 segitiga siku-siku biru ), tetapi sedikit yang diketahui tentang dampak DBER di dalam departemen. Dua tujuan yang telah dijelaskan untuk perekrutan ini adalah meningkatkan pendidikan sains sarjana dan menumbuhkan perubahan budaya departemen menuju fokus pada pendidikan dalam sains ( Bush et al. , 2015 segitiga siku-siku biru). Memahami bagaimana fakultas memandang, berinteraksi, dan dipengaruhi oleh DBER akan membantu kita lebih memahami dampak dari jenis perekrutan ini. Kami tidak secara khusus merancang penelitian ini untuk menyelidiki DBER di departemen melainkan untuk mempelajari hubungan kolegial di departemen yang mencakup DBER, jadi kami tidak secara eksplisit bertanya kepada peserta tentang interaksi dengan DBER. Oleh karena itu, ini adalah penyelidikan yang kuat tentang apakah dan bagaimana DBER dianggap mempengaruhi fakultas untuk mengubah pengajaran mereka.

Kami menggunakan pendekatan metode campuran, mengumpulkan dan menganalisis data survei dan wawancara, untuk menjawab pertanyaan penelitian berikut:

Sejauh mana interaksi rekan-rekan tentang pengajaran sarjana terjadi dan di antara siapa?

Siapa yang menyediakan sumber daya untuk pengajaran sarjana sebagai hasil dari interaksi kolegial?

Siapa yang memengaruhi rekan kerja untuk mengubah pandangan dan perilaku mereka terkait dengan pengajaran sarjana (yaitu, siapa pemimpin opini), dan bagaimana mereka memengaruhi rekan kerja untuk berubah?