Informasi Umum Tentang Pendidikan di Norwegia

By | February 25, 2022

Informasi Umum Tentang Pendidikan di Norwegia – Anak-anak dan remaja di Norwegia memiliki hak dan kewajiban untuk menyelesaikan pendidikan dasar dan menengah pertama, dan orang dewasa juga berhak atas pendidikan dasar dan menengah pertama.

Informasi Umum Tentang Pendidikan di Norwegia

 Baca Juga : Pendidikan Berbasis Kompetensi: Apa Itu, Dan Bagaimana Sekolah Anda Dapat Menggunakannya

quickanded – Setiap orang yang menyelesaikan pendidikan dasar dan menengah berhak atas pendidikan menengah atas yang memenuhi syarat untuk studi lebih lanjut atau panggilan. Kualifikasi Masuk Pendidikan Tinggi memenuhi syarat siswa untuk masuk ke universitas atau program perguruan tinggi universitas. Pendidikan tinggi ditawarkan di tingkat sarjana, magister dan PhD dan harus berbasis penelitian. Pendidikan kejuruan tersier adalah alternatif kejuruan singkat untuk pendidikan tinggi. Gambaran umum sistem pendidikan Norwegia berikut ini.

Taman Kanak-Kanak merupakan layanan pendidikan bagi anak-anak di bawah usia wajib sekolah. Ini bersifat sukarela, dan anak-anak dapat mulai menghadiri taman kanak-kanak pada usia yang berbeda, tetapi semua anak berhak atas tempat taman kanak-kanak di kota asal mereka sejak usia satu tahun. Tujuan dari taman kanak-kanak adalah untuk membantu keluarga dan berkontribusi pada perkembangan sosial dan pendidikan anak-anak. Hal ini juga dimaksudkan untuk memungkinkan orang tua dan wali untuk bekerja atau belajar sambil memiliki tanggung jawab untuk anak-anak. Kerangka Rencana Isi dan Tugas Taman Kanak-Kanak berisi pedoman nilai dan cara kerja di Taman Kanak-kanak, dan dimaksudkan untuk memastikan bahwa semua anak menerima pemberian kualitas tinggi yang sama.

Sejak Januari 2011, kota memiliki tanggung jawab tunggal untuk mendanai pembangunan dan pengelolaan taman kanak-kanak kota, yang mencakup lebih dari setengah dari semua taman kanak-kanak. Taman kanak-kanak non-kota juga dapat menerima hibah operasi kota. Semua taman kanak-kanak harus memiliki pemimpin pedagogis dan kepala sekolah, keduanya harus guru prasekolah yang berkualitas.

Pendidikan dasar dan menengah di Norwegia biasanya berlangsung selama 13 tahun. Ini termasuk pendidikan dasar dan menengah pertama (tahun 1-10) dan pendidikan menengah atas (tahun 11-13). Direktorat Pendidikan dan Pelatihan Norwegia bertanggung jawab untuk mengawasi kualitas pendidikan dasar dan menengah.

Sekolah dasar dan sekolah menengah pertama

Ada dua bagian utama: sekolah dasar (tahun 1–7) dan sekolah menengah pertama (tahun 8–10). Siswa mulai sekolah dasar pada tahun kalender ketika mereka berusia 6 tahun, dan mereka biasanya menyelesaikan sekolah menengah pertama pada tahun mereka berusia 16 tahun.

Sebagian besar sekolah di Norwegia adalah kotamadya, dan penyelenggaraan serta administrasi sekolah-sekolah ini merupakan tanggung jawab kotamadya. Pendidikan dasar dan menengah pertama tidak dipungut biaya dan wajib, dan didasarkan pada prinsip pendidikan yang setara dan disesuaikan untuk semua dalam sistem sekolah inklusif yang komprehensif. Tujuannya adalah agar semua anak dan remaja memperoleh keterampilan dasar tertentu, termasuk dalam pengetahuan umum, budaya dan basis nilai, serta mengalami penguasaan dan tantangan di sekolah.

Tidak ada nilai yang diberikan di tingkat sekolah dasar. Di sekolah menengah pertama, siswa diberikan nilai dalam mata pelajaran wajib sebelum liburan Natal dan pada akhir tahun ajaran. Setelah menyelesaikan sekolah menengah pertama, siswa menerima sertifikat yang mencantumkan nilai penilaian mereka. Setelah menyelesaikan sekolah menengah pertama, mereka berhak atas tiga tahun pendidikan menengah atas.

Program sebelum dan sesudah sekolah bukan merupakan bagian dari pendidikan dasar, tetapi semua kotamadya diwajibkan oleh hukum untuk menawarkan perawatan sebelum dan sesudah sekolah di tahun 1-4 untuk semua murid, dan di tahun 1-7 untuk anak-anak berkebutuhan khusus.

Pendidikan menengah atas

Pendidikan menengah atas terdiri dari program studi umum yang mempersiapkan siswa untuk studi lebih lanjut, atau program kejuruan. Pendidikan dimaksudkan untuk memenuhi syarat siswa untuk bekerja atau pendidikan tinggi. Pemerintah daerah mendanai pendidikan menengah atas dan memiliki tingkat kebebasan yang tinggi dalam hal bagaimana hal itu diatur. Setiap orang yang menyelesaikan pendidikan dasar dan menengah pertama atau pendidikan sederajat berhak mengenyam pendidikan menengah atas. Orang dewasa di atas usia 25 tahun berhak atas pendidikan menengah atas untuk orang dewasa pada saat melamar.

Pendidikan menengah atas dibagi menjadi dua belas program; empat studi umum dan delapan program kejuruan. Program studi umum adalah program tiga tahun yang menekankan mata pelajaran teoritis dan mengarah ke Kualifikasi Masuk Perguruan Tinggi.

Program kejuruan biasanya menghasilkan sertifikat perdagangan atau pekerja harian, biasanya setelah dua tahun di sekolah dan masa magang dua tahun. Program kejuruan untuk kejuruan yang tidak diakui perdagangannya seluruhnya terdiri dari uang sekolah. Dimungkinkan untuk mencapai Kualifikasi Masuk Pendidikan Tinggi dengan melengkapi pendidikan kejuruan (dengan mengambil program Tambahan Tingkat 3 Menengah Atas untuk sertifikasi penerimaan universitas umum).

Program studi umum:

Spesialisasi dalam studi umum dengan bidang program untuk ilmu alam dan matematika, seni, kerajinan dan desain, bahasa dan ilmu sosial dan ekonomi.

– Olahraga dan pendidikan jasmani
– Musik, tarian, dan drama
– Media dan komunikasi
– Seni, desain, dan arsitektur

Program kejuruan:

– Bangunan dan konstruksi
– Desain dan pengerjaan
– Listrik dan elektronika
– Perawatan kesehatan, perkembangan masa kanak-kanak dan remaja
– Pertanian, perikanan dan kehutanan
– Restoran dan pengolahan makanan
– Layanan dan transportasi
– Produksi teknis dan industri

Sekolah menengah rakyat adalah sekolah berasrama tanpa ujian. Mereka adalah alternatif dan pelengkap sistem pendidikan formal. Direktorat Pendidikan dan Pelatihan bertanggung jawab untuk menyelenggarakan sekolah menengah rakyat. Tidak ada biaya kuliah, tetapi siswa membayar untuk tinggal di asrama dan juga untuk papan, materi kursus dan perjalanan studi mereka.

Sekolah menengah rakyat telah ada di Norwegia sejak akhir abad ke-19, dan mereka didasarkan pada filosofi pendidikan yang dikembangkan oleh pendidik dan teolog Denmark Grundtvig. Setiap sekolah bebas memilih nilai dan profilnya sendiri. Ada sekolah menengah rakyat liberal yang independen dan sekolah menengah rakyat Kristen yang dimiliki oleh atau berafiliasi erat dengan gereja dan organisasi Kristen. Sekolah menawarkan mata pelajaran program yang berbeda yang biasanya diajarkan selama satu tahun ajaran (33 minggu), tetapi beberapa juga menawarkan kursus yang lebih pendek. Sebagian besar sekolah memiliki batas usia 18 tahun, dan banyak yang memilih untuk mengambil satu tahun di sekolah menengah rakyat setelah menyelesaikan sekolah menengah atas.

Program kejuruan tersier adalah program pendek studi kejuruan yang dibangun di atas pendidikan menengah atas atau pengalaman belajar dan kerja sebelumnya yang setara. Kualifikasi Masuk Pendidikan Tinggi tidak diperlukan. Program kejuruan tersier bervariasi panjangnya, tetapi mereka harus memiliki ruang lingkup yang sesuai dengan antara enam bulan dan dua tahun studi.

Ada sekolah kejuruan negeri dan swasta. Antara lain, otoritas kabupaten menawarkan program teknis dan maritim yang didanai publik serta program kerja kesehatan dan sosial. Penyedia swasta menawarkan banyak program berbeda di bidang studi kreatif, komersial, layanan, media, multimedia dan TIK. Pendidikan kejuruan tersier dimaksudkan sebagai alternatif pendidikan tinggi yang memberikan pengetahuan dan keterampilan yang dapat langsung diterapkan di dunia kerja. Program kejuruan tersier harus diakreditasi oleh NOKUT. Persetujuan tersebut memberikan hak kepada siswa untuk mendapatkan dukungan keuangan dari Dana Pinjaman Pendidikan Negara Norwegia (Lånekassen).

Ada total 33 institusi pendidikan tinggi terakreditasi (disetujui) di Norwegia (Oktober 2019). Ada 10 universitas, 9 lembaga universitas khusus (1 di antaranya adalah akademi seni) dan 14 perguruan tinggi universitas. Selain itu, ada 18 perguruan tinggi universitas yang tidak terakreditasi yang menawarkan program gelar pertama yang disetujui. Tanggung jawab keseluruhan untuk akreditasi berada di tangan Kementerian Pendidikan dan Penelitian , dan itu diatur dalam Undang-undang yang berkaitan dengan Universitas dan Perguruan Tinggi Universitas dan dalam peraturan NOKUT, antara lain.

Universitas dan sebagian besar perguruan tinggi universitas dijalankan oleh negara bagian Norwegia, dan belajar di institusi ini tidak dikenai biaya. Siswa di lembaga swasta membayar biaya sekolah, tetapi banyak lembaga juga menerima dukungan keuangan dari negara. Kementerian Pendidikan dan Penelitian memiliki tanggung jawab keseluruhan untuk pendidikan tinggi di Norwegia. Lihat daftar institusi pendidikan tinggi yang terakreditasi .

Layanan Penerimaan Universitas dan Kolese Norwegia (NUCAS) mengelola penerimaan ke program tingkat pertama (sarjana, lulusan perguruan tinggi universitas atau program satu tahun) di universitas dan akademi universitas. Kualifikasi Masuk Pendidikan Tinggi atau kualifikasi yang sesuai adalah persyaratan untuk masuk ke pendidikan tinggi, tetapi program dapat memiliki kriteria penerimaan tambahan yang berbeda. Beberapa program memerlukan nilai tertentu atau kombinasi mata pelajaran tertentu dari pendidikan menengah atas. Jika sebuah program memiliki lebih banyak pelamar daripada tempat, pelamar akan bersaing untuk masuk berdasarkan poin yang dihitung berdasarkan nilai pelamar dari sekolah menengah atas dan poin bonus yang diperoleh dalam konteks lain.

Beberapa program menerima pelamar tanpa Kualifikasi Masuk Perguruan Tinggi. Ini disebut jalur kejuruan (‘y-veien’). Masuk ke program ini didasarkan pada sertifikat keahlian atau pekerja harian yang relevan atau kualifikasi kejuruan menengah atas. Terserah institusi untuk memilih apakah akan menerima siswa melalui jalur kejuruan, dan mereka harus mengajukan permohonan ke Kementerian Pendidikan dan Penelitian untuk pengecualian dari prosedur penerimaan biasa (Kualifikasi Masuk Pendidikan Tinggi). Beberapa lembaga pendidikan swasta memiliki prosedur penerimaan sendiri, dan aplikasi ke lembaga tersebut harus dikirim langsung ke lembaga tersebut.