Edukasi Tentang Ijazah Sekolah Menengah Benar-benar Dibutuhkan Untuk Kuliah Dan Bekerja

By | October 1, 2021

Edukasi Tentang Ijazah Sekolah Menengah Benar-benar Dibutuhkan Untuk Kuliah Dan Bekerja – Dengan setidaknya satu ukuran, peningkatan tingkat kelulusan sekolah menengah atas pencapaian pendidikan di Amerika Serikat adalah yang tertinggi yang pernah ada.

Edukasi Tentang Ijazah Sekolah Menengah Benar-benar Dibutuhkan Untuk Kuliah Dan Bekerja

quickanded – Namun, tanpa peningkatan berikutnya dalam kelulusan perguruan tinggi, pekerjaan kaum muda, dan tingkat partisipasi masyarakat, pertanyaan tetap ada seputar kualitas pendidikan yang diwakili oleh ijazah sekolah menengah.

Dan, mengingat skandal baru-baru ini mengenai inflasi tingkat kelulusan di tempat-tempat seperti Washington, D.C., dan distrik sekolah besar lainnya, pemahaman yang lebih dalam diperlukan tentang kelulusan sekolah menengah yang memperhitungkan lebih dari sekadar berapa banyak siswa yang menerima ijazah.

Baca Juga : Edukasi Pendidikan Kejuruan Di Sekolah Menengah

Pendidikan sekolah menengah atas harus memastikan siswa memenuhi syarat untuk jalur pilihan mereka tentang apa yang akan terjadi selanjutnya: perguruan tinggi dan karier, serta kehidupan sipil. Sederhananya, persyaratan kursus sekolah menengah untuk ijazah sekolah menengah dasar dan non-lanjutan penting karena mereka menciptakan, atau menghambat, apa yang mungkin bagi siswa saat mereka maju dan melampaui sekolah menengah.

Sampai saat ini, debat reformasi pendidikan telah tepat berfokus pada standar, mendefinisikan apa yang harus diketahui dan dapat dilakukan siswa, memastikan bahwa harapan yang tinggi untuk semua siswa dan diselaraskan dengan standar akademik perguruan tinggi.

Pada saat yang sama, politisasi dan polarisasi Standar Negara Inti Umum mendominasi perdebatan. Sedikit substansi tentang persyaratan kursus, yang merupakan aspek penting lain dari harapan akademik, mendapat perhatian dalam diskusi reformasi pendidikan, kecuali perhatian media pada skandal tingkat kelulusan. Namun, standar akademik yang ketat tidak berarti apa-apa jika siswa tidak harus mengambil mata kuliah yang sesuai dengan standar penuh.

Para penulis meninjau persyaratan kursus sekolah menengah untuk setiap negara bagian, termasuk Washington, D.C., dan Puerto Rico, dan menemukan masalah besar dengan harapan yang ditetapkan negara bagian untuk menerima ijazah sekolah menengah dasar dan non-lanjutan.

Pertama, sebagian besar persyaratan ini gagal memenuhi kriteria penerimaan untuk sistem universitas negeri masing-masing negara bagian. Kedua, persyaratan ini menyerahkan banyak keputusan kepada siswa, seperti kursus matematika mana yang harus diambil untuk memenuhi persyaratan kursus tanpa persiapan atau bimbingan konseling yang memadai, siswa dapat mengambil kursus yang tidak selaras dengan aspirasi pasca sekolah menengah mereka.

Dan ketiga, tanpa sumber daya yang cukup untuk memastikan bahwa semua siswa dapat memenuhi persyaratan kursus yang ketat, masalah seperti melacak siswa ke kursus yang kurang ketat dan menggunakan praktik jahat untuk membuat siswa melewati garis akhir kelulusan akan tetap ada.

Untuk memahami sejauh mana persyaratan diploma menunjukkan kelayakan untuk jalur pilihan pasca-sekolah menengah yang dipilih siswa, laporan ini menganalisis persyaratan kelulusan sekolah menengah negeri untuk ijazah sekolah menengah dasar dan non-lanjutan.

Para penulis menyusun analisis mereka ke dalam tiga bidang utama: tahun studi yang dibutuhkan oleh materi pelajaran untuk kelulusan sekolah menengah dan masuk perguruan tinggi negeri; jenis dan urutan mata kuliah yang dipersyaratkan oleh mata pelajaran untuk kelulusan SMA dan masuk perguruan tinggi negeri dan bagaimana persyaratan kelulusan sekolah menengah bertentangan dengan ukuran kualitas.

Analisis ini menjawab dua pertanyaan kunci mengenai ijazah sekolah menengah dasar dan non-lanjutan untuk setiap negara bagian:

Apakah persyaratan kelulusan sekolah menengah untuk standar, diploma non-lanjutan selaras dengan persyaratan untuk masuk ke sistem universitas negeri?
Apakah persyaratan kelulusan sekolah menengah diselaraskan dengan tolok ukur kesiapan perguruan tinggi dan karier serta indikator pendidikan yang “menyeluruh” yang mencakup kursus dan pengalaman pendidikan lainnya, di antara topik lainnya, ilmu komputer, teknik, kesehatan, musik, dan teknologi?

Menjawab pertanyaan-pertanyaan ini memberikan informasi kepada pembuat kebijakan, pendidik, orang tua, dan siswa tentang apakah ijazah sekolah menengah yang diterima siswa menunjukkan kelayakan untuk jalur pilihan pasca sekolah menengah mereka: masuk ke sistem universitas negeri empat tahun negara bagian; studi lebih lanjut di bidang karir dan pendidikan teknis (CTE) atau langsung masuk ke karir atau militer. Idealnya, jawabannya harus “ya” untuk kedua pertanyaan di setiap negara bagian.

Baca Juga : Sejarah dan Bahasa Modern Christ’s College Cambridge

Harapan yang ketat untuk ijazah sekolah menengah adalah langkah pertama yang penting untuk mempersiapkan semua siswa untuk sukses setelah lulus. Namun, harapan yang ketat ini harus dicocokkan dengan sistem dukungan yang ketat termasuk guru yang sangat baik, kurikulum dan materi pengajaran yang efektif, akses ke kursus yang menantang, dan sumber daya utama lainnya untuk memastikan bahwa siswa benar-benar memenuhi harapan ini dan tidak dipromosikan secara artifisial melalui sekolah menengah. proses pemberian ijazah.

Di hampir setiap negara bagian untuk setidaknya satu mata pelajaran, ada kesenjangan persiapan yang mengharuskan siswa yang ingin masuk ke sistem universitas negeri empat tahun untuk mengambil kursus tambahan yang tidak diperlukan untuk ijazah sekolah menengah standar.

Terlebih lagi, kursus tambahan ini mungkin atau mungkin tidak ditawarkan di kampus sekolah menengah. Misalnya, menurut Pengumpulan Data Hak Sipil (CRDC) oleh Departemen Pendidikan AS, 1 dari 10 sekolah menengah tidak menawarkan Aljabar I, dan 2 dari 10 tidak menawarkan kursus Aljabar II yang sangat penting untuk keberhasilan di perguruan tinggi.

Siswa di sekolah dan distrik berpenghasilan tinggi dengan konseling dan sumber daya perguruan tinggi yang memadai untuk mencari kursus tambahan ini mungkin lebih mudah mengatasi perbedaan ini daripada siswa di daerah berpenghasilan rendah, yang mencerminkan ketidaksetaraan dalam ketersediaan sumber daya pendidikan.

Kesenjangan persiapan dapat memiliki dampak yang signifikan, terutama pada populasi siswa yang kekurangan sumber daya. Secara nasional, ada satu konselor perguruan tinggi untuk setiap 491 siswa, tetapi di sekolah berpenghasilan rendah dan sekolah dengan persentase siswa kulit berwarna yang tinggi, rasionya bisa setinggi satu konselor untuk 1.000 siswa.

Pada tingkat ini, siswa khususnya siswa kelas bawah siswa berpenghasilan dan siswa kulit berwarna jauh lebih mungkin tidak memiliki dukungan yang cukup dalam membantu mereka menavigasi perbedaan antara persyaratan kelulusan sekolah menengah dan persyaratan masuk perguruan tinggi.