Diskusi Pengajaran Di Perguruan Tinggi Yang Belum Anda Ketahui

By | June 29, 2021

Diskusi Pengajaran Di Perguruan Tinggi Yang Belum Anda Ketahui – Citra pendidikan perguruan tinggi saat ini melibatkan lebih dari sekadar transfer informasi. Siswa perlu belajar bagaimana merumuskan aplikasi teori dan prinsip abstrak mendapatkan latihan dalam berpikir logis, kreatif, dan kritis dan mengembangkan keinginan untuk perubahan terus-menerus dan pembelajaran lebih lanjut. Dibandingkan dengan metode ceramah tradisional.

Diskusi Pengajaran Di Perguruan Tinggi Yang Belum Anda Ketahui

quickanded – Pengajaran diskusi memunculkan iklim pendidikan yang berpusat pada pembelajaran yang ditandai dengan tingkat pemikiran reflektif, analitis dan kritis yang lebih tinggi, dan pemecahan masalah yang kreatif melalui sintesis dan aplikasi.

Dikutip dari detik.com, Pengajaran diskusi mengacu pada strategi belajar mengajar yang menekankan partisipasi, dialog, dan komunikasi multi arah. Metode diskusi melibatkan guru dan sekelompok peserta didik membahas topik, isu, studi kasus, atau masalah dan bertukar informasi, pengalaman, ide, pendapat, reaksi, dan kesimpulan.

Diskusi Pengajaran Dijelaskan

Pengajaran diskusi menjauh dari ceramah; itu membutuhkan keterlibatan aktif dalam perolehan, pemurnian, pengintegrasian, dan pengembangan pengetahuan. Pengajaran diskusi menumbuhkan timbal balik belajar antara peserta didik dan guru. Ini adalah seni mengelola spontanitas; itu menuntut kerjasama timbal balik upaya timbal balik. Siswa belajar melalui partisipasi aktif mereka dan kontribusi orang lain.

Selain memfasilitasi pemikiran analitis dan kritis tingkat tinggi, pengajaran diskusi mengembangkan berbagai keterampilan verbal dan interpersonal yang akan bertahan jauh melampaui tugas-tugas langsung.

Sementara siswa mempelajari materi pelajaran, mereka juga menguasai keterampilan yang akan membantu mereka dalam manfaat yang baik sepanjang hidup keterampilan yang sangat penting dalam keadaan kerja saat ini di mana pekerja dapat mengantisipasi perubahan pekerjaan dan karir beberapa kali dalam hidup mereka.

Baca Juga : Cara Membangun Hubungan Guru Yang Kuat Dengan Kolega 

Pengajaran diskusi mengharuskan peserta didik untuk merumuskan dan mengungkapkan pemahaman mereka tentang ide, konsep, dan masalah, serta mengklarifikasi kesalahan interpretasi atau kebingungan yang mungkin diperkenalkan oleh peserta didik lain.

Dengan membantu dan mendukung satu sama lain untuk memahami, peserta didik belajar dan mengajar untuk mengkomunikasikan ide-ide: baik ide mereka sendiri maupun orang lain. Pembelajaran diskusi mengubah titik buta menjadi peluang untuk belajar dan mengajar serta mengembangkan sikap dan persepsi positif tentang pembelajaran.

Dengan cara ini, pengajaran diskusi adalah dialog antara guru dan peserta didik, dan di antara peserta didik itu sendiri. Ini bukan debat atau tarik ulur; melainkan, ini adalah proses penyelidikan dan advokasi yang mengalir bebas yang membangun gagasan satu sama lain. Pengajaran diskusi adalah cara sistematis membangun konteks untuk belajar dari pengetahuan dan pengalaman guru dan peserta didik, bukan secara eksklusif dari kanon pengetahuan akademik.

Singkatnya, pengajaran diskusi sebagai perjalanan intelektual adalah sarana untuk menciptakan komunitas belajar; kemitraan dinamis pembangun pengetahuan yang dibentuk oleh arsitek pembelajaran: pelajar dan guru. Ini melibatkan dasar-dasar deskripsi, analisis, dan aplikasi. Ini berfokus pada mengajar peserta didik untuk berpikir dengan mengarahkan titik nyala diskusi serangkaian pertanyaan terkait yang berfokus pada subjek dari sudut pandang yang berbeda – ke dalam celah-celah yang biasanya tetap gelap.

Koreografi Kelas

Selama bertahun-tahun pendidik, khususnya pendidik orang dewasa, telah mencoba mengembangkan cara untuk menyampaikan instruksi, praktik, dan pengalaman intelektual dan emosional yang meningkatkan kapasitas bawaan untuk belajar (Brookfield, 1986; Brookfield, 1990; Knowles, 1980; Knowles, 1984).

Pencarian ini menunjukkan bahwa sebagian besar siswa belajar lebih efektif melalui teknik pengalaman, seperti diskusi, daripada melalui mendengarkan pasif dan ceramah. Selain itu, sebagian besar pelajar ingin memperoleh pengetahuan dan keterampilan belajar yang dapat mereka terapkan pada keadaan, peristiwa, dan situasi kehidupan nyata mereka (Cross, 1981).

Pembelajar memperoleh pengetahuan dan keterampilan sejauh mana mereka dapat secara aktif memanipulasi fakta dalam beberapa kerangka umum dan dapat menghubungkan ide-ide umum dengan peristiwa khusus dalam pengalaman mereka. Dengan kata lain, peserta didik memiliki pengetahuan dan mencapai keterampilan hanya ketika mereka berpartisipasi dalam konstruksi dan penggunaan mereka.

Dinamika pengajaran diskusi berfokus pada integrasi informasi, mengajukan pertanyaan, dan membuat tanggapan. Kegiatan-kegiatan ini – bertanya, mendengarkan, dan menanggapi – adalah proses blok bangunan dasar dari pengajaran diskusi. Untuk memastikan pengajaran diskusi mengalir dengan lancar dalam lingkungan yang aman dan mendukung, budaya kelas harus mencakup:

  • Penetapan hasil belajar yang jelas, tujuan pembelajaran, dan harapan eksplisit partisipasi, interaksi, kolaborasi, dan kehadiran reguler untuk menumbuhkan rasa memiliki akademik;
  • Pengembangan suasana pengambilan risiko yang dicirikan oleh kerjasama, keterbukaan, dukungan, dorongan, kesopanan, dan tanggung jawab bersama antara guru dan pelajar dan akuntabilitas untuk hasil
  • Persiapan latar belakang yang menyeluruh dari sumber belajar dan jaminan bahwa semua hasil dan tujuan pembelajaran akan terpenuhi;
  • Iklim penyelidikan untuk merangsang berbagai perspektif pembelajaran masa lalu, sekarang, dan masa depan;
  • Umpan balik deskriptif, konstruktif, dan terfokus dari kontribusi individu dan kelompok, pencapaian, dan kinerja intelektual, dan
  • Apresiasi keragaman pelajar dan akomodasi perbedaan individu.

Pengajaran diskusi yang sukses membutuhkan tiga perubahan mendasar dari kelas yang lebih tradisional yang berfokus pada guru.

Yang pertama adalah pergeseran keseimbangan kekuasaan: dari fokus yang berpusat pada guru yang otokratis ke lingkungan yang berpusat pada siswa yang lebih demokratis.

Pergeseran kedua adalah pada pusat perhatian: dari perhatian pada materi konten saja ke fokus yang sama pada konten, proses kelas, dan iklim yang berpusat pada pembelajaran.

Pergeseran ketiga adalah dalam strategi pengajaran dan keterampilan; bergerak dari penjelasan deklaratif yang berakar pada pemahaman analitis dan pengetahuan tentang materi pelajaran, ke pertanyaan, mendengarkan, menanggapi, dan bertukar.

Peran Guru

Guru sebagai pemimpin diskusi bertanggung jawab atas isi, proses kelas, dan produk dari pengalaman belajar (Schwarz, 1994). “Apa” pengajaran (isi; fakta; konsep) tidak lebih penting daripada “siapa” (peserta didik; produk atau hasil pembelajaran) dan “bagaimana” (proses yang digunakan).

Dengan menguasai “bagaimana” pengajaran diskusi, guru menyatukan dua lainnya dan mempengaruhi aliran peristiwa dari waktu ke waktu di kelas. Peran dan perilaku ini – penguasaan isi, proses, dan produk – adalah kompetensi khas dari pengajaran diskusi yang efektif.

Peran guru adalah untuk melibatkan siswa dalam pembelajaran, untuk menumbuhkan kondisi di mana siswa secara aktif membangun pengetahuan. Dalam konsepsi pengajaran ini, peran guru dan siswa menjadi reversibel. Peserta didik saling mengajar; dan mereka mengajar guru dengan mengungkapkan pemahaman mereka tentang mata pelajaran. Dalam pandangan ini, mengajar memungkinkan; pengetahuan adalah pemahaman, dan belajar adalah konstruksi aktif dari materi pelajaran.

Pengajaran diskusi ahli dan kepemimpinan kelas membutuhkan dan menghargai fleksibilitas – penghargaan untuk berbagai sudut pandang, wawasan, tingkat pemahaman, dan kreativitas. Selain itu, semua pembelajaran adalah kontekstual: pengetahuan baru diperoleh dengan memperluas dan merevisi pengetahuan sebelumnya; ide-ide baru mengasumsikan makna ketika mereka disajikan dalam hubungan yang koheren satu sama lain, dan pengetahuan menjadi berguna ketika dicapai dalam situasi yang memerlukan dan memerlukan aplikasi untuk sudut pandang yang berbeda, berpikir kritis, dan pemecahan masalah kreatif dan pragmatis.

Inti dari pengajaran diskusi adalah perumusan pertanyaan strategis pada tingkat abstraksi yang berbeda. Pertanyaan diskusi yang baik memancing pemikiran dan merangsang ingatan, menantang keyakinan dan memperluas perspektif, menciptakan jalur penyelidikan baru, meremajakan topik lama dengan wawasan baru, mengungkap dan menggerogoti asumsi yang disucikan, menarik implikasi, dan mendorong kesimpulan.

Tujuan dari pertanyaan adalah untuk mendorong, merangsang, mengundang, dan, bila perlu, menantang peserta didik untuk menguji nilai-nilai dan keyakinan lama mereka terutama dalam topik kontroversial (Goldsmid & Wilson, 1980).

Pertanyaan diskusi yang baik menghasilkan interpretasi dan kesimpulan alternatif yang valid. Untuk mengajukan alternatif menciptakan ‘ruang’ pembelajaran psikologis suasana keramahan intelektual di mana pelajar dapat dengan aman mengeksplorasi pendapat yang berbeda.

Lingkungan ini menyediakan iklim kompleksitas yang kaya dan fondasionalisme (Borradori, 1994) di mana ada banyak solusi, pengetahuan yang terlupakan terungkap, ide-ide yang dipenjara dibebaskan, dan di mana beragam elemen saling berhubungan dan berasimilasi menjadi pemikiran yang koheren dan berguna.

Pelajaran yang Dipetik

Semua bukti mendukung efektivitas pengajaran diskusi di banyak disiplin akademis dalam menciptakan pembelajaran yang optimal, pemahaman konten, dan retensi maksimum (Christensen, Garvin & Sweet, 1991; Ewens, 1985-1986; McKeachie, 1978; Rabow et al., 1994). Pengajaran diskusi – kolaborasi intelektual dengan menghijaukan lanskap ide – dapat dipelajari baik oleh guru maupun pelajar perguruan tinggi.

Untuk mencapai adaptasi yang maksimal terhadap perubahan, baik pembelajar maupun guru di kelas diskusi perlu mengalami beberapa ketidaknyamanan (Levinson, 1972) sebelum motivasi sejati untuk belajar atau berubah terjadi. Namun, tidak semua motivasi untuk belajar atau berubah berasal dari ketidakpuasan dengan kinerja masa lalu atau saat ini. Di sisi lain, hanya karena peserta didik dan guru hadir secara fisik dan tampak tertarik dan terlibat secara intelektual dan tertarik tidak berarti mereka termotivasi untuk belajar atau mengubah perilaku mereka (Blake dan Mouton, 1983).

Pengajaran diskusi memvalidasi bahwa pembelajaran mendasar terjadi ketika peserta didik mengidentifikasi, nilai-nilai inti dan keyakinan mereka, memahami bagaimana beberapa keyakinan dan nilai-nilai merusak keefektifan mereka, dan belajar bagaimana berpikir dan berperilaku dengan seperangkat ide dan makna yang lebih efektif (Argyris dan Schon, 1974).

Nilai-nilai dan keyakinan yang disesuaikan ini, dikombinasikan dengan pembelajaran konten lainnya, perlu diterapkan pada kehidupan peserta didik. Siswa perlu memaksimalkan kualitas kinerja di tempat kerja mereka dan terutama mereka harus menerapkan apa yang telah mereka pelajari untuk kehidupan mereka, dan kehidupan kerja mereka.

Baca Juga : Clowes Memorial Hall Yang Berada Di Universitas Butler

Jika pembelajaran tertinggal dari perubahan masyarakat, maka pendidikan perguruan tinggi dipandang tidak memenuhi kebutuhan dunia nyata. Kesimpulannya adalah bahwa pendidikan perguruan tinggi adalah bagian dari, atau menciptakan, masalah (Boyatzis, Cowan & Kolb, 1995).

Pendidikan perguruan tinggi sering kali menekankan “mendapatkan jawaban yang benar” sebagai tujuan akhir pembelajaran.

Pelajar sering dilatih untuk menghafal dan memberikan jawaban kepada guru untuk konfirmasi dan persetujuan (untuk itu, baca “nilai”).

Jarang, misalnya, ujian meminta peserta didik untuk membuat daftar dan menjelaskan pertanyaan yang diajukan kursus untuk mereka. Demikian pula, peserta didik sering disambut dengan pengajaran yang memberikan jawaban sebelum pertanyaan diajukan. Urutannya harus dibalik. Pengajaran diskusi membantu mewujudkan hal ini.