Cara Membangun Hubungan Guru Yang Kuat Dengan Kolega

By | June 24, 2021

Cara Membangun Hubungan Guru Yang Kuat Dengan Kolega – Sebagai mentor mengajar, saya selalu ditanya bagaimana guru baru bisa menjadi rekan yang baik bagi sesama guru. Ketika guru baru mencoba untuk mendapatkan rasa hormat rekan-rekan mereka, mereka khawatir menginjak kaki guru veteran. Mereka membutuhkan bimbingan tentang bagaimana membangun hubungan yang kuat dan langgeng.

Cara Membangun Hubungan Guru Yang Kuat Dengan Kolega

quickanded – Saya memberi tahu semua mentee saya bahwa hubungan guru dengan rekan kerja sangat penting karena mereka berkontribusi pada iklim sekolah yang lebih positif.

Dikutip dari detik.com, Berikut adalah beberapa tip yang saya berikan kepada mentee saya untuk membantu mereka mengembangkan hubungan yang bermakna, saling menghormati, dan membantu.

1. Jadilah Terpercaya

Beberapa hal merusak hubungan guru dengan rekan-rekan mereka lebih dari menumpahkan rahasia, bergosip , atau berbicara kasar tentang administrator. Jadi jangan. Kapan bukan jika, tetapi kapan seseorang memberi tahu Anda sesuatu secara rahasia, simpanlah untuk diri Anda sendiri.

Ketika Anda mendengar gosip, jangan berpartisipasi. Dan jangan pernah bicara sampah. Itu akan selalu kembali untuk menggigit Anda.

Baca Juga : Yang Wajib Kamu Tahu Mengenai Belajar Di Amerika 

Menunjukkan rekan kerja Anda bahwa mereka dapat mempercayai Anda adalah langkah mendasar dalam membangun hubungan yang kuat dengan mereka.

2. Dengarkan

Jika Anda seorang guru baru, sangat penting untuk mendengarkan dokter hewan di sekitar Anda. Kami mengerti: Anda penuh dengan antusiasme, dan Anda ingin sekali berkontribusi dalam rapat. Tapi hati-hati—Anda tidak ingin tampil sebagai orang yang tahu segalanya ketika Anda masih pemula.

Tentu saja guru veteran ingin mendengar suara guru baru. Tapi presentasi sangat penting. Guru dan staf veteran akan membantu Anda menyesuaikan diri dengan budaya bangunan Anda.

Mereka akan membantu Anda menavigasi naik turunnya pengajaran. Amati bagaimana veteran berbicara dalam rapat, selama waktu kelompok belajar profesional, dan dengan rekan kerja lainnya. Anda akan mempelajari informasi berharga.

3. Ajukan Pertanyaan

Mengajukan pertanyaan adalah cara mudah dan efektif untuk membangun hubungan dengan rekan kerja Anda. Jika Anda tidak memahami sesuatu atau membutuhkan bantuan, jangan takut untuk bertanya. Administrator Anda, guru Anda, dan terutama mentor anda mereka ingin membantu Anda. Mereka lebih suka Anda mengajukan pertanyaan daripada melihat Anda menggelepar.

Ajukan pertanyaan kepada kolega Anda tentang minat dan hobi mereka di luar pekerjaan juga. Kenali mereka lebih baik.

Mungkin Anda berdua menyukai Pearl Jam—itu bisa membantu membangun ikatan Anda. Saya suka mendengarkan rekan kerja saya berbagi tips membesarkan anak dan ide memasak mereka dan berbicara tentang petualangan perjalanan mereka.

4. Dukung Kolega Anda

Hampir setiap guru yang saya kenal sedang mengerjakan sebuah inisiatif, terlibat dalam kerja komite, atau mengujicobakan pelajaran atau penilaian baru. Mendukung pekerjaan rekan kerja Anda menunjukkan kepada mereka bahwa Anda peduli dengan minat mereka dan bersedia muncul saat mereka membutuhkan Anda.

Berpartisipasi dalam komite mereka. Uji coba rencana pelajaran baru mereka. Ikuti survei mereka. Dan jika Anda melihat sesuatu yang beresonansi dengan Anda, bicarakan dengan guru yang menangani pekerjaan itu. Mereka akan menghargai dukungan dan minat.

5. Tawarkan Bantuan Anda

Mentee saya tahun ini, Patric, sangat paham teknologi. Dia membantu saya dan beberapa guru lain menavigasi sistem pengujian online baru kami, dan kami sangat berterima kasih.

Jika Anda memiliki keahlian khusus, beri tahu rekan kerja Anda dan tawarkan bantuan Anda. Mentoring terbalik sangat kuat.

6. Hormati Batas

Dengar, kami tidak perlu memberi tahu Anda bahwa mengajar adalah pekerjaan yang menegangkan. Jika Anda melihat seorang guru di telepon, dalam percakapan dengan rekan lain, atau menikmati makan siang sendirian, teruslah bergerak.

Jangan ganggu mereka. Jika Anda meminjam sesuatu, kembalikan tepat waktu. Menghormati batasan sesama guru sangat penting untuk membangun jembatan dan menjaga tempat kerja tetap beradab.

Mencontohkan rasa hormat ini juga dapat membantu siswa Anda belajar bagaimana mengidentifikasi dan menghormati batasan orang lain, sesuatu yang dipelajari anak-anak melalui latihan, kata Child Mind Institute.

Mengembangkan kecerdasan emosional Anda akan membantu Anda berempati dengan rekan kerja Anda dan mengetahui kapan harus terlibat dan kapan tidak.

7. Jadilah Nyata

Tidak ada yang suka yang palsu. Saat Anda berinteraksi dengan rekan kerja, jadilah diri sendiri, dan jujur. Berusahalah untuk menciptakan hubungan yang tulus dengan sesama guru, bukan dengan hubungan transaksional. Ini akan menunjukkan kepada kolega Anda bahwa Anda berinvestasi dalam hubungan tersebut.

8. Rayakan

Kenali kolega Anda lebih baik dengan menciptakan kenangan bersama mereka.

Guru sering pergi keluar untuk makan malam atau minum, dan terkadang mereka menghadiri acara budaya bersama. Sekolah mengadakan pesta liburan. Serikat guru mengadakan soirees. Di sekolah saya, sebagian besar guru pergi ke prom setiap tahun. Banyak guru menghadiri acara olahraga siswa, pertunjukan musik, dan drama sekolah. Ikut serta dalam acara-acara ini jika Anda bisa.

Anda tidak perlu menghadiri setiap acara yang berhubungan dengan sekolah, tetapi muncul setidaknya sesekali menunjukkan bahwa Anda adalah pemain tim.

9. Cabang Keluar

Membentuk hubungan dengan rekan guru dapat membantu Anda merasa lebih puas dalam karir Anda, tetapi juga dapat diterima untuk mengembangkan hubungan dengan kepala sekolah atau administrator lainnya juga. Selama bertahun-tahun, saya menganggap banyak bos saya sebagai teman baik.

Namun, persahabatan dengan administrator dapat menyebabkan komplikasi, jadi menjaga hubungan tetap sehat adalah kuncinya. Untuk menghindari garis yang kabur, jelaskan niat Anda saat berbicara dengan administrator dengan mengatakan hal-hal seperti, “Saya berbicara kepada Anda sebagai teman sekarang,” atau “Sebagai karyawan, saya pikir”.

Baca Juga : Clowes Hall Yang Menerima Hibah Untuk Renovasi

Pengusaha menyarankan untuk mengingat tujuannya hubungan Anda dengan kepala sekolah Anda bukanlah untuk memenangkan hati itu untuk membangun hubungan berdasarkan “saling menghormati, yang akan mengarah pada komunikasi yang lebih baik, kemampuan untuk mengatasi perbedaan pendapat dan kemitraan di mana Anda dapat mendukung satu sama lain melalui masa-masa sulit.”

Bagikan sedikit tentang diri Anda sehingga rekan kerja Anda mengenal Kalian. Pastikan apa yang Anda bagikan sesuai dan menunjukkan Anda secara profesional. Misalnya, jangan beri tahu mereka bahwa Anda keluar tadi malam dan berdansa semalaman sampai jam 2 pagi dan Anda sangat lelah.

Ini mengembangkan hubungan positif dengan kolega Anda, akan sangat membantu untuk juga mempertimbangkan harapan mereka terhadap Anda. Karena sama seperti siswa perlu tahu apa yang diharapkan dari mereka di kelas, Anda perlu tahu apa yang diharapkan dari kalian sebagai guru dan rekan kerja. Thompson (2007, p50) memberikan gambaran yang komprehensif tentang apa yang Anda

Rekan-rekan mengharapkan Anda, seperti yang dijelaskan di bawah ini:

  • Bersikap sopan dan kooperatif
  • Untuk bekerja menuju tujuan bersama
  • Untuk melakukan diri Anda dengan profesionalisme
  • Mau bekerjasama
  • Tepat waktu
  • Untuk menghargai pengalaman mereka
  • Untuk mengakui ketika Anda tidak yakin akan sesuatu
  • Untuk terus berusaha meningkatkan.

Secara keseluruhan, seperti halnya hubungan apa pun, perlu waktu untuk membangun hubungan positif dengan rekan kerja Anda. Ingatlah untuk bertindak secara profesional setiap saat, menghargai dan menghormati mereka, dan bekerja dengan mereka, dan Anda akan berada di jalur yang tepat untuk mengembangkan hubungan yang positif dan mendukung dengan rekan kerja Anda.