9 Tips Mengajarkan Kebaikan di Kelas

By | April 9, 2022
9 Tips Mengajarkan Kebaikan di Kelas

9 Tips Mengajarkan Kebaikan Kelas – Membina budaya kebaikan meningkatkan koneksi yang dibuat peer-to-peer dan siswa ke guru. Mengukir waktu untuk secara sengaja mempromosikan kebaikan memupuk empati dan pengertian di antara individu, yang mengarah ke hubungan yang lebih dalam. Saat hubungan terbentuk, kepercayaan berkembang, yang memungkinkan budaya belajar berkembang di mana semua individu merasa benar-benar dihargai untuk siapa mereka dan apa yang mereka sumbangkan sebagai individu yang unik. Meskipun tidak dapat disangkal bahwa guru memiliki berbagai tuntutan yang harus dipenuhi, mencurahkan banyak waktu untuk memelihara budaya kelas melalui pengajaran kebaikan adalah hal yang memungkinkan kita untuk sukses di bidang lain.

Menurut ahli saraf dan pendidik, Dr. Judy Willis:

“Ruang kelas dapat menjadi tempat yang aman di mana praktik akademik dan strategi kelas memberikan siswa kenyamanan dan kesenangan emosional serta pengetahuan. Ketika guru menggunakan strategi untuk mengurangi stres dan membangun lingkungan emosional yang positif, siswa memperoleh ketahanan emosional dan belajar lebih efisien dan pada tingkat kognisi yang lebih tinggi. Studi pencitraan otak mendukung hubungan ini.”

Sekelompok Inovator Digital PBS berkolaborasi untuk berbagi tips mengajarkan kebaikan di kelas. Harapan kami adalah untuk menginspirasi orang lain untuk berbagi bagaimana mereka juga, mengajarkan kebaikan di kelas sebagai tanggapan atas posting ini.

Tips Mengajarkan Kebaikan

  1. Model Kebaikan

Salah satu cara terbaik untuk mengajarkan kebaikan di dalam kelas adalah dengan menjadi teladan bagi orang lain. Saya selalu memperkenalkan penjaga kami ke kelas kami pada hari pertama sekolah dan secara teratur berterima kasih padanya untuk semua yang dia lakukan di depan kelas. Itu segera menyebar dan saya mendengar murid-murid saya mulai berterima kasih padanya ketika dia bekerja di ruangan itu. Saya juga menekankan untuk bersikap terlalu baik kepada staf kafetaria kami di depan para siswa. Segera, mereka mulai memperlakukan staf kafetaria dengan hormat dan ramah. Siswa kami memandang kami sebagai model untuk apa yang diharapkan, dan jika kami memperlakukan orang lain dengan baik, mereka akan mengikutinya.

  1. Ajarkan Empati dengan Intensionalitas

Kami menghabiskan beberapa bulan untuk fokus mempelajari “7 Kebiasaan Anak-Anak yang Bahagia”. Salah satu kebiasaan yang sangat penting yang membantu siswa belajar untuk bersikap baik kepada orang lain, terutama ketika menghadapi konflik, adalah “Berusahalah Memahami Dulu, Kemudian Dipahami.” Ini membantu siswa melihat satu sama lain melalui lensa kebaikan dan menghargai perasaan satu sama lain.

  1. Rayakan Minggu Kebaikan

Bermitra kelas untuk saling mengirim kartu kebaikan. Berikan suguhan manis kepada penjaga, administrasi, staf kafetaria, dan mantan guru siswa. Undanglah siswa untuk melakukan Tindakan Kebaikan Secara Acak(RAK) untuk orang lain. Anggota staf bahkan dapat saling menulis pujian! Daftar cara untuk mempromosikan kebaikan selama minggu ini tidak ada habisnya. Lempar kebaikan seperti confetti!

  1. Memfasilitasi Pertemuan Pagi

Pertemuan pagi adalah kesempatan besar bagi pelajar untuk mengembangkan empati saat mereka belajar mendengarkan dengan pengertian dan mempertimbangkan cara terbaik untuk menanggapi rekan-rekan mereka. Mereka dapat digunakan dengan segala usia, dan pada tingkat menengah, dapat disebut diskusi kelas kolaboratif. Di kelas kami, kami berkumpul dalam lingkaran untuk pesan selamat datang dan diskusi singkat. Kemudian, kami sering bermitra untuk terlibat, menyapa teman kami secara pribadi, dan berdiskusi lebih dalam. Seringkali, kita akan berganti pasangan, dan tergantung pada struktur kita, kita dapat berkumpul kembali menjadi sebuah lingkaran. Selama pertemuan pagi, siswa dapat mendiskusikan topik yang dibagikan oleh guru dan ketika mereka mendapatkan otonomi, mereka dapat mengambil peran kepemimpinan dengan membantu menciptakan pesan pagi atau topik diskusi.

Pertemuan pagi mendukung peserta didik untuk memahami cara terbaik untuk mendekati rekan-rekan mereka dengan menyapa satu sama lain dengan kebaikan dan menanggapi atau mengajukan pertanyaan dengan tepat dan dengan empati. Dalam pengalaman saya, pertemuan pagi mendukung budaya belajar dengan mengatur suasana hari itu dan dengan memungkinkan kita untuk mengenal satu sama lain secara berbeda daripada ketika kita terlibat dalam pekerjaan kelas kolaboratif. Beberapa individu khawatir tentang waktu yang dapat digunakan untuk pertemuan pagi, tetapi ketika budaya untuk belajar dibangun di atas dasar hubungan dan kepercayaan, pelajar merasa dipeluk oleh guru dan rekan-rekan mereka, memperdalam pengalaman belajar dan membina komunitas yang kuat. pertemuan pagi mendukung budaya belajar dengan mengatur nada untuk hari itu dan dengan memungkinkan kita untuk mengenal satu sama lain secara berbeda daripada ketika kita terlibat dalam pekerjaan kelas kolaboratif.

Beberapa individu khawatir tentang waktu yang dapat digunakan untuk pertemuan pagi, tetapi ketika budaya untuk belajar dibangun di atas dasar hubungan dan kepercayaan, pelajar merasa dipeluk oleh guru dan rekan-rekan mereka, memperdalam pengalaman belajar dan membina komunitas yang kuat. pertemuan pagi mendukung budaya belajar dengan mengatur nada untuk hari itu dan dengan memungkinkan kita untuk mengenal satu sama lain secara berbeda daripada ketika kita terlibat dalam pekerjaan kelas kolaboratif. Beberapa individu khawatir tentang waktu yang dibutuhkan untuk pertemuan pagi, tetapi ketika budaya untuk belajar dibangun di atas dasar hubungan dan kepercayaan, peserta didik merasa dipeluk oleh guru dan rekan-rekan mereka, memperdalam pengalaman belajar dan membina komunitas yang kuat.

Baca Juga : Peran Kolega Berbasis Sekolah dalam Membentuk Komitmen Guru Pendidikan Khusus dan Umum Pemula

  1. Penekanan pada Persahabatan

Satu-satunya aturan di kelas saya adalah, “Kita semua adalah teman.” Kami memulai tahun ini dengan membuat bagan yang menunjukkan apa yang dapat dilakukan teman, apa yang akan dilakukan teman, dan apa yang disukai teman bersama. Diskusinya luar biasa selama pembuatan grafik. Kami berbicara tentang seperti apa kebaikan di dalam kelas. Misalnya, teman dapat membantu Anda mengasah pensil, tetapi mereka juga dapat membantu Anda bermain game atau membaca bersama Anda. Saya juga memodelkan seperti apa percakapan itu. Teman perlu mendengarkan satu sama lain dan bergiliran berbicara.

  1. Buat Pusat Persahabatan dan Kebaikan

Pusat persahabatan atau kebaikan memiliki potensi untuk memberdayakan peserta didik untuk mengeksplorasi berbagai aspek persahabatan. Pusat yang kami buat menyediakan tautan untuk membaca dengan lantang dan Media Pembelajaran PBS yang menunjukkan kualitas seorang teman. Setiap hari, selama dua minggu, saya membaca salah satu buku diikuti dengan pertemuan kelas untuk membahas buku tersebut dan bagaimana kita dapat menggunakan pelajaran tersebut untuk menunjukkan kebaikan atau persahabatan kepada orang lain. Kualitas di pusat termasuk sentimen positif tentang apa arti persahabatan: teman menunjukkan kesabaran, mendorong satu sama lain, menghormati ruang pribadi, termasuk orang lain, membantu orang lain, menggunakan kata-kata baik, menunjukkan kasih sayang dan merayakan perbedaan.

Saya memiliki salinan cetak dari setiap buku dan siswa dapat mengakses bacaan dengan lantang melalui tautan kode QR di tengah. Saya mencerminkan keragaman siswa saya dengan memilih pembaca dengan aksen yang mungkin belum pernah didengar beberapa siswa sebelumnya. Daniel Tiger juga ditampilkan di tengah. Saya sering mendengar siswa bernyanyi bersama dengan Daniel dan teman-temannya saat merekaTemukan cara untuk bermain bersama dan Cobalah untuk menyelesaikan masalahnya sendiri. Pusat ini adalah cara yang bagus bagi siswa untuk kembali dan merenungkan pelajaran yang dipetik melalui setiap buku.

  1. Buat Tantangan untuk Menyebarkan Kebaikan

Ketika satu tindakan kebaikan dilakukan antara teman sekelas, penerima tindakan tersebut meneruskan tindakan kebaikan baru kepada teman sekelas yang lain sampai seluruh keluarga kelas mengalami setidaknya satu tindakan kebaikan yang diberikan kepada mereka pada lingkaran penutup ( ya, seperti lingkaran pagi tapi di penghujung hari). Mengulang 🙂

  1. Manfaatkan Cerita Sosial Termasuk Masalah yang Harus Dipecahkan

Berbagi cerita sosial memungkinkan peserta didik untuk menjadi metakognitif tentang masalah yang mungkin mereka hadapi. Lakukan diskusi kelas tentang bagaimana perasaan mereka jika mereka adalah karakter tersebut. Apa yang mereka inginkan/butuhkan saat ini? (Membangkitkan Empati). Bagaimana mereka ingin masalah itu diselesaikan? Mengapa? Dengan menempatkan diri mereka dalam cerita vs. hanya menanyakan bagaimana menurut Anda perasaan karakter, menciptakan koneksi dan konteks yang lebih kuat. Cerita Daniel Tiger dan Pinkalicious sangat bagus!

  1. Jadilah TINDAKAN

Sering kali, anak-anak mungkin dapat mengidentifikasi ‘kebutuhan’, namun tidak tahu bagaimana mengambil tindakan. Berdayakan siswa Anda untuk mengambil inisiatif. Ini dapat dimulai dengan hanya mendiskusikan kebutuhan dan menghasilkan cara untuk memenuhi kebutuhan tersebut. Jangan berhenti di situ! Proyek layanan masyarakat kelas kecil adalah cara yang bagus untuk terhubung ke komunitas Anda dan memberikan kesempatan yang disengaja bagi siswa Anda untuk mengalami empati. Mintalah kelas Anda memilih kebutuhan dari daftar mereka, dan bimbing mereka melalui proses membuat perbedaan. Ini bisa sesederhana kartu dorongan ke panti jompo setempat. Saat Anda mengajar siswa Anda untuk berempati, Anda secara bersamaan melatih kreativitas dan keterampilan berpikir kritis mereka dalam prosesnya. Jika kita membentuk Taman Kanak-kanak kita menjadi “pelaku”, mereka pada akhirnya akan berubah menjadi siswa sekolah menengah dan atas yang merupakan kolaborator, penggagas, dan pemikir kritis. Apa pun tingkat kelas yang Anda ajar, jangan pernah meremehkan pengaruh Anda. Sebuah lemparan batu di Taman Kanak-kanak dapat menciptakan efek riak sepanjang hidup!

Sementara undang-undang negara bagian, distrik, dan kampus mengamanatkan apa yang diajarkan guru, pilihan untuk mengajarkan kebaikan di kelaslah yang benar-benar membuat perbedaan bagi siswa kita hari ini dan untuk masa depan mereka. Pada akhirnya, kebaikanlah yang mendukung kami dalam membantu peserta didik untuk berhasil dalam perjalanan belajar mereka. Kebaikan di kelas terkait dengan rasa memiliki yang kuat dan peningkatan harga diri saat penerimaan terhadap teman sebaya berkembang. Ketika kebutuhan ini terpenuhi, siswa dapat lebih fokus pada pembelajaran dan lebih mungkin untuk terlibat dalam pemikiran kritis, mengekspresikan kreativitas, berkolaborasi, berkomunikasi secara efektif, dan bertahan melalui tantangan keterampilan penting yang dibutuhkan kaum muda kita. Tidak peduli ke mana Anda mengajarkan kebaikan, dunia akan selalu menjadi tempat yang lebih baik karenanya. Apa yang akan Anda lakukan hari ini untuk mendorong komunitas yang dibangun di atas kebaikan,

Elisabeth Bostwick adalah seorang guru di Horseheads, NY, yang bersemangat dalam memicu rasa ingin tahu dan melepaskan kreativitas untuk memberdayakan pembelajaran. Dia adalah Inovator Digital Sistem Penyiaran Publik (PBS) dan penerima penghargaan New York State Excellence in Teaching. Buku pertamanya, Education Write Now Volume II, Strategi Teratas untuk Meningkatkan Hubungan dan Budaya, yang ditulis bersama dengan sembilan pendidik bersemangat lainnya, akan dirilis pada Desember 2018. Pada awal Januari 2019, buku keduanya, Take the LEAP, Ignite a Culture of Innovation akan dirilis.

Michelle Garmon adalah Guru Kelas Satu dan PBS Digital Innovator All-Star dari Rio Rancho, New Mexico. Siswa Penyambut menyambut pengunjung ke kelas Michelle dengan ceria “Halo tetangga!” “Ini hari yang indah di lingkungan ini,” tertulis di atas papan pintar. Tujuan Michelle termasuk pertumbuhan sosial emosional murid-muridnya dan penggunaan teknologi untuk menginspirasi kecintaan belajar di kelasnya yang terdiri dari pelajar abad ke-21.

Julie Hildebrand adalah Guru Kelas Satu dan Pelatih Inovasi Kampus di Patton Elementary di Austin, Texas. Tujuan utama Julie adalah untuk meningkatkan prestasi siswa dalam keterampilan literasi dan teknologi di dalam dan di luar kelasnya. Selain menjadi Konsultan Guru Proyek Penulisan Heart of Texas, Julie juga merupakan Duta Pendidikan Discovery, Inovator Digital Sistem Penyiaran Publik (PBS) All-Star dan menjabat sebagai Dewan Komite Pendidikan PBS KLRU.

Ashley Judd adalah Guru Kelas 4 di Tyner Elementary di Tyner, KY. Dia mengkhususkan diri dalam pendidikan dasar dan menggabungkan praktik kelas yang inovatif, yang bertujuan untuk memperkuat pertumbuhan siswa. Ashley adalah Innovator Digital All-Star Sistem Penyiaran Publik (PBS), serta finalis untuk Guru Dasar KY Tahun Ini dan Pemenang Penghargaan Prestasi Guru Valvoline.

Mallory Mbalia adalah Asisten Kepala Sekolah di Underwood GT Elementary di Raleigh, NC. Dia adalah mantan guru taman kanak-kanak yang bersemangat tentang pendidikan anak usia dini, serta kesetaraan dalam pendidikan, untuk memastikan bahwa semua siswa memiliki kesempatan untuk mencapai potensi mereka yang sebenarnya. Mallory menjabat sebagai pelatih untuk stasiun lokalnya UNC TV Public Media North Carolina dan merupakan Innovator Digital All-Star Sistem Penyiaran Publik (PBS).